16 March 2017

Mengejar Caribian dan Wangi Kopi ke HOOQ

Yuukk nonton AADC 2.

Begitulah saat Ada Apa Dengan Cinta 2 mulai muncul di bioskop tanah air, si babang ganteng di rumah ngajakin nonton.

What... beneran nih laki aye mo nonton AADC 2? Enggak salah??

Bukannya kenapa-kenapa sih, film ini asyik apalagi bagi mereka yang memiliki kedekatan secara emosional dengan AADC pertama belasan tahun silam. Masih ingat kan wahai para gadis muda remaja yang kinyis-kinyis di jamannya bagaimana tatapan dingin Rangga merupakan salah satu pesona yang kuat dari film ini. Ya tapi, masak mas bojo kangen sama tatapan Rangga? 

Rupanya ada kisah lain di balik rasa penasaran ingin nonton AADC 2 ini. Jelas-jelas bukan karena Cinta. Apalagi Rangga 😃 Dan gara-gara rasa penasaran suamiku ini, aku pun juga ikutan tertarik untuk mengikuti dengan seksama kisah Cinta dan Rangga versi extension ini.

Pesona Jimny Caribian SJ413


Suzuki Caribian SJ413, sumber gambar : rodagila.com


Buat yang gemar off road maupun penyuka dunia otomotif, tentu nggak asing lagi ya dengan berbagai jenis mobil yang digunakan untuk berpetualang. Salah satu keluaran Suzuki yang sangat ngehits di jamannya adalah Jimny, mobil 4x4 yang cukup legendaris di Indonesia. Kebetulan mantan pacarku ini punya 'piaraan' SJ410, seri Jimny yang beredar jauh sebelum mobil yang ada di foto atas tadi.

Apa sih yang menarik dari seri sebuah mobil tertentu semacam itu?

Caribian yang mulai masuk ke Indonesia tahun 2004 termasuk Completely Built Up (CBU) keluaran Thailand dengan kekuatan mesin 1294 cc. Jelas powernya lebih nonjok dibandingkan dengan Jimny seri sebelumnya. Sistem bahan bakarnya pun sudah menggunakan teknologi injeksi. Udah ada power steeringnya juga. Suspensinya pun lebih enakan yang Caribian ini dibandingkan dengan pendahulunya.

Penasaran mau liat si Caribian ini di AADC 2? Hayuukk bisa tonton video berikut ini :




Hahaaayyy... segitunya amat ya sampai dibela-belain mengikuti menit demi menit adegan di AADC 2 hanya untuk nemuin si cantik Caribian ini. Etapi ternyata asyik banget loh, untung mas bojo 'rewel' aja pengin nonton film ini. Jadi aku pun punya alasan untuk ikutan berburu film ini.

Kenapa mesti berburu, udah sana nonton di bioskop aja napah...

Jujur aja nih ya, nonton di bioskop tuh perasaan istimewa banget jaman pacaran dulu. Hahahaa... bisa pergi barengan dengan si pacar yang sekarang udah jadi suamiku. Sekarang ya setelah membelah diri alias beranak-pinak, mau ngegeser badan sejengkal aja rasanya udah mager.

Trus gimana dong biar bisa nonton meskipun mager?



Udah jaman milenium boooo... apa sih yang enggak bisa kita dapetin dalam genggaman? Iya bener, kemajuan teknologi telah membawa peradaban manusia ke dunia digital yang makin mempermudah berbagai aspek kehidupan. Salah satunya ya urusan nonton film ini tadi.

Teman-teman sudah pernah tau aplikasi smartphone untuk nonton film yang bernama Hooq? Belum tau? Diiihh.. takjyewer loh kamyuuuhh 😄 Nih berhubung aku pakenya smartphone dengan OS Android, makanya kukasih liat pilihannya saat pengin instal dari playstore ya.

Ssttt... tapi bayar ya kalau mau nonton film di Hooq?

Eh kukasih tau sini ya, di dunia modern yang putarannya makin kenceng ini, memang tak sulit lah mencari segala sesuatu yang gretongan. Tapi rata-rata kualitas gretongan kan ya gitu itu ya. Mungkin bagi yang jago download secara 'fantastik' ada banyak cara untuk mendapatkan film donlotan gratis.

