20 October 2017

Yang Kekunoan pun Jadi Kekinian




Hari gini kirim-kiriman pake perangko, alien dari mana loe?

Hahaaa... pernah dibilang gitu loh sama temen yang sampai sekarang juga tidak paham apa gunanya saling tukar menukar kartu pos di jaman yang udah serba gadget ini. Emang ada ya orang tuker-tukeran kartu pos gitu?

Akyuuuuu.... *angkat tangan tinggi-tinggi 

Seiring dengan seringnya browsing dan liat-liat dunia luar, jadi makin tau deh kalau berbagai tempat di seluruh penjuru bumi menawarkan keindahan yang berbeda-beda namun sama-sama memikat hati. Berbagai lokasi menarik, baik di Indonesia maupun negara tetangga, bahkan negara-negara yang jauh sekali terasa begitu menggoda untuk dijelajahi. Namun apa daya, belum rejeki bisa pergi kemana-mana sesuka hati.


Gimana ga baper kalau sering baca blog para traveler Indonesia yang bisa menjejakkan kaki di berbagai tempat di muka bumi. Mana fotonya bagus-bagus pula. Jadi berandai-andai kan misal bisa ikut kesana juga. Namun akhirnya aku bisa berdamai dengan diri sendiri dan menolak baper dengan cara menjelajahi bumi lewat cara yang lain.


Memanfaatan Kecanggihan Teknologi untuk Tukar Menukar Kartu Pos


 Tau ndak, dengan cara saling berkirim kartu pos ke luar negeri, aku bisa dapet berbagai kartu cantik dengan gambar khas dari negara lain. Sebaliknya, aku pun bisa ikut mempromosikan kecantikan alam Indonesia kepada orang-orang di luar negeri dengan mengirimkan kartu-kartu yang kece kepada mereka. Ditambah sedikit penjelasan dari gambar kartu pos yang dikirimkan tadi. Ya nulis-nulis dikit gitu lah biar enggak lupa caranya menulis beneran pake pulpen πŸ˜‚


kartu pos yang kukirim ke luar negeri

 
Asyiknya saling bertukar kartu pos ini, selain bisa mendapatkan kartu pos cantik dari berbagai negara, dapet juga nih bonus cerita dari pengirim kartu posnya. Asyik loh mantengin tulisan tangan orang lain, terutama orang yang berasal dari benua lain. Sampai hapal banget gimana cara orang Eropa menulis angka satu πŸ˜‰

Emang bisa dapet kenalan orang luar negeri untuk diajak tuker-tukeran ini gimana caranya?

Saat ini ada banyak web yang memfasilitasi kita untuk mendapatkan kenalan baru dalam tukar-menukar kartu pos ini. Pertama kali dulu aku tau dari facebook, ada komunitas khusus yang bernama Komunitas Postcrossing Indonesia. Anggotanya terdiri dari berbagai postcrosser (sebutan untuk para penggiat postcrossing) dari seluruh penjuru negeri. Dari mereka lah aku belajar bagaimana cara register ke web postcrossing.com dan memulai hobi kekunoan yang kini udah jadi kekinian banget.

Ya jelas kekinian kan karena sudah tersistem dengan rapi di web khusus. Jadi, saat pertama kali mendaftar sebagai anggota, kita nanti mendapatkan 2 kesempatan rekues alamat postcrosser lain yang harus kita kirimin kartu pos. Setelah kartu pos terkirim, tinggal tunggu aja deh si kartu nyampe ke penerimanya. Penerima akan meregister kartu tersebut dengan identitas yang telah diberikan saat mengirim. Secara otomatis di web postcrossing.com akan update status pengiriman kita tadi menjadi Terkirim. Baru deh nanti secara random web ini akan memberikan alamat kita kepada 2 orang postcrosser. Kedua orang tadi lah yang akan mengirimkan kartu posnya kepada kita, bukan orang yang kita kirimi sebelumnya.

