07 Juli 2015

Asyiknya Bertukar Kartu Pos

Tau nggak sih gimana asyiknya bertukar kartu pos?

kirim kartu pos ke luar negeri
Bagi beberapa orang teman blogger yang cukup akrab denganku, tentu sudah tau kalau selain ngeblog aku senang sekali berkirim / bertukar kartu pos

Awalnya sih lihat di timeline Facebook, ada beberapa orang yang share tentang Postcrossing (bisa cek langsung di postcrossing[dot]com ya). Apaan sih itu.... penasaran banget. Ada kaitannya dengan filateli kah?
Jaman berjayanya filateli di tahun 80an, aku masih bau kencur *keliatan eksotis kaaan berbalut rempah-rempah gini ;)  Sekedar melihat kakak sulungku asyik tuker-tukeran perangko dan ngumpulin Sampul Hari Pertama (SHP)

Ada yang belum tau apa itu SHP?

SHP makanan tradisional, 2005 - foto milik  filatelisindonesia.wordpress.com

Kiyut banget ya SHP di atas itu. Jadi SHP itu terbitan PT Pos Indonesia, berupa amplop khusus yang dibubuhi perangko yang baru saja terbit, lengkap dengan post mark (cap) senada. Setiap kali PT. Pos Indonesia menerbitkan perangko baru, pasti ada SHPnya. 

Seneng aja sih melihat-lihat SHP milik kakakku. Koleksinya sudah beralbum-album karena hobi ini telah ditekuninya sejak 30 tahun yang lalu.

<<<30 TAHUN YANG LALU>>> umurku aja masih seputaran tujuh belas gini ;) 

Terus terang aku kurang bisa menikmati keindahan koleksi filateli secara sendirian. Iya, aku tipe orang yang senang sekali berkomunikasi dengan banyak orang. Kalau beli perangko atau SHP untuk dikoleksi gitu kan hanya bisa dipandang-pandang sendirian. Masak mau memandangnya barengan orang se-RT.

Beda kalau tuker-tukeran kartu pos, dimana aku akan mendapatkan kartu pos dari berbagai negara, plus pesan-pesan yang tertulis di kartunya, pluuuusss perangko-perangko cantiknya. Paket komplit lah untukku :)  Apalagi sebenarnya aku kepengin sekali bisa menjelajah dunia. Sayang banget duitnya cekak saat ini, jadilah kartu pos dari luar negeri itu menjadi jembatan bagi impian dan kenyataan.

Para postcrosser (orang yang hobi postcrossing-an) luar negeri itu kebanyakan ramah-ramah. Mereka menuliskan sedikit keterangan tentang gambar yang ada di kartu posnya. Banyak sekali tempat yang aku tidak tahu, akhirnya bisa kukenal melalui postcrossing ini. 

Isthmos Canal, Yunani
Dulu waktu masih bekerja di pelayaran, aku hanya tau 2 kanal / terusan terbesar di dunia, yaitu Terusan Suez dan Terusan Panama. Kedua terusan itu ramai dilewati berbagai kapal yang membawa barang-barang ekspor dari Indonesia ke berbagai negara yang berada di Amerika. Tergantung pilihan rute West Coast atau East Coast yang diambil oleh eksportir, maka salah satu dari terusan tadi akan menjadi jalur pelayarannya.

Nah, baru tau deh ada Isthmos Canal di Yunani ini. Eh kok kebetulan ngobrolin Yunani yaaa..enggak kok, ini gak ada hubungannya dengan berita ekonomi itu ;)  Kanal sepanjang 3.5 mil ini selesai dibuat pada tahun 1893, menghubungan Teluk Corinth dengan Laut Agean. Kanal ini hanya memiliki lebar 60 feet, atau sekitar 18 meter saja. Hiiiyy...ngeri nggak sih bayangin kapal sebesar yang ada di foto atas tadi harus melewati kanal ini tanpa tergores badannya? 

