Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

03 March 2015

Paket Buntut Emak

Paket buntut emak??? halah opo meneh kuwiii.... ;)

Sering lihat emak-emak yang kemana-mana bawa buntut? Buntut di sini maksudku adalah anak. Kan emak dan anak memang satu paket yang tak terpisahkan to?

Aku sendiri lebih sering menghadiri berbagai event tanpa membawa buntut. Makanya angkat jempol tinggi-tinggi nih kepada mereka, para emak yang menunjukkan kemampuan untuk multi tasking. Ya menjadi ibu, ya bersosialisasi dan mengaktualisasi kemampuan.

Beberapa kali aku mengikuti acara offline blogger maupun penulis dan menyaksikan kemeriahan suasana berkat paket buntut emak ini tadi. 


kunjungan IIDN Semarang ke penerbit Tiga Serangkai, Solo

Pernah ya saat ingin menyaksikan proses naiknya tulisan menjadi buku, aku bergabung dengan rombongan ibu-ibu dari IIDN Semarang yang berangkat ke Solo, menuju ke kantor sekaligus percetakan Tiga Serangkai, penerbit tertua di Jawa Tengah. Sebagian dari ibu luar biasa ini membawa serta bayi dan batita mereka dan tetap mengikuti sesi sharing kepenulisan plus tur percetakan dengan penuh semangat. Padahal mereka harus menyerap materi sembari menggendong anak, sesekali menyusui, bahkan juga harus menidurkan bayinya yang mengantuk. Luar biasa kaaann...

Hebatnya seorang ibu memang tak tertandingi kalau sudah urusan anak. Sejak anak masih dalam kandungan pun banyak cinta yang sudah dicurahkan kepada si jabang bayi. Harus makan terus meskipun mual melanda, menjaga komposisi nutrisi yang masuk ke dalam tubuh, melakukan senam hamil, mempersiapkan nama hingga aneka kebutuhan calon bayinya.

Emak blogger ada nggak nih yang pernah 'harus banget' melakukan sesuatu yang tadinya tidak pernah dilakukan sama sekali sebelum mengalami kehamilan?

Aku pernah loh mengalami yang seperti ini. Tadinya sama sekali nggak doyan susu maupun ikan. Pada waktu hamil anak pertama, mati-matian deh meneguk minuman yang rasanya super eneg itu ;)  Padahal kesini sini baru tau kalau sebenarnya tidak minum susu juga nggak apa-apa asalkan nutrisi terpenuhi. Yaaaa tak apalah, demi anak tercinta apa sih yang enggak :)

Melahap ikan juga sama saja nih. Kalau sekedar ikan air tawar masih sanggup sih aku menikmatinya, tetapi kalau ikan laut?? Masih ingat banget bagaimana aku menyantap aneka ikan dengan tergesa-gesa, asalkan segera masuk perut dan kemudian menghilangkan rasa amisnya dengan mengunyah makanan lain. Hahahaa... lebay banget ya sepertinya. Tapi memang begitu deh perjuangannya untuk mendapatkan nutrisi yang berguna untuk anak yang sedang kukandung. Sadar banget sih soalnya kalau pas enggak hamil pola makanku sungguh berantakan. Biarin deh emaknya body-nya nggak karuan begini asalkan anak-anak yang kulahirkan sehat *mencari pembenaran untuk kesejuta kalinya :)

Sekarang rasanya seneeeeng banget deh setiap kali bisa membawa paket buntut emak ini untuk ikut ketemuan dengan sahabat-sahabatku. Salah satunya ini nih, ketemuan dengan momtraveler Muna Sungkar saat Nadia (putrinya) memberikan hadiah jam tangan untuk Vivi (putriku) yang baru saja berulang tahun. Duuuhh...senengnya. Ngobatin kangen dengan Muna plus Vivi jadi punya teman baru. Semoga saja nanti sampai besar kalian masih terus berteman ya Nak.

quality time paket buntut maknarsis & momtraveler ;)

Nah adakah dari emak blogger yang memiliki pengalaman serupa denganku seperti di atas tadi? Yuuuk share yaaa.....

32 comments:

  1. Iya bener mak... aku salut jika mereka membawa anak mereka tapi bisa mengendalikan anak2 mereka. Tapi kalo anak2 mereka malah ganggu dan tidak bisa dikendalikan aku malah jadi bete krn merasa terganggu...duh sapa sih aku. (*sungkem ma emak2 super woman)

    ReplyDelete
  2. Mak yang berani bawa buntut ke mana mana itu emak keren. Konsentrasi, tenaga, sama waktunya kudu dibagi-bagi di saat yang sama. Hebat nggak tuh! Tapi kalau mau bawa buntut emang liat sikon dulu ya, acara apa yang bisa/boleh didatengain bersama buntut tercinta, mana yang gak bisa ngangon buntut.