Asyik banget deh. Beneran kerasa surprise-nya saat ada kartu pos yang datang dan kita tak tau itu dari siapa dan dari mana.




Seperti foto di atas tuh. Beneran surprised dan seneeeenggg banget saat menerima kartu pos disertai 2 buah mini sheet perangko kece yang dalam mimpi pun ga pernah kuharapkan. Saking mustahilnya gituh maksudnya. Lha koq makbedunduk ada perangko bergambar Tintin dan Asterix tiba-tiba hadir ke pangkuanku. Auwooooo.... happy to the max lah ya. Aku kan penggemar berat Tintin, jelas dong kiriman seseorang dari Perancis ini membuatku hariku jadi indah.

Bagi yang ingin menekuni hobi berkirim dan tukar-menukar kartu pos ini, bisa banget dicoba untuk membuka beberapa web yang ada untuk mendukung aktifitas yang satu ini. Ada postcrossing.com, postcardunited.com, dan swapcrossing.com. Masing-masing memiliki aturan main tersendiri.

Begitulah hobi kekunoan yang kini telah menjelma menjadi kekinian plus mengasyikkan. Coba teman-teman share juga dong pada punya hobi khusus apa. Mba Ika Puspita dan Arina Mabruroh juga boleh lhooo share juga punya hobi mengasyikkan apa aja.

53 comments:

  1. Asyik ya mbak kalau nemu komunitas yang bisa menyalurkan hobi yang sama :D...temen-temenku banyak juga yang pada jd postcrosser..kalau aq biasanya minta oleh-oleh postcard sm temen2 yg pada sekolah or liburan ke LN

    ReplyDelete
  2. Keren mbak unik hobbynya. Dylu saya suka koleksi kartu pos, tapi entahlah terbang kemana mereka. Hehe

    ReplyDelete
  3. Jik awang2an melu ngene.
    Sistem pos di Lombok masih un-trusted *sedihmaksimal

    Tak coba kirim kartu pos ke alamat sendiri dulu deh.
    Kalo nyampe, mau juga ah punya sahabat pena lagi.

    ReplyDelete
  4. Aku juga dulu suka ngumpulin perangko alias filateli. Mungkin krn lahirnya pas hari postel. Tp kl tukeran kartu pos blm pernah nih. Hobi yang keren

    ReplyDelete
  5. Jadi inget album filateli punya eyangku ada buanyak bgt mbak. Aku simpen smp sekarang cuma skr ga telaten beli perangko baru

    ReplyDelete
  6. Aku tahu postcrossing tp taunya di instagram mbak. Pake hashtag gitu trus nawarin siapa mau dikirimin? Ntar kalo udah baru nungguin kiriman balasan deh. Ternyata ada web nya & sistemnya udah rapi yak.

    ReplyDelete
  7. Wah udah banyak nih koleksi perangkonya, dulu pernah ngumpulin, tapi sayang pas pindahan rumah hilang atau kebuang heu

    ReplyDelete
  8. Hobiku banyak mbak Niek, salah satunya makan..hihi

    ReplyDelete
  9. Huaa...jadi pengen ikutan..
    Tapi kabare perangko sekarang ga dijual bebas mbak, hanya khusus buat pelajar gitu. Bener ga si?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama sekali enggak bener mba. Perangko bisa dibeli di semua kantor pos :)

      Delete
  10. Kalo mamaku dulu hobinya kumpulin perangko. Udah sampe 2 buku, tapi ga ada yang nerusin. Hihihi.

