Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

06 March 2015

Dunia Detlener

Ada yang kepikiran nggak sih untuk menggunakan provider internet tercepat sebagai senjata andalan tiap kali mau posting? Apalagi bagi yang detlener garis keras macam diriku ini hihiiii.... Ih nggak malu ya suka deket-deket detlen kalau nulis? *nanyak diri sendiri loh ini jangan pada sensi yaaaa...

Apa sih sebenarnya yang dimaksud dengan detlener? Beneran nggak ngerti? Seriyeeesss???

Okelah... Detlener itu adalah sekelompok orang dengan tipikal perfeksionis dalam melakukan pekerjaan. Ya menulis, ya masak, ya membersihkan rumah, dan sebagainya. Saking penginnya perfect, sedikit-sedikit kurang pas, harus dibenahi sana-sini. Akhirnya mefet tenggat waktu lah hasilnya. Benar begitu kan para detlener? :)

Aku sering banget mengalami hal seperti ini. Kepengin ikutan banyak lomba nulis di blog, maka bikin lah daftar writing events di blog ini. Kumplit dengan deadline (detlen) nya dengan pertimbangan akan mengerjakan yang detlennya lebih duluan. Kalau posting lebih awal kan lumayan ya bisa dapet viewer yang lebih banyak. Maunya sih gitu, tetapi entah mengapa udah siapin foto narsis di sana sini eeeehh... ketemunya tetep aja postingnya H-1. Ngenes.

Itu masih mending ya kalau bisa publish postingan di menit-menit terakhir detlen berkat provider internet tercepat ataupun dukungan penuh dari PLN, jadi was wes wos langsung submit beres urusannya. Coba aja kalau listrik padam, baterai di laptop sekarat, plus sinyal kembang kempis, beeegghhh... Perjuangan mengumpulkan bahan-bahannya itu loh yang jadi sia-sia. Sakitnya tuh di siniiiii.....

Makanya jangan suka mepet-mepet detlen.... Itu yang sering disampaikan oleh para penyelenggara lomba. Yaaahh... mereka nggak tau sih menggeloranya lompatan adrenalin yang luar biasa, setara dengan para penggila bungee jumping, off road, go kart racing, paralayang ataupun berbagai aktivitas extreme lainnya. Samaaaa tuuuhh... Keberanian detlener itu seakan-akan membuat mereka berada di ujung tanduk.

Sebenarnya sebagai detlener itu banyak sekali suka dukanya loh. Beneeerrr... Jangan dikira ya kalau detlener itu orang yang suka menggampangkan segala sesuatu. Banyak pertimbangan dan pemikiran loh yang dilakukan. Mau tau? Ini dia beberapa di antaranya :
  1. Biar postingan kita berbeda dengan peserta lomba yang lain, intip sana sini lah dulu sebelum nge-draft. Saking banyaknya yang diintip, suka terlena malah komen sana sini dan gayeng membaca postingan orang lain. Sibuk menilai si ini kurang itu dan si itu kurang ini. Begitu tau kekurangan si ini dan si itu, wakwaaaww....detlen udah lewat beberapa menit yang lalu. 
  2. Demi sempurnanya postingan, nggak sip kan ya kalau tidak pakai foto. Jepret ini itu semangat banget pas mau ikutan lomba review buku yang ngasih persyaratan harus ada foto bukunya di postingan tersebut. Udah dibela-belain nih beli ke tobuk dan ngereview secermat mungkin. Ternyata pas mau submit tengah malam jelang detlen baru ngeh kalau harus menyertakan foto buku yang sedang dipegang oleh si buah hati. Yaahhh masak bukunya difoto sama si dedek yang udah pules gituh. Gimana dooonkkk....
  3. Nge-detlen itu beresiko tinggi loh. Masak ya nyiapin postingan sampai tengah malam gitu nggak pake bekal logistik yang memadai. Ada kopi, cemilan, bahkan kalau sudah tak tertahankan lagi terpaksa kencan sama abang mie tek tek depan rumah. Maka problema berat badan maupun kelebihan kalori akan terjadi secara signifikan. Segitunya kan perjuangan detlener?
Sebenarnya masih banyak point-point lainnya, namun untuk menghindari amuk massa secara masif, cukup itu aja deh ya. Mohon untuk tidak buru-buru emosi dan memberikan penilaian yang bisa menyurutkan semangat para detlener. Mari kita tetap saling mendukung satu sama lain dan memberikan semangat yang tiada henti kepada sesama. Ingat kan arti kata yang tercantum di lambang negara? Bukankah kita itu berbeda-beda namun tetap satu jua?

34 comments:

  1. pernah ngerasain detlen itu pas ikutan asean blogging dulu,bener2 nggak enak,nggak tau ya...butek rasane utekku mbak hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus ditingkatkan frekuensi ngedetlennya Mb Is, pasti ntar nggak butek lagi hahahaa... *dijitak blogger sedunia

      Delete
  2. huahahaha...ngacuuung...hidup deadliner :).. tapi kok ya gitu lagi dan lagi walaupun tau resikonya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. inilah candu kehidupan yg sebenarnya Mama Bo hahaha....

