18 January 2017

Aku Mau Salju dan Kamu



Aku mau salju beeeebbb....

Betapa gemuruhnya jiwa dan ragaku begitu melihat foto Mba Anne (founder IDFB) yang sedang liburan di beberapa tempat di Korea Selatan. Uhuuyy... itu foto keluarga di Mount Seorak sungguh mempesona. Mana Mba Anne-nya keliatan cantiiiikk bingit gituh. Sungguh klop auranya berada di pelukan salju yang dingin-dingin empuk. Coba nih liat foto doi yang super menawan  πŸ’“πŸ’•



Beebb... aku mau kita pelukan di salju itu beeebb... *teriak-teriak histeris ke mas bojo

Coba ya siapa yang enggak tergoda melihat begitu eksotisnya salju memeluk tubuh. Meskipun dingin, tentunya bakalan terasa indah kalau bisa berada di sana barengan orang tercinta. Pacaran halal sama suami tentunya sip markusip ya kalau bisa 'gentayangan' ke Korea.

Ahayyy... berhalal ria booo... apa pulak itu πŸ˜‰πŸ˜


Jadi terbayang deh berbagai kisah masa kecil yang menggunakan setting lokasi bersalju. Tinggal seumur hidup di Indonesia jelas membuatku berasa ngimpi aja yah kalau mau megang salju. Saking penginnya menikmati salju, aku sampai bilang ke teman-teman postcard swapping (tuker-tukeran kartu pos) yang berasal dari negeri bersalju, agar mengirimkan kartu pos dari negara mereka masing-masing dengan latar belakang salju. Duh, posesif banget ya gw πŸ™ˆ

profile-ku di web www.postcrossing.com

profile-ku di web www.postcardunited.com

Bagi teman-teman dekatku, tentu sudah tau bahwa aku ini keranjingan banget sama postcard. Selembar kertas yang mungkin tak memiliki arti apa-apa bagi orang lain (terutama orang yang tidak memiliki kegemaran bertukar kartu pos dan mengkoleksi kartu pos), tapi buatku foto-foto yang ada di kartu pos itu plus pesan-pesan hangat yang ditulis oleh pengirimnya merupakan penyeimbang jiwa. Setelah 6 hari dalam seminggu digelontor pekerjaan kantor yang tiada henti, menemukan berlembar-lembar kartu pos yang dikirim oleh orang lain dari berbagai negara itu rasanya udah surga banget deh.

Sesuai dengan salah satu harapan yang kutulis di 2 web internasional yang digunakan untuk ajang bertukar kartu pos (sesuai foto di atas tadi), ada beberapa orang yang mengirimkan kartu pos dengan latar belakang suasana bersalju seperti ini :



Kelima kartu pos ini hanyalah 5 dari ratusan kartu yang kuterima dengan tema salju. Itu ada yang dari Czech (Ceko), Belanda, Rusia dan Amerika Serikat. Ada berbagai kisah spesial yang dibagikan oleh para pengirimnya di kolom pesan yang ada di balik gambar-gambar tersebut. Nah, gimana enggak mupeng dengan si salju ini kaaaann...

Kapan dong giliran aku bisa menikmati suasana winter dan mainan salju juga? Sembrono banget kan kalau ngarepin posisi Indonesia muter ke arah lain biar bisa dapet musim salju gitu. Emangnya film 2012 yak, Himalaya-nya bisa pindah ke mana gitu. Mendingan pindahin diri ke pelukan suami tercinta saat liburan bersama di dinginnya musim salju. Indah banget kan yaaa... PLIS IYAIN DAN AMININ. SHARE BILA PERLU. πŸ˜‰πŸ˜—


Liburan ke Korea saat Winter


Pernah duluuuuu banget diajak big boss mendampingi beliau pas ada urusan kerjaan ke Jerman. Udah seneng banget deh bakalan menikmati salju sesuai impian. Tapi ternyata waktu keberangkatan pada saat itu masih jauh dari winter. Alhasil di sana malah berpanas-panas ria, ga ada dingin-dinginnya sama sekali. FAILED.

Lalu kupikir-pikir, emangnya kudu jauh-jauh pergi ke Eropa atau Amerika untuk menikmati winter?

Duuuhh... anda salah besar nyisanak... Di Asia juga ada loh tempat yang mengalami winter. Seperti itu tadi foto Mba Anne sekeluarga yang jalan-jalan ke Korea. Mengikuti feed instagram di akun Mba Anne, aku jadi mupeng ngebayangin bisa jalan-jalan kayak doi. Keren dan instagramable banget ya tempat-tempat di Korea saat winter gitu 😍😍

Oke lah, boleh juga nih kalau kapan-kapan liburan sekeluarga ke Korea Selatan (aminkan dooong aamiin, man-teman 😘). Inshaa Allah bila sudah tiba rejeki tentu aku dan keluargaku bakalan bisa menikmati keindahan alam di belahan bumi yang lain.

Cuma terus ada kepikiran gini nih : ntar kalau jalan-jalan di Korea bakalan sulit dapet makan yang halal dan sulit melaksanakan ibadah sholat 5 waktu secara teratur. Berangkat dari pemikiran ini, maka aku berseluncuran terus dong di dunia maya untuk menemukan jawaban atas pertanyaan ini.




