Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

04 October 2015

Tilik Bayi


Ada yang tau apa itu tilik bayi?

Tilik bayi itu Bahasa Jawa dari 'menjenguk bayi' yang baru saja lahir. Bisa saja menjenguknya di rumah sakit, atau bahkan bila ingin lebih lama lagi njenguknya bisa langsung ke rumah orang tua bayi tersebut.

Wajib nggak sih sebenarnya tilik bayi itu?

Duh kebetulan lagi nggak punya referensi soal wajib enggaknya tilik bayi nih. Cuma seneng saja sih suka ikutan tilik bayi. Lha daripada kudu ngebrojolin sendiri lagi ya enakan liat bayi orang saja lah hahahaa... *dijewer bu hajjah :)  Bayi kan dimana-mana lucu ya, so innocent, kulitnya lembut dan mulus, pipisnya aja belum pesing *yakali ngendus-ngendus pipis :))

Sebenarnya ini late post banget, tapi entah kenapa hasrat pengin cerita si baby ini tak kuasa kubendung. Sayang banget soalnya udah keren gegayaan foto pas tilik bayi itu :) Hahahaaa....lagi-lagi cuma mau gaya... Ya apalagi lah yang kupunya selain gaya.

Sudah lama juga soalnya sih enggak tilik bayi. Rata-rata temen yang kupunya ya sebelas dua belas soalnya sama aku, udah nggak berbayi lagi :)  Nah, untung saja masih ada stok teman yang muda kinyis-kinyis dan baru saja melahirkan putra pertama nih.

Adalah Wuri Nugraeni, teman baik yang sudah kayak saudara (ngaku-ngaku saja sih sebenarnya) pada bulan Agustus lalu melahirkan seorang putra, Baby A yang cakepnya jelas bukan kayak aku. Tilik bayi lah daku ke rumah sakit bersama sahabat-sahabat IIDN Semarang.

Wuri melahirkan putranya melalui sectio berdasarkan alasan medis. Tau dong ya gimana rasa sakitnya di jahitan setelah efek bius menghilang. Cenat cenut ga keruan. Untuk duduk pun berasa sakit luar biasa. Dan derita Wuri tak cukup sampai di situ. Dia harus menabahkan jiwa dan raganya yang masih kesakitan itu dengan menahan ketawa sepanjang kunjungan sobat-sobat ancurnya ini.


Udah tau lagi tilik bayi di rumah sakit, niy yang jenguk malah pada ketawa-ketiwi, guyonan gak pake aturan :)  Aku yang aslinya kalem banget ini pun akhirnya ikut-ikutan bikin Wuri terpaksa meringis kesakitan karena menahan tawa. Maafkan kami ya Wuri....

Sekarang kalau tilik bayi kok sudah jarang ya yang dipakein bedong bayi. Kebetulan pas di rumah sakit ini sih masih pakai. Cuma di beberapa kesempatan aku jenguk bayi baru lahir, rata-rata sudah tidak menggunakannya. Mungkin biar enggak kepanasan ya si baby.

Ada mitos yang menyatakan bahwa dengan mengenakan bedong pada bayi, diharapkan nanti kakinya enggak bengkok, bisa lurus. Duh, kalau aku sih dulu membedong bayiku bukan karena alasan itu. Bayi kan sering terbangun bila tangan dan kakinya bergerak-gerak bebas. Padahal baby kan masih menyesuaikan dengan pola tidurnya semasa masih dalam kandungan. Penginnya sih membuat bayi tidur lelap tanpa harus tiba-tiba kaget bangun. Nah, dengan bedong bayi, si baby kan minim sekali gerakan tubuhnya. Palingan juga nangis bila dia pipis atau pup. Jadi kualitas tidur si baby bisa lebih terjamin.

Itu sih opini pribadi yaaaa... opini emak-emak jadul yang punya baby berabad-abad silam :)
Etapi meskipun sudah lama nggak gendong bayi, aku masih luwes looohh... Ini coba liat, di foto samping ini keliatan kan aku bisa gendong pake tangan kanan. Rata-rata kalau gendong bayi kan pake tangan kiri ya luwesnya. Aku sih hayuuuk aja kanan kiri oke.  Kebiasaaan suka gendong karung beras sih, jadi ya luwes-luwes ajah ;) 

Ini lagi ajarin Baby A jotosan, biar ntar jadi anak pemberani kayak tante cantik yang lagi gendong dia ini. Hahaha...paraaahhh... pendidikan karakter yang buruk sekali ini rupanya. 

Untuk sahabat tercintaku Wuri, congrats ya for your baby boy. Semoga Baby A sehat-sehat selalu, tumbuh menjadi anak sholeh yang berbakti pada orang tua dan negaranya. Kapan-kapan nanti kujenguk lagi ya kalau udah agak gedean dikit, mau liat gimana hasil ajaran pemberani ala ala itu :)
The littlest feet make the biggest footprints in our hearts
(unknown)

 *semua foto pinjaman dari Lestari

13 comments:

  1. Aaaah banyak yang melahirkan yaaa sekarang ini :)

    ReplyDelete
  2. Bayi lutuuuuu... salamku buat dek Wuri ya mak. Doi adik kelasku di Unair :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hola mba-yang-populer-di-kampus :) Lucu dong, sapa dulu emaknya hihihi

      Delete
  3. Wkwkwkwk, baca ini masih sambil ketawa *untung wes gak nyeri sc :) Aha! Panggilan Baby A lucu jugak, nyontek aaahhh...

    ReplyDelete
  4. Tilik bayiku soong, hihi... Btw, bayiku jg ra dibedong meneh kii. Ben nyenyak turune, dimengkurepke wae.. Tp masing2 kan punya cara yo, pilihan laah

    ReplyDelete
  5. Aku belum gendong baby A, harus tilik bayi lagi nih

    ReplyDelete
  6. Dua anakku juga masih era bedong semua mbak.... Bahkan klo yang mbedong neneknya kuenceng gitu....pke kain slendang kecil....mpe singset. Tp klo tidur jd pules tuh sepertinya.. Wong pernah rewel, nangis2...eh, langsung diem seribu bahasa begitu dibedong....trus tidur.

    ReplyDelete
  7. Hahahaha iki nek motret aja berabad-abad lamanya gitu. Biar menghasilkan poto ciamik. Kapan-kapan kita kumpul yaaaaa

    ReplyDelete
  8. temenku yg lahiran di bidan masih dibedong kok mbak, cuma obgyn yg gak ngebolehin dibedong kenceng apalagi yg namanya gurita, BIG NOO.. tapi akunya tetep pake biar hangat gak masuk angin

    ReplyDelete
  9. teman2 ancur yang tilik bayi kayaknya menghibur Ibu yang baru lahiran banget ya mba..he he he he

    ReplyDelete
  10. Bahasa "TILIK bayi" jadi inget nyokap di gresik, demen banget tilik

    ReplyDelete
  11. Wooh udah lahiran ya? Selamat. Aku juga suka banget tilik bayi, satu2nya bezoek rumah sakit yang happy. Tilik bayi buat nyeneng2in si ibu yg habis melahirkan.

    ReplyDelete
  12. seneng kalau lihat bayi baru lahir, wanginya itu khas

    ReplyDelete