Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

10 October 2015

Menikmati Teh



Apa sih ya kira-kira yang paling nikmat diminum sore hari sepulang kantor?

Kopi? Bisaaaa..... Teh? He emh.....

Duluuuu banget ya aku gemar sekali minum kopi, mulai dari kopi instan hingga kopi hitam. Namun sejak melahirkan anak pertama, tampaknya aku harus sadar diri dan mulai detox kopi dengan sangat terpaksa. Jantungku berdebar keras hingga 2 hari saat mencoba meminum segelas kopi kesukaanku. Yah, mau gimana lagi ya, I have to say goodbye, my dear coffee... 

Lalu apakah kebiasaan wedangan soreku harus berhenti? Tentu tidak dong. Kan masih ada teh.

Sobat blogger suka teh jenis apa? Suka yang teh tubruk atau teh celup?

Kalau di rumah aku lebih senang bikin com-coman teh (apa ya Bahasa Indonesianya?). Jadi teh tabur itu diseduh dengan air panas. Malah sekarang lebih seringnya teh kurebus bersamaan dengan airnya langsung di dalam ceret rebus khusus. Di dalam tea maker ini kita menambahkan sejumlah teh tabur sesuai selera. Kalau aku sih biasanya menambahkan 2 sendok makan teh ke dalamnya.

Yang paling asyik dari teh tubruk gini ini ya aromanya boooo.... Haruuuumm... Setelah air di ceret mendidih, diamkan beberapa saat. Teh akan makin gelap warnanya. Namun ini tergantung jenis teh yang kita pakai juga. Ada beberapa merk teh tabur yang memang hasil seduhan tehnya tidak bisa berwarna gelap.

tuangkan tehku, darling :)

Tak hanya diriku yang suka teh. Suami dan anak-anak pun selalu bertanya "Mana tehnya, Bu?" jika aku tak menyajikan teh hangat kala sore hari. Hehehee...

Biasanya sih teh hangat untuk sekeluarga ini kuhidangkan di cangkir masing-masing anggota keluarga. Si Ayah dengan gelas jumbonya, Kakak dengan mug warna pink, dan Adek yang galau antara pakai mug Olaf Frozen atau mug warna hitam. Iya, Adek suka sekali dengan mug Olaf-nya, sayangnya mug tersebut berukuran kecil, sekali teguk teh itu akan cepat habis. Adek pun akan mulai menginvasi teh-teh milik anggota keluarga yang lain. Duuuhh... ajaran siapa sih ini :))

Sekali waktu pengin juga loh menikmati teh dengan menggunakan poci tembikar. Teh panas kental, dilengkapi dengan gula batu yang akan menyatu dengan teh secara pelan-pelan, amboooiiii indahnya dunia. Apalagi menikmati teh ginasthel (legi panas kenthel = manis panas dan pekat) ini dilakukan sembari membaca-baca majalah atau novel kesayangan.


Menikmati secangkir teh memang bisa membuat relax pikiran. Tapi hati-hati ya bagi yang harus menghindari pemanisnya. Jika memiliki kecenderungan gula darah tinggi, lebih baik nikmati teh panas ini dengan gula khusus atau tak usah menambahkan gula ke dalamnya. Tetap nikmat kok :)

Poci teh tembikar ini kubeli bersama alm. bapak tahun 80-an loh. Hahahaa... hayooo... ada yang kalah umurnya ya sama pociku ini. Ini pociku... mana pocimu? :)


30 comments:

  1. Tea potnya lucuuuu mak. Mau dong hehehe... Aku juga udah lama ngurangin pemakaian gula, soalnya bapakku punya diabetes. Jadinya aku berusaha menghindari risiko terkena penyakit yang sama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Efi, alm bapakku juga diabetes. Ini teapotnya udah uzur banget usianya, bapak dulu beli pas aq masih SD :)

      Delete
  2. Akunpaling suka kalo tehnya teh jaaring

    ReplyDelete
  3. akupun dulu suka teh...tp skr ini udh mulai ngurangin mba... :) kandungan asam di teh itu yg agak ga bgs utk perutku... tp sesekali ga masalah sih, asal jgn tiap har.. dan dari segala macam teh, nth kenapa aku paling suka ama teh di Solo.. sepertinya semua tempat mkn di sana dr warung ampe resto bisa bikin teh yg bnr2 nikmat :D. aku prnh beli teh yg biasa mereka pakai, tp nth knpa rsanya ga bs sama enak dgn yg di tempatnya lgs -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, aku juga sering agak gimana perutku klo minum teh, tapi gimana yaaa... enak sih hihiii... Teh buatan angkringan2 itu loh biasanya sedep, mereka suka mix bbrp merk teh agar kekentalan dan warna pekatnya maksimal.