Tapi kalau ada aplikasi di smartphone dengan biaya tukar pulsa yang tak seberapa, yang kemudian kita bisa pilih film apaaaaa saja untuk ditonton, ya masak sih kita tidak tergerak hati untuk milih yang legal ini. Film dari tahun jebot macem Warkop aja ada looohh... Begitu juga dengan film baru semacam AADC 2 tadi.

Dan saat bisa menikmati AADC 2 untuk mengejar keberadaan Caribian sambil leyeh-leyeh manja di rumah, wooowww.... heaven deh. Nggak perlu rempong pergi kemana-mana dalam cuaca Semarang yang super panas deh untuk nonton film. Thanks to Hooq dooonggg...


Wangi Secangkir Kopi di Hari yang Super Berantakan



Beda lagi nih ceritanya dengan perburuan Caribian di AADC 2. Masih sama sih menikmati film Indonesia juga yang ternyata asyik-asyik. Jadi heran dulu pada ngomongin film tanah air itu termasuk second grade. Huh, benar-benar tidak cinta tanah air. Padahal pada kenyataannya apa yang ada dalam tontonan terkini punya banyak sisi menarik.

Salah satu sisi positif menonton film itu adalah MEREDAKAN STRES. Belakangan ini memang suasana kerja di kantor bikin pikiran dan perasaan meronta-ronta tak menentu. Ada banyak hal yang di luar kuasa diri terus terjadi dan mau tak mau cukup menggerogoti hati. Hadeeehh... bahasanya booo... Ya gitu deh, intinya lagi banyak masalah.

Biasanya untuk mengurangi ketegangan aku bakalan ngajak teman-teman pergi jalan sebentar keluar gitu. Sekedar cari angin dan cuci mata biar seger dan sejenak melupakan masalah. Tapi berhubung teman-temanku juga sedang sama tegangnya dengan diriku, maka tak ada pilihan lain, aku harus mencari 'keramaian' di kesendirianku kali ini.

No problemo... kan aku sudah punya Hooq, manalah Wifi jalannya kenceng banget. Jadi? Ya sudah ho oh ajah, nge-Hooq hyuuuukk...

Mengobati kerinduanku pada film-film negeri sendiri yang berkualitas, maka jari-jariku langsung menari mencari berbagai film yang sekiranya bisa mengobati rasa pening di kantor. Pada jam istirahat aku bisa dengan santai menikmati film via Hooq tanpa memperdulikan tumpukan berkas yang melambai-lambai hingga ke atap ruangan. Earphone udah setia aja nempel di telingan dan aku pun tenggelam di lautan kopi.

Hahaayy... tenggelam di kopi. Iya, aku suka banget dengan Filosofi Kopi, film yang diangkat dari tulisan karya Dee Lestari dan dibintangi oleh duo ganteng Rio Dewanto dan Chicco Jerikho. Silakan saja tuduh aku sengaja nyari film yang aktornya memang bikin mata ga mau kedip 😉 Ssstt... jangan bilang-bilang sama bapaknya anak-anak yaaaa...  mau khilaf sebentar boleh dooongg...😃😃




Walau tak ada yang sempurna, hidup ini indah begini adanya. Weissss.... berasa nonjok banget lah ya dengan kondisi berantakan yang kuceritakan tadi. Kayak semacam dapet teguran bahwa cobaan yang kualami di tempat kerja itu masih jauh lebih ringan dibandingkan dengan cobaan yang dialami oleh orang-orang yang memiliki segudang kebutuhan namun tidak memiliki pekerjaan.

Yes, Filosofi Kopi mampu menebarkan wanginya di susunan sel-sel syarafku yang sedang terbelit-belit dengan pola ruwet beberapa waktu ini. Mungkin aku harus meniru pola pikir Ben (bartender kedai kopi nan ganteng yang diperankan oleh Chicco Jerikho) yang menikmati kerja sebagai bagian dari hidup.

Ada kalanya orang memang bisa menikmati hidup dengan mengerjakan sesuatu yang ia sukai. Namun terkadang hidup tak seramah itu kan, Kawan? Jika dalam suatu masa kita terpaksa melakukan pekerjaan yang tidak kita sukai, belajarlah untuk menikmatinya.

