Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

20 February 2016

Meriahnya Isi Tas Perempuan


Apa saja sih isi tasmu?

Suka ditanyain gitu nggak, Kawans? Apalagi bagi kawan yang kerap membawa tas berukuran setara kulkas mini :)

Meski berstatus ngantor, tak ada kewajiban kan untuk membawa tas jenis tertentu saat bekerja? Khususnya untukku nih yang seringnya males banget urusin isi tas. Semuaaaa masuk cemplang cemplung ke dalam tas. Tas ransel merupakan tas yang paling representatif untuk mengakomodir kebiasaan nyemplungin segala macem ke dalam tas ini.

Seiring dengan perjalanan usia (beeghhh...kayak udah seabad aja nih nini niniiiii) rupanya tas ransel yang kegedean bikin puyeng juga. Tak jarang saat mencari barang tertentu tangan kudu gerayangan ke hampir semua isi kantong. Mana ya kabel charger? Mana nih kabel data saat diperlukan? Lho lhoooo perasaan baru saja naroh uang receh, koq nggak ada ya? Hedeeehhh.... sepele-sepele gitu deh, tapi sungguh bikin sakit hati karena keliatan banget tidak credible atas isi tas sendiri.

Pernah sekali waktu nih pergi untuk urusan kantor dan saat ditanya mana cap perusahaan yang tadi kubawa, euhmmm... langsung deh jadi aktris pemeran utama film berjudul "Pikun Oldewey". Hiks hikss... maluuuu banget karena tak kunjung menemukan cap yang dicari di dalam tas. Sebegitu sulitkah menemukan cap perusahaan di dalam tas tadi? Iya, sulit banget, karena ternyata cap itu tadi kutaruh di dalam kantong jas saking takutnya kelupaan naroh. Dan ternyata itu bukan solusi yang tepat. Omagaaaa... 



Menyadari akan kelemahanku dalam hal mengingat-ingat tadi, maka kuputuskan untuk mengganti ransel yang terlalu besar tadi dengan ransel yang sedikit lebih kecil ukurannya. Seperti foto di atas tadi, ransel bunga-bunga boooo.... biar lebih feminin sedikit lah ;) Dan untuk menghindari tragedi lupa sepanjang waktu, di dalam ransel tadi kuletakkan kantong-kantong khusus yang masing-masing memiliki fungsi tersendiri.

Mau tau apa saja kantong / wadah tersebut? Yuuukkk.... mari mari sini eike tunjukin :))

Dompet


Perempuan mana sih yang suka bepergian tanpa bawa dompet? Ada ya? Ohhh... iya sih, kalau sekedar beli cabe ke abang belanjaan sayur depan rumah memang ga usah bawa-bawa dompet ;)  Tapi kalau bepergian kemana-mana kayaknya sih sekecil apapun ukurannya, barang yang satu ini sudah lazim menemani perempuan.


Dompetku bertipe sederhana saja, tadinya bagus berwarna ungu terang. Sekarang sih sudah jadi ungu buluk :)) Mestinya sih rutin dicuci ya biar tetep kinclong. Tapi gimana yaaa... ntar kalau dicuci terus segala macam sumpelan isinya taroh mana?? Ntar lupa lagi kan malah repot. Ada yang mau nyumbang dompet sini buat aku? Hihihiiii....

Pouch untuk Wadah Perlengkapan Gadget

Isi tas yang campur aduk tuh paling nyebelin rasanya saat tangan gerayangan kesana kemari mencari sesuatu. Seperti waktu mencari charger nih. Udah cari-cari kabel yang sepertinya bagian dari charger henponku, eeee...begitu ditarik ternyata malah kabel data. Saking uyel-uyelannya segala macam kabel nih sampai bingung mana yang kabel charger, kabel data, kabel earphone, bahkan tali beha *eh


Ada salah satu barang bawaan jaman purba yang sampai sekarang masih setia menemani hari-hariku looohh... Mau tau??

Hahahaa... iniloh MP3 player yang dulu beli harga tiga puluh ribuan. Meski sudah jadul dan tampak lebam-lebam gitu tombolnya, si mungil satu ini merupakan penyelamat ampuh saat ingin melarikan diri dari jutaan kalimat tak enak yang mungkin mampir di telinga. Entah itu amukan bos, gosipan teman sekantor yang bakalan bikin kadar ke-syar'i'-anku berkurang, atau saat badai ngantuk menyerang padahal dokumen yang harus dikerjakan tumpukannya ngalah-ngalahin tingginya atap.

Bisa saja sih sebenenarnya nyetel musik di komputer kantor. Cuma kan ga enak ya sama temen seruangan kalau pas ingin nyetel lagu rohani kenceng-kenceng, ntar dikira pamer kerelijianku *pasti bawaannya pada pengin bacok-bacok nih, ya kan ya kaaann....

