09 November 2018

Digitalisasi Pembangunan, Wujud Indonesia sebagai Bangsa yang Optimis dan Kreatif




Coba baca share di sosmed, hari ini ada berita heboh. 

Wah, foto yang ada di grup WA luar biasa. 

Tau ndak, itu gara-gara pemerintahan sekarang lhooo… 

Just mention aja deh berbagai terpaan kabar seperti itu di berbagai lini masa sosial media. Banyak orang bergegas-gegas ingin membaca dan menjadi penyebar berita pertama di komunitasnya. 

Kebergegasan ini bukanlah salah jamannya. Semua memang serba bergegas saat ini. Kepemilikan dan mudahnya akses internet makin mendukung percepatan penyebaran informasi. 

Lalu, bisakah tipikal kebergegasan ini dijadikan pemicu positif untuk perkembangan bangsa? 



Potensi Indonesia di Masa Depan 

Masih ingatkah event besar di Indonesia tahun ini dalam bidang olah raga? 

Ya, masih lekat dalam ingatan kita betapa dahsyatnya penyelenggaraan Asian Games yang lalu. Sumber daya terbaik yang ada di Indonesia mengarah pada event ini. Baik para atlit, pelatih maupun pekerja kreatif saling bersinergi menyukseskan acara ini. Kebayang dong seberapa dahsyat upaya yang dilakukan oleh pihak-pihak di atas tadi hingga tampil prestasi yang bias kita saksikan melalui layar kaca maupun berbagai berita di internet. 

Bangga sebagai warga Negara Indonesia? 

Siapa sih yang tidak bangga ketika di saat yang sama, bangsa ini harus memikirkan hal-hal yang maha berat. Di satu sisi sedang membangkitkan kembali ‘nyawa’ yang ada di Lombok, di saat bersamaan tetap harus menjamu ribuan atlit yang dating ke Indonesia. 

Laku Indonesia memang sudah selayaknya seperti bangsa yang besar ya. Bahkan auditor selevel Pricewaterhouse Cooper pun memprediksikan Indonesia bakalan menjadi bangsa maju ke-5 di dunia. 

Bagaimana tidak dikatakan sebagai bangsa yang maju ya ketika prestasi olah raga pun tak luput dari perhatian. Tak hanya pembinaan dari sisi pelatih saja, pemimpin bangsa pun tak mau lepas tangan. Dukungan terhadap beberapa cabang olah raga dilakukan oleh beliau melalui beberapa Kepres (sumber : sambutan Bu Rosarita Niken Widiastuti, Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik, Kementrian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia pada tanggal 9 November 2018.  



Bisa ditilik juga dari pemberian insentif kepada atlit pemenang Asian Games. Sungguh menggiurkan ya jumlahnya? Bagi sesiapa yang berprestasi memang layak jika Negara memberikan apresiasi yang sesuai dengan ikhtiar sang atlit untuk menjadi juara. Selain dalam bidang olah raga, pemerintahan di bawah pimpinan Bapak Joko Widodo ini selama 4 tahun telah bekerja keras untuk menurunkan angka kemiskinan. Melalui jargon “Kita semua harus kerja agar orang lain pun bisa ikut bekerja” angka kemiskinan bisa bergeser turun ke angka yang sepertinya mustahil sepanjang masa. Namun buktinya, tingkat kemiskinan dari 10,2% berubah menjadi 9,8%. 

Kok bisa gitu ya gaes?



Flash Blogging 4 Tahun Indonesia Kreatif




Berpikir positif, optimis dan kreatif itu tidak mendadak jatuh dari langit. Butuh usaha dan tekad yang bulat.

Alhamdulillah hari ini tanggal 9 November 2018 saya mendapatkan kesempatan untuk mengikuti event keren yang dihelat oleh Kementrian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia. Suntikan daya positif sebagai bangsa yang optimis dan kreatif tak hentinya diberikan oleh Kominfo kepada seluruh lapisan masyarakat.

Kali ini giliran para pengguna aktif internet, yaitu blogger, jurnalis dan siswa maupun mahasiswa yang bergabung dalam event ini. Ruang yang amat terbuka lebar di dunia maya sudah sewajarnya diisi oleh berbagai content yang membangun.