Sulit? Sulit bukan berarti tak bisa diusahakan.

Waaaahh... ruh Ben sudah nemplok aja nih di jidatku. Sepertinya udah mulai seger lagi jiwaku. Tak sia-sia lah aku menikmati tontonan bermutu dengan menggunakan aplikasi Hooq.


Susah nggak sih instal Hooq di smartphone?

Enggak lah, sama aja dengan cara instal aplikasi lain yang selama ini kita gunakan di smartphone. Klik aja playstore ataupun appstore dan cari Hooq melalui mode search. Bakalan ketemu logo Hooq seperti gambar yang sudah terlihat di atas tadi. Pilih aja dan kemudian instal. Saat aktivasi nanti kita bakalan disodori pilihan, mau daftar pakai email atau nomor handphone. Lebih gampang yang cara kedua sih. Kita akan dikirimi kode aktivasinya langsung via sms.

Trus truuuss... soal bayar membayarnya gimana nih?

Udah tenang aja, buat yang masih keukeuh kekepin dompet bisa kok dapet 7 days trial free. Tapi beneran loh misalkan bayar pun kita ga bakalan rugi.


Tuh bisa dilihat dari pilihan berbayarnya, jika ingin berlangganan 7 hari kita cukup bayar via potong pulsa sebesar Rp. 18.700. Berarti per harinya kita cuma bayar sekitar Rp. 2.600 saja kan, padahal ada lebih dari 10.000 pilihan film yang bisa kita tonton maupun download. Huaaahh... murah bingiiiittt...

Jika teman-teman ada yang bertanya kenapa di postingan ini kagak ada tutorial instal Hooq-nya, maka dengan segala kerendahan hati dan rasa percaya pada kemampuan kaum milenial dalam olah digital, aku udah yakiiiinnn banget kalau teman-teman dalam hitungan tak sampai 5 menit sudah berhasil pasang Hooq di smartphone. Gampang banget kok step-stepnya 😉👌


Tadaaaa... sudah jadi akun Hooq-nya... dan kita bisa gegap gempita dan bersuka ria menikmati beragam film sesuai kesukaan kita. Mau berburu yang ganteng-gant.... eh, berburu film keren di Hooq lagi aaaahh... Selamat menonton ya, teman.

40 comments:

  1. Wah ada kopinya, aku suka nih. Jejak dulu ah, tar kalau siang komen lagi dah. Ngopi duluuu.....

    ReplyDelete
  2. Karena ada kopinya maka aku komentar di blog Kakak :-)

    ReplyDelete
  3. wah ada filosopi kopi, aku belum pernah nonton. meluncur ah nonton

    ReplyDelete
    Replies
    1. buruaaann....di situ bebeb chicco seksoiii bingiiitt :D

      Delete
  4. Wiih, jd pingin nonton filosofi kopi lagi, kangen sama babang chiko. Haha

    ReplyDelete
  5. Udah pernah nonton Filosofi Kopi tapi aku masih pingin nonton lagi. Langsung cuuuss nengok Hooq ;).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayookk nonton lagi mbaaa... "Kopi tubruk itu adalah kopi yang apa adanya, enggak memperhatikan penampilan, namun wanginya bikin orang klepek-klepek" hahhaaa... ini copas modif dari Ben

      Delete
  6. Nonton terus jadinya nih Mbak Uniek :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan mba klo pas butuh hiburan enggak harus pergi kemana-mana, modal streaming aja udah cukup ;)

      Delete
  7. Tiap maketin inet, aku dapat bonusan nonton di HOOQ. Tapi belum kumanfaatkan. Yasalaam...aku donlot dulu deh HOOQnya.

