Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

29 January 2016

Ketika Gadget Bukan Segala-galanya



Ganteng sedikit, cekreeekk...

Cantik dikit, cekreeekk...

Imut maksimal, cekrek cekrek cekreeeekk...

Mengambil sedikit bunyi iklan salah satu provider layanan jasa telekomunikasi di atas tersebut, kita tentu sudah mahfum dengan kebiasaan orang-orang kekinian. Hampir di tiap moment yang kita hadapi sangatlah mudah untuk mengabadikannya melalui layanan ponsel dan sharing saat itu juga ke seluruh dunia. Kekinian po ora kowe Nda.... :)

Kemarin saat nonton youtube sempat melihat satu iklan lewat sebelum video clip yang akan kunikmati muncul. Kadang-kadang suka merhatiin iklan juga loh aku, nggak sekedar di-skip gitu aja. Iklan ini sih sebenarnya promosi pewangi baju gitu, namun ada embel-embelnya #RomanceHour



Coba deh temen-temen lihat dulu iklannya. Lucu banget, plus ho oh gw banget untuk kaum kekinian :) Kan hobi banget tuh lagi ngapain saja cekrek dan upload. Iya, aku juga gitu soalnya. Jadi ketampar deh sama iklan unyu yang ini.

sebuah sentuhan sederhana untuk cinta yang nyata

Ajakan untuk ber #RomanceHour  sebenarnya tak hanya bisa diterapkan saat tanggal 14 Februari saja. Kapan pun kita bisa melakukannya bersama pasangan tercinta, teman-teman terkasih maupun keluarga tersayang. Bonding dengan orang-orang di dekat kita memang tak bisa digantikan oleh gadget apapun meskipun ada kesukacitaan tersendiri saat bisa memamerkan tempat-tempat istimewa kepada semua orang melalui file-file unggahan di dunia maya.

Antara geli dan malu juga nih saat liat scene mulai 0:21 saat pasangan romantis di video tersebut sedang candle light dinner. Si cewek udah cantik banget mengenakan dress pink lembut nan anggun, begitu mulai cekrak cekrek wajah pasangannya langsung berubah illfeel. Mana habis itu lilinnya tumbang ke piring pula, failed banget. 

Iya nih, aku suka gitu deh. Saat makan malam bareng suami dan anak-anak malah kesenengen motretin makanannya. Kalau cuma sebentar aja sih nggak pa pa kali ya, tapi biasanya sih jadi bermenit-menit. Suami dan anak-anak sudah nggak sabar ingin segera menyantapnya kok malah aku sibuk motretin demi sebuah foto baru yang pengin kuunggah di sosmed saat itu juga. Hiiih... ibu yang terlalu ya aku ini :(

Ketika kita sadar gadget bukan segala-galanya, kita bakalan lebih fokus dengan orang-orang terkasih yang ada di samping kita saat itu. Kalau kecanggihan teknologi membuat kita yang saling berjauhan menjadi dekat, bukan berarti sebaliknya kan, malah menjauhkan yang dekat.

28 comments:

  1. Ah iya sih Mak, kadang kita perlu berdiet gadget yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh Win, kadang telapak tangan sama jempol udah pegel aja teteeepp ga mau brenti.

      Delete
  2. Kalau motret makanan memang mesti cepet ya Mak. Soale aku masih suka isin kalo motretnya berlama-lama. Semenit ajalah udah cukup hi hi hi. Kecuali kalo lagi agak sepi he he. Biasanya sih saya baru foto-foto kalau ada niat mau ngereview di blog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau memang utk review sih ga pa2 mba, dipotretin sampe makanan dingin juga sah2 aja. Ini yg bikin sedih kan klo pas momen private gituh ;)

      Delete
  3. Sibuk dengan gadget memang merusak keromantisan kalo pas berdua sama pasangan ya mba, soalnya mata bawaannya ke layar henpon mulu hahaha :D.

    ReplyDelete
  4. kalau narsis enggak sih Mbak, tapi kalau foto makanan kadang iya. hahahaha...

    ReplyDelete
  5. hahahhaa..plaak..keplaak eykeh bangeuud ntuu!
    berasa ditampar.

    Tapi emang iya ko mak, aku dah biasakan diri kalo ketemu teman, ngobrol, suka otomatis sendiri dan sadar menyimpan gejetnya masing2.

