Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

02 February 2013

Granny Tilang


Lagi pengin nge-share nih cerita ibuku beberapa waktu lalu.  Saat itu kami lagi jagongan dan cerita asyik banget sampe ngakak ngikik ngukuk. Dari A nyampe Z kami terpingkal-pingkal bersama. Begini nih ceritanya.
Ib (panggilan mesraku ke ibunda tersayang) tuh ya luaaarrr biasa. Dari muda udah biasa susah. Sampai sekarang juga masih susah gara-gara aku hehehee...enggak enggak. Sekarang beliau sudah sangat menikmati masa tua. Happy dengan berbagai kegiatan di komunitas lansia dan pengajiannya.
Trus apa yang luar biasa dari kegiatannya itu? sound usual eh
Sepertinya begitu... but wait, untuk berkegiatan saban hari itu, terpikirkah bagaimana cara beliau bisa nyampe ke tempat kegiatannya. Pake supir? no no noooo, meh mbayar supir pake daun-daun kering? :)  Naek taxi? no way kata beliau, borooosss, ngentek-ngentekke pensiun hehehee... Trus kepriben lah?
Saban kali mau 'tindak' Ib masih setia memakai *maaf sebut merk* Astrea Star tahun jebot, yang kadang-kadang suka terbatuk-batuk kalau telat servisnya. Padahal Ib 'yuswa'ne sudah 70 tahun loh. Masih banyak kah nyai-nyai berusia segitu yang have guts to drive motorcycle. Anaknya kale ya yang sableng, emaknya udah tua malah dibiarin pergi2 ndiri. Lha pripun, Ib diminta untuk mengurangi kegiatan juga belum 'kerso'. Setiap kali mau dianterin juga malah 'duka' n say "Lha po aku ki wes jompo ndadak diterke rono rene?" Yaelah mom, it's bekaus oblong lah, eh, it's because we love you more than anything else *srooottt...ngelap ingus :D
Sungguh luar biasa daya juang mami gw ya cuyyy (bergaya anak muda aja ngemengnya).
Nah, dari beberapa kali perjalanan beliau mengendarai her old luvly motorbike, sempet juga loh beliau kena tilang. Tapi cerita ketilangnya sungguh menakjubkan.
Yang pertama, Ib ikut-ikutan beberapa anak muda pengendara motor, yang meskipun lampu bangjo sudah berwarna kuning tetap nekad melaju. Eh, nggak nyampe deh, sepersekian second Ib akhirnya terpaksa berhenti dan udah nglewati marka putih, tentunya masih bersama rombongan anak-anak muda tadi. Jadi deh kegaruk pak polisi. Yang diurusin pak polisi tentu saja yang muda-muda duluan, ditilang deh satu-satu. Giliran jatah Ib yang kena tilang, pak polisi ngecek segala SIM dan STNK namun dengan pandangan ragu-ragu. Diserahkanlah tuh surat-surat ke orang lain –kemungkinan atasannya- sambil bisik-bisik dan nunjuk my mother yang sedang H2C. Ib terus dipanggil ama bapak yang kemungkinan si atasan itu, diberi beberapa pertanyaan, kenapa ngelanggar traffic light. Bergaya disantai-santaiin Ib jawab, “Lha mboten ngertos pak, tadi saya cuma ngikut anak-anak muda itu, kirain ya masih hijau lampunya. Eh, ternyata udah merah to.” Hehehee…pede abis ya emak gw. Lantas terjadilah dialog berikut :
Polisi : Saya tilang nggih Mbah (dalam kondisi normal, Ib paling benci dipanggil mbah hehehe…berhubung ini kondisi rawan, beliau rela dipanggil apa pun). Saged nderek sidang to (bisa ikut sidang kan) ?
Ib : Waduh, lha saya sudah tua pak, di rumah sendirian, sapa yang mau nganterin nanti? (bwahahaa….bisa aja nih alesannya)
Polisi : Wah, lha dospundi? (muka galau)
Pak polisi atasan itu pun memanggil anak buahnya tadi dan berbisik-bisik. Ib pun sudah persiapan, pegang dompet dan siap-siap bayar uang damai.
Polisi : Mpun Mbah, itu dompetnya dimasukkan saja, sudah tidak usah dibuka-buka. Sana mbahe bilang terima kasih sama bawahan saya itu. Silakan mbah melanjutkan perjalanan. Lain kali jangan diulangi lagi ya Mbah
Hehehee…lolos kan emak gue.