      Delete
  4. Liat pocinya langsung keingetan masa lalu, sempat punya yang persis kayak gitu mbak. Belinya pas aku SD kelas enam, hampir dua belas tahun yang lalu...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini pocinya udah lebih tua lagi mba hehehee...

      Delete
  5. Saya juga suka minum teh di pagi hari sebab aromanya bikin tenang dan rasanya nggak seberat kopi. Oh sekarang ada tea maker juga ya, beli aah pake vocernya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tea maker dan tea plunger udah lama ada Wan, yuuuk beli biar praktis bikin tehnya :)

      Delete
  6. pociku heater mbak, hehehe
    aku suka minum teh, tapi ga bisa minum teh yang artistik, asal telen aja yang penting enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihii...teh yg artistik tuh yg gimana sih Anissa? :)

      Delete
  7. Tapii..entah kenapa teh poci yang pernah aku coba pahit banget ya rasanya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rata2 klo org menikmati teh poci mmg carinya yg kentel pahit mba ;)

      Delete
  8. Nasgitel! emang beda teh yg wadahnya dari tembikar mah. lebih wangi, lebih aromatik, dan lebih enyaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teh yg disajikan dg poci tembikar mmg lebh sedep, apalagi klo pocinya udh tua dan sering bgt dipake :)

      Delete
  9. Saya masih suka ngopi, tapi sekarang udah mulai munculin kebiasaan ngeteh juga dikit2. Itu poci tembikarnya terlihat antik, suka ^_^.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aq malah kadang masih kangen ngopi mba, tp cuma berani icip sesendok dua sendok aja utk tombo kangen :)

      Delete
  10. Sore hari memang nikmat ditemani secangkir minuman hangat apalagi bersama keluarga. Tapi terus terang kalo saya lebih suka kopi, mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga pa2 mba, teh ataupun kopi yg penting dinikmati bersama orang2 terkasih ;)

      Delete
  11. cakep mbak pocinya.

    keluarga besar ibu saya dulu sll ngeteh pagi n sore sambil ngobrol di dapur. lalu kebiasaan itu nurun ke ibu. kami juga pagi sore ngeteh. kl pagi sambil baca KR, sore sambil ngobrol. kadang ngobrol di teras njuk kl ada tetangga lewat basa-basi sik. *kangen jogja*

    eh tapi sekarang kebiasaan itu ga nurun ke saya. soalnya ya soalnya deh. hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampai sekarang di keluargaku masih nurun ini mba kebiasaan ngeteh pagi dan sore. Suami bisa sakau klo tdk dibuatin teh soalnya :)

      Delete
  12. Aku pingiin bgt punya poci kayak gitu, sebagai penikmat teh gitu lho. Tp blm kebeli juga smpe skrg. Huhuu... Males mau hunting, di serang gk ada ky gituan di mal sih. Kudu ke pengrajin gerabah kali yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di counter Teh Tongjie biasanya jual ginian juga Noe. Ntar sebelum dipake, rebus dulu pake air seduhan teh yg kentel biar aroma tehnya nempel di poci.

      Delete
  13. Kenapa mug ayah selalu yg gede ???? di rumah ku juga begitu hahaha
    Kalo aku demen nya minum es, ngak suka yg anget2 gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. orang 'ayu' gak boleh kebanyakan es kaka cumiii...nanti jadi 'sayu' *ngoookkk :D

      Delete
  14. resolusi jauh2 dari kopi nih yang mungkin agak susah, tapi belakangan emg jarang sih udah gk spt dulu yang hampir tiap hari selalunya ngopiii. teh juga asik, pas lagi peniiing kerjaan di kantor trus mik teh anget tanpa gula itu hmmmm nikmat bangeeet mbak. dan kebetulan emg aku kurang suka yang manis2 krn udah manis orgnya hahahaha.

    btw foto2nya baguuuus banget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihiii...daku bisa jauhan dari kopi karena terpaksa bgt niiiyy... jantung udh deg2an banget klo minum kopi soalnya

      Delete