Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

23 July 2016

Liburan dan Jalan-jalan Seru



"Ntar kita lewat jalan desa saja ya, asyik menikmati segarnya perkebunan teh Bedakah."

Begitulah percakapanku dengan suami saat kami hendak mengakhiri libur lebaran kapan hari. Selain untuk menghindari kemacetan khas lebaran, rasanya bakalan lebih seru deh kalau mengoptimalkan jalur alternatif dan menikmati perjalanan dengan santai.

sumber : futuready.com
Saat lebaran kemarin tentunya kita masih ingat kan tragedi Brexit (Brebes Exit). Tak perlu menyalahkan pihak ini dan itulah, kita sebaiknya mengambil pelajaran dari kejadian tersebut. Bagi para pemudik, selain kesiapan materi dan ketahanan fisik, berbagai persiapan lain perlu diperhatikan. Yaaaa namanya saja mau perjalanan jauh ya, jadi nggak cuma kondisi kendaraan saja nih yang perlu diperhatikan (bagi mereka yang mengemudi sendiri), persediaan 'logistik' maupun asuransi perjalanan yang bagus juga perlu dipertimbangkan dengan seksama. Untuk asuransi perjalanan ini, cara paling gampang sih aku sarankan intip di futuready.com, di sana banyak pilihan auransi perjalanan yang sesuai dengan kemampuan maupun ekspektasi kita.


Apakah kebanyakan teman-teman melakukan perjalanan mudik dari Jakarta?

Kalau keluargaku sih asli 'utusan daerah' ya, jadi ya perjalanan libur lebarannya ya situ-situ aja. Lebaran 2016 yang lalu aku dan keluarga menikmati liburan dan jalan-jalan seru seputar Magelang, Temanggung dan Wonosobo. Berhubung dulu suamiku menghabiskan masa kecil dan remaja di seputaran Kabupaten Kedu, udah deh jalur-jalur tikus dia menguasai. Belok sana belok sini, masuk menerobos desa yang seumur-umur aku belum pernah lewat, segarnya hawa dingin khas dataran dingin, weeww... perfecto deh.

Ngomongin soal liburan ya, bukan anak-anak saja loh yang bisa maksimal menikmati liburan. Suka denger nggak sih bapak-bapak dan ibu-ibu yang suka berkeluh kesah seperti ini : "Nyenengin anak nih, ga pa-pa deh ibunya yang kelenger."

Helaaawwww.... ada yang begitu? Hihihiii... nggak usah jauh-jauh lah, aku pun kerap mengalaminya. Bukannya nggak ikhlas loh ya, manusiawi lah saat terbersit pikiran bakalan repot banget nanti saat liburan. Jangankan jalan-jalan liburan ya, di rumah aja juga repot.

Jadi, sebenarnya liburan dan jalan-jalan itu tak sekedar menyiapkan dana, bekal makan yang cukup, stamina, asuransi perjalanan yang bagus, dan segala macam persiapan yang kasat mata. Pernahkah bertanya pada diri sendiri bagaimana sih sebenarnya menikmati liburan a la anak-anak kita?

Aku dapet referensi nih dari Carla Naumburg, PhD, seorang penulis dan pekerja sosial yang tinggal di Boston, Amerika Serikat. Di web seleni.org dia sharing tentang how to enjoy your holidays like your kids. Carla memberi 7 tips menikmati liburan yang nikmat dan seru a la bocah :