    ReplyDelete
  6. hahahhaa..plaak..keplaak eykeh bangeuud ntuu!
    berasa ditampar.

    Tapi emang iya ko mak, aku dah biasakan diri kalo ketemu teman, ngobrol, suka otomatis sendiri dan sadar menyimpan gejetnya masing2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo ketemu teman berbanyak orang sih sepertinya malah wajib unjuk gadget mak hihihiii

      Delete
  7. akkk setujuu bangettt...lagi gerakan 1821 niihh jam segitu no tv dan gadget tapi kadang susaah kalo ada yang nanya lapak #alesyan padahal rumpii

    ReplyDelete
  8. Nampar banget ini memang. *jitak kepala sendiri.

    ReplyDelete
  9. aku juga cekrek cekreek meluluuu niiih :)..maafkeun hehehe..tapi hubungan nyata dan berkualitas tetap dijagaaa dong..Uhuuuy :)

    ReplyDelete
  10. HP saya masih jadul. Jadi, belum kena wabah dikit2 cekrek. Tapi, ada keinginan segera punya. Tujuannya sih, biar bisa ngambil gambar sendiri untuk ilustrasi postingan di blog. Memang, memiliki dan menggunakan gadget perlu kontrol agar tidak malah kecanduan yang mengabaikan hubungan sosial di dunia nyata.

    ReplyDelete
  11. nah ini mbak. sebagai generasi pertama penikmat medsos ibaratnya kita ini belum reda euforianya. giliran generasi kedua-ketiga dst kita bakalan di-ilfil-in sama mereka. "ih, ibu kekunoan banget deh!" hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaaa iya mba, euforianya koq ga ngilang2 yak :))

      Delete
  12. Bener banget nih mbak,apalagi kalo tempat makannya lucu aku malah nyuruh suami motoin aku dulu di sudut-sudut yg lucunya. Abis itu, makanan dateng jg nggak boleh buru-buru dimakan karena mau difoto dulu.

    ReplyDelete
  13. Ketampar berulang kali, iya nih mau makan aja cekrak cekrek dulu, mau arisan sama juga, ealah ngaji pun ada yg kayak gitu *yg terakhir bukan akyuuu*

    ReplyDelete
  14. Hahaha ...
    No Gajet ... No Krai ...

    Lets interact ... on real mode

    salam saya

    ReplyDelete
  15. Gw sekarang kalo janjian ama temen, suka merhatiin siapa yg main hp mulu.
    Next gw ogah lagi ketemuan, atau langsung gw sindir "Hadeh... Males keleus ketemuan ama lw, main hp molo dan anggap kita2 ngak ada. Ntar aja kalo hp mu rusak baru ketemu kita"

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuiiih tegas sekali kakakkk... iya memang mbetein ya klo pas asyik2nya ketemuan malah mainan hape mulu

      Delete
  16. gak bisa nyalahin n ngelarang soal gadget addict :D tapi pengin nertibin diri sendiri aja deh mbak, gimana bijaknya memakai hape antara personal, keluarga dan sosial hehehe

    ReplyDelete
  17. Kalau libur mendadak kloutku turun wkwkwkkk. Sebenarnya nggak ada kesepakatan sih, tapi berhubung kumpul dan ngobrol jadi melupakan gadget. Bahkan gak buka laptop utk ngeblog. Rada susah kalau mau jadi blogger profesional begitu. Tapi yah, gadget bukan segalanya, melainkan keluarga.

    ReplyDelete
  18. hahahah. aku jg sering gitu, aku foto2 makanan ga dapet2 yg bagus suami ga sabar pengen segera makan.

    dan efeknya, Hasna jadi apa2 minta foto. krn sering minta2 HP dia kukasih hp rusak dan sedikit2 dia moto apa aja yg di depannya pas lg main2. aaak. dia ngopy paste emaknya :P

    ReplyDelete
  19. sepakat mbak, kadang saya juga males kalau pas ketemu temen, eh bukannya ngobrol asik, malah mainan hpnya. Padahalkan hp dibiarin sebentar kagak masalah. tapi ya gitu, kayak gak bisa lepas dari Hp

    ReplyDelete
  20. gadgetku lagi disimpan kok, soalnya mau bw spesial ke embakcer

    ReplyDelete