Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

28 February 2013

Kelakuan Minor The Cemban Lovers


Aktivitas rutin di tempat kerja kadang kala membuat pikiran kacau, hati galau, bosan meracau *hayaaah, opo neh kuwi. Si penikmat kerja kudu punya strategi untuk memecahkan kehampaan rasa yang melanda tiap kali syndrome bosan ini datang. Bukan suatu dosa lah atas datangnya rasa bosan ini, manusiawi, kan kita ini manusia berjiwa, bukan robot mekanis yang gerakannya cukup itu dan itu dan seterusnya.
Justru itulah tantangan bagi yang berada di dunia kerja. Harus tetap berprestasi, kinerja tak boleh melorot, apa pun yang terjadi. Pimpinan tak akan mau tau kala bosan sedang menerpa kita. Kita juga tak mau kan bila suatu saat pimpinan itu bilang “Saya bosan banget loh nggaji kamu.” Nah loh, bisa berabe kan.
Banyak cara untuk menghilangkan kebosanan itu. Yang gemar membaca bisa buka-buka novelnya saat istirahat (bukan di jam kantor ya), yang gemar nge-game ya monggo saja mainkan game-game terbaru yang sekarang udah gampang banget di-download. Nah yang hobi nge-download, ya bisa juga bantuin temennya yang suka maen game tadi untuk download sembari mencari sumber donlotan favoritnya *awas hati-hati, ada si bos di belakangmu, bisa kena pelototan lho kalau ngabis-ngabisin bandwidth xixixixiiii…. Untuk yang hobi ngerumpi sih saran saya hati-hati, dosa sudah mengincar anda lhoooo, hiyyy ngeriiiii
Aneka aktivitas menyenangkan yang disebutkan di atas tadi sudah secara bergantian kulakukan (kecuali yang terakhir lho ya, sumpriiiittt). Ternyata bosan juga ya melakukan kegiatan selingan yang sama terus menerus selama bertahun-tahun. Butuh ide segar nih untuk memecahkan kebosanan lagi.
Kebetulan aku punya teman seruangan di kantor yang lumayan gokil. Sebut saja Putri (nama sebenarnya) hehehee…. Meskipun usia kami berjarak cukup jauh (udah tau sendiri lah yang lebih tuwir siapa) namun entah mengapa antena gokil kami ‘connect’ sekali. Suka iseng melakukan sesuatu yang ‘nothing’ tapi lumayan ‘worthed’ untuk menceriakan hari-hari panjang office hour kami.
Seperti yang kami lakukan pada 12 Februari 2013 yang lalu. Kalau melihat masih mudanya tanggalan di kalender, asumsi sementara masalah keuangan ada pada posisi Non-Bokek. Tapi entah mengapa kami berdua pengin banget bisa makan kenyang dengan budget minimal hihiiii…. Bukan pelit loh tapi pengin aja nyoba ‘something weird’ :D
Targetnya kali ini adalah makan kenyang sepuluh ribu berdua. Bukan ramesan di warung depan kantor, kalau itu sih rames kumplit pake dadar juga bisa. Kami pergi ke pondok makan lesehan. Niat banget loh, bawa air putih sendiri dari kantor. Untuk menekan budget kami cuma pesen nasi 1,5 porsi, toh 1 porsinya lumayan banyak, jadi perkiraan kami segitu cukup lah. Lauk pauknya enggak usah diceritakan secara detail ya hehehee… Yang jelas kami sudah ngitung, total menu kami seharga Rp. 9.500. Yessss…..berhasil.
Eh tapinya pengunjung lain agak-agak gimana gitu ngeliat meja kami yang lauknya tak lazim itu :D  Rada tengsin juga nih jadinya. Ngambil kerupuk aaaahhh biar keliatan enjoy, biar enggak disangka malu (tapi sebenarnya rada cemas juga saat menerima pandangan aneh dari berbagai sektor wkwkwkk…). Perkiraanku kerupuk paling-paling harganya lima ratus rupiah, jadi pas kan cemban.
Selesai makan kami segera ke kasir, pake acara hompimpah segala lho, biar adil penentuan nasibnya, siapa nanti yang harus menanggung malu hihihiii…. Bener deh, begitu sampe di mbak kasir, si embak menghitung sambil melihat kami dengan pandang aneh. Di ‘translation system of human expression’ku terbaca kalau mbak kasir heran dengan menu makan minimalis dari dua orang yang secara fisik sungguh maksimalis. “Nasi putihnya satu setengah ya?” Ho oh. “Tidak pakai minum ini?” (nadanya rada-rada sinis) “Lagi terapi air putih mbak, disuruh ama dokter kami” sahutku sekenanya. Ih, lama banget sih pake nanya-nanya, itung tinggal itung aja rempong bener sih. “Total Rp. 10.500 “ info si embak kepada kami.
Yessss…. Putri teriak kenceng bener. “Ngaget-ngagetin aja lu, kalem napa,” sungutku. “Berhasil mba…kita berhasil…” serunya sambil mengacung-acungkan nota pembayarannya. Hadeeehh, anak ini malah bikin malu deh, berisik banget. Kuredakan keceriaannya dengan sedikit kekecewaan, “Jangan seneng dulu. Nih liat lebih dari cemban kan, gara-gara tadi ngambil kerupuk sebiji itu ya. Payah, mosok kerupuk kok harganya seribu, biasanya gopek kan?”
Hehehee….enggak mutu banget kan kelakuan kami tadi. Tapi asli bisa bikin ketawa-ketiwi kami berdua saat perjalanan pulang. Bahkan saat story itu di-share ke beberapa temen, kami menuai pujian tiada tara sebagai pasangan ‘wagu’ sedunia. What a world….. ;)

14 comments:

  1. Aku juga kalo makan di luar suka bawa air putih sndir tarok di botol tupperware. Kadang malah tarok di termos gitu biar bisa nampung banyak. Tapi kan aku bawa bayi jadi paling orang2 maklum lah mungkin itu buat bikin susu bayinya hihihi

    ReplyDelete
  2. heheheee... ini lain mak Rahmi. klo niat mak Rahmi kan mulia. lha klo duo kribo wagu ini emang kurang kerjaan :D

    ReplyDelete
  3. wkwkwk...
    kalo Bos bilang, "Saya bosan nggaji kamu."
    Mbak bales aja, "Saya juga bosan kamu jadi Bos mulu."

    ReplyDelete
  4. lah, ngko yen aku ganti kon dadi bos yo ra enak to Wuri xixixiii

    ReplyDelete
  5. irit banget, sayang ga dikasih liat rinciannya apa aja he3

    ReplyDelete
  6. namanya juga lagi pengin nganeh2i Mr. Moz. kalau liat rinciannya pasti lebih gubrak lagi deh. enggak tega hihihiiiiii

    ReplyDelete
  7. aku juga sering bawa gembos owk say.... bukan karena biar irit, tapi emang kalau abis maem sebaiknya minum air putih....kalau minum air putih di warung kadang nggak tega mau minumnya, mending beli air kemasan......:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaa...itu juga yg kupikirkan nung *serius manthuk2

      Delete
  8. ngerumpi efektif banget lho mbak ngilangin jenuh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, efektif juga utk menimbun dosa wkwkwkwk....

      Delete
  9. Gokil juga ya, mba Unieq *geleng2 kepala

    ReplyDelete
  10. cangggiiiiih...yang begini ilmunya musti diterapkan di belantara ibukota hehehehe,...muanteeep reeek...

    ReplyDelete
  11. wiih seru ya punya temen sama frekunsinya xixixixi, seruuu ....

    ReplyDelete