Vinci, City of Leonardo

Ada yang pernah dengar tentang Leonardo da Vinci? Tau kan yaaa... Siapa sih dia coba jelasin ;)

Aku hanya tau kalau Leonardo ini pelukis Mona Lisa dan The Last Supper. Leonardo adalah seorang arsitek, sekaligus musisi, pematung, dan pelukis yang lahir di kota Vinci tahun 1452. Lhooo beneran baru ngeh kalau da Vinci itu artinya 'from Vinci'. Ealaaahhh.... taunya itu ya hanya nama panjang saja. 

Nah, keterbatasan tafsir nama ini kan karena adanya perbedaan budaya antar negara. Selama ini mana pernah aku menyebut diriku Uniek da Semarang atau Uniek van Kota Lunpia ;)  Jarang nama kota ditempelkan pada nama kita. Pengetahuan kecil seperti ini lah yang menarik untuk terus digali bersamaan dengan hobi bertukar kartu pos.

Ada nih yang paling epic selama aku tukeran kartu pos. Sebagai fans berat Harry Potter, sudah beberapa kali aku menerima kartu pos bergambar tokoh-tokoh yang ada di film tersebut, lengkap dengan perangko senada. Di Amerika Serikat, perangko Harpotnya keren kereeeenn.... Namun, aku juga punya satu lagi idola nih : Matt Damon. Entah mengapa, hampir tidak pernah kulihat lalu lalang kartu pos bergambar pemeran Jason Bourne ini. 


Tadaaaa... akhirnya bisa merasakan asyiknya bertukar kartu pos saat mendapatkan kartu dengan foto Matt Damon ini. Dikirim oleh seorang postcrosser Finlandia yang sama-sama penggemar Matt Damon. Meskipun bukan dari film Jason Bourne, tak apa lah ya... Sekedar 'pecah telor' aja untuk koleksi kartu pos Matt Damon. Kali aja setelah ada yang baca postingan ini (versi English-nya ada di blog sebelah) kartu-kartu abang Damon langsung berdatangan ke rumah ;)

Coba, sobat blogger punya hobi apa saja yang memungkinkan untuk berkoleksi sekaligus berinteraksi dengan orang banyak? Yuuk share dooonkkk...

46 komentar:

  1. mengasyikan ternyata ya, hobi jalan sembari berkomunikasi dengan banyak orang dari belahan dunia manapun, Dulu banget waktu SD, kakakku suka mengkoleksi perangko sampe aku tumpahin *iiich jahad ya aku. Namun ternyata manfaatnya kek gini, bisa bertukar perangko dan mengumpulkan SHP. Sek tak mikir dulu hobiku apa? yahehee hobi kok mikir.

    BalasHapus
  2. jadi inget jaman sekolah SD dulu ada beberapa temenku yang hobi filateli gitu.....
    baru tahu lewat kartu pos pun kita bisa dapat banyak informasi ya bulik....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi Chel... lumayan dapat sharing pengetahuan

      Hapus
  3. MaubdoongMau doong dikirimi kartu pos Orlando Bloom, tp yg anter ke rmh orlando bloom nya lgsung ya. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya sana rekues langsung sama ybs ;) iso gelut karo si kurus ntar :D

      Hapus
  4. Keseringan lihat tempat-tempat keren di kartu pos malah gawat juga lohhh mbak... Aku jadi galau dan mupeng pingin lihat tempat itu langsung!!! Tapi koleksi kartu pos memang ampuh juga ya untuk menghibur diri kalau lagi bosan.. Susun ulang, tatap-tatap lagi ^^d

    Mbak, makasih kartu posnya ya...nyampeknya kemarin tgl 6 Juli...