    ReplyDelete
  11. Mba aku udah lama banget searching ttg Komunitas Postcrossing pengen gabung tapi entah memulainya piye baca ini langsung terinspirasi lagi aku juga pengen ah :) terakhir dapat taun lalu karena ikuta GA dikirimin postcard dr Sweden akhirnya aku jadi pengen deh buat krim postcard begini

    ReplyDelete
    Replies
    1. lalu membaca ini kembali cita-cita pengen gabung postcrossing sejak 2017 nyatanya 2018 ga maju2 wkwkwk kepengen banget ikutan tapi bingung mulainya darimana :p

      Delete
  12. Wah seru. Dulu saya juga demen korespondensi. Jadi pengin ikutan begini

    ReplyDelete
  13. Duluuu banget, aku pernah punya hobi ngumpulin perangko sama kartu pos. Sekarang entah pada kemana itu perangko sama kartu pos, huhu. Aku nggak bisa sekonsisten mb Niek ngerjain hobi

    ReplyDelete
  14. Tukar menukar kartu pos gini ini selain bisa koleksi kartu pos dengan gambar2 yang menarik juga bisa memperluas pertemanan dengan temen2 luar kota bahkan luar negeri ya.
    Dulu pernah tapi banyakan yg ngirim kartu pos nggak sampai ke rumah, jadi nggak berani lanjut lagi.

    ReplyDelete
  15. Kok hobinya seru sih mba? :D , duh sumpah sih bisa bertukar cerita sama orang luar itu emang seru banget. Yang suka traveling bisa terobati (kalau lagi gak bisa traveling ( kayanya kalo ikut komunitas postcrossing

    ReplyDelete
  16. Hobinya unik mbak terus ongkirnya gimana itu mbk ?

    ReplyDelete
  17. hehehe, baca ini jadi ingat saat STM suka banget kirim-kirim kartu pos, beneran jadoel deh.
    Tapi emang dulu cuman dalam negeri saja.
    Setelah kuliah saya jadi jarang melakukan kegiatan kayak gitu, karena mulai kenal internet meski harus nongkrong dari warnet.

    Dan saya baru tau dong kalau hobi itu sekarang masuk ke internet ya, boleh deh dicobain sesekali.

    Di zaman serba digital ini, mendapat kartu pos unik dari orang yang sebelumnya kita gak kenal itu beneran bikin berbunga-bunga ya, bukan berbunga-bunga karena jatuh cinta, tapi beda :D

    ReplyDelete
  18. Seru banget kayanya mba.. hunting postcard yang untuk dikirim biasanya di mana mba? karena kalau di toko buku kayanya desain postcard gitu-gitu aja, takut yang dikirimin bosen dg postcard dari Indonesia hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru aku malah ke kotamu untuk hunting postcard gini. Di Mirota Malioboro buanyaaakkk yg bagus-bagus.

      Delete
  19. Dari dulu hobi mbk unik ngumpulin post card nggak berubah ya. Masih sering kirim kiriman ke luar negri. Mbk unik, kartu pos ya kan banyak. Nyimpanbya gimana itu mbk? Kalo perangko kan ada albumnya, kalo post card apa ada tempat khusus juga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya dibuatin album juga. Ada kok yang menyediakan album khusus kartu pos. Kalau aku sih pakai file folder biasa yang untuk nyimpen dokumen itu. Cukup untuk menyimpan kartu posku agar tetap cantik dan enak untuk dilihat-lihat ulang.

      Delete
  20. Dulu, ini pernah jadi hobi saya. Sekarang, mau begini lagi, suka malas jalan ke kantor pos. Apalagi baru pindah, belum tau di mana kantor pos terdekat. Tapi, lihat postingan Mbak Uniek, jadi pengen menghidupkan hobil lama kembali. Sekaligus kangen sama tulisan tangan

    ReplyDelete
  21. Ono wae kirim kartu pos online. Aku lho dari bertahun lalu dikirimin kartu pos gak sampai, ini orangnya udah pulang ke Indo coba. Kemarin nunggu kiriman dari luar juga entah nyasar ke mana, heran. Nunggu pindah alamat dulu mungkin

    ReplyDelete
  22. Kok bisa tahu ya mba, kalo dirimu cinta berat ama Tintin. Bahagia pasti kalo sampai menerima benda yang disukai. Btw, itu kartu pos atau meterai sih yang gambarnya Ibu Tien Soeharto. Wajahnya lembut dan khas banget jadi langsung hapal sekali lihat di salah foto itu