Sudah bebas hoax kah negara kita tercinta ini?

Justru di ujung jari para penggiat literasi dan pengguna aktif internet inilah dibutuhkan karya-karya nyata yang bisa menangkal hoax yang terus bermunculan. Santernya berita negatif yang menghantam kinerja pemerintahan di bawah pimpinan Presiden Joko Widodo bagaikan jamur yang terus bermekaran di musim hujan.

Sepanjang 4 tahun kepemimpinan beliau, banyak orang yang hanya sekedar melihat sosok Bapak Jokowi dalam sisi negatif sesuai perspektif mereka sendiri. Bahkan bukti turunnya angka kemiskinan pun tidak jua mengubah semua itu.

Padahal tau nggak sih, menurunnya angka kemiskinan ini salah satunya berkat kebijakan pemerintah terkait Dana Desa. Dahulu, banyak pemuda desa yang berbondong-bondong pergi menggantang hidup ke kota karena mudahnya mendapatkan kesempatan kerja di kota. Desa tercinta tempat kelahirannya ditinggalkan begitu saja.

Pernah baca impian Bapak Jokowi-JK untuk mewujudkan harapan mulia? Ya, lebih dikenal sebagai nawacita yang salah satunya membangun Indonesia sejak dari pinggiran. Maksudnya, kini pengembangan bangsa tidak hanya Jawa sentris, namun Indonesia sentris. Semua bagian negeri menjadi penting untuk dikembangkan.

Pembenahan infrastruktur memang tidak serta merta memberikan dampak langsung. Namun bagi kita yang mampu berpikir positif dan optimis, kemudahan transportasi makin mendukung para petani, nelayan dan orang-orang yang berada di pelosok desa untuk mendapatkan keuntungan ekonomi yang lebih tinggi, tak sekedar mengandalkan tengkulak. Euy...so old fashioned banget ya tengkulak ;)




Saya amat tercerahkan dengan informasi yang disampaikan oleh ibu Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Kominfo RI, Rosarita Niken Widiastuti. Penyampaian hal-hal tersebut di atas dilakukan dengan tenang dan menarik.

Kreatifnya pemerintah saat ini ditunjukkan dengan pemberian dukungan terhadap pembangunan internet di berbagai wilayah Indonesia, baik bagian barat, tengah dan timur. Diharapkan interaksi dan akses internet yang merata dapat membuat makin pesatnya bisnis rakyat melalui UMKM Go Online. Sampai sedetail itu added value yang direncanakan oleh pemerintah untuk kemakmuran bersama melalui digitalisasi usaha.

Saat ini, masa depan bangsa terletak di tangan kaum tua atau generasi milenial sih?

Tentu saja melalui bimbingan dan pikiran terbuka dari generasi baby boomer, generasi milenial dapat melesat pesat di berbagai bidang. Saat ini Kominfo telah membina 1.000 start up yang merupakan pelaku usaha berbasis IT (information technology).

Ada gunanya gitu memajukan start up?

Weits... ada dong. Hingga saat ini ada 4 start up yang sudah masuk level tinggi yang mendapat julukan Unicorn dengan salah satunya memiliki omzet hingga 5 milyar dollar, alias 60 trilyun dalam setahun.

Oya? Oyaaaaaa????

Baiklah, jika disebutkan Gojek, Traveloka, Tokopedia dan Bukalapak, apa yang bakalan terlintas di benak teman-teman? Apakah keempat start up ini muncul begitu saja dari dasar bumi?

Ketika telah memenuhi syarat, pemerintah akan mempertemukan start up dengan pemilik modal. Dan munculnya keempat Unicorn tadi merupakan bukti keseriusan pemerintah dalam digitalisasi pembangunan. Bahkan diakui dunia bahwa Gojek merupakan satu dari 50 korporasi yang mampu mengubah dunia.