    BalasHapus
    Balasan
    1. okay sama2 Mb Haya. Klo aq sih keseringan liat tempat keren ga pa2 mba, chance utk perginya ga ada utk saat ini :)

      Hapus
  5. Dulu pernah sih koleksi perangko-perangko dari berbagai negara. Ternyata kartu pos asik juga ya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak...klo tuker2an kartu pos kan bonus dapat perangko2 cantik juga :)

      Hapus
  6. Dulu...jamannya aku masih sekolah, aku senang banget ngirim2 kartu pos ke teman.. Kebetulan ada temanku yg melanjutkan sekolah di Singapura dan Austraslia, kami saling berkirim kartu pos.. Trus aku pernah dapat kartu pos dari sahabat pena dari Jepang.. Dulu itu aku juga pernah dapat kartu pos dari beberapa radio Indonesia di LN, seperti BBC, ABC, VOA.. pokoknya senang banget mengkoleksinya... Entahlah anak2 jaman sekarang koq kurang berminat ya? Padahala melalui tukar2an kartu pos kita bisa byk belajar dan mendapat pengetahuan, antara lain mengenal budaya setempat yg tergambar dalam perangko dan desain kartu pos itu sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak2 sekarang banyak yg suka koq mba. Ini di komunitas postcrossing yg masih anak kuliahan banyaaakkk... Mungkin krn era dunia maya udh menggeser sedikit demi sedikit model komunikasi makanya berkirim surat dan kartu pos sudah tidak terlalu populer lagi. Tapi balik lagi deh, via dunia maya juga kita bisa menggaungkan hobi berkirim2 kartu pos gini mba. Asyik looohh...

      Hapus
  7. dulu juga aku ngumpulin SHP.., tapi sebentar aja, jaman SMP, abisnya cukup mahal buat anak sekolah yg jajannha dikit he..he..., musti pesan ke Bandung

    kartu pos juga aku koleksi mak, tp belum ikut postcrossing, takut nggak bisa pegang komitment

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikutan aja mba, cuma klo ga mau 'terseret' arus postcrosser yg pada gila2an klo ngirim postcard itu ya harus bisa kasih limit ke diri sendiri. Sebulan maksimum berapa kartu pos gitu aja. Yuukk yuuukk kirimi aq mbaaaa ;)

      Hapus
  8. sbenarnya kurang paham klw bahas kartu pos mbak, tapi alhamdulillah, ada beberapa cerita indah yang berhubungan dengan kartu pos :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gampang koq soal kartu pos ini, tinggal kirim dan terima dari temen aja :) Nambah temen dan nambah pengetahuan.

      Hapus
  9. saya baru tau bab postcrossing lho mbak uniek da semarang. kl dulu pas kerja bbrp kali ikut ngeluarin sampul peringatan kerja sama dg pfi jogja. *pdhl ga paham betul bedanya dg SHP*

    soal tukaran, yg bukan beratem,dulu saya surat-suratan sama orang jepang. ituuu tahun 98-2002. asyik sih mbak. tiap terima surat girang bgt gitu. kadang di dlm amplop jg tukeran kartu pos. etapi saya cm ngirimi kartu pos Indonesia yg gambar sawah ma kebo gitu lho yg beli di gr*media. haha... pernah jg saya kirimi dia majalah. trus dia balik kirimi saya kartu pos. seru deh. kl mau kirim surat ditimbang dulu trus minta prangko yg ga biasa. pokoke tiap kirim harus beda prangkonya. ah pokoke asyik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul mba, ini juga tiap kali mau kirim kartu pos beli perangkonya kudu ke pojok filateli Kantor Pos besar Johar, biar bisa dapet yg gambarnya bagus2. Seneng banget loh waktu tau yg nerima di sono bilang perangko kita keren. Puas deh rasanya ngirim kartunya.

