Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

22 February 2013

(saling) Mengingatkan Itu Lebih Baik

 

    Pernah kan tiba-tiba lupa menaruh sesuatu?
    Kalau saya sih pasti jawabannya PERNAH BANGET geeetooo :)  Dari sekian banyak aktivitas yang tidak saya sukai, salah satu yang menduduki ranking pertama adalah "mengingat-ingat". lho, kenapa bisa begitu?
    Sebelum menjawab, ayo kita lihat pada peragaan berikut ini (walah, malah kayak siaran praktikum fisika aja).
    Seorang ibu bekerja yang baru saja pulang di sore hari. Belum lagi selesai memarkir sepeda motor yang digunakannya, anak-anaknya sudah berebut untuk peluk cium sepuas-puasnya. Sungguh mengharukan, begitu tergambar rasa kangen mereka pada ibunya yang sungguh tega bekerja di luar rumah dari pagi hingga menjelang maghrib. Sang ibu tentu saja sangat bahagia, dipeluk dan diciumilah kedua buah hatinya tercinta. Si sulung, gadis cilik berusia 8 tahun, bercerita dengan heboh bahwa dia tadi ketiduran saking capeknya sehingga tidak bisa ikut ngaji di mushola depan rumah (kalau ini sih sebenarnya udah cerita kesekianribu kalinya, bolak-balik alasan kecapekan untuk mbolos ngaji). Cerita heboh ini makin hingar bingar karena si adek, cowok cute berumur 3 tahun teriak-teriak bertanya "Ibu bawa jajan apa? Ibu bawa jajan apa? Ibu bawa jajan apa?" (repeated constantly) :D 
    Dengan anak-anak masih asyik 'nyanyi' sendiri-sendiri sembari menggelendot manja, si ibu pun masuk ke rumah. Dilanjutkan lah obrolan seru versi 1:2, maksudnya satu orang yang mendengarkan, dua orang ngomong dewe-dewe enggak nyambung hehehee... asyik kaaann. Si ibu sampai enggak boleh ganti baju dan meletakkan tas, harus duduk mendengarkan celoteh mereka di ruang duduk keluarga. Oke lah, si ibu ngikut saja. Dilemparkan lah tas asal saja. Dialog pun akhirnya makin ngawur, perbandingannya kini jadi 1:1:1, si ibu ikutan ngelantur, nimbrungin obrolan anak-anaknya  hingga makin kacau. Biar rame aja. Anak-anak bercerita, si ibu sibuk ngegodaain anak-anaknya. Si adek nih yang paling gampang digoda, dicandain sedikit aja udah ngak ngek ngok. Si kakak yang semula bercerita sendiri pun jadi ikut-ikutan menggoda adeknya. Ya udah, nangis deh akhirnya si adek heheee... dasar ibu dan kakak kurang berbudi :D
     Salah satu cara membujuk agar reda tangisnya, si adek diajak untuk beli jajan sesuai keinginannya tadi. Kadang-kadang memang si ibu pulang sudah membawa aneka jajanan rakyat seperti ondhe-ondhe, kue ku, carabikang, donat kampung, mendoan, bakwan jagung, badak, dan lain sebagainya. Nah karena kebetulan tadi di jalan si ibu kebelet pipis, cepet-cepetlah melaju pulang. Malah sampai di rumah pake goda-goda anak dulu, piye to? "Ibu pipis dulu ya dek, ntar abis ini kita beli jajanan, " bujuk si ibu. Adek tetap menangis meraung-raung karena udah terlanjut bete. Acara pipis pun jadi tidak nikmat gara-gara diiringi stereo bomba menyayat hati :) 
 
sumber gambar dari sini
 Nah, giliran mau berangkat beli jajan, rogoh-rogoh kantung jaket yang tadi dipake. Kok kunci enggak ada, biasanya ditaruh di situ. Ganti ke kantung celana. Juga gak ada. Walah, apa mungkin dimasukkan tas ya. Lho, tasnya mana? Kan biasanya sepulang kerja tas langsung ditaruh di atas meja dalam kamar. Nah ini udah di depan meja, koq tasnya enggak ada. Teriak-teriak deh si ibu panggil si kakak yang sudah asyik main game di komputer, nanyain keberadaan tasnya. Si kakak cuma geleng-geleng kepala sambil nunjuk tas ibunya yang tergeletak tak senonoh di bawah meja ruang duduk. "Naruh sukanya sembarangan," ucap sang kakak, yang mengingatkan si ibu pada teguran rutinnya sendiri kepada sulungnya manakala tidak mengembalikan barang ke tempat semula. Nah loh, jadi senjata makan nyonya toh :D 