Menikmati rest area di Kledung Pass berlatar Gunung Sumbing yang cantik

  1. Rancanglah harapan yang tidak muluk-muluk. Berlibur itu bukan berarti kita akan terbebas sepenuhnya dari hal-hal rutin yang biasa terjadi, misal pertengkaran anak, tertinggalnya sesuatu yang penting / yang harus dibawa, kurangnya baju bersih yang ada di tas, dan masih banyak lagi. Jika kita sendiri sudah memimpikan liburan itu berarti suasana adem ayem tanpa masalah, well... silakan stress deh ;)  Dengan tidak berharap terlalu muluk-muluk alias jalani saja liburan dengan apa adanya, diharapkan kita tidak terlalu kecewa saat menghadapi hal-hal rutin yang 'menyebalkan' itu ;)
  2. Bersikap fleksibel bila rencana awal tidak terpenuhi. Menjalani liburan nih, apalagi kalau liburannya dengan melakukan perjalanan jauh, kita harus siap dengan Plan A, Plan B dan plan-plan lainnya. Bayangin aja nih, udah susah-susah booking tiket untuk perjalanan, eeehh saat hari H mau berangkat anak kita malah sakit. Mau tetep jalan-jalan ninggalin anak sakit ? Enggak mungkin kaaaannn... Ya gimana lagi, prioritas utama ya merawat anak kita dulu. Usahakan ia beristirahat lebih awal agar kondisinya lebih membaik. Nah, sisa waktu yang kita punya bisa kan kita maksimalkan dengan pasangan tercinta di rumah.
  3. Tetaplah konsisten selagi memungkinkan. Liburan tuh emang ibarat break the rules maksimal, tapi sebagai orang tua kita juga harus ingat ada beberapa hal pada anak kita yang perlu kita perhatikan. Misalnya tidur yang cukup agar esok hari siap jalan-jalan dengan segar lagi. Apalagi bagi orang tua yang masih memiliki anak bayi ya, badan mereka nggak enak sedikit aja udah bakalan rewel deh. Oleh karena itu tetap perlu lah memperhatikan hal-hal seperti ini.
  4. Berliburlah dengan gembira dan santai. Suka kepikiran seperti ini kah : Mumpung lagi liburan nih, hari ini kita harus nyambangi semua saudara kita. Nah, masalahnya, lokasi tempat tinggal saudara yang akan dikunjungi itu saling berjauhan. Mana situasi jalan raya masih penuh tragedi kemacetan, belum lagi persiapan fisik keluarga yang bisa terkuras habis, bisa-bisa saat berkunjung kesana kemari malah jadi loyo semua nanti. Mari kita rancang rencana perjalanan yang make sense saja lah, bukankah niat awalnya liburan itu ingin gembira dan santai?
  5. Berpetualang maksimal. Saat liburan ya seringnya kita sebagai orang tua ingin membelikan banyak hadiah untuk anak-anak. Bukannya enggak boleh loh, tapi coba kita ingat, saat kita memberikan hadiah mainan baru, seberapa lama coba anak kita akan mengekspresikan kebahagiaannya dengan mainan tersebut? Palingan nggak lama dia sudah bosen. Atau kalaupun dia suka games dan seperti mendapat durian runtuh saat kita hadiahi dengan games player sesuai harapannya, apa yang bisa dinikmati bersama selama liburan kalau dia sibuk dengan gadget barunya itu. Mendingan jalan-jalan saja ke berbagai tempat baru. Iya sih capek, keringetan dan tentunya butuh dana lebih untuk jajan ini itu, tapi inget dulu dong bonusnya : kebersamaan. Kita yang nemenin dia jalan-jalan juga bakalan merasakan nikmatnya kebersamaan tersebut seperti yang dirasakan anak-anak. 
  6. Menikmati liburan. Masih suka kepikiran pekerjaan saat sedang liburan? Itu wajar saja. Tapi yang harus diingat, sepanjang rutinitas yang harus kita jalani sebelum masa libur tiba, apa sih sebenarnya yang kita impikan untuk membuat hidup kita berimbang? Kerja keras sepanjang waktu bakalan bikin badan dan mental kita aus. Perlu liburan untuk menjadi penyeimbang hidup. Jadi kalau pas liburan, ya nikmati saja liburan itu. Mega proyek yang lagi kita kerjakan nggak bakalan lari kemana-mana koq ;)
  7. Ciptakan ritual liburan yang menyenangkan bersama anak-anak. Ada kan yang suka menikmati liburan dengan crafting bersama anak-anak? Ada juga yang hobi gegoleran sambil baca buku kegemaran, ditemani secangkir cokelat hangat. Hmmm... nikmatul maksimal ;) Ada yang punya ritual liburan seperti keluarga kami kah : bangun siang :))

Bagaimana, sudah siap menikmati liburan seperti cara anak-anak kita yang gembira maksimal saat masa libur sekolah tiba?