Ternyata kini hasrat berlibur menikmati salju nggak bakalan bertentangan dengan persoalan makan dan ibadah. Udah ada nih tangan-tangan terampil dan berpengalaman untuk meng-handle perjalanan wisata. Saat liburan di Korea nanti, aku bisa aman dan damai menyantap makanan Korea nan halal dan melaksanakan sholat 5 waktu diimamin suami tercinta.

Hooo iya, mantap banget kan ya. Nikmat mana lagi yang akan kudustakan saat bisa liburan menikmati salju barengan soulmate terkasih. Di saat banyak yang lagi berjuang menghalalkan cintanya, ini lhoooo... aku dan suami udah siap ajah berbagi romantisme a la Song Joong Ki dan Song Hye Kyo. Uhuks... penggemar Descendants of The Sun mana suaranyaaaaa... dukung aku yo... doain aku dan suami mau liburan halal nih 😍

Kudu bisa pose gini bareng ayang suami di Korea (pic : KapanLagi.com)

Selain gairah liburan yang menggebu-gebu, ada tips yang perlu diperhatikan saat berencana liburan di kala winter. Tips tersebut adalah :
  • Waspada pada perubahan temperatur yang mungkin terjadi di tempat-tempat yang akan kita kunjungi.
  • Merincikan tempat wisata mana saja di Korea yang pas banget dikunjungi di musim dingin. Misalnya saja nih Gangwongdo Ski Resort dan Muju Ski Resort yang merupakan tempat untuk bermain dan olah raga salju nan keren.
  • Mengenakan pakaian senyaman mungkin untuk menghadapi cuaca dingin yang ekstrem. Wajib banget nih menggunakan pakaian hangat yang tebal, kaos tangan, syal, topi dan kaus kaki. 
  • Menyiapkan obat-obatan pribadi yang sekiranya diperlukan. Misal nih gampang masuk angin, jangan lupa ya siapin jamunya 😊 (sumber artikel : cheria-travel.com)

Dicatat loh tips di atas tadi. Niat untuk liburan dan bersenang-senang jangan sampai berubah jadi bersusah-susah gara-gara kita kurang memperhatikan keperluan kita sendiri. Nggak mau kan ya liburan indah terganggu oleh masalah-masalah sepele yang luput dari perhatian.

Trus...trusss... kalau sudah siap semua, yang bakalan urus semua keperluan kita siapa dong ntar di Korea?

Don't worry be happy ya, ada Cheria Wisata Tour Travel Halal Terlengkap di Indonesia yang bakalan mengurus semua keperluan selama kita jalan-jalan di sana. Jadi mulai dari destinasi (ada beberapa pilihan yang bisa kita tentukan), akomodasi dan lain sebagainya bakal ada Cheria yang bantu kita. Namanya mau liburan coy, masak rempong urus sana-sini. Liburan super romantis bukan lagi khayalan kalau perginya barengan sama Cheria. Ye kan ye kaaann, halalin aja semuanya via Cheria Wisata Tour.


Paket Tour Wisata Halal Korea


Nah, kalau sudah jelas destinasi liburannya kemana dan siapa yang bakalan handle urusan perjalanan kita, sekarang apa aja nih yang bisa dinikmati di sana?




Ternyata banyak sekali paket yang ditawarkan oleh Cheria untuk liburan di negaranya Kim Shin dan Eun Tak. Dari sekian destinasi itu, ada salah satu paket yang sangat menarik untukku : Paket Winter Korea. Eyalaahh... secara kan tadi aku memang bercita-cita banget pengin liburan romantis bareng ayang suami di rerimbunan salju. Pas banget kalau pilih yang satu ini.

Emang ada tempat menarik apa saja yang ditawarkan Cheria Halal Wisata di paket tersebut?

1. Petite France


Petite France - pic source : www.pfcamp.com

Ada loh nuansa a la France di Korea. Ya di Petite France ini. Konsep small village digunakan di sini untuk menikmati suasana super romantis dan artistik seperti di Perancis sana. Berbagai atraksi yang disuguhkan di Petite France akan membawa kita kembali ke masa kecil dulu, dimana selalu ada harapan dan suka ria di dalam diri kita. Perasaan seperti ini muncul tatkala kita menyaksikan atraksi seperti Marionette Performance, Guignol Puppet Performance, Orgel Demonstration, juga membuat sendiri Petit Prince (maskot dari Petite France ini) yang bisa kita bawa pulang nanti.

Iiiyy... surga banget kan ya buat pasangan halal seperti aku dan suami bisa liburan di Petite France ini. Nggak kalah kan dengan yang ada di My Love from The Star.


2. Nami Island

Nami Island - pic source : english.visitkorea.or.kr

Uhuks... buat kamu penggemar Winter Sonata tentunya sudah tak asing dengan pulau kecil nan indah yang satu ini. Pulau Nami (berasal dari nama salah seorang jenderal besar Korea yang juga dimakamkan di pulau ini) dapat dicapai dari pinggiran kota Seoul kurang lebih 1 jam. Jadi ya lumayan ramai juga sih pengunjungnya karena gampang sekali untuk sampai ke tempat ini. Jajaran pepohonannya yang cantik itu loh... apalagi kalau pas diselimuti salju gitu ya, cocok banget kan buat foto berduaan nan mesra bareng suami.

