Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

30 May 2014

Melayang ke Negeri Dongeng

Melayang ke Negeri Dongeng sesuai dengan imajinasi, siapa sih yang nggak pengin? 


Pulau Kirrin, sungguh-sungguh adakah tempat itu? Aku ingin bertemu dengan Paman Quentin yang pemarah. Akan kuajak dia santai sejenak ngemil eksis, nggak usah terlalu spaneng mikirin ilmu-ilmu yang nggak jelas mau buat apaan itu. Heran juga ya bisa ada orang sekaku itu, padahal George anaknya kan asyik banget. Paman Quentin memang terlalu. Dia tak suka ada suara di dekatnya. Celoteh riang khas anak-anak dianggapnya sebagai gangguan. Coba kalau aku ada kesempatan berdekatan dengannya, akan kujatuhkan kaleng-kaleng biskuit sesering mungkin agar dia menghargai keberadaanku hehehee...

Persahabatan empat anak ditambah seekor anjing hebat bernama Timmy di tahun 80an merupakan fenomena tersendiri. Petualangan dan berbagai kejadian menegangkan sungguh membuatku terbang melayang dalam dunia dongeng yang telah tercipta di benakku. Peternakan dengan susu, keju dan telur yang seakan tiada hentinya menawarkan kenikmatan. Kuda-kuda hebat yang bisa kutunggangi untuk menerobos hutan lebat. Belum lagi orang-orang misterius yang mencurigakan, yang perlu diperhatikan dengan seksama apa yang sedang mereka lakukan.

Cerita petualangan Lima Sekawan tak hanya dalam bentuk buku saja yang membuatku mabuk kepayang. Tayangan film based on novel ini pun selalu kunantikan. Lantas, apalagi coba yang bisa kulakukan agar bisa mendapatkan petualangan seperti mereka selain pergi langsung ke negeri dongeng impianku itu? :)

tokoh-tokoh idola masa kecilku
Lima Sekawan adalah Anne, George, Dick dan Julian (kiri-kanan)
plus seekor anjing hebat bernama Timmy

Ke Inggris. Ya kesanalah aku harus pergi. Dulu aku sampai ngefans berat pada Michelle Gallagher, pemeran George yang dikisahkan sebagai anak perempuan super tomboy. Cewek badung yang malu menggunakan nama aslinya Georgina. Sama sekali tak sudi diperlakukan sebagai perempuan. Aneh banget deh. Aneh tapi keren. Itu juga kali ya yang membuatku tumbuh menjadi cewek tomboy dan keren seperti dia  *lantas disiksa pembaca :)

Lalu....lalu....aku juga ingin memecahkan berbagai misteri unik barengan Frederick Algernon Trotteville alias Fatty, si detektif wannabe berbadan montok yang cerdas luar biasa. Pernah loh aku mencoba berbagai trik mengirimkan surat rahasia ala ala dia. Nulis surat pake tinta dari perasan jeruk nipis. Terus nyobain juga pake sabun. Nah loh, surat kayak gitu trus gimana bacanya coba? Huhuuuyy...hanya aku, Enid Blyton dan Tuhan yang tau :)

Sebelas dua belas dengan Lima Sekawan, seri Pasukan Mau Tau yang beranggotakan Fatty, Larry, Daisy, Pip, Bets dan seekor anjing lucu bernama Buster ini juga mengajak angan berkelana dalam petualangan-petualangan seru. Asyiknya memecahkan misteri, jahil ke komisaris polisi di desa mereka yang bernama Pak Ayo Pergi (penasaran kan pastinya itu apaaa) dan aneka kisah asyik khas anak-anak Inggris. Mupeeeengg bener bisa jadi seperti mereka.

Enid Blyton. Dialah penulis kisah-kisah yang membuatku kecanduan tadi. Karya-karyanya telah kubaca sejak duduk di bangku sekolah dasar. Dia sukses membuatku ngiler berember-ember untuk pergi ke Inggris. Jujur saja, pertama kali yang terlintas di benakku saat orang bertanya "Apa yang kau tau tentang Inggris?" pasti akan kujawab Lima Sekawan, Pasukan Mau Tau, Si Badung, Si Kembar. Iyeeess... buku-buku tersohor itulah yang membuatku beranggapan bahwa di Inggris itu selebnya ya para tokoh di dalam buku Enid Blyton tadi.

