Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

14 January 2014

Memaksimalkan Penggunaan Sabun Mandi

What? Memaksimalkan penggunaan sabun mandi? Apa pula itu? :)

http://centongkaleng.wordpress.com/2012/06/06/cara-memanfaatkan-sabun-mandi-sisa/
Sebelum bertanya-tanya tentang sabun mandi ini, aku ingin bertanya lebih dulu, siapa di sini yang jarang mandi? Ups.... bukan, maaf. Maksudku siapa yang lebih memilih untuk mandi tanpa sabun? Misalnya pake batu gitu... ;)  Nah, untuk yang pakai sabun mandi, suka yang batangan atau sabun cair? *widiiww...banyak nanyak, emang siapa loe :p

Sekarang kayaknya lebih praktis ya bila memilih sabun mandi cair. Selain menghasilkan busa lebih berlimpah, sabun mandi jenis ini bisa 'dinikmati' hingga tetes terakhir. Yup, kalau perlu dikoret-koret dan di-mix dengan air agar masih bisa menikmati sensasi mandi busa meskipun hanya dengan 'sak-encrit' tetesan ;)  Sama kan bila kita masih punya stok shampoo. Dengan kandungan cairan yang lebih kental, saat shampoo hampir habis perlu diletakkan dengan posisi tutup botol / tube secara terbalik, agar sisa shampoo nantinya gampang digunakan.

http://www.masfim.com/2013/10/pilihan-sabun-muka-sesuai-masalah-kulit.htmlNah, untuk sabun mandi batangan tentunya agak lebih sulit nih agar bisa menggunakannya hingga 'serpih' terakhir. Bagi yang masih gemar menggunakan sabun mandi jenis ini pasti tau kan, bila sabun sudah tinggal sedikit, akan sangat sulit untuk memegangnya. Ada yang bilang begini : Ya udah, buang saja, gitu aja kok repot, jangan kayak orang susah gitu loh. Eits, belum tau dia kalau terlalu suka membuang barang dengan kandungan kimia di dalamnya, kan bisa makin memperberat bumi untuk bernapas. Tul kan?

Lalu...laluuu... apa yang harus dilakukan? *dramatis ala drama queen :)

http://www.larizo.com/kerajinan-tangan-bunga-dari-sabun-batangan/Ada banyak cara untuk memaksimalkan sabun mandi batangan sisa. Bila kita search di berbagai web yang mengulas tentang hasta karya, pasti akan dengan mudah ditemukan macam-macam trik untuk mengolah sisa sabun ini menjadi sesuatu yang cantik. Contohnya ini nih, bunga cantik warna pink yang ada di samping. Siapa sangka kalau itu terbuat dari sisa sabun? Keren banget yaaa.... Aku sampai terbayang-bayang nih kapan bisa buat kerajinan tangan model begitu. Jadi misalnya pas di kantor kehabisan sabun cuci tangan kan bisa dipetik barang satu kuntum hehehee... ngirit boooo....

Bila tak sanggup menjadikan hasil karya yang indah seperti gambar di atas, tak usah stress ya, apalagi sampai kurus kering gak doyan makan. Lakukan yang paling simpel saja. Kayak yang kulakukan nih. Caranya?

Pertama, lekatkan sisa-sisa sabun mandi batangan tadi. Tuh seperti di gambar samping ini. Ada yang berwarna hijau, ada yang putih, ada pula yang biru. Cuanteeekk kan? ;)  Tinggal tekan-tekan saja hingga menempel dengan erat. Siap digunakan lagi deeehh...

Namun ada satu kelemahan dari cara yang pertama ini. Nanti saat gabungan sabun ini mulai menipis, tragedi 'sulit dipegang' akan kembali terjadi. Jadi, gimana dooonkkk.... *pake mulut manyun biar dramatis

http://mebyraclothing.blogspot.com/2012_10_01_archive.html
Perhatikan ya cara yang kedua ini. Ambillah batu gosok atau batu kali yang acapkali dijual di berbagai supermarket ataupun aneka brand kosmetik yang didistribusikan secara MLM. Silakan jadikan batu gosok itu sebagai alas dan tekan-tekan sabun mandi di atasnya. Gunakan sisi yang ada sabunnya saja ya untuk mandi, jangan batunya, bisa lecet-lecet nanti :D



http://kumpulanfotogratis.com/foto-wafer-coklat-dengan-bungkus-terbuka.htmlhttp://www.indiamart.com/radhika-exports-corp/products.htmlBila ngeri membayangkan cara tadi, bisa dicoba opsi yang lain. Tau grenjeng kan? Yang biasa ada di kemasan rokok ataupun permen coklat itu loh. Bisa tuh dimanfaatkan sebagai media untuk menempelkan sisa-sisa sabun batangan yang sudah mulai menipis tadi. Sabun akan menempel erat di media kertas grenjeng tadi. Relatif  lebih aman lah saat digunakan. Sabun pun akan makin maksimal untuk digunakan.