Olala... ga boleh iri loh kalau ntar melihat foto-fotoku bareng belahan jiwa di Nami Island yang sungguh instagramable ini πŸ˜‰


3. Mount Seorak National Park

Mount Seorak - pic : english.visitkorea.or.kr

Balik lagi ke foto paling atas di postingan ini, saat mbak cantikku Anne berfoto di tengah hamparan salju yang sungguh menggoda iman. Envy... iya aku beneran envy. Makanya tak salah lagi bila aku kudu ke Mt. Seorak.

Aw awww... jadi inget dulu jaman masih suka jalan bareng dengan pacar (ya suamiku sekarang ini) dan teman-teman pejalan lainnya, udah berapa gunung dan rimba yang kami tempuh ya. Semuanya indah dan penuh kenangan, tapi tetep dong ga bisa ngalahin indahnya kenangan yang bakalan kami torehkan saat pacaran halal di Mount Seorak ntar. Huhuuuyy... bukan khayalan booo... kan ada Cheria yang bakal mewujudkan perjalanan indah ini 😍😍


4. Gyeongbok Palace

Gyeongbok Palace  - source : theseoulguide.com

Gyeongbok Palace ini menyimpan kisah sejarah yang panjang. Selain keindahannya, Gyeongbok Palace dikenal sebagai istana terbesar yang dibangun oleh Dinasti Joseon.

Bisa dibayangin nggak sih betapa romantisnya sepasang kekasih yang jalan-jalan berdua di istana yang cantik ini. Mana ntar istananya berselimut salju. Wiiiyy...eksotis banget kan ya? Jangan bilang aku terlalu banyak mengkhayal ya. Jaman sekarang khayalan mana sih yang enggak mungkin diwujudkan. Terutama nih kalau buat aku, khayalan untuk bisa memeluk salju seperti yang kutulis di awal-awal postingan tadi, butuh banget deh direalisasikan.



AKU MAU SALJU DAN KAMU. Iya, kamu... kamu kekasih hatiku. Mau banget lah bikin semua orang bahagia dengan melihat kebahagiaan kita berdua, Beb. Bahagianya kita menyusuri jalanan Korea yang syahdu berselimut salju putih nan lembut.

Mau banget dong bisa menyusuri cantiknya Korea barengan pasangan halalku. Liburan yang penuh kedamaian dan ga bakalan panik nyari yang serba halal kini bukan sekadar khayalan. Sudah ada Cheria Halal Wisata yang bakalan mewujudkannya untukku.

Aku hanya mau salju dan kamu. Iya, kamu cintaku... tambatan hatiku. Dinginnya salju nggak jauh-jauh amat bila dibandingkan dirimu yang selalu bisa mendinginkan kepalaku di saat hatiku penuh kegalauan. Lembutnya pelukmu tak kalah oleh lembutnya buliran-buliran salju yang nantinya akan bertebaran di atas kepala kita saat menapaki tempat-tempat indah di Korea nanti. Beneran ya, Cinta, ntar kita honeymoon lagi ya. Ke Korea ya darleeenkk...

Nah, itu tadi mauku. Kalau teman-teman maunya apa nih? πŸ˜‰




Lomba Menulis Artikel Cheria Wisata

Read More »

14 January 2017

Kulit Sehat dan Lembut dengan Redwin Sorbolene Moisturiser : Iklan atau Fakta?



Kamu percaya kalau kulit bisa sehat dan lembut dengan Redwin Sorbolene Moisturiser?

Sepintas kalimat di atas nampak seperti iklan produk-produk kecantikan yang biasa riwa-riwi di televisi maupun media online. Tapi coba dong teman lihat diriku ini, apa udah nampak seperti model-model iklan kecantikan yang kinyis-kinyis itu?

Udah? Beneran kayak mereka? Wowww... kalau gitu sini cipok dulu satu-satu yang bilang gitu πŸ˜‰

Enggak, ini bukan iklan lah. Aku tadi bertanya seperti di atas karena sering banget mengalami hal-hal tidak enak seperti ini :

Gilak, Semarang hawanya panas bingit yaaakk... kulitku jadi kering dan pecah-pecah.

Masak setiap saat kudu baluran body lotion sih biar nggak kasar dan bersisik.

Duh, kalau habis kepanasan kok pake lotion pelembab ini berasa perih yaaa...


Dalam keseharianku, tak hanya duduk di belakang meja di dalam kantor yang bersuhu dingin saja yang kualami. Ya, saat berada di dalam ruangan, dinginnya suhu 18 derajat celcius membuatku tak pernah merasa kegerahan maupun haus. Nikmatnya berada di dalam ruangan dingin dengan Air Conditioner menyala setiap saat memang amat membantu konsentrasi kerja. Apalagi kalau sedang kejar-kejaran dengan deadline laporan ya, duuuhh... itu angka-angka berasa seperti menteror seluruh pembulu nadiku *plis deh lebay banget

Coba teman-teman bayangin, saat serius sedang mantengin data-data, yang kebanyakan angkanya beberapa digit plus ada sekian angka di belakang koma, terus kondisi ruangan panas dan pengap, apa yang terjadi? Iya, bisa-bisa emosi jiwa gegara peluh bercucuran. Belum lagi pelototan boss yang meminta pekerjaan segera selesai.

Bukan, aku bukannya tidak bersyukur. Memang masih banyak orang lain yang tidak seberuntung aku bisa berada di ruangan dengan kondisi sesejuk itu. Tapi bener kan ya bila sedang dikejar deadline bawaannya kemrungsung. Bila sedang mengalami hal seperti ini, adrenalin serasa dipaksa meronta-ronta. Alhasil udara di sekitar berasa gerah.