    Kapan-kapan bagi tipsnya ya Mak, soal bawa buntut ke berbagai acara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mb Ratri, ini kan tulisanku dg asumsi eventnya memungkinkan utk angon bocah ;)

      Delete
  3. Aku juga bawa buntut lho, tukang bantuin bawa barang hahaha
    *buntute udah gede siih

    ReplyDelete
  4. Anakku lima, skrg sdh jarang bawa buntut kecualli acara yg rame2 buat anak2.... dulu suka bawa dua sampe tiga anak siih hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, ibu dan anak kan memang satu paket.

      Delete
  5. Kalok daku bawa buntut, brarti dari rumah daku kudu siap tenaga dan kesabaran juga beberapa cara yg bs bikin si buntut kembali duduk manis mak..jd pasti bawa tas besar, isinya ya mainan, camilan, minuman, gt2 deh...:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itulah kenapa aku bilang ibu2 spt dirimu itu luar biasa mak. Aku sendiri belum tentu bisa kayak gitu koq

      Delete
  6. Buntutku ngga pernah lepas Mak, kemana2 selalu ngikut.
    Makanya jarang banget ikut ke acara2 yg resmi, tau diri :D

    ReplyDelete
  7. Saya kemana-mana pasti bawa buntut bahkan ketika saya mengajar, kalo dulu bawa 2 sekarang berkurang jadi 1 karena salah satunya sudah cukup besar (malah malu kalo mau ikut lagi...katanya)

    ReplyDelete
  8. mak, bawa buntut kemana-mana itu perlu persiapan ekstra termasuk sabar ekstra.. makanya salut kalau lihat emak kemana-mana bawa buntut :D

    ReplyDelete
  9. Dulu, anak-anak kemana-mana masih pengen ikut. Biasanya kalau undangan seperti acara bloggre, saya tanya dulu. Boleh bawa anak atau enggak? Kalau gak boleh, saya lebih memilih untuk gak datang. Tapi, sekarang anak-anak saya kalau wiken udah mulai gak mau ikut-ikutan, Mak. Karena ayahnya libur kalau wiken, saya jadi sekarang pergi kemana-mana sendiri kalau ada acara

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau udah rada gede malah udah ga mau ikut Mak Chi. Sama tuh sulungku juga udah ga mau klo diajak2 lagi.

      Delete
  10. ah dakuw banget tuh bawa buntut kemana-mana..Alhamdulillah, lancar aja, anaknya ngga rewel, mungkin karena terbiasa diangkut kemana2 yak..hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini nih salah satu emak keren sedunia, buntutnya ga pernah lepas. Iya anak2mu luar biasa Makdew, adaptasinya cepet.

      Delete
  11. hahaha buntut, buntutku ada 3 mak uniek dan klo acara2 penting seperti seminar dll itu mereka kutitipkan mertua, klo bawa buntut suka rempong malah nggak bisa konsentrasi. Kalau sudah besar seperti sekarang sih, nggak akan mengganggu kalo dibawa. Salut deh buat emak2 yg bisa multitasking bawa buntut yang masih kecil2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sdh besar memang sudah enak Makli. Makanya salut banget sama emak yg di satu sisi harus konsentrasi, di sisi yg lain harus ngemong bocah. Mana nggak cuma satu pula buntutnya yg dibawa. Mereka itu luar biasa banget klo buat aku.

      Delete
  12. Emak-emak super nih. Saya juga kadang dikintilin duo bocil pas kerja. Pernah juga saya ajak pas liputan ke luar kota. Hahaha...sekalian jalan-jalan maksudnya. Tapi, sekarang udah mau nambah satu buntut, entah masih sanggup or nggak untuk bawa kurcil gawe. kalo acara-acara non formal mungkin masih bisa bawa tiga-tiganya ya, mak. hihihi

    ReplyDelete
  13. saya suka stres mak klo bawa jav, dia hobi lari2 soalnya :D

    ReplyDelete
  14. Aku kemanaaa manaaa ya bawa Bo et Obi di sini maak...dan alhamdulillaaaaah seru2 aja kook...mungkin karena mereka dah sering ikut yaaa, jadi selalu behave :)

    ReplyDelete
  15. aku dong bawa mulu kemana-mana :D
    yaaaaaa masak ditinggal :p
    rewel pas acara sih nggak mak..cuma namanya anak g bisa diem eksplore sana sini yang ngikutin capek :v*dirumah aja capek ngikuti :v

    ReplyDelete
  16. Saya udah biasa bawa buntut Mbak. Pas ngisi acara seminar, talkshow, dll

    Rempong banget nggak juga. Alhamdulillah Nai anaknya manut hehehe... :)

    ReplyDelete
  17. Kayaknya aku juga akan melakukan demikian, buntut kecilku emang jagoan banget"ngintil" emaknya kemanapun pergi :)

    ReplyDelete
  18. Bener tuh mbak Uniek... anak biasnya nginthil terus ama ibunya.
    Cuma karena anakku pemalu, jadi kalo ikut aku dia lebih banyak diam dan senyam senyum aja hehehe

    ReplyDelete
  19. inspiratif sekali ya, jadi pengen nulis buku

    ReplyDelete
  20. Hebat sekali ya para ibu yang bisa tetap membawa anaknya ikut serta tapi tetap bisa mengikuti rangkaian kegiatan tersebut dengan baik

    ReplyDelete