    ReplyDelete
  23. Mba Uniek, aku baru tahu tentang ini. DLu aku suka banget koleksi perangko dan sering datang ke kantor pos buat update perangko terbaik. Jaid pengalaman menarik nih mba kalau ada pengiriman kartu pos seperti ini

    ReplyDelete
  24. Toss dulu sebagai sesama postcrosser! Aku sukaaaa banget tukeran kartu pos dan juga perangko mba Un..banyak kartu pos dan perangko vintage yang aku punya hasil pemberian dan tukar-tukaran dengan teman. Seruuu ya

    ReplyDelete
  25. wah, sampe sekarang masih kumpulin kartu pos...wow, keren banget. aku udah stop sejak zaman kuliah.

    ReplyDelete
  26. jd inget dulu waktu dpt postcard dr temen2 yg lg kuliah di luar negri, brasa tambah kece ajah tu temen2. viewnya bikin mupeng semua buat foto n jalan2 di tempat aslinya

    ReplyDelete
  27. Waah, bunda jadi inget hobby bunda juga zaman ting ting tuker-tukeran kartupos bintang film luar negeri. Kan aca prangkonya tuuuh...eh penfriends dr LN. Segitu bnyk postcard filmstars koq mboh pd ke mana tuh. Jd pengen bongkar giles lama njh, hehehe...

    ReplyDelete
  28. Mbak Uniek, keren banget sih kata-katanya. "Kekunoan pun bisa jadi kekinian". Dulu aku juga punya kebiasaan mengoleksi perangko karena kakak ipar kerja jadi TKW di Malaysia dan aku kumpulin terus tuh perangkonya. Tapi sayangnya aku udah lupa dimana ku taruh semua perangko-perangko itu padahal banyak kenangan manis bersama kakak iparku. Yah, malah curhat.

    ReplyDelete
  29. Aaaakk, keren banget Mba Un. Aku langsung kepikiran postcrossing ini bisa banget buat sekalian belajar nulis bahasa Inggris. Salah satu resolusi di tahun 2019 ini adalah belajar/mengasah kembali bahasa Inggrisku yang udah lama jongkok ini, heuheu.

    ReplyDelete
  30. Jadi ingat jaman pas pos dengan motor orennya wkwk. Kartu pos jadi koleksi, apalagi yang picnya artis kesayangan. Dulu aku dikirimin dari Jepang yang pic Leonardo decaprio :D

    ReplyDelete
  31. Serrrrrrruuuuuu banget ya Mbak! Bisa kebetulan gitu minisheet perangko yang pas gambarnya kartun favorit. Jodoh bangeeet!

    ReplyDelete
  32. Aku nggak sempetin nikmatin kirim surat pake kartu pos begini, tapi orang tuaku pernah dan suka juga ngumpulin perangko . Seru yaa surat2an pakai kertas, lihat tulisan seseorang di sana...

    ReplyDelete
  33. Aku juga suka bertukar kartu pos
    Belum coba yang swap postcrossing
    Mau intip intip ah
    Kali aja bisa dapat dari Korea lagi saya

    ReplyDelete
  34. Baru tahu aku mba uniek bisa tuker lewat online,, hobiny see, dulu bngt cumacuma r tuch tiap Ada krtu post baru tmn d jepang sll ngrimin skrng dh gk lg, ganti pakai WA

    ReplyDelete
  35. inget banget jaman dulu hobi filateli itu kekinian, pada jamannya hehe tapi itu hobi ngumpulin perangko ya, kalau kartu post apa ya namanya? btw, bagus bagus ya kartu post nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku enggak ngumpulin kartu pos, dear, tapi tuker-tukeran. Namanya postcrossing, bukan filateli.

      Delete
  36. Wah kudet akuh baru tau ada komunitas seperti ini....Pantesan si kaka ngurim kartu pos dari Turki ternyata memang msh jd trend ya kirim kartu pos...