Berada di dalam ruangan ber-AC bukannya tanpa resiko loh. Kondisi dingin seperti ini terkadang membuat kita yang berada di dalamnya tidak merasa haus. Jadilah kita jarang minum. Ini jelas kurang bagus bagi kesehatan. Kekurangan cairan ini bakalan berpengaruh pada kelembaban kulit.





Belum lagi kalau mengalami perbedaan suhu yang ekstrem setiap hari. Seperti yang kualami nih, bila harus melakukan cross check data  atau stok barang di lapangan, aku pun harus rela berpanas-panas terkena terik matahari. Nggak cuma panas saja tuh, kotor dan debu pun bakalan hinggap ke permukaan kulit.

Mengeluh lagi?

Hahaaayy... tentu enggak lah. Meski harus berada dalam dua kondisi suhu yang berbeda saat melakukan pekerjaan, aku tetap bisa menjaga kenyamanan tubuh. Dan salah satu indikator yang menandai tubuh kita berasa nyaman atau tidak adalah kondisi kulit.

Iya dong, suka berasa gatal maupun perih kan setelah terpapar matahari dengan dahsyat? Semua orang tentunya mengalami hal seperti ini. Aku pun tadinya juga begitu. Setelah berpanas-panas menantang teriknya matahari, terkena asap dan debu di pabrik, biasanya aku langsung cuci tangan dan kaki. Tak lupa kemudian mengoleskan lotion tubuh agar kulit tidak kering.

Sayangnya, beberapa kali ganti lotion kok aku tetap merasakan ada yang kurang nyaman setiap kali mengoleskan lotion tersebut ke tubuhku. Berasa celekit-celekit gitu, periiiihh.... Apa gara-gara perbedaan cuaca yang tajam sekali ya, habis panas-panasan terus ganti ke ruangan ber-AC yang super dingin?


Aroma Pelembab yang Nabrak-nabrak


Ini kok aneh sih baunya, Mba?

Pernah suatu kali teman kantorku menanyakan sesuatu. Dia bilang tubuhku seperti pasar kembang, wanginya campur aduk gak karuan. Iiihh... sebel deh waktu diomongin seperti ini. Sampai gak brenti-brenti kuciumi badanku, rasanya tak sanggup menerima kenyataan. Udah pake parfum mahal-mahal masak dibilang kayak pasar kembang.

Usut punya usut, ternyata parfumku 'tertabrak' aroma hand and body lotion yang kugunakan. Malah jadi tak keruan gitu kata temanku. Parfumku cenderung beraroma musk, eeehh lotionku malah 'ngotot' menguarkan aroma lain. Nggak matching dong ya.

Trus...truss... kudu gimana donk, masak aku ga boleh pakai pelembab. Atau gini deh, apa ga usah pakai parfum aja kalik ya, yang penting kelembaban kulit terjaga?

Iiihhh... kok bau asem sih? Berasa kayak bau keringat melulu kalau nggak pake parfum tuh. Duh, jadi dilema kan kalau seperti ini. Mau pilih yang mana nih, mendingan pilih pelembab kulit atau parfum?




Lalu aku pun heran pada diriku sendiri, kok bisa-bisanya enggak kepikiran untuk mencari pelembab yang tanpa pewangi. Duuuhh... payahnya aku. Selama ini mikirin apa saja siiiyy... Kebanyakan ngelamunin yayang Matt Damon ya gini ini πŸ˜‚

Ada loh padahal pelembab yang kandungan di dalamnya efektif untuk melembabkan kulit sekaligus melindungi iritasi akibat terpapar panas matahari, plus.... tanpa aroma.


Sorbolene : melembabkan, mencegah iritasi, tanpa aroma


Apa sih sebenarnya sorbolene itu?

Taukah engkau, teman bahwa banyak ahli spesialis kulit yang merekomendasikan sorbolene ini untuk merawat kulit yang kering dan pecah-pecah. Krim yang mengandung sorbolene dapat secara efektif mengobati kulit yang telah terkena polusi, sinar matahari, sengatan panas, maupun paparan bahan kimia. Sorbolene dapat mencegah terjadinya alergi, mencegah kulit dari kehilangan kelembaban gara-gara iritasi. Pelembab yang ada pada sorbolene membantu kulit tetap segar dan terhidrasi untuk jangka waktu yang lama (sumber : ezinearticles.com).

Sulit nggak sih mendapatkan pelembab kulit dengan kandungan sorbolene ini di Indonesia?



PharmaCare Laboratories Pty. Ltd. yang berlokasi di Warriewood Australia merupakan produsen Redwin Sorbolene Moisturiser. Kini pelembab yang memiliki kandungan sorbolene ini bisa didapatkan di Indonesia. Dan teman-teman perlu tau kalau Redwin Sorbolene Moisturiser ini merupakan salah satu brand terkemuka di negeri asalnya sono sebagai pembuat pelembab dengan kandungan sorbolene yang berkualitas, tanpa pewarna, tanpa pewangi dan non paraben (pengawet).

Wah, beruntung sekali dong kita yang di Indonesia bisa ikutan menikmati manfaat sorbolene ini agar kulit sehat dan lembut. Penggunaannya pun tak perlu sering-sering, karena pelembab yang satu ini mampu mengikat kelembaban kulit dalam waktu yang lumayan panjang. Cukup oleskan dua kali sehari untuk merasakan sensasi kulit sehat dan lembut dengan Redwin Sorbolene Moisturiser. Waktu yang paling tepat untuk mengoleskan Redwin Sorbolene Moisturiser ini adalah pada saat setelah mandi dan setelah terpapar matahari.

