30 October 2016

Perlukah Honeymoon Seri Kesekian untuk Pengantin Lawas?



"Ayah, kebiasaan banget ya suka naroh sepatu di tengah tangga. Ntar kalau ada yang kesandung gimana?"

"Ayaah... duh ini cotton buds kotor kenapa ditinggal sembarangan sih di meja rias?"

"Ayah, baju-baju kotor kan bisa langsung masuk keranjang cucian. Nih kenapa pulak malah bertebaran di seluruh penjuru mata angin?"

Bila diukur dengan skala gempa bumi paling tinggi sekali pun, kalimat-kalimat di atas jelas belum ada tandingannya. Super nyebelin. Super ngebosenin. Udah tau aja ada segala yang ga beres dan berantakan gitu, paling gampang kan ya tinggal diambil, dibenerin, beres segala urusan. Pemandangan enggak sedap langsung sirna. Hati pun bisa langsung riang gembira. 

Tapi demi apa coba gerutuan tadi terus...teruuss.... dan terus berlanjut hingga episode kesekian ribu, tayangan yang udah ngalah-ngalahin sinetron 'Tersambung' yang itu tuuuhh.. Seandainya saja si ayah memiliki pembawaan bawel setara dengan tabiat istrinya, duuuhh... ga bisa dibayangin deh bakalan seperti apa bumi berguncang di sekitar rumah kami.

Untung... untung ajah suami tercinta tipe yang cuek gitu. Kadang-kadang malah sengaja bikin istrinya siaran a la radio rusak seperti di atas. Mungkin hidupnya terasa hampa kalik ya kalau enggak dengar kaca-kaca rumah bergetar gegara amplitudo suara istrinya yang ga sopan itu.




Bagi yang sudah menikah lebih dari 10 tahun, pernah nggak sih kepikiran untuk honeymoon-an lagi?

Hahaayyy...gayane reeekk honeymoon, pegimane urusan anak-anak dong kalau ayah ibunya malah pergi berdua gitu? Bagaimana mereka ntar kalau mau makan? Siapa yang bakalan nemenin mengerjakan PR? Ntar yang nyiapin baju pas mau berangkat ngaji siapa? Laaahh... bukannya malah tambah kepikiran banget ya bepergian tanpa bawa anak-anak model begini.

Dulu pas anniversary pernikahan kami yang kedelapan, ada rejeki yang tak terduga sehingga aku berdua suami bisa liburan barang sehari di salah satu penginapan di Salatiga (nggak jauh-jauh amat dari Semarang) yang berkonsep cottage. Anak-anak kok ya pas ikhlas aja ditinggal pergi emak bapaknya. Saat itu keluarga besarku memang tidak keberatan dititipin anak-anak barang sehari. Ada eyang uti dan budhenya yang berkenan dititipi dua bocah yang modulasi suaranya nggak kalah dari emaknya dalam hal menciptakan hingar bingar dunia :)

September yang lalu kami baru saja melewati 13 tahun usia pernikahan. Dan tidak ada perayaan apa-apa. Sekedar mengucapkan happy anniversary aja enggak. Hiks... sedihnya. Jadi kangen diajak romantisan lagi nih sama suami tercinta. *udah kayak sinetron apa belum?

Bisa ngebayangin kah jalannya pernikahan selama 13 tahun itu? Eheuumm... yang belum menikah tentu saja belum bisa ya membayangkan bagaimana naik turunnya gelombang rumah tangga di usia kesekian. Tergolong sudah masuk area aman sih kata orang kalau sudah lebih dari 10 tahun itu.

Aman? Sepertinya si ayah bakalan membelalak sambil terngiang-ngiang teriakan-teriakan istrinya tadi deh buahahahaa...