Pouch Tambahan

Satu pouch saja ternyata tak cukup untukku. Kadang-kadang ya saat di kantor atau lagi pergi kemana gitu, ada saatnya 'bengong time' melanda. Terutama kalau pas nunggu sesuatu. Selain buku sebagai teman setia, aku punya cadangan amunisi yang paling sip untuk mengatasi waktu senggang.



Yup, sebagian besar teman akrabku sudah tau kalau aku ini postcard lover. Kemana-mana juga bawa ini. Di dalam pouch cantik berbahan wastra Endek Bali ini (pasti tau dooongg dari siapa, itu tuuuhh mamak diplomat muda yang sekarang tinggal di NYC) kusimpan beberapa postcard, isolasi lucu, stamp kiyut dan kantong perangko.

Telah beberapa saat aku register di web yang khusus digunakan untuk tukar menukar kartu pos. Dengan merekues satu alamat yang akan menjadi tujuan kartu posku, maka web tersebut secara random akan memilih salah satu membernya untuk kukirimi kartu. Bisa saja dapet alamat orang di India, China, Thailand, Jerman, Finlandia, Turki, atau negara-negara lainnya. Nah, selepas mendapatkan alamat itu, sebaiknya sih langsung saja menulis kartu posnya dan dikirimkan.

Di web tersebut akan tampil lama perjalanan kartu hingga sampai ke tujuan, terhitung dari tanggal rekues alamat tadi. Jadi biar waktu perjalanannya presisi, alangkah baiknya kartu pos segera dikirim. Nanti kalau penerima telah menerima kartu pos tersebut, maka dia akan melakukan register via sistem web. Setelah data masuk, maka seseorang di salah satu penjuru dunia akan menerima notifikasi untuk mengirim postcard kepadaku saat dia sedang melakukan aktivitas rekues alamat seperti yang kulakukan tadi. Jadi random ini modelnya, ngirimnya ke siapa, tapi dapet reply nya dari orang lain gitu.

Web ini gampang sekali diakses, bahkan dengan menggunakan smartphone sekalipun. Kapan pun aku ingin kirim kartu pos tinggal klak klik sedikit dan mencatat detailnya ke dalam buku khusus postcard swapping (tukeran kartu pos) yang ada di dalam pouch khusus ini. Tuuuhh...keliatan kan di bawah tumpukan postcard.

Pernak-pernik Isi Tas Lainnya

Selain dompet dan kedua pouch tadi, masih ada lagi loh isi tasku.


Tetap berwujud kantong meskipun lebih kecil ya ukurannya. Atau lebih tepatnya dompet sih ya. Yang berwarna pink dan ada blink blink nya berhias gajah kecil itu adalah hadiah dari sahabat baikku Dewi Rieka. Oleh-oleh waktu dia pergi ke Negara Gajah Putih. Kubawa terus nih untuk wadah uang receh.

Meski sekedar berisi receh, peran dompet kecil ini luar biasa loh. Kalau nggak ada dia, bisa-bisa waktu parkir di swalayan ataupun warung bakso bisa kelabakan saat tiba waktu membayar jasa parkir. Apa mau sekedar nyari uang seribu saja sampai ditunggu lama sama tukang parkirnya? Tengsin lah ya. Malu plus kepanasan kalau pergi belanjanya pas siang hari :))

Dompet kecil satunya lagi yang transparan itu berisi kumpulan flash disc, mulai yang isinya dokumen kantor, foto-foto pribadi, hingga file-file perbloggeran hihihiii... Gaya banget ya ngumpulin segala flash disc. Lha daripada bawa-bawa external disc tapi entar lupa nyimpennya di folder yang mana, mendingan gini deh. Pas pergi ikutan workshop juga lebih enak kalau ngopi file dari pemateri ke flash disc daripada nyodorin external memory. Ntar dikira gayaaaa.... Maklum partner kerjanya kan juga sama-sama dari desa, ntar malah bingung ngeliat itu apaan segala batu bata dibawa kerja :)

Nah, kalau yang kayak gulungan perkamen itu alas foto yang bisa dipakai kapan saja ingin beraksi. Hahahaa gaya banget kayak tukang potret beneran saja. Padahal ya cuma gini aja sih sebenarnya :


Di Instagram ada beberapa akun yang menjadi wadah bagi para penggemar potrat-potret tematik. Salah satu yang kusukai adalah @uploadkompakan. Ada beberapa lagi seperti @clickandframes, @motretforfun, @setorfotobareng, dan masih banyak lagi lainnya, baik yang berasal dari Indonesia maupun luar negeri.  Kadang kalau pas sempat nengok IG dan melihat tema fotonya bisa kuusahakan saat itu juga, ya jeprat jepret sekadarnya saja lah saat di kantor menggunakan smartphone. Yang penting hepiiii...  Meski hasil fotoku tak seberapa, seneng banget loh bisa melihat foto-foto hasil jepretan peserta lain. Keren kereeeennn...