Pelit kah langkah-langkat di atas? Bukannya sabun batangan itu murah harganya, ngapain sampe segitunya amat ya ;)  Wohoooo... Ini bukan irit bin pelit loh. Langkah 'ngirit' yang tampaknya tak berarti tadi sungguh membantu bumi kita untuk sedikit terbebas dari limbah sabun batangan yang kian hari kian menumpuk. Bila tak sanggup menjadikan sabun mandi tadi menjadi karya yang bermanfaat (sebagai contoh hiasan meja bunga pink tadi), bukankah mengambil langkah melindungi bumi dengan cara-cara sederhana pun juga memiliki sedikit arti? Ya untuk bumi tempat kita tinggal, ya untuk 'kesehatan' jiwa kita sendiri. Hanya jiwa yang sehat lah yang sanggup mencintai bumi tempatnya berpijak.

Janganlah malu melakukan hal-hal kecil yang kiranya memiliki sedikit arti. Yang sedikit itu juga memiliki kontribusi loh. Betul??




Note : untuk gambar pinjaman, sumber gambar ada di masing-masing foto, bila diklik langsung akan menuju link asalnya

47 comments:

  1. siip.... tips irit yg keren, Dik... hm, naga2nya mo nyamber hadiah niii... hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. walah mbakyuuuu.... postingan biasa mawon niki :) suwun udah mampir ya mba

      Delete
  2. Hihihi baru tahu aku, Mak. Kalo tinggal sedikit, daripada sabun terpleset bak belut, aku biasanya mending buang deh#SokTajir :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, sekarang sudah tau kan triknya. Jangan dibuang lagi, tempelin ke batu kosokan. Kalau kurang nempel ntar kupinjami amplas dengan nomor yg paling kasar :p

      Delete
  3. Hahaja bisa bisssaaa......mping ada batu kali dkmr mandi ;))

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, manfaatkan batu kali itu semaksimal mungkin ya mba ;)

      Delete
  4. Keingetan masa kecil di Semarang soal sabun yang dipendeng gepeng..hehehehe...
    Cepetnya bikin postingan ini yaa :) keren ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo buruan posting Mba Tanty, jangan mefet2 DL ;)

      Delete
  5. Ide nempelin sabun di batu atau kertas itu saya baru tau. Benar-benar tak bersisa sabunya :D

    Terima kasih sudah ikutan GA Irit tapi Bukan Pelit. Sudah terdaftar sebagai peserta. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Kaka Akin, semoga bermanfaat tips yang tak berarti ini :)

      Delete
  6. saya termasuk jijiian makk liat sabun numpuk"gitu hihi*sok oke dilemparin sabun batang rame"*tapi tips yang di tempelin ke batu mandi itu menarik mak hahaha kreatif aja nih si mamaakk,nice tips maak ^_^

    XOXO
    http://leeviahan.blogspot.com

    ReplyDelete
  7. Demi sabun batang bisa balik "primitif" :D kyk fenny mau mulai pakai sabun cair aja, yg refiil biar murah

    ReplyDelete
    Replies
    1. semurah-murahnya refill sabun cair, tetep lebih murah sabun batangan jeng hehehee...

      Delete
  8. Yang ditumpuk2 itu lho Mak dah gak asing lagi. Biasanya biar lebih nempel malah dijemur juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, klo pake dijemur apa malah gak kering tuh? sakit kan ntar klo pas dipake lagi

      Delete
  9. warnanya kayak pelangi mak, mejikuhibiniu hihihi. Grenjeng ki maksude aluminium foil yo?

    ReplyDelete
  10. untuk mendapatkan grenjeng kudu beli coklat yang mahaldunk mbak.. duuhh aku gak suka coklat je..
    bungkus permen terlalu kecil, pie jal??

    iki ngeyel tenan yoh..

    emang lum pernah pake grenjeng itu sih, paling menyatukan sisa2 sabun batang itu thok, kosokan pake batu juga oke.. drpada beli lulur yg mahal, tp hasile sama aja, apalagi nyewa tukang lulur di salon.. hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. coklat yg kecil sekitar 6 ribu, klo gak doyan coklatnya bisa kirim ke aku aja hihihii...
      etapi luluran di salon enak juga lho, apalagi klo gretongan *teuteuuupp :D