Tak dapat disangkal lagi, meskipun semua tampak baik-baik saja, secara psikologis kedekatan suami istri memang harus terus dijaga. Aku sudah pernah membuktikannya 5 tahun yang lalu saat staycation berdua dengan suami tanpa kedua anak ikut membuntuti. Selama jalan-jalan berdua saja ini, kami bisa saling 'open mind' dan introspeksi akan banyak hal. Ternyata sudah banyak hal yang terlewatkan selama ini gara-gara rutinitas mengelola rumah tangga. Yang harus urus sekolah anak-anak, memikirkan menu makan tiap hari, belum lagi urusan pekerjaan kami masing-masing yang terkadang masih terbawa-bawa ke rumah.

ngintip di blog putrikpm.com

Yeah... bener sekali, sepertinya aku dan suami butuh honeymoon seri kesekian. Nggak pa pa dong ya pengantin lawas mau berduaan lagi :) Demi menjaga stabilitas dan ketahanan pangan nasional :))

Alhasil ngintip-ngintip dong referensi hotel mana yang sekiranya bisa dipakai untuk staycation. Lha kok ternyata nggak perlu jauh-jauh nih. Di blog salah seorang teman blogger yang bernama Putri, aku melihat cerita dia saat berlibur dan menginap di tempat yang menurutku super duper cocok untuk liburan aku dan suami. Adhisthana.

Ya, Adhisthana Hotel ini nggak jauh-jauh amat lah kalau dari Semarang ya. Semarang - Jogja cuma sekitar 3 jam an aja kalau nyetir santai. Siapa sih yang enggak suka pergi ke Jogja.

Pulang ke kotamu.... Huhuuuu.. terbayang kan suara merdu menggoda akang Katon Bagaskara saat menyanyikan Yogyakarta. Aku sendiri sudah tak terbilang pergi ke kota yang satu ini. Keluarga besarku dari pihak alm. bapak memang bertempat tinggal di seputaran Yogyakarta. Jadi udah sering aja kan riwa-riwi ke sana.

Yogyakarta tak pernah ngebosenin untuk didatangi. Terus dan teruuuusss... Sehari menikmati kota tersebut nggak bakalan cukup sih sebenarnya. Andai saja waktu bisa dihentikan dan saat pergi berduaan nggak kepikiran anak-anak ya. Mau rasanya semingguan gitu honeymoon seri kesekian.

Oke, saatnya untuk kembali ke dunia nyata. Me time berdua dengan suami rasanya tak perlu harus jauh dan lama-lama. Sehari mencoba 'escape' biar jadi lebih mesra lagi boleh lah direncanakan. Keperluan anak-anak bisa dipersiapkan dulu sebelum dititipkan ke eyang tersayang. Apalagi saat ini si sulung kan udah nggak perlu dititipkan lagi karena sedang sekolah di luar kota (boarding).



Asli, aku ngiler berat setelah baca review Putri tentang Adhisthana Hotel itu. Penginapan yang berlokasi di area Prawirotaman itu beneran cocok dijadikan 'lokasi syuting' :)  Kebetulan ya, hotel yang ada kolam renangnya itu favorit banget buat aku. Melihat foto-foto yang dibagikan Putri di reviewnya itu sungguh membuatku jadi ingin segera menginap di sana.

Berenang seharian bareng suami tercinta (dan berharap saat itu tamu yang lain tidur semua) tentunya asyik banget ya. Habis berenang lanjut makan berdua  sembari ngobrol-ngobrol asyik. Diiihh...  gimana enggak tergoda kan ya saat ngimpiin hal ini.

Perlukah honeymoon seri kesekian untuk pengantin lawas?

Berdasarkan harapan dan apa-apa yang tersirat dari ceritaku di atas, bagaimana menurut tanggapan teman-teman? Pantaskah aku dan suami menerima kado ultah pernikahan ke-13 dengan nginep di Adhistana Hotel yang zuper kece tadi?



Tulisan ini diikutsertakan dalam #PUTRIJALANJALAN giveaway 
yang berlangsung selama 3 – 30 Oktober 2016

24 comments:

  1. Mbak Uniek, menurutku pengantin lawas lah yang paling memerlukan honeymoon. Mereka perlu waktu perbaharui cerita cinta yang selama ini lebih banyak ditenggelamkan oleh rutinitas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uniiiii... ai lap yu pulll deh ah utk komennya yg sungguh membahagiakan ini. Memang bener banget ya mba, pembaruan dlm hal kisah cinta pun perlu diprioritaskan :)

      Delete
  2. Aku ko jd ngeri ya mba klo tau rumah tangga segitu hebohnya. Pacaran aja ngerasanya udah heboh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lho kenapa ngeri cyiiintt.. heboh heboh ngangenin loh itu ;)

      Delete
  3. Bulan madu lagi, harus tuh Mbak Uniek. Biar tambah mesra dan sayang, hihihi.. #jadi pengen bulan madu juga :)

    ReplyDelete
  4. Pingin bgt honeymoon lg..perlu bgt tu mb.biar mesra terus

    ReplyDelete
  5. waahhh.... aku mau banget meski harus honey moon setiap hari (eh, bolehkah?)