    Lalu si ibu mulai mencari kunci di kantung depan tas. Tidak ada. Di kantung samping. Enggak ketemu. Di kantung kecil-kecil di bagian dalam. Juga tak jumpa. Duuuhh...kemana donk. Panik. Sibuk ngecek kesana kemari, atas kulkas, atas meja tulis, di dalam kotak kosmetik, bahkan sampai ke atas lemari baju (jelas-jelas enggak mungkin naruh di situ). Masih juga tidak ketemu. Waduh, mau dicari ke mana lagi nih.
    Beaamm... beaamm.... Suara klakson mobil si ayah terdengar mengagetkan. Si ibu buru-buru ke depan untuk membukakan gerbang. Sepeda motor yang tadi diletakkan sekenanya saja ternyata menghalangi jalan mobil. Yah, gimana donk, si ibu sudah mulai resah harus ngomong apa ke ayah, soalnya ini sudah lupa yang keberapa kalinya. Antara tengsin dan jaim deh rasanya kalau harus bikin pengakuan lagi hehehee.. Tak sengaja melirik deh ke arah motor. Nah, itu apa yang berkilat-kilat di lubang kunci. Ealah, kunci motor. Ternyata masih nancep di motor. Buru-buru deh si ibu menyingkirkan motor sebelum "terkonang" oleh ayah *jaga wibawa :p  Amaaann, lancar jaya, tak perlu menceritakan masalah lupa tadi hehehee... Berhubung sudah ketemu, si ibu buru-buru ajak adek beli jajan untuk camilan sore itu.
    Sepulang beli jajanan dan menyeduh teh untuk seluruh penghuni rumah, baru deh bisa leyeh-leyeh ngaso. Si ibu pun segera ganti baju dan kemudian duduk di meja rias untuk menghapus riasan wajah yang sudah bercampur debu. Alamak, hitam sekali kotoran yang nempel di kapas berpembersih itu. Itu wajah apa knalpot yak hehehee... Saat mengembalikan cairan pembersih wajah di atas rak, terlihatlah suatu pemandangan horor. Ada bekas korek kuping kumplit ama kotorannya yang nempel. Iiiihhh, jorok banget. Pasti ini hasil perbuatan si ayah.
dicopy dari sini
    "Ayaaahhhhh...ini korek kuping siapa, jorok sekali ya ditinggal-tinggal di meja," suara soprano fals menggema di udara. Si ayah pun masuk ke kamar sembari senyum-senyum. Aneh banget, bininya enggak sopan teriak-teriak kok malah senyum ya. Mulia sekali itu suami. Dengan lemah lembut beliau berkata, "Makanya sayang, kalau pake korek kuping tuh langsung dibuang."  Si ibu malah tambah menjadi, "Lho, itu bukan korek kupingku ya. Aku kalau habis pake mesti langsung dibuang lah." (enggak mau kalah)
    Si ayah masih santai saja. Diambilnya lipatan kertas kecil di atas meja rias sambil menunjukkan kepada istrinya. "Ini apa? Di dalam lipatan kertas ini ada tiga biji korek kuping bekas lho. Kumplit ama aksesorisnya. Mau liat?" tanya si ayah penuh arti. Ya amplooopp.. si ibu baru ingat, itu kan korek kuping dia sendiri tadi pagi. Hanya si ibu yang punya kebiasaan membungkus bekas pembersih telinga dengan selembar tissue ataupun kertas.
    "See.... ayah memang sengaja ninggal korek kuping di situ biar ditegur ama ibu. Nah dengan ibu menegur seperti ini, otomatis ayah enggak perlu negur ibu lagi kan hehehee...." si ayah terkekeh-kekeh menghina. Si ibu cuma bisa ikutan tersenyum sambil merah padam wajahnya. Gubrak bener dweeecchh...  
  

3 comments:

  1. Kekekkk emak pikuuuun.......ternyata kolektor korek kuping to maak hihihi...

    ReplyDelete
  2. hihihiiii...yuk tuker2an koleksi mak :p

    ReplyDelete
  3. Menulis lepas, tanpa beban, walau hampir tanpa jeda paragraf, kok aku sabar baca satu persatu kata dr awal smpe habis ya. Hehehe. Btw, d rmh aku yg sering lupaan. Kalo setiap pergi2 ada aja yg ketinggalan.

    ReplyDelete