Satu lagi nih yang perlu kita tau lebih jauh tentang Redwin Sorbolene Moisturiser. Di dalam satu tube yang praktis dibawa kemana-mana ini, tenyata mengandung minyak biji gandum juga loh. Minyak biji gandum kaya akan vitamin E sehingga zat tersebut tinggi manfaat di dunia kesehatan maupun urusan kecantikan. Banyak pakar kecantikan merekomendasikan minyak ini digunakan langsung pada kulit untuk mendapatkan berbagai manfaat yang terkandung di dalamnya.

Dalam salah satu artikel di fimela.com disebutkan beberapa khasiat yang bisa didapatkan dari minyak biji gandum untuk kecantikan kulit :
  • Mencegah peradangan : Umumnya peradangan kulit gara-gara eksim atau gangguan lain bisa diatasi dengan minyak biji gandum berkat kandungan asam lemak esensial yang mencegah gatal-gatal dan meringankan iritasi. Asam lemak tak jenuh gandum itu mudah diserap dan membantu mengatasi kerusakan akibat kurangnya asam linoleat. 
  • Mengurangi kerusakan akibat matahari : Minyak biji gandum mampu meringankan kerusakan akibat paparan sinar matahari seperti kering, pecah-pecah, dan perubahan warna kulit yang tidak merata. Ini karena minyak gandum dapat mengembalikan tingkat kelembaban kulit. 
  • Melembutkan kulit : Tak hanya melembabkan, minyak gandum juga dapat menjadi antioksidan alami yang mudah diserap oleh kulit sehingga mampu melindungi jaringan kulit dari kerusakan akibat faktor eksternal dan internal. Dengan penggunaan secara teratur, minyak gandum dapat membuat kita terlihat lebih muda. 
  • Mengurangi efek samping stretch mark : Untuk mengurangi efek stretch mark ini, minyak gandum dapat diaplikasikan melalui proses pemijatan. Meski gandum memang tidak dapat mencegah apalagi mengatasi gangguan stretch marks, tapi terbukti dapat mengurangi efek atau rasa sakit yang ditimbulkan dari gangguan stretch marks.
Tuh kaaaan....  beneran kaaann... kulit sehat dan lembut dengan Redwin Sorbolene Moisturiser bukan sekedar iklan. Bahkan para pakar kecantikan pun menyarankan penggunaan zat-zat bermanfaat yang ada pada pelembab yang satu ini untuk menjaga kesehatan dan kecantikan.




 Aku, Pantai dan REDWIN Sorbolene Moisturiser


Bisa dibilang kalau penghujung tahun 2016 adalah picnic time-ku. Beneran loh, setelah tertimbun rutinitas dan tekanan di tempat kerja,  bisa jalan-jalan ke berbagai tempat yang menyenangkan merupakan obat yang sempurna sekali bagi kesehatan jiwa.

Selama bulan Oktober hingga Desember 2016 secara tak terduga aku bisa menikmati liburan bersama teman-teman blogger. Rupanya aku memang sedang mendapatkan hadiah indah dengan diberi kesempatan menyeimbangkan jiwa. Jika sepanjang tahun aku harus berkutat dengan urusan pekerjaan, di akhir tahun sudah waktunya membasuh jiwa yang dahaga liburan dengan perjalanan super menyenangkan barengan teman.

Dan yang paling mengasyikkan, pada beberapa kali trip itu aku selalu menikmati indahnya pantai. Indonesia yang merupakan negeri bahari tentu saja dikaruniai banyak pantai. Syukur tak terkira deh aku bisa menikmati berbagai pantai cantik dari tiga kali perjalananku ke Bali dan Madura.

Nusa Dua, Bali


Pantai Nepa, Sampang, Madura


Pantai Geger, Bali


Nusa Lembongan, Bali

Cantik kan aku? ehhh... cantik kan pantai-pantainya? Indonesia gitu loooh... Dari ujung barat hingga timur membentang pantai-pantai nan indah yang kecantikannya tak kalah dengan pantai yang ada di luar negeri. Kita bakalan dimanjakan dengan bentangan laut birunya yang mempesona.

Bermain pasir nan lembut sering membuatku terbuai saat sedang berada di pantai. Padahal tau sendiri kan ya cuaca yang bakalan kita temui saat sedang menghabiskan waktu di pantai. PANAS. Jika kondisi cuaca sedang tidak berada pada musim hujan, bisa dipastikan paparan sinar matahari bakalan melahap seluruh kulit bila berlama-lama di pantai.

Begitu pula yang terjadi padaku. Hanya dalam hitungan 3 bulan saja kulitku terpapar sinar matahari dengan parahnya. Udah takut aja deh bakalan gatal dan perih karena iritasi.




Etapi kulitku ga bakalan perih-perih dan iritasi gara-gara keasyikan mantai lah. Meski tak bisa disangkal kulitku mulai menggelap, tapi kelembaban dan kelembutannya tetap terjaga. Ada Redwin Sorbolene Moisturiser yang kuandalkan di setiap perjalananku.