Kehidupan liburan musim panas pun sudah terbayang di memori masa kecilku, padahal saat itu aku belum tau apa itu summer, winter, autumn dan spring, Ngebayangin enaknya tinggal di Inggris yang setiap musim panas bisa libur panjang, main detektif-detektifan kayak Pasukan Mau Tau. Weeeww.... enak banget. Di jaman sekolahku dulu kok enggak ada liburan musim panas yak? Kan lumayan tuh musim panas di Indonesia panjang sekali waktunya :)

Asyiknya pesta tengah malam di asrama, mengudap sosis goreng dan minum limun jahe sepuas-puasnya, itulah hal terindah yang bisa kubayangkan. Semua imajinasi asyik dan meriah ini juga gara-gara Enid Blyton. Di seri Si Kembar, aku  berkelana bebas di seluruh penjuru St. Clare, boarding school tempat Pat dan Isabel O'Sullivan menuntut ilmu. Berkhayal bisa berjingkat-jingkat mengenakan piyama dan menelusuri gang-gang asrama yang sepi, menuju ke ruang senam untuk ikutan midnight party yang ngeri-ngeri syedaaaapp....

Kedua tokoh utama seri Si kembar ini menjalani hari-hari yang menyenangkan selama bersekolah di St. Clare. Belajar, olah raga, bermain dan jalan-jalan di sekolah sekaligus asrama mereka yang keren. Tak habis pikir deh kenapa waktu kecil dulu aku tidak disekolahkan oleh ayah ibuku di sana. Siapa tau terpilih jadi murid paling ter-Asia, kan keren tuh. Bisa ngobrol Bahasa Perancis casciscus bareng Mamzelle, berteman dengan Doris yang lucu dan Charlotte yang mantan anak sirkus, atau mungkin belajar jahit dari Matron *yang terakhir pencitraan abis deh, skip aja guys :)

Buat yang tidak berada dalam satu antena bacaan denganku (Enid Blyton kan legenda booo.... tak ada kata masih muda atau sudah tua untuk menjadi penggemarnya), tentunya tau JK Rowling kan, itu pencipta kisah keren lainnya dari bumi Ratu Elizabeth. Novel seri Harry Potter (Harpot) makin mengukuhkan imajinasi tak berbatas yang "England banget". Meskipun novel ini ngehits puluhan tahun sesudah era Blyton, aku  melahapnya penuh napsu.

Bedanya hanya satu. Dulu kalau jaman Lima Sekawan dan Pasukan Mau Tau aku senang pada tokoh-tokoh protagonisnya, macam Julian dan Fatty. Tapi di era jelang millenium, seleraku telah berubah total. Aku kesengsem berat dengan Lucius & Draco Malfoy. Penggambaran sejelek-jeleknya sifat kaum penyihir yang merasa darah sihir murninya above everything. Lho, kenapa ngefans sama yang jelek begitu? Karena mengidolakan tokoh utama yang berhati baik dan selembut sutra itu sudah terlalu mainstream booooo :)


Bayangan sekolah Hogwarts yang anggun itu selalu berkelebat di benakku meskipun kelebatan anak sulungku yang sering minta diajarin PR tidak bermutu itu senantiasa merongrongku. Di Hogwarts mana ada sih PR yang enggak banget kayak punya anakku itu. Pengin deh ngirim anakku ke Profesor Dumbledore agar diajarin ilmu sihir yang asyik agar bisa mengerjakan semua PR dan tes kenaikan kelas dengan sekali mengedipkan mata. Emaknya kan bisa leyeh-leyeh, gak perlu tiap hari ngadepin PR horor begitu.


Segitu cintanya aku pada kisah-kisah di novel Harpot ini sampai-sampai saat pergi ke Jerman tahun 2005 dulu aku malah beli file binder bergambar Harpot, bukannya yang bergambar Hansel & Gretel. Eeeeyaampuuunn... ternyata pesona Inggris via Harpot telah menjadi virus dimana-mana ya. Bahkan di lapak barang-barang diskon yang ada di pinggir jalan di Hamburg, binder tadi sukses nongkrong dan membetot sukmaku. Memanggil-manggilku sekuat kalbu agar bersedia membawanya pulang *sudah mulai lebay. Untung saja aku hanya membawa koper kecil, coba kalau agak besar sedikit pasti puluhan binder akan kubeli. Diskon ini aja kok, gampang laaaahhhh... *menatap list hutang pada boss saat pulang ke Indonesia :'(

Inggris. Kau dan sejuta pesona negeri dongengmu membuatku envy berat pada Pangeran William yang sejak kecil tinggal di sana. Keren kan dia, dari bayi sudah bisa ngomong Bahasa Inggris. Aku sampai sematang ini saja ngomongnya masih belepotan, cuma bisa sok-sokan ngomong Inggris di-mix Bahasa Indonesia dan Bahasa Jawa biar tampil memikat.


