Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

30 October 2013

Perpustakaan : Kisah Lampau dan Idaman di Masa Depan

Buku adalah jendela dunia.
Setuju kan dengan pendapat di atas? Makin banyak kita membaca, makin bervariasi lah dunia yang bisa kita intip warna-warninya. Sebenarnya tak saklek pada kata buku itu sendiri. Apapun yang bisa dibaca tentunya akan mendatangkan manfaat untuk kita *maaf, baca ramalan bintang termasuk gak ya ;)

Jadi ingat anak sulungku yang demen sekali ngejogrok di rumah baca sepulang sekolah. Usut punya usut, meskipun kecil tempatnya, ternyata nyaman sekali penataannya. Tersedia sofa untuk duduk para pengunjung, hamparan karpet bagi yang ingin lesehan, ada juga corner khusus untuk bermain game edukasi melalui 2 buah komputer yang telah disediakan. Wadaw, kok jamanku dulu nggak ada yang model begitu ya?

Masih teringatkah yang hidup di era tahun lima puluhan? *weits.... Pasti gak asing dengan pemandangan model begini :
old fashioned library, pic by credit
Rapi jali sih penataannya, bangku kerasnya itu yang nggak ku kuuuu... Belum lagi kalau pas nggak sengaja berderit saat kita bergeser untuk berdiri. Langsung dapat tatapan setajam silet ;) Padahal dulu waktu sekolah paling senang berburu Lima Sekawan, Sapta Siaga, Pasukan Mau Tau dan karya-karya Enid Blyton lainnya di perpustakaan. Maksud hati ingin menghabiskan waktu istirahat dengan khusyuk membaca novel-novel asyik itu, tapi apa daya. Selain masalah bangku tadi, ruang perpustakaannya panas. Mana ada juga teman-teman yang habis berolah raga juga nongkrong di sana. Zuper aromatic dweeehh...

Sebentar, kira-kira kapan ya terakhir kali aku masuk ke perpustakaan? Kayaknya waktu kuliah dulu deh, udah sekitar 20 tahun yang lalu *oemji tuwir kaleee.... Emang kenyataannya begitu. Dulu kan rajin ke perpustakaan karena membutuhkan berbagai referensi yang mendukung mata kuliah maupun skripsi.

Nah dari fungsi perpustakaan tadi, lantas yang disebut perpustakaan yang ideal itu seperti apa sih? Nggak muluk-muluk tampaknya, yang jelas nggak jauh dari arti perpustakaan itu sendiri. Seperti yang kukutip dari Wikipedia :
Dalam arti tradisional, perpustakaan adalah sebuah koleksi buku dan majalah. Walaupun dapat diartikan sebagai koleksi pribadi perseorangan, namun perpustakaan lebih umum dikenal sebagai sebuah koleksi besar yang dibiayai dan dioperasikan oleh sebuah kota atau institusi, dan dimanfaatkan oleh masyarakat yang rata-rata tidak mampu membeli sekian banyak buku atas biaya sendiri.
Adapun perpustakaan modern telah didefinisikan kembali sebagai tempat untuk mengakses informasi dalam format apa pun, apakah informasi itu disimpan dalam gedung perpustakaan tersebut atau tidak. Dalam perpustakaan modern ini selain kumpulan buku tercetak, sebagian buku dan koleksinya ada dalam perpustakaan digital (dalam bentuk data yang bisa diakses lewat jaringan komputer).
Fungsi utamanya lah yang membuat perpustakaan itu menjadi primadona dari masa ke masa, melewati masa-masa suramnya hingga kini telah menjelma ke dalam bentuk baru. Dulu susah sekali saat ingin tau koleksi buku apa saja yang dimiliki perpustakaan sekolah, tempatku menghabiskankan waktu. Juga masih kurangnya perawatan dan pendampingan bagi para pengguna perpustakaan sekolah. Kayaknya kemarin baru lihat seri Si Kembar Di St. Clare pada rak sebelah sono, eeee... begitu mau pinjam kok sudah tidak ada di tempatnya. Ditanyakan ke pustakawannya, malah cuma dapet jawaban enggak enak : Kalau nggak ada di situ ya berarti lagi dipinjem. Begh, iya kalau dipinjam, nah kalau hilang gimana dong? *urut dada ayam

Nggak seperti sekarang ya, semuanya serba gampang. Tinggal pencet-pencet dan lihat di layar monitor, kita jadi bisa tau koleksi perpustakaan yang tersedia. Yah, meskipun belum semua menerapkannya sih. Paling tidak di rumah baca yang biasa jadi tempat nongkrong anakku sudah begitu. Itu rumah baca di kampung loh, pastinya yang di kota lebih modern lagi lah ya? ;)

Seram dan horornya suasana perpustakaan yang pernah dialami di masa dahulu (iya, serem banget, perpustakaan isinya buku pelajaran semua sih hehehee....) sepertinya kini sudah mengalami banyak pergeseran. Makin maraknya muda-mudi yang suka dugem ternyata tak menyurutkan muda-mudi yang lain untuk terus giat membuka jendela dunianya melalui membaca aneka buku.