      Hapus
  10. aku juag peranh dengar dari seoarng teman yang suka tukeran kartu pos dan dia koleksinay sudah banyak dan bagus2, jadi pingin juga sih

    BalasHapus
  11. Mau dikirimin kartu pos lagi sama Mbak Uniek ... ;)

    Aku masih nyimpen SHP & perangko koleksi sejak tahun 87 ..*saat itu dirimu belum lahir ya Mbak ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aq blm lahir mba, kan masih kinyis2 inih :D :D
      Tunggu ya, kartu pos utk Mb Dey sudah meluncuuuurrr

      Hapus
  12. aku dulu suka ngumpulin perangko hehe
    skg ga tau dmn :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah Icuz mah hoax kagak ada buktinya :p dicari cuuuzzz

      Hapus
  13. Mbak Uniek, aku nih kena racun Postcrossing darimu
    Jadinya sekarang saya sudah tergila-gila ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gitu Ama kudu ngeracuni orang lain juga donk, biar downline ku jadi banyak hihihii....

      Hapus
  14. Duluuu banget mak saat SMA, saya suka koleksi perangko sampe beberapa album. sekarang kayanya masih ada di kampung albumnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo aku nggak koleksi perangko mba... tuker2an kartu pos aja, ntar kan dapet perangko bagus2 yg nempel di kartunya :)

      Hapus
  15. waah.. mau dong mbak dikirimin kartu pos sama mbak hehhehe..
    dulu suka sih surat-suratan pas jaman sekolah. sekarang nggak pernah lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuukk sini kalau mau dikirimin. Tapi gantian balik kirim juga donk biar sama senengnya yuukkk...

      Hapus
  16. Hobi ngeblog hahaahahaaa mainstream. Keren2 itu postcardnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kirimi aq to mbaaa.... Jogja gudangnya postcard keren loh.

      Hapus
  17. kereen dulu aku juga sempet filatelian pol-pol sama orang bandung dan itu sepupuku sendiri XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk gabung sama komunitas filateli klo gitu, biar temennya banyak :)

      Hapus
  18. kereen mba...jdi pngen memulai lgi tuk model kartu pos gnian. sayangnya klo dari indonesia mo ngirim ke tmen di luar...biaya na masih mahal. gk ckup cuma modal ditempel perangko ajah, huaa sedeh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehee...pasti kurang update info nih ya :) Ngirim kartu pos ya pastinya pake perangko dong, klo pake jasa paket EMS mah bukan kartu posan namanya :)
      Murah lagi perangkonya, Asia nan 6rb, Eropa 7rb, Amerika nan 8rb.
      Semoga cukup menjawab keresahan niat bertukar kartu pos ya. Yuuukk kiriiiimmm...

      Hapus
  19. Semoga nanti ada yang mengirimi kartu pos Matt Damon ya mbak

    BalasHapus
  20. Hobi yang positif, sayangnya ada yang angin-angin, sesaat dan ikut-ikutan hahahaha
    Kapa-kapan kirim PC ach
    Salam sayang dari Jombang

    BalasHapus
  21. Kartu pos zaman dulu kuning polos ya mak, buat kirim jawaban TTS hihihihi. Sekarang banyak gambarnya, lebih menarik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bhahahaa...ketauan hobinya ngisi dan ngirim tts nih Mba Lianny :)

      Hapus
  22. Hehehee.. Toss dulu amamak unieeek... Emang seru yaaaah.. Dan bahagia bangwt pas kartu kita udah sampeee :)

    BalasHapus
  23. Good Will Hunting, salah satu film kesukaanku ;)

    BalasHapus
  24. Hi mbak,ini mau nyoba kirim postcard ke luar negeri. Tapi dia dulu yg ngirim, nah bingung. Jawa timur itu di inggriskan kah? Kec kab itu apa perlu?? πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake East Java boleh, tapi mendingan tetep Jawa Timur gitu aja mba. Klo semisal ingin komplit ya kecamatan dan kabupaten ditulis saja, drpd ntar nyasar kemana2 :)
      Happy postcrossing ya mbaaaaa

      Hapus
  25. Salam sehat,aku mau bertukar kartupos lokalan aja (Indonesia) krn aku jg koleksi cap pos (cap tanggal,cap burung & cap kodepos), gimana caranya tunjukin sebagian koleksiku ka ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa via facebook ataupun instagram, boleh kalau mau colek aku di akun ig @uniekpostcard yaaa... thks

      Hapus