Andai saja sapu ini bisa membawaku ke negeri impian, duuuuhh bahagianya. Negeri yang telah lekat di hatiku sejak kecil, negeri yang sangat ingin kutelusuri tapak demi tapaknya sesuai petualangan imaji yang mendarah daging denganku.

Alangkah indahnya bila aku bisa ke #InggrisGratis dengan duduk santai di atas sapu setiaku ini sambil ngemil eksis, melaju dengan kecepatan proporsional untuk menikmati indahnya 7 ikon Inggris : Big Ben, Buckingham Palace, Westminster Abbey, Trafalgar Square, London Eye, Beatles Museum, dan King's Cross Station. Aku mau buktiin beneran bisa nembus peron 9 3/4 apa enggak. Kalau tak bisa tembus, berarti boong tuh Tante Rowling :)

Sahabat sejatiku si sapu ajaib ini juga akan mengantarku ke 7 Stadion Legendaris macam Goodison Park, Stamford Bridge, Emirates Stadium, White Hart Lane, Anfield, Etihad Stadium dan Old Trafford yang termasyhur seantero jagat raya.

"Ngapain kamu ke stadion kayak gitu? Kan gak ngerti apa-apa soal bola?"  Eh, ada jeritan batin yang tiba-tiba terdengar.

Yeee...sapa juga yang harus paham bola agar punya alasan untuk pergi ke sana. Aku kan mau nantangin Harry Potter main quidditch di stadium-stadium keren itu. Coba dia bisa kalahin aku apa enggak di tujuh tempat. Lihat dong seragamku tadi di atas, jubah kotak-kotaknya udah matched banget kan dengan seragam tim Slytherin? *iya-in aja biar cepet

Ayo yayang Malfoy, kita tantangin tim Gryffindor. Siapa takuuuttt....Mana bisa kapten mereka si Angelina Johnson menahan laju tim kita. Kamu kan seeker terhebat di dunia, juga di hati akyuuuu....

ayoooo siapa ikut terbang bersamaku ke Inggris
Nimbus 2014ku ada beberapa loh :)



Notes : 
- pinjam foto cover Lima Sekawan dari sienavienabooks, foto pemeran Lima Sekawan dari wikipedia, gambar Hogwarts dari Harry Potter Wall Art, foto Malfoy dari harrypotter.wikia,

65 comments:

  1. Hahaha aku baca artikel ini sambil mesam mesem..kreatif banget dirimu, mbaa. Siiip, sukses untuk kontes MR Potatonya ya :)

    ReplyDelete
  2. hahahaha kereeen mak Uniek!! Top markotop :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiiihh...biasa aja nih Mak ;) Makasih yaaa...

      Delete
  3. keren banget mak Uniek :) sukses kontesnya ya :)

    ReplyDelete
  4. Gak kuat sama sapunya..

    Keren deh foto ala siswi Hogwardnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gak kuat sini sapunya saya bawain *eh :D

      Delete
  5. Kalo gak gila bukan dirimu lah mba....bikin ngakak abis ;D sukses ya moga menang.

    ReplyDelete
  6. hihihihih maksimaaaal...semoga menang maaak..

    ReplyDelete
  7. Bentar bentar... malfoy itu yang mana? Eaah... komentar anti memuji

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan Harpot lover yak? duuuh susah njelasinnya klo begitu hehehee... Pan di atas udah kubagi fotonya :p

      Delete
  8. Whuaaaa..
    Mbaaaaaa..ternyata kita satu angkataaaaan...bhuaahahaha..
    Aku juga dulu keranjingan semua novel itu lhoooo...
    Trus selain si kembar, ada juga Malory Towers nya si Darel..ngikutin juga gaak?
    Ada pula si Trio detektif si Jupe, Bob, dan Pete...
    Duh, jadi teringat masa muda yang penuh gejolak deh....hihihi...

