Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

25 February 2014

Sssstt... beneran tuh enak bebeknya?

Ssssstt... beneran tuh enak bebeknya? Tolong jawab pertanyaanku segera wahai sanak kadang, sobat, handai taulan semua. Jangan sampai aku penasaran dan terbakar rasa ingin tau yang taktersalurkan.

Apaaa... apa kamu bilang tadi, Bebek Judes? Hadeeehhh, udah bebek, judes pula. Gak syedep banget siihh *langsung dikemplang Pak Adhi Widianto. Eh loh, siapa ya bapak ini tiba-tiba kok gemes padaku dan ingin ngemplang. Oalah, menurut kabar dari sumber yang sangat terpercaya ini, Pak Adhi adalah owner Resto Bebek Judes. 

Ampuni aku pak, ampuni, terus terang diriku baru tau kalau Bebek Judes itu nama resto. Aih, kemane ajeee loooeee *ditowel manis. Lagi pula Pak, diriku ini bukan penggemar bebek. Selama ini yang namanya bebek itu identik dengan alot dan amis. Alotnya seperti makan penghapus karet (emang pernah?). Itu kata orang-orang sih, Pak, bukan saya looh.. bukaaann *pasang tampang inosyen ;)

Niiih...tiba-tiba ada yang nyodorin makanan ini :


Aww awww... makanan opo iki (makanan apa ini), enak bener keliatannya. Bagi dooonnkk... Bikin netes-netes belepotan iler. Ngiler boooo...  Beneran tuh enak bebeknya?

"Tadi katanya gak doyan bebek."  Duh, ada yang judes njawab ih. Jangan judes-judes donk, ntar jadi bebek judes loh, tau rasa.

"Baru tau ya kalau rasa bebek di Bebek Judes itu enggak amis. Dagingnya juga empuk, nggak alot. Makanya sering-sering kulineran dong, biar tidak ketinggalan jaman."  Lho... masih judes juga ih jawabannya. *ngambeg, gak mau nengok lagi ke hidangan yang aslinya mengundang selera tadi.

Sreeett...datang hidangan berikutnya :


Uiiihh... ada sambel lombok ijonya nih, buru-buru ulurin tangan mau nyomot sambel plus kemangi dan tomatnya juga ah.

Plaakk... ada yang tidak terima rupanya. Tanganku yang sudah terulur tadi secara semena-mena ditangkis. "Katanya nggak suka bebek, sanaaa... sanaaa..."  Yeee, gimana mau jatuh cinta sama tuh bebek kalau diginiin terus.

Emang ada apa aja sih di Bebek Judes, sampe sebegitu judesnya dirimu padaku wahai engkau yang tadi menangkis tanganku. 

"Nih, ada semua yang enak-enak, makanya jangan suka judge the bebek from its alot and amis." Heuheuuu... bahasa apa pula itu? ;)











Nggak takut mblenek alias eneg tuh, koq tak ada sayurannya, daging melulu? 

"Sok tau, ngomong nerocos aja bisanya, liat dulu doooonnkk...." Lagi-lagi suara membahana menghentak itu membuatku kaget.







Hadeeeuhhh...itu jagung manis kesukaanku kenapa nongkrong di situ? Nyeemm... nyeeemm... iya deh, aku mau nih kalau yang ini. Trus ada apa lagi di Resto Bebek Judes?

"Nih, liat sendiri menunya, dijamin asyik lah". Hmm.. Sudah mulai lemah lembut nih yang memberi penjelasan. Okesip, aku mulai menyimak ;)


Aih aiiihh, nih strategi marketingnya si Judes keren juga. Ada prewiiii boooo... siapa mau prewiiii... Itu tuh, ada Bebek Perawan, yang digoreng atau dibakar aja ada, trus yang sambal ijo & balado juga ada. Emang apa bedanya sih bebek perawan ama yang udah bangkotan, Pak Adhi? *plaaakk... si judes mulai beraksi lagi.

Duh, galak amat sih, plak plok melulu. Pantesan lu dibilang judes gitu.

"Eee tau nggak sih sebenarnya kenapa disebut bebek judes?"

Diam. Nggak mau jawab. Diplak-plok dari tadi emangnya enak?? 



Loooh loohh ada nasi merah, ini sehat banget nih. Mau dooonnkk... 

"Katanya diam, nggak mau jawab?"

Yeee, reseh amat nih yang bolak-balik jawab ini. Nasi merah kan biasa, di selepan juga banyak. Kenapa mesti di Bebek Judes nyarinya?

"Karena di selepan gak ada nasi jenis khusus ini. Nih, lihat dengan seksama yaaa..."


Alamaaakk, opo kuwi?? (apa itu).

"Nasi lengko itu, khas Cirebon. Sarapan yang khusus dihidangkan di Bebek Judes cabang Kartini, Bekasi."

Yaelaaahh... pengiiiiinn...Tapiii... tapiii... halal nggak tuh hidangannya. Jangan-jangaaann..... *plaaakk. Duh, plak lagi plak lagiiii...

"Liatin dong makanya, nih udah bersertifikasi."