    ReplyDelete
  37. Pingin ikutan juga tapi aku susah nulis sedikit dan nggak bisa bahasa inggris. Hahaha. Harus bin kudu ya nenguasai bahasa inggrisnya?

    ReplyDelete
  38. Aku jadi kepikiean buat nyari komunitas sahabat pena lagi. Dulu aku ikut kegiatan ini tanpa sengaja lalu terhenti.

    ReplyDelete
  39. ini tulisan tahun 2017. dan ak bacanya di 2019. dan parahnya aku baru tahu kalau bisa kirim2an kartupos via internet. tak kira yaa tetep pake pak post gitu hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehee berarti belum baca semua ya Pit. Ya tetep pake pak pos doooongg... hanya saja dapetnya temen untuk dikirimi itu yang via internet.

      Delete
  40. Wah kartu post Tintin, aku dong dikirimin mbak hehehe kabuuuuur ah. Kalau udah jatuh cinta hal-hal kaya gini bikin happy ya tuker2an kartu post. Kalau aku dulu pernah ikutan sahabat pena gitu tapi sayang berhenti cuma masih ada 2 orang yang berhubungan sampai sekarang

    ReplyDelete
  41. Mendadak keinget koleksi perangkoku yg di Sby dulu, duh dmn ya, haha, jd keinget.
    Seru banget kayaknya bertukar kartu pos kayak gini. Aku jd ngepoin beberapa website itu :D
    Eh aku baru nyadar ni tulisan lama yg di-up lagi ya :D

    ReplyDelete
  42. Sejak SMP dan kuliah aku suka koleksi perangko. Istilahnya filatelis ya.
    Apalagi zaman kuliah, komunikasi dengan ibu hanya via surat, jadi kudu sering beli perangko.

    Dari hobi menulis ini juga aku beranikan diri menulis surat ke Tom Cruise, dengan bahasa Inggris standard, saat itu hahaha.
    Eh, dibalas lho. Aku dapat kiriman foto hitam putih lengkap dengan tanda tangan si ganteng.

    Lalu aku ceritakan semua pengalamanku itu ke anak gadisku, doi takjub banget!

    Jadi, aku bisa ikut merasakan kecintaan mba tentang hobi mba ini.

    Saat kartu pos berada di pangkuan, itu memang sesuatu!
    Tak terlukiskan!


    ReplyDelete
    Replies
    1. WOOWW...aku envy lho dengan jaman2 itu mba, aku sendiri tidak mengalami kirim2 surat ke artis. Tom Cruise boooo... aku bisa pingsan tuh kalau dapet fotonya :))

      Delete
  43. Mba Uniek hobinya unik dan canggih. Aku jadi kagum ih, apalagi pas dapet postcard yang nggak keduga dari siapa gitu. Aku dulu mainnya koleksi prangko doang, tahu kek ginian dari mba Uniek. Makasih mba Uniek udah ngenalin hobi keren ini.

    ReplyDelete
  44. Masya Allah.. ini seandainya kakak saya masih hidup, pasti beliau seneng banget ada fasilitas untuk menyalurkan hobi filateli secara online gini :(
    Baca soal pos, filateli, otomatis saya inget kakak, Mbak. Inget ekspresinya tiap dapet kiriman surat dari temen-temennya, trus prangkonya dibersihkan, ditata rapi dalam album, disimpan.
    Sayangnya saya enggak begitu tertarik dengan hobi itu..

    ReplyDelete
  45. Keren mba Uniek. Masih mempertahankan hobi zaman dulu, bertukar kartu pos. Aku dulu suka tukerang perangko tapi sekarang udah hilang koleksiku hiks

    ReplyDelete
  46. Wah hobinya luar biasa mba. Dulu waktu zaman skolah SMA aku pengen banget punya temen pena kaya mba uniek yang bisa tuker tukeran kartu pos. Maksud hati sambil belajar bahasa inggris gitu mba. Ehh skrg masih ada dan malah lebih kekinian yaa

    ReplyDelete