    ReplyDelete
  8. Jadi inget waktu mengelilingi kebun kopi di Banaran, kayanya pake Jimny juga tuh. Memang terbukti gahar mesinnya Mak. Pas banget deh abis itu nonton Filosofi Kopi. Istriku ga bosan nonton film itu berkali-kali, apalagi sekarang bisa diputar kapan aja di HOOQ. Ajibb bener Mak. Paketnya murah ya, met nonton deh. Aku juga punya HOOQ :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jajal nyonyahe tekoni sik, nonton film e opo nonton Ben the bartender hihihiii... *padakke awakku dewe ae

      Delete
  9. jadi bener kepengen ngopi.
    Eh, saya install di hape juga mudah, langsung play langsung nonton

    ReplyDelete
  10. aku udah simpen ofline film filosofi kopinya nih bulik..gak tahan sama pesona babang ciko.uhuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. toss... kita koq bisa sama gitu ya fokusnya nonton film :))

      Delete
  11. Intan Kira bulik kesengsem sama om Rangga.xixixixi

    ReplyDelete
  12. Aku paliiiing demen app yang isinya streaming film et tv series!

    ReplyDelete
  13. Aku udah nonton filosofi kopi nih.
    Btw, Hoq menawarkan ragam pilihan menonton asyik ya

    ReplyDelete
  14. Filosofi kopi ada di hooq, wah baru tahu nih, habis selama ini browsingnya film barat dan korea muluk sih. Haha

    ReplyDelete
  15. murah beneerrr.... bisa nonton sepuasnyah. asik ya mbak, eh baidewei gitu ya ekapresinya mba Uniek kalo pikiran lagi rusuh di kerjaan.. :)

    ReplyDelete
  16. Cucok banget buat aku yg hobby nonton nih mbak..instal sek ah

    ReplyDelete
  17. Wah suka juga ama film AADC dan filosofi kopi, nanti nyobain nonton film Indonesia lainnya di Hooq ah

    ReplyDelete
  18. blm berani install mb takutnya makan memori hehe tp enak jg skrg y tgl bayar paket cari film uda deh nonton y mb 😁

    ReplyDelete
  19. Udah nengok Hooq.. Dan ternyata koleksi film Indonesia terbarunya memang paling komplit.. Ada Tiga Srikandi juga.. Worth it lah meski kudu bayar :)

    ReplyDelete
  20. halo mbak unik, kmrn kita sempet ketemu ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mas Sukmana :) nonton Hooq yuk mas :D

      Delete
  21. Jimmy yg ini ganteng dan gahar ya. tapi bukan tipeku. hihihi...

    untukku, hooq itu = update film seri hollywood terbaru. jadi andalan banget. sayang tdk ikut lombanya krn salah lihat tanggal DL lagi. hahaha

    ReplyDelete
  22. "Mengobati kerinduanku pada film-film negeri sendiri yang berkualitas, maka jari-jariku langsung menari mencari berbagai film yang sekiranya bisa mengobati rasa pening di kantor."

    Lari dari mumet kalo ga musik ya film atau jalan2 juga bisa ya mbak Uniek

    ReplyDelete
  23. Enak ya, kalau lg bosen nungguin di mana gtu, bisa langsung nonton film dari hp krn aplikasi ini TFS

    ReplyDelete
  24. hahaha, bisa banget kamu mba. tak pikir yg keren mas rangga jebul owg mas liyane... :D

    ReplyDelete
  25. Langsung ambil smartphone trus cari Hooq, biar kekinian gitu nonton film ya di smartphone,

    ReplyDelete
  26. Suka quotenya filosofi kopi, karena hidup ini warna warni, makanya indah seperti pelangi.

    ReplyDelete
  27. keren artikelnya bund,
    Ane stuju dengan bunda kalau film indonesia ternyata nggak kalah keren dengan film luar, jujur ane suka banget dengan film lawas indonesia macam "Petualngan Syahrini eh Sherina" bawaannya inget mantan terus ^_^

    dan syukurnya di aplikasi HOOQ ini ada banyak pilihan film indonesia yang tentunya punya kualitas bagus.

    salam hoki dan salam blogger

    ReplyDelete
  28. Udah lama nggak nonton film.. Mending pasang Hooq ya, daripada pinjem dvd ke rentalan.
    *brb rayu suami buat pasang Hooq, soale doi suka banget action film 😄

    ReplyDelete
  29. Aku belum pernah nonton film filososfi kopi hihi
    Saatnya nonton

    ReplyDelete
  30. Oalaaaah... Karena mobilnya tooh.. Kirain karena mas Rangga :D

    ReplyDelete
  31. owalaah baru tau hooq itu apaan, biasanya nangkring jadi ads di hape.. trims mbak infonya :)

    ReplyDelete