    ReplyDelete
  6. Ehem mesranyaaa, trus dansa di bawah langit dengan iringan lagu-lagu Jazzy Tunes ya Mak :p

    ReplyDelete
  7. Perlu banget, selain menjaga stabilitas rt kita, juga kalau staycation rasanya beda aja, gak mikir rutinitas dan kejaan, bener-bener bisa ngobrol dan happy tentunya, refresing dan tambah mesra abis itu, aku baru mau anniversary ke 8 😊

    ReplyDelete
  8. Pantes banget mba, justru menurutku yg perlu honey moon itu pengantin lama lho mba..biar semakin cihuy..he..he

    ReplyDelete
  9. Asyiknya... Keknya nyaman banget itu.. Mau ih honeymoon juga *wkwkwkwk

    ReplyDelete
  10. ciee honeymoon lagii. da aku mah apa, boro - boro honeymoon, skripsi aja belum beres , pasangan juga ga ada *eh wkwk

    ReplyDelete
  11. honetmoon lg perlu laah, berkali-kali malah, biar makin langgeng.. hee

    ReplyDelete
  12. Eaaakkk, asik ya mbaaak honeymoon sambil staycation
    Biar cinta tetap jayaaa!

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  13. honeymoon bagi yg udah 10 tahun nikah keliatannya asik..kayak pacaran lagi *Ini jomblo yang lagi berkomentar kakak*

    ReplyDelete
  14. Siip...semoga juara n kelakon hanimun lagi dengan si mas tersayang yaaa...

    ReplyDelete
  15. Hah, aku yang baru 2 tahun hawane pengen honeymoon kok Mbak. Apalagi Mbak Uniek, kuduuuu banget. Ben ilang sitik2 amplitidone. Wkwkwk

    ReplyDelete
  16. Waah perlu banget mbaak... pingin sih, tapi belum pernah soalnya gatau gimana caranya membujuk anak2 supaya mau dititipin di utinya. Soalnya selama ini kemana-mana rombongan...

    ReplyDelete
  17. Aku belum nikah, jadi belum ngerasai sepak terjang 13 tahun berumah tangga mbak. Tapi menurut aku perlu jugalah mbak, apalagi di hotel yang nyaman begitu.

    ReplyDelete
  18. Perlu banget, harus wajib tidak boleh tidak diusahakan minimal tiap bulan sekali untuk melakukan bulan madu bersama pasangan agar keharomonisan selama berumah tangga tetap terjaga :p

    itu visi misi saya kedepannya hehe

    Sebenarnya saya belum nikah juga nih, lagi mecari barangkali ada gituh yang mau ta'arufan :) hehehe

    ReplyDelete
  19. Hihihi kata katanya lucu.. mulai dari omelan omelan yang ramei.. sampe tentang honeymoon pengantin lawas.

    Saya belum menikah, tapi suka baca baca postingan yang begini.

    Akhirnya menang Giveawaynya kak putri.
    Semoga honeymoon nya lancaaar ^^

    ReplyDelete
  20. Inimton postingan yang berhasil menjadi juara giveawaynya mbak Putri, pantesan menang, isinya keren banget. Memang bener mbak, honeymoon itu perlu banget, aku udah 5 tahun ga pernah liburan berdua suami nih 😢

    ReplyDelete
  21. Perlu bangeeet. Papa mamaku bisa awet sampe 29 tahun ya karena ini salah satunya. Cinta itu butuh diangetin soalnya. Hahahahaha.

    Salam,
    Syanu.

    ReplyDelete
  22. kayaknya perlu juga , pengantin lawas berhoneymoon lagi

    ReplyDelete