Pagi hari sesaat setelah mandi, aku langsung mengoleskan pelembab yang satu ini. Cukup sedikit saja sudah mampu mengunci kelembaban di kulitku. Ga perlu banyak-banyak lah, apalagi sampai beleberan. Tak perluuuu... Redwin Sorbolene Moisturiser ini teksturnya tidak terlalu encer. Cukup beberapa olesan saja maka kandungan air, gliserin, sorbitol dan minyak biji gandumnya sudah melindungi kulit dengan sempurna.

Adakah teman-teman yang gemar menikmati keindahan pantai maupun kecantikan alam Indonesia lainnya? Sini yuuukk cung angkat tangan tinggi-tinggi. Udah pada menjelajahi pantai mana aja nih? Kalau aku pantai-pantai di Jawa udah lumayan banyak sih yang didatengi. Plus Bali dan Madura berkat perjalanan 3 bulan belakangan ini. Yang belum nih yang ada di luar Jawa. Denger-denger ada pantai di salah satu pulau di Kabupaten Berau Kalimantan Timur yang terkenal banget akan keindahan dan kebersihannya. Duuuhh... jadi terngiang-ngiang pengin ke sana nih πŸ˜‰

Buat sobat yang gemar ke pantai, tolong diingat-ingat ya, jangan lupa memberikan perlindungan pada tubuh. Selain banyak minum agar tidak dehidrasi, kita perlu melindungi kulit dari sengatan panas sinar matahari. Salah satu caranya ya sedia Redwin Sorbolene Moisturiser tadi setiap kali kita bepergian.

Sssttt... aman gak sih pake pelembab yang satu ini buat kita yang muslim?

Redwin Sorbolene Moisturiser telah mendapatkan sertifikat halal dari AFIC (Australian Federation of Islamic Council). Jadi aman bagi kita semua yang membutuhkan perlindungan kulit maksimal. Redwin Sorbolene juga aman digunakan untuk bayi dan balita.


Nggak mau ketinggalan merawat kulitmu agar tetap sehat dan lembut kan? Tunggu apa lagi, yuuukk oles-oles Redwin Sorbolene Moisturiser kayak aku πŸ‘Œ

Redwin Sorbolene Moisturiser : Nothing but goodness for sensitive skin

Read More »

12 January 2017

Turn Back Hoax : Menangkal Hoax Mulai dari Diri Sendiri

Hoax dan fiksi... dua kisah yang sama-sama bukan berupa fakta. Tapi teman-teman tau kan ya bedanya hoax dengan fiksi?

Uniek itu cantik sekali yaaa.... Nah, itu hoax atau fiksi cobaaaaa... 😝😚  itu sih hoeeeksss  πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Fiksi memang seratus persen hasil daya imajinasi penulisnya setelah melakukan berbagai riset, entah itu riset psikologis, riset seputar tempat-tempat tertentu, riset teknis dan berbagai pencaritahuan detail tentang sesuatu. Sesuatu yang amat berarti untuk penulisnya dalam menyusun ruh kisah yang akan ditulis. Bagi penggemar fiksi berat seperti aku nih, terasa asyik mengikuti alur cerita fiksi yang masih bisa diterima secara nalar. Tentunya ini bukan fiksi yang jenis fantasi lah ya.

Lalu apa hubungan antara fiksi dengan hoax tadi coba? Sebenarnya apa yang dimaksud dengan hoax?

Hoax merupakan dusta yang sengaja dibuat supaya nampak sebagai kebenaran (sumber : wikipedia.org). Jelas beda banget kan ya dengan fiksi yang kisahnya sengaja dibuat. Fiksi dibuat dengan tujuan menghibur, adapun hoax dibuat dan disebarkan untuk membohongi orang secara masive.


Payahnya nih, orang-orang jaman sekarang yang sudah makin mahir menggunakan berbagai perangkat untuk mengakses informasi di dunia maya, seringkali secara otomatis klik dan share sepotong informasi yang belum tentu benar. Seakan-akan nih kalau sudah menjadi yang pertama dalam share sesuatu itu udah jadi yang paling oke. Duh aduuuhh...

Ya kalau informasinya benar sih tak masalah, tapi kita bisa lihat sendiri bagaimana keruhnya situasi di dunia maya gara-gara pada hobi klik-amin-share, bahkan kadang tanpa membaca isi beritanya sama sekali. Ada yang sekedar baca judulnya saja sudah menyimpulkan sendiri tentang apa yang terjadi. Tau nggak sih kalau yang seperti itu tuh jadi kebahagiaan buat penyebar hoax-nya. Iiiih...gemes pengin takremet-remet kuwi wonge si biang hoax πŸ˜’

Contoh hoax itu seperti apa siiihhh...