Iya iyaaa... halal ya halal, gak usah plak plok melulu gitu *sambil elus-elus dada tetangga :)  Emang musti galak gitu ya jawabnya kalau yang namanya Bebek Judes itu? Harus nyesuaiin dengan judul restonya gitu?

"Hellloooo...emang kamu tau nggak sih judesnya itu maksudnya apa. Judes itu singkatan dari Juara Pedes. Bebek judes itu ya bebek yang pedesnya sanggup bikin keringatmu mengalir deras." Halah, kalau ini mah lebay.

"Nggak percaya, baca dong tentang Bebek Judes yang sudah dimuat di media massa ini, jangan kuper."


"Pak Adhi juga pernah bercerita panjang lebar tentang Bebek Judes (Juara Pedes) di Cikarang Ekspres. Baca baik-baik ya."



Tertunduk malu. Malu mengakui bahwa bebek judes ini sungguh sempurna membuatku mupeng. Memerawani si bebek perawan asyik nih kayaknya. Tapi beneran tuh enak bebeknya? *sambil siap-siap perisai siapa tau di-plak lagi.

"Silakan datang saja ke resto Bebek Judes ya, buktikan kedahsyatannya. Udah bebeknya empuk dan gurih, ada aneka sambalnya lho. Mulai dari sambal judes (juara pedes), sambal mangga hingga sambal terasi ada semua. Harganya ramah di kantong, jadi bagi para mahasiswa yang jatah bulanannya sering mepet itu, tetap asyik lah datang ke tempat kami."

Huhuuuyy... Pak Adhi Widianto, nih yang dari tadi njelasin siapa sih namanya? Pantas diusulkan loh jadi employee of the year dan diupgrade gajinya. Beneran loh  Pak, diriku jadi pengin buru-buru meluncur menyantap aneka hidangan di Bebek Judes. Daku inign membuktikan semua omongan si calon employee of the year tadi. Apalagi kalau ditraktir Pak Adhi sembari ditemenin makannya. Pasti lebih joss gandhoss kotos-kotos :)

Oya, sekedar permohonan ke Pak Adhi nih, mbok buka cabang yang di Kota Semarang bawah, Pak. Lokasi yang sekarang di kota atas ini membuatku kesulitan ke sana, mana jalur ke atas sekarang maceeett mulu. Beneran, Pak, Semarang bawah potensial banget loh untuk mengembangkan kulineran khas seperti ini. Semoga makin berjaya ya Pak si wek wek judesnya ini ;)




Note : semua foto diambil dari web Bebek Judes.

25 comments:

  1. Sayur asemnya asem tenan! Nggarai ngeces yu

    ReplyDelete
  2. Ning semarang kan ini to mbakyu? Ndang disamperi kono.. Aku bungkusin yg bebek sambel ijo ya, ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak aja, sini ndiri napa pas mudik, ntar traktir aku :D

      Delete
  3. kirain di jakarta tadi... pdhl udah ngiler..wkwkww

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhoooo... kan ada juga di sana, buka aja webnya ya, tuh linknya udah kusertakan juga. Selamat huh hah huh hah :D

      Delete
  4. nasi merah dan bebek judes? siapa takut!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh, nasi merahnya bikin ngiler, secara kan jarang banget makan nasi merah. nggak di setiap warung jual soale.

      Delete
  5. kebayang enaknyaaaa.....yuuk mampir sini maaak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar di Jakarte eike ditraktir ye pooookkk ;)

      Delete
  6. Klao yang di Semarang udah buka lagi, kopdaran di sana nyok maaak

    ReplyDelete
  7. sambel gejrot = kalau di versi Ibu saya kayaknya sambel Korek.

    #lengkap neh tampilannya menu Judesnya ya Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sambelnya bikin ngiler ya Mba, sekaligus merinding bayangin pedesnya itu :)

      Delete
  8. Udah Bebek ...
    Pedes pula ...
    (om-om nyerah ...)

    Ada nasi goreng atau bubur ayam nggak ?
    hahaha

    Sukses ngontesnya Mbak ...

    Salam saya Mbak Uniek

    (26/2 : 2)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaaa.. si Om, teteeeep aja bubur yg dicari. Bubur suwir bebek ada kali om hihiiii..

      Delete
  9. Mak unik ayo kita balap makan sambelnya hehehe

    ReplyDelete
  10. Mak besok kalo ke Jakarta mampir pooo....

    ReplyDelete
  11. Akuuu...
    aku suka pedeeees...dan suka bebek jugaaaa...
    Jadi jangan di judesin yaaah..hihihi...

    Di Bandung ada gak niiih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Bandung ada gak ya? eh malah bales tanya hihihiii... Ayo Bi, traktir aku masakan pedes pedeeesss :D

      Delete
  12. bebeknya kelihatan enak dan yang menjadi melegakan adalah sertifikat halal nya jadi kita bisa makan tanpa was was,

    tapi kalau pedes, ya lambung saya yg akan komplain bila mulut dan lidah egois. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dicolek-colek mawon kalau gitu Mas sambelnya ;)

      Delete
  13. terima kasih untuk partisipasinya. tercatat

    ReplyDelete