Penghuni Kantong Depan

Selayaknya ransel pada umumnya, pasti ada kantong yang menjadi pelengkap tas kan? Entah itu kantong samping maupun depan. Nah, di ransel kemayu ala bunga-bunga milikku tadi, kantong depan juga tak kalah penting isinya dibandingkan bagian dalam.



Kantong depan ini berisi segala macam alat tulis, kadang-kadang ada obeng kecil juga, kadang-kadang minyak aromaterapi (sesuai usia banget kaaaaannnn) dan kotak aluminium kecil tempat kartu nama. Hahahaaa gaya bangeeeett pake bawa-bawa kartu nama segala. Mana kartu namanya ada 2 pula. Yang satu versi gaya ala kantoran, yang satunya lagi versi gaya banget ala blogger. Iya, yang centil kiyut manja itu kartu nama sebagai blogger. Ada yang mau?? Ntar ya kalau ketemu kubagi agar namaku selalu hadir di hati teman-teman semua *ember mana embeeeerrr....

Ya gitu deh kisah meriahnya isi tas perempuan. Kebetulan tak ada pouch kosmetiknya nih, karena memang sebetulnya diriku hampir tak pernah berdandan. Oles-oles wajah biasanya kulakukan pas berangkat kerja saja plus setelah sholat. Peralatan lenongnya ada di laci kantor, tak dibawa kemana-mana. Standar isi tasku ya yang itu aja di atas.

Jadi penasaran nih ingin tau juga isi tas kawans semua. Apa aja sih isinya? Mau intip-intip aaahhh....



19 comments:

  1. isi tasnya banyak kayak tasku, isinya ruwet, haha. saking ruwet sama berantakannya, suami males kalo suruh ambil barang di tasku.

    ReplyDelete
  2. Isi tasnya rameeee... perhatianku teralihkan oleh kartu nama yang pake kaca mata itu mbak,, keceee heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa kartu namanya centil bingiiitt ya

      Delete
  3. wih rapi sekali dalamnya, komplit lagi, keren mbak :) pouchnya lucu-lucu ya

    ReplyDelete
  4. banyak euy hehe, meriahnya isi tas perempuan.
    http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com

    ReplyDelete
  5. Wuaaa..uakehe isinya mb Uniek...segala macam ada
    eh..begitu liat kartu nama, jadi kepikiran bikin kartu nama juga...hihi :p

    ReplyDelete
  6. Aku dulu juga punya kantong khusus arsip Mozaik Mbak di tas ransel hitamku, misalnya resi pengiriman dan bukti transfer. Tapi karena sekarang wes off jadi nggak ada lagi tuh kantong.

    ReplyDelete
  7. cieee kartu namanya keren mbak, mau dong dibagi :)

    ReplyDelete
  8. kayanya asik ya kiriman kartu pos. duluuuuuuu bgt jaman sd masih suka surat-menyurat. boleh tau web nya mba? pengen deh ikutan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa coba 2 web ini ya : postcrossing[dot]com dan postcardunited[dot]com

      Delete
  9. Wow... Meriah banget isinya yah... Ide sedia pouch2 tertentu boleh juga. aku termasuk yg suka bawa tas berat kemana2 & isinya acak2an... Hehe

    ReplyDelete
  10. aku malah kadang satu tas bawa 3 pouch xixixixix..banyaknyaaa^^

    ReplyDelete
  11. Rapi Mbak tasnya. Tasku campur aduk. Kalo pakai tas besar, baru aku masukin dalam pouch. Sehari-hari, aku lebih suka pakai yang kecil, cukup dompet dan hp saja hihi.

    ReplyDelete
  12. Banyaaak ajaaa isinya hehehehe.. Tapi sama seperti dikau mba, isi tasku adalah pouch, tas mini lagi hehehehe

    ReplyDelete
  13. Tas mak Uniek cantik juga ternyata hihi.
    Itu poscard dan perangko nggak pernah ketinggalan ya :D

    ReplyDelete
  14. Manfaat bener waktu luangnya buat ngartu posan, aku mah waktu luang pasti wasapan xD0

    ReplyDelete
  15. makasih udah ikutan ya mbak Uniek...
    Eh,kirain kertas itu gulungan koran buat emergency,ternyata alas foto yaa.. hahaha kirain buat gelar lapak;D

    ReplyDelete