Sebenarnya aku yakin lah teman-teman sudah tau hoax itu seperti apa. Hari ini pas aku lagi mantengin facebook  nemu ginian nih, kejadiannya sih sudah beberapa hari yang lalu :


Heran aja kan ya, bisa-bisanya gitu loh bikin kisah a la fiksi untuk sesuatu hal yang berkaitan dengan keamanan atau ketertiban publik. Sebagai penggemar fiksi kelas berat jelas aku merasa tersakiti. Hai kamu biang hoax, ini kehidupan nyata ya. Loe bukan lagi menghibur orang dengan kisah fiksi yang alur dan plotnya menawan. Loe seenaknya aja bikin karangan yang membuat banyak orang resah 😞

Teman-teman bisa deh buka sendiri akun facebook seperti yang tampil di atas tadi. Ada penjelasan runut dari Pewarta Foto Indonesia seputar foto hoax tadi. Mereka yang ada di dalam foto itu adalah para jurnalis foto yang sedang menunggu di lokasi liputan sidang Ahok. Dengan seenaknya saja ada yang mengambil foto mereka dan memberi caption kasar banget seperti terlihat di atas πŸ˜”



Bisa dilihat kan, teman, foto hoax kayak gitu loh sharenya bisa mencapai 2029 kali. Mbokya daripada share foto begituan, bantuin kek share postinganku ini. Geram banget deh dengan virus hoax yang makin bikin orang-orang Indonesia terpecah belah. Teman-temanku yang tadinya aman dan damai di dunia nyata, kini udah mulai ada yang sengaja memutus tali silaturahim gegara ngeributin hoax. Dih, enggak banget kan ya, apa artinya pertemanan yang sudah terjalin sekian lama dibandingkan sebiji kutu hoax ini. Makanya, tolong share ya artikel ini. Share yaaa.. share yaaaa.... *udah kayak penyebar hoax aja ngejar rating share

Ada berbagai cara yang bisa kita lakukan demi menemukan kebenaran dari suatu informasi yang kita lihat. Untuk hoax dalam bentuk foto, coba perhatikan step-step berikut ini ya (sumber foto dari turnbackhoax.id) :




Nggak ada yang sulit dilakukan untuk mencari tau lebih dulu kebenaran dari informasi yang ingin kita share lebih lanjut ke teman-teman kita. Jadi sebaiknya tidak buru-buru share dulu ya, kawan. Baca dulu. Baca isi artikelnya dulu, jangan judulnya doang. Zonk loh ntaaaarr.. Setelah baca isinya dan sekiranya meragukan, atau terlihat terlalu bombastis, terlalu absurd, tampak berat sebelah, terlalu menggebu-gebu menyerang seseorang atau pihak tertentu, naaahh... itu saatnya kita kudu melakukan sedikit effort untuk menemukan kebenarannya dulu.

Share sesuatu itu kan pahala atas suatu kebaikan, boooo...


Ya ho oh lah kalau informasinya benar. Lha kalau informasinya berupa pemutarbalikan fakta, dimana sekarang fakta-fakta pelintiran udah bagaikan ensiklopedi panutan, masih ngarepin kebaikan macam mana dan pahala seperti apakah, wahai teman tercinta? Yo ora iso ngono laaahhh...

Gerakan untuk menolak berita bohong sudah mulai ada dimana-mana. Di Semarang pada tanggal 8 Januari 2017 yang lalu, tepat di tengah-tengah keramaian lokasi CFD (car free day) di Jl. Pahlawan, Gubernur Jawa Tengah Bp. Ganjar Pranowo turut serta dalam Deklarasi Masyarakat Indonesia Anti Hoax.


laki aye lagi bacain deklarasi boooo... 😍

Eh..eehh... itu yang kaos ijo ganteng yaaa... *iklan lewaaaattt

Sudahkah teman-teman bertanya pada diri sendiri, saat ini sudah mulai aware dan menangkal berita-berita hoax yang beredar di sekitar kita kah? Selama ini termasuk yang hobi klik dan share secepat-cepatnya kah? Atau mungkin sering menemukan kabar dusta itu namun tak tau harus bagaimana?


Apabila menemukan hoax dan ingin sekali membungkamnya agar tak ada lagi perpecahan di bumi tercinta, boleh lho teman-teman melaporkannya sesuai informasi AYO LAPOR di atas. Boleh jadi kita secara pribadi sudah paham seputar hoax ini, tapi bisa jadi kan masih ada banyak orang yang menerima hoax dan percaya pada informasi dusta yang ada di dalamnya. Biasanya sih suka dikait-kaitkan dengan hal sensitif seputar agama dan kepercayaan agar terasa lebih 'menggigit'. Please be aware, my dear friends....