Berbagai ide keren anak muda mulai marak untuk menciptakan tempat baca yang nyaman sekaligus hang out dengan teman-teman tercinta. Emang anak gaol cuma yang biasa 'ngider' di club aja? Pembaca buku juga gaul lho, aneka pengetahuan dikuasai dan secara simultan dilahap. Tuker-tukeran bacaan, memperbincangkan buku baru maupun belajar menulis bisa menjadi kian asyik dan bermanfaat. Nah, pemikiran kreatif itu kemudian ditangkap oleh mereka yang memiliki jiwa bisnis dengan membuat semacam library cafe. Yang model begini ini loh :
Cafe Buku Tara di Sunter, Jakarta
Atau yang model begini ?
dapet kopi gratis bila beli buku USD 11 (asli di sononya ya, kagak pake dikonversi ke rupiah) ;)
Wuih, jadi membayangkan yang asyik-asyik, secara hidup di kota kecil gini mana ada library cafe model begitu hehehee... Malah jadi ngelantur kemana-mana deh khayalannya. Ini semua gara-gara enggak kesampaian menikmati perpustakaan nan nyaman di masa kecil. Anak-anak jaman sekarang rugi banget deh kalau tak suka membaca. Berbagai fasilitas bagus sudah tersedia, tinggal duduk dan membaca. Apa sih susahnya? Malah milih kebut-kebutan di jalan raya, gimana sih leeee.... nduuuukk..... *udah kayak nenek-nenek ya? ;)

Giliran nantinya akan makin berkembang fusion antara perpustakaan dengan tempat hangout yang asyik, bisa dipastikan aku akan makin menua dan lebih banyak membutuhkan waktu untuk merawat anak cucu. Udah nggak mungkin lagi berlama-lama nongkrong di perpustakaan toh? Jadi yang paling pas ya sedikit demi sedikit mengerahkan daya upaya untuk mendekatkan perpustakaan di kehidupan sehari-hari. Pilihannya ya yang asyik seperti ini kan? Kursi baca yang empuk, bisa buat senderan, sukur-sukur ntar pas baca-baca novel John Grisham maupun Steve Martini kesukaanku para cucu berbaik hati untuk memijit kakiku yang udah sering pegel-pegel kesemutan. Atau membaca sambil ditemani alunan musik yang lembut dari Dave Koz maupun Kenny G.

Pas banget kan? Pas badan sudah mulai membelot untuk diajak kuat setiap saat, pas tiba gilirannya untuk banyak menikmati waktu luang, dan yang jelas Insya Allah pas rejekinya mendukung tercapainya impian punya perpustakaan pribadi seperti gambar itu tadi. Wuhuuuyyy.... nikmatnya euy berangan-angan ;)



15 comments:

  1. kenapa ya dulu aq jarang bangeets ke perpustakaan...
    tapi kalo lihat perpustakaan yang stylis banggets gitu rasanya seneng bangeets

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi bisa kesampaian punya sendiri di rumah ya mas, wuuiihhh bakalan enggak mau pergi kemana2 deh :)

      Delete
  2. hmmmm keren ya perpustakaannya.... tulisannya pun nggak kalah keren kok... (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaahh Inungsay, bikin tersipu2 deh kalimat terakhirnya. yuuukk mojok mbaca bareng ya ;)

      Delete
  3. Gak pernah nyaman baca di perpus sekolah. Alasannya ya itu tadi, bukunya gak rapih, tempatnya gak nyaman. Lebih suka baca buku di rumah, bebass, tapi mimpi juga buat perpustakaan pribadi hhhee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo aku dulu suka cuek sih perpus sekolah serem apa nggak. Udah konsen ama novel yg dibaca sih hihihi... Sama koq, aku juga mimpi punya perpus pribadi, klo bisa ya kayak foto2 di atas tadi. Semoga semesta mendengar doa kita ya :)

      Delete
  4. Laaah di perpusda sini yang katanya paling bagus se Ind, ada Lucky Luke & Obelix nya, gak semua pengetahuan atau pelajaran. Jadi kalau ngantar anak-anak, aku cekikikan sendiri di rak2 itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sekarang di perpusda Jateng juga udah ada corner khusus utk anak2 mak, tapi klo dulu blm ada. Giliran sekarang perpusnya udah bagus, emaknya inih yg gak bisa nganter anak2 ke sana :D

      Delete
  5. sejak SD,,, tempat favorit ya itu, perpustakaan.. sampai sekarang, malah jadi setiap hari ke perpustakaan... dan sebuah kutipan pernah mengatakan, "Kenapa aku ingin masuk surga? karena aku membayangkan bahwa surga dipenuhi dengan lemari-lemari buku penuh koleksi."
    i am overdose in book kakak! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaiiihh....mau juga donk ketularan overdose nya ;)

      Delete
  6. Library Cafe itu salah satu impian terbesarku, Mbak... :)) #NgarepBanget
    Makanya dari sekarang mulai nimbun eh ngumpulin banyak bukuuuu... :D

    --> Makasih ya udah ikutan Library Giveaway! ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar undang daku ya mba Luckty klo udah punya library cafe, kudoain deh biar terkabul.

      Delete
  7. Perpustakaan memang tempat yang asyik untuk bersantai karena suasananya yang tenang dan sepi membuat kita merasa nyaman dan aman.
    Buku-buku yang ada di perpustakaan belum tentu kita bisa mendapatkannya secara online dalam e-book, makanya perpustakaan itu komplit, kalau tentang data baru sih lebih baik membuka internet. :D

    ReplyDelete
  8. Wah, nyaman sekali perpusnya... Sy sih kemana-mana pasti bawa buku. Best hobby ever ^,^.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip, sama. Buku adalah sahabat terbaik yg nggak pernah ngomel2 mesti tak pernah diperhatikan dan hanya disentuh bila butuh ;)

      Delete