Sungguh merupakan perubahan yang luar biasa ya dibandingkan dengan jaman dulu yang serba konvensional. Start up yang satu itu mampu menembus batas. Ketika orang kesulitan mendapatkan akses transportasi, Gojek mampu menghubungkan antara pemilik mobil ataupun motor untuk mengangkut orang maupun barang ke tempat tujuan. Hal yang tak pernah terpikirkan sebelumnya jauh sebelum era digital mendapatkan perhatian serius. Inilah yang kita kenal sebagai economic sharing.

Saat mengikuti event Flash Blogging yang diadakan di Po Hotel Semarang ini, saya pun jadi tahu bahwa Kominfo telah memaksimalkan digitalisasi generasi milenial melalui program Digital Talent bagi 20.000 orang. Beasiswa spesial ini diberikan kepada generasi milenial tentu saja melalui seleksi.

Ada beberapa sektor yang ditawarkan kepada para digital talent, ada cloud computing, digital business, cyber security dan sebagainya. Para generasi milineal berbakat ini akan dengan bangga menikmati kerja sama dengan Google, Microsoft ataupun perusahaan besar lainnya.

Oya, saya jadi ingat ketika dulu di media sosial bapak presiden kita dicemooh orang gara-gara menyampaikan pendapat tentang penggunaan drone. Dikatakan mimpi di siang bolong. Well, saat ini kita bisa melihat sendiri buktinya. Seberapa pesat perkembangan digital, mulai dari pembuatan content berupa tulisan hingga foto, bahkan video, yang kesemuanya merupakan hasil karya kreatif anak bangsa kita sendiri.

Tentu saja informasi negatif tadi tak akan pernah berhenti bermunculan, sebaik apapun usaha pengembangan ekonomi masyarakat dilakukan oleh pemerintah. Bahkan setelah 4 tahun Indonesia Kreatif dicanangkan. Di situlah ruang-ruang kosong yang tercipta layak diisi oleh blogger dan pengguna sosial media dengan menciptakan content yang optimis dan kreatif.

Situasi dunia maya wajib ktia jaga bersama, karena kondisi di dunia maya ini sangat mempengaruhi dunia nyata. Oleh karena itu setiap dari diri kita semampu mungkin membiasakan dan menyebarkan kebiasaan baik alias etika dunia maya.

Setiap menghasilkan karya digital, kita harus menjunjung tinggi sisi Responsibility (tanggung jawab), Empati, kearifan dan otentikasi. Jangan sampai ya kita justru membuat negara kita yang telah melesat pesat ini kembali lagi ke jaman purbakala. ;)


22 comments:

  1. Kapankah Indonesia bisa bebas dari hoaks :(? Aku sedih deh lihat apapaun informasi tentang pembangunan Indonesia kemudian ditanggapi dengan sinis dan emmberikan balasan hoac. Kapan ya Indonesia bisa maju. Smoga saja Indonesia bisa benar-benar maju. Optimismeku tetap ada

    ReplyDelete
  2. Kadang masih belum bisa move on dari euforia Asian Games 2018 karena negeri kita tercinta menorehkan prestasi yang luar biasa. Seru banget nih acara flash bloggingnya. Sayang sekali aku nggak bisa ikutan. Huhuhu.

    ReplyDelete
  3. Acara flashblogging-nya seru ya, mba, nambah wawasan banget dan menjadi terbuka nih pemahaman terhadap kinerja pemerintah yang mendukung digitalisasi dan manfaatnya bagi msyarakat

    ReplyDelete
  4. Mantep ya Gojek! Pemerintah juga keren ikut andilnya dalam bisnis perusahaan lokal. Salut! Semuanya saling membutuhkan dan saling terbantu. Semoga start up lainnya juga bisa ikut sukses seperti gojek, tokopedia, traveloka, bukalapak.

    ReplyDelete
  5. start-up berpredikat Unicorn ini bikin wooow. Bangga banget dengan mereka yang bisa melejitkan bisnis IT di Indonesia. Yakin dong Indonesia bisa maju, orang-orangnya pinter!

    ReplyDelete
  6. Setuju banget.
    Indonesia harusnya berbanding lurus dengan banyaknya jumlah penduduk.

    Pasti diantara 10 orang, paling tidak ada 1 orang yang unggul.
    bayangkan kalau jumlah penduduk Indonesia 265 juta jiwa.