Ayo bersama-sama kita tangkal hoax. Tolaklah hoax seperti engkau berusaha menolak masuknya kembali masa lalu kelabu dalam kehidupanmu πŸ’ͺπŸ™‹

~~~~~~~~
Catatan : info grafis diambil dari https://www.turnbackhoax.id/media/
Read More »

10 January 2017

Resolusi Cepethe 2017

Helloooo... ini udah tanggal berapa ya? Perasaan Januari 2017 udah masuk di sepertiga awal tapi kok ya postingan blog kayak hidung bampet. Macet... nggak ngalir sama sekali nafasnya. Duh haduuuhh... 

Nah, kalau posisi awal tahun udah mager gini, gimana dong mau nentuin apa yang mau dilakukan selama satu tahun ke depan? Huhuuu... kudu buru-buru kulakan spirit ah biar semangat lagi nulis dan ngeblognya.

Bila teman-teman ditanya apa #Resolusiku2017 kira-kira bakalan gimana jawabnya?

Ya.. yaaa... aku sendiri sudah beberapa kali membaca resolusi dari teman-teman di berbagai media sosial. Lalu aku pun tergugu. Sejak itu aku pun menjadi murung dan makin menarik diri dari pergaulan *asli kalau ini dusta banget

Asli yaa... jujur yaaa... aku tuh malu banget loh kalau ditanya resolusi di tahun 2017 ini. Malu lah karena keinginanku sungguh cepethe. What is cepethe?

Cepethe (baca "ce"nya kayak kalau lagi baca "sebab" dan baca "pethe"nya seperti membaca "ikan lele") itu istilah Semarang-an yang berarti remeh, gak penting, gitu-gitu aja. Ya, bener banget, di saat yang lain punya resolusi beraneka ragam, aku malah berada pada standar yang satu ini : RAJIN BACA.



Hampir sebagian besar teman dekatku tau kalau aku memang hobi baca. Dan yang lebih parah lagi aku ini hobi banget numpuk buku. Numpuk dalam artian sebenar-benarnya. Tiap kali ada bazar buku aku bakalan cepet-cepetan mendatangi tekape dan memilih berbagai buku yang aku sukai. Kadang terlalu egois mengesampingkan jatah belanja bulanan dan semena-mena menyobek dompet demi mendapatkan buku idaman.

Lalu setelah buku didapat langsung dibacakah semua?

Ya enggak lah. Seperti yang aku tulis di atas tadi, aku nih hobi banget numpukin buku. Nafsu mendapatkan buku incaran rupa-rupanya berbanding terbalik dengan semangat membacanya. Payaaahhhh... Yang lebih parah lagi, beberapa kali aku mendapatkan buku untuk direview, namun ya gitu itu, aku mengecewakan yang memberi gara-gara reviewnya tak kunjung jadi.

Semalas itukah aku?

Meski mungkin bakalan terdengar membosankan, ijinkan aku bercerita lebih dahulu ya kenapa postingan di blog bukuku tertinggal jauh dibandingkan di blog utama ini. Saat akan mulai menuliskan review buku, aku sudah harus tau dari angle mana aku akan menyusunnya. Hal ini tidak mungkin dilakukan bila aku belum membaca buku itu dengan sungguh-sungguh.

Membacanya pun bukan sekedar membaca cepat seperti sprinter yang buru-buru menyelesaikan track seratus meternya. Aku adalah pembaca lambat, pembaca yang hobi sekali mengikutsertakan perasaan saat membaca buku fiksi. Ya, aku memang penggemar buku fiksi. Dan bila sudah berniat mereview, maka aku akan membaca buku tersebut dengan kertas dan alat tulis di sampingku. Ada banyak point yang tak mungkin kulewatkan demi mendapatkan angle yang presisi untuk tulisanku. Untuk itulah aku butuh penanda. Berbagai catatan kecil kutuliskan agar nantinya aku lebih mudah mengemas reviewku.

Gaya banget sih ya sepertinya hehehee... padahal review buku yang kutulis ya gitu-gitu doang. Lebih sering tidak mengikuti pakem. Malah menurutku lebih cenderung kayak bikin fiksi baru lagi :)) Ngalor ngidul ga jelas banget. Tapi ya gimana lagi dong, aku memang sukanya gitu nulisnya.




Dengan menyebutkan membaca ini sebagai hal yang cepethe, aku tidak bermaksud menyepelekan aktivitas membaca itu sendiri lho ya. Please teman-teman yang gemar membaca jangan tersinggung dulu. Aku menyematkan label cepethe ini pada diriku sendiri karena untuk sesuatu yang amat aku sukai saja aku masih bisa ogah-ogahan.

Ya kan numpuk buku ga ada ruginya, entar kalau tua ada tabungan buku banyak buat dibaca-baca.... PLAAAKKK... alasan absurd.

Selama ini aku masih belum bisa konsentrasi menulis review apabila pada saat sedang membaca terkena jeda. Apalagi kalau di rumah ya, krucil bakalan mondar-mandir dan tiada henti minta ini itu pada ibunya. Yang seperti ini paling bikin konsentrasi buyar. Hahahaa... iya, memang kebanyakan alesan lah aku ini. Tapi jujur saja memang begitu adanya.

Trus kalau sudah punya alasan gitu jadi legal ya males bacanya tadi?

Ahaayy... jangan dimarahi dulu dong aku ini. Iya, iyaaa... aku bakalan berusaha melahap tumpukan buku yang ada di rumah biar blog buku yang udah susah payah kubuat itu tidak penuh sarang laba-laba. Mungkin dengan mengurangi jatah online dan mantengin sosmed aku bakalan punya waktu lebih banyak untuk membaca. Saat jam istirahat kantor, saat krucil lagi bobok siang di week end, saat menunggu makanan siap di warung, pokoknya kudu konsisten menjaga semangat bacanya nih.

Aku suka berasa kayak alien deh kalau pas nongkrong di tempat makan gitu ya. Bekal buku yang aku bawa kan udah kayak sahabat setia tuh ya, daripada bengong nungguin makanan siap mendingan baca buku dong. Tapi kok kayaknya pada ngeliatin aku dengan tatapan yang aneh gitu ya. Apakah aku seperti alien bagi kalian? Apakah aku terlalu manis untuk dijilat? Hoeeekksss...

Ih, kamu itu punya resolusi gitu doang aja udah berani-beraninya nulis di blog yaaa...

Waduuuhh... ini pun sudah berat untukku, kawan. Ada memang peribahasa berat sama dipikul ringan sama dijinjing. Tapi apakah kawan-kawan semua rela memikul resolusiku yang sepertinya cepethe ini? Enggak kaaaan? Jadi doakan sajalah semoga setelah ini aku makin rajin membaca buku dari tumpukan koleksiku yang sudah meluber dari raknya itu, okaayyy....





Read More »