    Gudlak ngontesnya yah mbaaaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan Malory Towers luput dari belaianku Bi, aku lebih intens ke Si Kembar dan Si Badung. Trio Detektif aku sukaaa banget, tapi kan gak bisa dimasukkan di postingan ini. Settingnya kan di Amrik. Inget gak setiap kali dia dapet kesempatan naik Rolls Royce yg disupiri Worthington itu, hihihiiiii...rada2 lebay juga yak

      Delete
  9. jadi sedih, buku lima sekawan itu favoritnya almarhumah kakaku...

    semoga bisa ke inggris beneran, ketemu malfoy
    :)

    ReplyDelete
  10. Menarik, bikin pembacanya menyunggingkan senyum, kudoakan semoga menang dan bisa ketemu sama yayang Malfoy nya...good luck mb Uniek :)

    ReplyDelete
  11. Maaak, itu minjem sarungnya Harry Potter? Hahahaha..

    ReplyDelete
  12. yihuuuuu terbang ke negeri dongeng pakai sapu yo bulik...hahaha

    ReplyDelete
  13. kayaknya kita sejaman ya mak :D, tapi lima sekawan itu bacaan saya dari SD sampe SMA (pengen saingan sama anak SD) hehehe, pas kuliah baru lanjut novel detective (dewasa) tapi sekalipun blon pernah baca novelnya HarPot (males :p) meskipun punya, tebel bgt soale. enakkan langsung nonton :D

    Fotonyo keren bgt Mak, kreatif ! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harpot novel sama film beda Mak, jauh lebih bagus novelnya, perlu sekali2 di-compare lah ;) Makasih sudah mampir Mak.

      Delete
  14. Sapunya kuwi lo.. pake special effect segala XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. spesial effect opooo...itu asli terbang loh hahahahaaa....

      Delete
  15. waah.. saya jd bernostalgia dgn lima sekawan nih... :)

    ReplyDelete
  16. Kreatif gilak Mak..Semoga sukses deh ngontesnya..Ke Inggris beneran, naik sapu..whuahahahah

    ReplyDelete
  17. Waw! Fotonya itu super kreatif banget Mbak..... Semoga harapannya buat ke Inggris bisa terwujud. Aamiiin... ;)

    ReplyDelete
  18. ayoooo main quidditch bareng akuuuu hehehe...foto terbangnya meyakinkan sekalii hehehe..itu buku cerita karangan Enid Blyton sampai sekarang masih aku koleksi dan baca juga lhooo mak...edisi aslinya lagi aku kumpulin semua..mumpung di sini gampang carinya hehehe..moga2 menang Mr. Potatonya yoooo :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba Mama Bo deket2 sini, levitasi sapunya pasti jauh lebih oke hihihiii...

      Delete
  19. aku mau mbak ke Inggris, ajak aku ya hehehe

    semoga tercapai impiannya :)

    ReplyDelete
  20. Benar-benar totalitas mak Uniek...

    Ntar kalo ketemu Hermione, salam yah ^_^

    ReplyDelete
  21. Selamat pagi sahabat tercinta,
    Dengan gembira saya sampaikan bahwa paragraf Anda saya pilih untuk menjadi bagian dari naskah buku saya.

    Silakan cek pengumumannya dI
    http://abdulcholik.com/2014/06/02/paragraf-lucu/


    Terima kasih

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  22. huahahahahahaha... mak unikkkk sapumu gak nguatiiiiiiiiii... moga2 terkabul ke hogwards ya... jangan sampe masuk sylthrine :D

    :*

    ReplyDelete
  23. Eh salah nulis ya..slytherine ya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah, gimana ya, terlanjur cintrong ama Malfoy tuuuhhh :D

      Delete
  24. Kala saya menyapu dengan sapu lidi yang ada gagangnya, kadang tebersit dalam angan ini untuk terbang... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Monggo lho pak ustadz, mari kita terbang bersama hihihiii... terbangan maksudnya :D

      Delete
  25. Wo'o...kreatif bin unik Ma' postingan dan penggambarannya. Berawal dari sebuah buku..untuk menjelajah ke sutu tempat wuih menyenangkan jika tercapai :)

    ReplyDelete
  26. aku nyari sapu buat bersihin halaman depan yang banyak daunnya ntuu...jebule buat foto eksis tooo bu....kereeeen pisan Nginggrisnyaaah daach, sukses yaaa

