Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

09 April 2016

[Office Chronicle] Takut Pulang Malam



"Hati-hati kalau lewat pengkolan sebelah situ."

Dih, bikin bulu kuduk merinding saja. Dulu waktu aku masih bekerja di perusahaan yang berlokasi di Kawasan Industri Terboyo, setiap kali pulang malam harus melintas jalan raya Kaligawe dan lanjut melalui jalur jalan Bangetayu. Jaman dulu belum seramai sekarang, di setiap pinggir jalan ada saja yang jualan. Dulu mah swepiiiii...

Ruas jalan yang kulewati tersebut sebenarnya merupakan jalan besar, hanya saja kalau sudah lewat Maghrib memang tidak terlalu ramai lagi lalu lalangnya mobil dan kendaraan. Beda dengan sekarang, pengguna jalur ini sudah luar biasa membeludak karena makin banyak orang yang bekerja di dan dari Semarang ke Demak, begitu juga sebaliknya.

Suatu hari ada salah satu karyawan lapangan yang datang ke pabrik dengan luka babak belur.

"Kenapa tuh bisa kayak gitu?" tanyaku.

"Kemarin malam lewat pengkolan Bangetayu, Mba. Tiba-tiba kayak ada nenek-nenek yang nyebrang. Padahal saya lagi ngebut cepet-cepetan. Coba hindari mba, malah saya jatuh sendiri."

"Trus, si nenek nggak kenapa-kenapa?" kepo banget aku tanya lagi.

"Orang di belakang saya malah heran, Mba, ngapain saya pontang-panting nyetirnya. Nggak ada siapa-siapa katanya."

Weeeww... jadi merinding kaaaan... Padahal aku juga sering banget pulang malam lewat jalur situ. Emang sih pas di tkp itu gelap sekali, mana jalannya berbelok hampir 90 derajat. 

"Kan di situ ada kuburan..."

Halaaahh... malah ada yang nambah-nambahi begitu. Bikin tambah keder aja. 

Sejak kejadian karyawan jatuh ga keruan di jalan raya itu, aku selalu ngajak barengan siapapun yang kebetulan jam pulangnya sama. Jika kepepet banget ga ada yang diajak, bela-belain deh putar jalan yang jauhnya hampir 2 kali lipat. Yang penting enggak lewat pengkolan itu lagi.

Apa enaknya coba ntar tiba-tiba ada yang bonceng di pengkolan itu. Duh, menuliskan ini saja bulu-bulu di tangan jadi berdiri. Padahal mungkin tidak ada apa-apa kali ya. Mungkin saja karyawan yang jatuh tadi sedang dehidrasi dan terlalu berkhayal yang serem-serem :)

21 comments:

  1. wah, mbacanya pas malam itu rasanya ... syereeeemmmmmmm

    ReplyDelete
  2. Mungkin alam pikiran kita terbentuk oleh bayangan menyeramkan karena sering kita khayalkan Mba..

    ReplyDelete
  3. Hiyyyy, sering denger kejadian begini seaktu di kampung. Katanya di jembatan itu ada orang suka duduk-duduk ngerokok, padahal yang lain nggak ngeliat. Merinding.

    ReplyDelete
  4. Aduh Mak Uniek, untung bacanya siang2 hahaha .. Daerah kantorku juga ada kaya rerimbunan pohon gitu. selepas jalan itu sih ada mall, tapi lewat situ sendirian ya ngeri juga sih :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ati2 lho Wiiinnddd.... iku opoooo nduk ngisor rimbunan ;)

      Delete
  5. emang yah kalo jalanan yang daerahnya tempat pemakaman rata-rata selalu gelap dan disitu pasti tersebar isu yagn tidak enak, ada apa-apanya lah, ada ininya lah ada ituna lah.

    apalagi kalo udah denger cerita mistis di tempat itu, entah itu bener atau salah. bawaannya merrinding aja.
    padahalmah ga ada apa-apa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mungkin memang ga ada apa2nya tapi kita udah parno duluan ya ;)

      Delete
  6. gara-gara gituan temen saya kalo pulang malam pasti memakai jasa ojek, karena kalo jalan di ga berani masuk.

    ReplyDelete
  7. pake jaket mbak biar bulu2 tangan gak berdiri kedinginan :)

    ReplyDelete
  8. Supaya tidak takut lagi, kalau menurut saya lho ini, sengaja lewat situ lagi bareng teman, lalu pelan-pelan jalannya, mengamati sekitar, memastikan bahwa memang tidak ada yang dikhawatirkan. Besok diulang lagi. Pelan-pelan saja jalannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walaaahh Tadz... lha wong gelap koq ya jalan pelan-pelan malah tambah medeni njih :)

      Delete
  9. saya pernah denger mba, katanya kalo jin menampakan diri itu bisa dipegang atau kalo dipukul dan dilempar batu dia akan merasakan sakit, nah makanya dia jarang menampakan diri kecuali kalo dihadapan orang yang takut baru dia berani menampakan diri, tapi kalo kita berani dia duluan deh yang minder, hehehe...
    begitu sih mba yang aku pahami, kalo salah mohon dikoreksi
    salam kenal mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahh aq kurang paham juga mas, udah doa sih minta perlindungan pada Yang Maha Kuasa, tapi tetap saja merasa kecil dan serba butuh perlindungan sering membuat manusia takut sendiri pada bayangannya.

      Delete
  10. Untunggg untuuunngg, aku bacanya pagi-pagi dan pas ada Adit hahaha. Kalau enggak, beuh, takut *__*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ati-ati lho Geeesss...tuuuh di pojok :))

      Delete
  11. Syukurlah. Aku bacanya siang. Gak kebayanh parnonya aku kalu bacanya malam dan gak ada siapa2 di kosan....

    Saya setiap pulang malam, kenceng banget baca doanya (dalam hati sih). Menghindari gangguan yg nyata dan gak nyata kayak cerita mbal diatas. Tapi mah emang lebih baik, kalau pulangnya malam bareng teman aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, paling aman memang klo ada barengannya.

      Delete
  12. Waah, cerita serem nih. Aku jg takut plg malam sndirian, takut ngga ada angkot lewat. Haha

    ReplyDelete
  13. Aku kemarin juga ngalamin kejadian yang nggak masuk akal kayak temenmu mbak. Nggak sampai babak belur sih. Kebetulan aku pas haid. Nggak lihat apa2 sih. Tiba2 blank aja.

    ReplyDelete
  14. kyahh... ga cuma mbak Uniek aja yg takut pulang malam. aku sndirri pun juga sma mbak... merinding ieuyyy
    ntar ada apa2

    ReplyDelete