      Delete
  11. baru tau klo yg pake bungkus rokok itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo nggak dapet grenjeng rokok bisa pake yg grenjeng coklat silperkuin mba :)

      Delete
  12. aku jg melakukan pengiritan yg spt itu mak pakai cara yg sabun ditempel2 jd satu itu...jd sabunnya berwarna-warni kyk pelangi....hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. using to the max lah pokok'e ya Mak Irowati ;)

      Delete
  13. Saya diajarin mbak ART tentang nempelin sabun. Tapi nempelin ke batu? Baru tahu saya. Kayaknya ga bisa diterapin di rumah, soalnya kalo mandi saya suka terburu2, takut salah pake sisi yang batu, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake yg aluminium foil di kemasan permen coklat aja klo gitu mak

      Delete
  14. Oia, moga sukses buat GA-nya ya, Mbak ^_^

    ReplyDelete
  15. Iso ae mbak carane. hehehe...
    di rumahku sabun yg sudah kecil dijadikan sabun di wc. xixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo di rumah yg di wc malah pake sabun cair mak, rawan ketendang soalnya klo yg sabun batangan. nggak ada rak tempat sabunnya nih :)

      Delete
  16. Aku yo ngunuw iku Mbak...biar ngirit asal pelit eh hahahaha

    Emang bener, hal - hal semacam ini sangat berguna di kemudian hari...contoh konkritnya, sewaktu jadi anak kost, dan jatah bulanan agak telat tragedi sabun mandi aneka warna jadi satu adalah penolong saat gawat darurat gak punya sabun, gak lucu kan mandi tanpa sabunan...gak wangi !!!! hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahaaiii...Mak Lies ketauan trik ngiritnya nih jaman dulu :D

      Delete
  17. Hihihi sama, Mak. Saya juga suka menyatukan lagi sisa-sisa sabun batangan untuk dipakai lagi. Apalagi anak-anak itu kalau pakai sabun gak mau pakai yg ukurannya sudah kecil :D

    Btw, ini lagi jalan-jalan di blog Mak Uniek untuk SB 2014. Good luck ya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya kalau sabun yang ukuran kecil memang susah dipegang, Mak.

      Selamat bekerja Mak RT, semoga perhelatan ini berlangsung lancar dan penuh manfaat.

      Delete
  18. kalo ini sih irit bangeeett, haha... tapi kalo sabunnya cair gak perlu ditempel, ihihi... tinggal ditambahin air saja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. liat prinsip ramah lingkungannya doonk aaahh, kan udh dijelasin it's not about money :)

      Delete
  19. Saya juga maunya ditumpuk-tumpuk gitu, eh lha kok sama suami sabun yang sudah imut itu dicemplungin ke wc, buat pengharum wc katanya :D

    ReplyDelete
  20. Wahau... ide baru dengan batu gosok :D

    ReplyDelete
  21. Saya penggemar sabun batangan. Meskipun udah umur segini, saya dan suami masih menggunakan sabun batangan bayi. Karena kandungan kimianya masih lumayan sedikit. Mandi gak lego kalau nggak pake sabun batangan. Rasanya ada yg kurang. Selalu mengalami permasalahan yang seperti ini. Ketika sabunnya sudah mengecil, susah dipegang. Setelah baca ini saya jadi ngerti, cara yg efisian agar sabun habis sampai serpih terakhir,hihihi..

    Betul sekali Bulik, penghematan ini bukan hanya semata karena pelit. Tapi juga berlaku bijak pada bumi yg kita tinggali.

    Terima kasih sudah berbagi di giveaway irit tapi bukan pelit :)

    Salam,
    @apikecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya ada nduk alat yg lebih canggih, semacam parutan sabun, jadi sabun batangan ini bisa bener2 habis biiiss... Tapi nggak tau belinya parutan itu dimana je :)
      Aku sebenarnya juga suka dengan sabun bayi, ampuh banget dipake utk mencuci noda darah yg nempel di kain. Cuma karena keluargaku suka dengan sabun antiseptik, yo wes aku ngalah hihihii...

      Mari kita berlaku bijak pada bumi pertiwi dengan langkah sekecil apapun. Terima kasih ya sudah mengapresiasi tulisan tak seberapa ini :)

      Delete
  22. Wuaaa cara ini aku lihat di drama korea secret garden mak qiqiqi tapi udah jarang pake sabun batangan sayangnya. Lebih seneng yang cair soale. Slamatt ya makk Uniekk ^^

    ReplyDelete
  23. Wah, trik hemat sabun yg cantik... Betul ya, dari hal kecil kita bisa turut sumbangsih merawat bumi yg kian renta & sakit-sakitan ini. Salam :)

    ReplyDelete