    ReplyDelete
  27. Weeh :D naek sapu terbang ke inggris asik nih :D

    ReplyDelete
  28. Sumfah......!
    Ane Terguncyang bund liat fotonya yg terbang .... :D

    sst bisikin ane dunk, beli sapunya dimana...?
    coz ane juga mau terbang :D

    keren keren bund, semoga impiannya kesampean bisa ke inggris ketemu ane eh malfoy :D amin amin amin Ya Rabb

    ReplyDelete
  29. wow foto sapu terbangnya niat banget mak unik hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehee..kebetulan aja pas liat ujung sapu lantas terlintas utk narsis, kebiasaan niiih :)

      Delete
  30. Waaah yang ini dreamnya di doing-in banget.. kereeen :D
    good luck!

    ReplyDelete
  31. sarungnya bikin nggak nguatin mak,,,,hahaha,,,sukses kontesnya mak,,,

    ReplyDelete
  32. Waaahhh - anak sekarang mimpinya 'terbang ke Inggris ya ... :)
    anak dulu mimpi dongengnya cuman 'sipencuri dikebon pak tani ... ;)
    Nice ... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo pencuri di kebon pak tani kan gak harus diimpiin, secara saya ini wong ndeso, tetangganya pak tani hehehee....
      Thks for coming by ya :)

      Delete
  33. Salam kenal,mbak Uniek...

    Saya mau ngasi award nih...smoga bisa diterima...
    https://embikumiracle.wordpress.com/2014/06/04/liebster-award-dariku-untukmu/

    Makasi yaa...!
    Salam,

    Mia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mia, tetapi aku minta maaf ya utk tdk ikutan dulu :)
      Salam kenal juga untukmu.

      Delete
  34. hahaha ayo mak uniek, terbang ke inggri pake sapunya :)
    Wuah aku juga suka cerita2 enid blyton, tapi nggak punya bukunya, dulu pinjem semua di perpust sekolah. Jadi pengen baca lagiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu koleksiku komplit pliit Mak Lianny, mulai dari Lima Sekawan, Sapta Siaga, Pasukan Mau Tau, Si Kembar di St Claire dan Si Badung. Tapi ya itu, sekarang entah pada dimana :'(

      Delete
  35. Haha.. foto dengan sapunya tuh kewyeen banget, Mbak :D

    ReplyDelete
  36. wkwkwkwk ngga nyangka mak uniek fans berat harpot sampe segitunya hihi
    aku cuma punya tongkat sihirnya mak.. sapunya.. ah kalau beli sapunya takut dipake Mom nyapu2.. :D

    ReplyDelete
  37. Hehe..foto pakai sapu itu sungguh mengundang tawa, Mb Uniek. Dan sesama penngemar 5 sekawan, aku berharap sapu itu akan membawa mbak Uniek ke negeri impian :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Uni Evi. Dulu pas gemar 5 Sekawan mengidola siapa? George kah sama spt saya? ;)

      Delete
  38. hahaha saya malem2 jadi ngakak llihat foto Mak Uniek yang bawa sapu

    ReplyDelete
  39. Aku gak ikut lomba yang ke Inggris itu. Sejak diputusin sama Pangeran Andrew + dicampakkan Steven Gerrard, aku wegah ke Inggris. Btw, dulu aku punya gank niru2 5 sekawan. Aku jadi George, padahal setengah mati aku pengin jadi Anne. Lagi2 Inggris menorehkan luka dihatiku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Koq kebalikan ama aku sih Mak Lusi, setengah mati pengin jadi George, eh malah aku menjadi perempuan yg lemah lembut jelita begini ahahaaa.... *ember mana embeeerr :p

      Delete
  40. Bagus banget ulasan dan foto2nya
    Indonesia harusnya membuat film anak-anak lebih banyak ya Jeng
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suwun pakdhe, tapi itu tadi bukan ulasan lho, tapi ngimpi plus ngelindur akut :) Doain saya kesampaian bisa ke negerinya Harry Potter ini ya Dhe ;)

      Delete
  41. moga menang ya, mba. :D fotonya yang pake sapu keren lho, udah mirip ama harpot

    ReplyDelete
  42. Wahaha keren banget mak! Aku jg sempet ngikutin buku2nya Blyton, tapi ga membuatku jatuh cinta sedalam harpot *halah. Jadi Nimbusnya udah siap nij buat quidditch? :P

    ReplyDelete