      Delete
  3. gabung jadi anggota detlener hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Khusus Mak Irits silakan bayar uang pendaftaran dulu yaaa

      Delete
  4. Aku mah ga pernah ikut lomba, jadina ga pernah jadi detlener. Tapi point ke dua nya sering dilakuin tuh, Mak. Jadina pas udah mau publish postingan dan ga nemu foto kece, batal publish, haha. Akhirnya numpuk di draft

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo Mak Novi mah rajin ini di draft udah numpuk banyak tulisannya, draftku kosong nih ;)

      Delete
  5. Aku sebenernya nggak mau jadi deadliner, tapi seringnya ya diulang lagi dan lagi hehe. Kapok banget nulis buat lomba di detik2 terakhir, sport jantuuuung, apalagi klo inet lemot rasanya pengin cakar2 tembok. Dan yg nyesek itu pas aku ngundur2 waktu nulis, padahal ide sdh ada, tinggal nyiapin foto doang. Saat siap2 nulis, eeh sdh DL kemarin malemnya *nangis histeris, apalagi lihat jumlah pesertanya cuma dikit hiks. Jadi skrg enak bikin daftar ajalah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih mbak, aq maunya ya gitu juga. Tapiii...entah kenapa yaaaa... *rumput2 pun kembali bergoyang ditiup angin sepoi2

      Delete
  6. Hahah... Aku juga ngaku, sering banget jd Cinderella detlener, dag-dig-dug lihat jam sebelum teng 24.00 :D. Tahu resikonya, & sempat ngerasain enaknya posting gak mepet detlen, tp tetep aja... Hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi semacam candu utk mengulang2 lagi ya mba :)

      Delete
  7. Ha,..ngaku2 termasuk detlener, parahnya pernah ikut lomba blog baru nyadar pas udah dah posting dlnya telat

    ReplyDelete
  8. aku komen fotonya aja deh. mipit bingit mbak sama lepinya. jd ingat postingan mbak uniek pas lomba acer dulu ituh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih koq masih ingat ya hihiiii...iya emang itu dulu foto yg dipake pas lomba acer

      Delete
  9. loh foonya ngeblur-ngeblur gituh yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. biar enggak terlalu keliatan cantiknya :D

      Delete
  10. Semangat dong makantag (mak Unieek) dirimu tetep top markotop deh #Two Thumbs

    ReplyDelete
    Replies
    1. looohh...malah nyemangatin jadi detlener ya ini?hihiiiii

      Delete
  11. Aku banget mbak, detlener sejati, mulai dari lomba blog sampe bikin thesis, wkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mb Eky, aq jadi makin bahagia nih banyak teman senasib :)

      Delete
  12. Kayaknya udh mendarah daging nih aku, pengen insyaf jugaaak... satu kali insyaf, sembilan kali detleners, hihiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. toss berarti mba....kita ini jamaah detlener tomat :)

      Delete
  13. Aku malah nggak bisa mikir kalau deket-deket Dl hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. selamat...berarti anda bukan golongan detlener hihihiiii

      Delete
  14. Ya ampuuun itu kok nggak nemplek sekalian di screen ya? Hihihiii.... Aku dulu kemana-mana bawa notebook mungil gitu spy bisa nulis dimana-mana. Skrg faktor U jadi bisanya pake lapi yg lebar. Deket DL itu asik deg2annya, biasanya malah lancar kalau dibatesi waktu kyk kebut2an :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihiiii maklum itu layar 7 inch mak, ora ketok nek ora nemplek gitu

      Delete
  15. Salut deh buat yang masuk detlener. Saya masuk kelompok detlener bukan karena pengen perfect, tapi memang kadang buntu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhahaaa...dih seriyes banget euy nanggepinnya :) sebenarnya sih kita sama koq

      Delete
  16. Eh, mbak, aku kasih tips ya, judulnya dibuat list gini aja: 3 SUKA DUKA DETLENER. Pasti lebih klikable deh hahaha..

    Btw sebenarnya dead apa date sih? menurut yg aku tau sih deadline ya, garis mati. Kalau date line aku gak pernah ngerti hahaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, harusnya sblm publish aq konsul dulu ya sama Mas Ndop nih biar klikable hehehe... Lah itu di atas kan ya aq nulisnya deadline bukan dateline ;)

      Delete
  17. makin nambah wawasan saya ..ada lagi tentang dunia detlener..

    ReplyDelete
  18. Pernah jadi detlener, hasile keponthal-ponthal banget dan ngos-ngosan. Terus pernah coba jangan jadi detlener, jauh hari sebelum detlen udah submit, eh ideku ada yang nyamain. Puciang pala balbie >.<

    ReplyDelete