    ReplyDelete
  7. Saya pernah tergesa-gesa share sebuah berita. Setelah agak lama dan cek ricek lagi, ternyata bukan berita yang benar. Sebetulnya berita yang saya share itu bukan berta jelek. Malah berita bagus dan gak menyerang pihak siapapun. Tetapi, ya tetap aja mau berita bagus atau jelek kalau gak benar jatuhnya hoax. Makanya abis itu saya kapok. Gak mau terburu-buru saat share berita

    ReplyDelete
  8. Untuk mewujudkan impian menuju Indonesia Maju dibutuhkan kontribusi masyarakat dari semua kalangan ya, mbak Niek. Coba aja, kalo semua masyarakat berkontribusi, Indonesia bakalan melesat jauh kemajuannya.

    ReplyDelete
  9. Keren yaa Gojek dan Traveloka, omsetnya bisa sampai 5 Miliar USD. Padahal itu masih dijegal sana-sini juga. Sudah seharusnya pemerintah mendukung penuh industri2 kreatif kaya gini.

    ReplyDelete
  10. btw ini panjang juga ya mbak ulasannya.. kontrbusi anak bangsa utk bangsanya bisa dimulai dr sekarang, tanpa nyinyir dan tanpa nyebar hoax lagi,

    ReplyDelete
  11. Semoga dengan makin banyaknya netizen yang bertanggung-jawab, serbuan berita hoax akan makin menipis bahkan tak ada lagi ya.. Semoga saja..

    ReplyDelete
  12. Saya juga pernah berkesempatan mengikuti acara flash vlogging yang diadakan oleh Kementrian Komunikasi dan Informatika ketika ada di Bandung. Selain meendapatkan ilmu tentang vlog, kami juga diminta untuk bijak dalam menggunakan medsos

    ReplyDelete
  13. Sayang ya, banyak prestasi yang sudah tertoreh, banyak hal yang masih harus kita lakukan, dari pada melakukan hal negatif seperti menyebar hoax atau melulu menilai negatif segala prestasi yang ada.

    ReplyDelete
  14. Wow, keren Gojek. Memang di amsa pemerintahan ini para pemuda dpt porsi besar ya dlm pembangunan. Jadinya kreasi2 baru lebih terasa dampaknya

    ReplyDelete
  15. Itu acara flash bloggingnya seru banget. Aku belom pernah ikutan, lho. Kebayang deh dek-dekannya. Ngeri-ngeri sedaaap. Apalagi kalo hadiahnya cihuy. Hehehehe...

    ReplyDelete
  16. Slam untuk Ibu Niken yaaa..beliau 2 kali ketemu aku di NYC. Dan memang di era digital seperti sekarang seharusnya kita bisa memetik banyak manfaat pembângunan ya

    ReplyDelete
  17. Siap menjaga responsibility, otentikasi, empati dan kearifan lokal untuk tetap menghasilkan konten positif di dunia maya. Karena tanpa empat ini, konten hanyalah konten.

    ReplyDelete
  18. Kita harus yakin Jika Indonesia mampu dlmenunjukan talingnya diMancan negara dan kerja sama itu kunci utamanya ya mba

    ReplyDelete
  19. Ingat banget..Asian Games nggak akan terlupakan, aku nonton langsung pembukaanya. Aku bangga jadi anak Indonesia :)

    ReplyDelete
  20. Flashbloggingnya keren, selamat buat yang sudah menang dan dapat Buku dari Cak Kardi

    ReplyDelete
  21. Eventnya seru banget ya, Mba. Saya pernah ikut juga Flashblogging di Bandung. Narasumbernya luar biasa inspiratif.

    Semoga Indonesia bisa terus membanggakan.

    ReplyDelete
  22. Indonesia memang sudah dasarnya keren karena keberagaman dan potensi baik alam maupun manusianya. tinggal pengelolaan aja, apalagi soal penyebaran informasi salah-salah yang kesebar justru yang hoax-hoax dan ngerusak persatuan bangsa ini sendiri. hiks

    Tapi pas liat gelaran Asian Games yaampun masyaAllah, ngerasa inget lagi kalau Indonesia tuh kerennn. tumpah

    ReplyDelete