26 comments:

  1. Tips nya tante Carla oke baget nih, menikmato liburan seperti cara anak-anak agar suasana liburan ngga failed yaa. Ya, kita emg perlu belajar dr anak yg lebih fokus pada bgmn menggembirakan diri dibanding mikirin hal yg merusak suasana. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anak2 itu gembiranya tulus, nggak mikirin apa2.

      Delete
  2. Anak2 emang pakar buat tips mengusir jenuh dan tahu cara bersenang senang ya

    ReplyDelete
  3. Anak2 emang pakar buat tips mengusir jenuh dan tahu cara bersenang senang ya

    ReplyDelete
  4. Tipsnya menenangkan...jd pgn rencanain liburan sama intan nih bulik...

    Ohiyaa lewat jalan kledung ituuu sejuk..jd inget jaman kuliah pernah dolan ke wonosobo.xixixixi

    ReplyDelete
  5. Tispnya keceeee, jadi pengen liburan sama adik2ku yg masih kecil2 deh (nasib blm punya anak) haha

    ReplyDelete
  6. Dicataaaaat dengan baik mba.. Itu kerupuk kayaknya enak bangeet #gagalfokus ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan kerupuk cyint, itu tempe kemul, jajanan khas Wonosobo.

      Delete
  7. hahaha iya, bangun siang juga termasuk liburan yang menyenangkan.
    Btw itu mak Uniek nyemil apa sih, kerupuk apa gorengan? Enak banget kayaknya *gagal fokus juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tempe kemul Mba, endeuuzz bgt dingin2 makan gorengan anget begini ;)

      Delete
  8. Ada Mbaaak...saya kalau sabtu minggu ritual bangun siang..xixi. habis subuh tidur maning...upsss!!

    ReplyDelete
  9. iya mbak yang penting emang santai dan senengnya keluar dari rutinitas.
    kadang cuma tiduran aja *karena biasanya heboh keluar rumah* juga bisa relaks :D

    ReplyDelete
  10. Kalau saya liburan bersama buku, heheh. Sudah lama sekali saya tidak bisa membaca satu buku satu hari seperti dulu, saat saya masih duduk di bangku sekolah :))

    ReplyDelete
  11. kalo sama anak-anak bener jangan janji-janji dulu, mending kalo aku diajak aja dulu keluar baru dikasih tau kita mau kemana gitu hihi

    ReplyDelete
  12. yang nomor 1 setuju banget mbak...soalnya biasanya suka bikin rencana yang kesana lah kesitu lah,,, terus ngerencanain kegian yang bermacam-macam eh lakok pada kenyataannya malah gk berjalan .... mending yang sederhana dan gak muluk-muluk supaya bisa dinikmati dengan baik waktu jalan-jalannya.. :)

    ReplyDelete
  13. Tipsnya asyik nih, yuk liburan bareng tim gabung hehehe :D

    ReplyDelete
  14. Haha kalau saya liburannya di Semarang aja jadi ya lancar-lancar aja mbak Niek :)

    ReplyDelete
  15. liburan pun harus all out yah mbak, enjoy the unlimited day :)

    ReplyDelete
  16. duuuh, pemandangna gunungnya bikin kangen kampung halaman :)

    ReplyDelete
  17. Menyusuri jalur tikus tuh paling asyik emang, asal tahan mental aja kalo tempatnya masih asing. Aku pernah tuh mbak nyasar di jalur tikus menuju pantai Klayar. Deg-degan tapi asyik, kayak ikutan offroad :D

    ReplyDelete
  18. Widiih, wis apal jalan alternatif. Jebule cilikane dolane nan Kledung. :D

    Asyik bangeet background Gunungnyaa!

    ReplyDelete
  19. bikin plan bagus juga tapi bener kata mbak unike kalau gak sesuai rencana harus tetap menikmati liburannya

    ReplyDelete