 Itu cerita tilang pertama. Yang kedua nggak kalah asyiknya loh. (dosa banget nih anak, emaknya kena tilang malah dijadiin obyek cerita huhuuu…).
asal gambar dari sini
Ib tindak melewati jalur pasar burung, tepatnya pas setelah nglewatin traffic light Jalan Kartini yang akan menuju Kampung Kali. Nah, setelah traffic light itu ada cegatan alias operasi. Semua motor yang lewat dipinggirkan oleh polisi. Seperti biasa, tiap pengendara diharap menunjukkan surat-suratnya. Tiba giliran emak gue nih, yang dengan pede membuka dompet, namun beberapa detik kemudian langsung menyadari bahwa STNKnya ketinggalan.
Polisi : Mana bu surat-suratnya?
Ib  : Ada nih pak, tapi STNKnya ketinggalan. Ntar ya pak saya balik dulu, mau ambil.
Polisi : Lho bu, nggak bisa. Berarti ibu tidak bawa surat-surat lengkap kan?
Ib : Lengkap kok pak, surat saya lengkap. Saya yakin banget STNK ketinggalan di meja. Saya ambil dulu lah. Tenang saja pak, nanti saya lewat sini lagi kok. Nanti saya tunjukkan ke bapak.
Tanpa menunggu reaksi lebih lanjut dari pak polisi itu, Ib segera kembali melaju dan putar haluan. Pak polisi pun bingung, mau diapain nih nyai. Semisal dia ngotot, kok ya gak elite banget ngelawan nenek-nenek. Dilema ya pak? Hihihiiii….

gambar dari sini
OMG, masih ada lagi loh cerita ketilang ini. Yang ini paling parah kasusnya. Ib dari arah simpang lima, sudah nyampai Jalan A. Yani. Pada jam-jam kerja, ruas jalan dari A. Yani yang akan menuju Majapahit memang ditutup, dijadikan 1 arah saja menuju barat. Jadi kalau dari Simpang Lima, setelah perempatan mBangkong itu memang harus belok kiri, harus muter Sidodadi dulu untuk menuju Majapahit.
Nah ini my lovely mom tiba-tiba punya ide. Merasa jalanan sepi, kenapa enggak tetep lurus aja, ngapain pake belok-belok segala. Walhasil, begitu sampai di traffic light berikutnya (pos MILO / SMP2) beliau dicegat deh ama pak polisi.
Polisi : Ibu tau kan kalau tadi dilarang lewat jalur sini? Jam segini kan masih ditutup?
Ib  : Wah, ya saya nggak liat to pak, saya kan dari RS. Bunda, jadinya ya enggak liat tanda ditutupnya (just fyi, memang RS. Bunda terletak di sepanjang ruas jalan yang sedang ditutup itu. Jadi logikanya kalau memang beneran dari RS. Bunda, ya memang tidak ngelewati tanda forbidden non-permanen tadi)

Polisi : (tampang bengis sambil ngeliat segala surat-surat punya ibuku)  Ini pekerjaan ibu pensiunan, pensiunan apa Bu?
Ib  : Guru, Pak.
Polisi : Ibu ini ya, pensiunan guru kok tidak ngerti aturan. Ada tanda dilarang lewat kok tetep nekad.
Ib  : Saya nggak tau pak, bener, coba kalau tadi saya lewat di depan tanda itu, pasti yo nggak bakal ngelanggar. Bener deh pak.
Polisi : (muka mau kendhat) Ya sudah sana bu, jalan lagi. Awas ya kalau lain kali ketemu
Ib : (berbicara dalam hati : Ra bakalan aku meh lewat kene meneh Dul)

Oh ibuku sayang, aku aja belum tentu berani beradu mulut ama pak polisi kayak gitu lho. Kenapa mental bajamu itu tidak kuwarisi ya?hiks.  


2 comments:

  1. saran buat si Mbah kalo mo ketilang:
    "Di kacamata Mbah masih hijau kok tadi."

    ReplyDelete
  2. hehehe...takkandakke emakku lho Wuri :D

    ReplyDelete