23 May 2017

Aktifitas Lancar Tanpa Nyeri Sendi


Nikmatnya jalan-jalan tanpa nyeri sendi



“Paling nikmat itu rasanya setiap kali bangun tidur di pagi hari. Segeeeerrr....” 

“Seger dari Hongkong... nikmat piye kalau tiap kali bangun tidur badan perih semua. Sendi-sendi rasanya nyeriiiii pas mau bangun.” 


Berasa banget yak kontradiktifnya percakapan di atas. Itu beneran kejadian loh. Ibuku pernah menceritakan hal tersebut saat beliau sedang ketemuan dengan teman-temannya di komunitas warga lanjut usia (lansia). Ada salah seorang temannya yang mengeluhkan kondisi tubuh yang udah gak keruan setiap kali bangun tidur. 

Bangun pagi merupakan berkah tersendiri. Alhamdulillah, masih diberi kesempatan untuk melakukan banyak hal yang bermanfaat oleh Sang Maha Kuasa. Maunya sih tiap kali bangun bisa langsung loncat dan melakukan berbagai aktifitas dengan riang gembira. Namun apa daya bila kejadiannya seperti teman ibuku tadi. 


Nyeri Sendi pada Lansia

Pas dengerin cerita ibu, aku ngakak-ngakak membayangkan ekspresi bersungut-sungut teman ibu yang sebal sekali saat dibilang bahwa bangun tidur tuh enak, badan segar, segala letih lesu hilang karena telah cukup tidur. Bagi beliau, mengalami nyeri sendi tak berkesudahan itu bagaikan nightmare. Ada kengerian tersendiri tiap kali bangun pagi karena ada masalah di jaringan sendi. Rasa sakit tak tertahankan harus dihadapi beliau tiap kali sang surya menyapa.

Biasa lah ya, masalah lansia banget nih.... gitu aja pikirku waktu itu. Nyeri yang dirasakan berasal dari adanya peradangan sendi / osteoarthritis. Hal seperti ini sering banget dikeluhkan oleh teman-teman sebaya ibuku yang sudah enam puluh tahun ke atas. Tulang rawan sendi sudah mengalami kerusakan. Di kita sih biasa disebut pengapuran.

Daaaann... di suatu pagi yang indah, yang harusnya aku yang belum lansia ini bisa bergerak lincah dan penuh vitalitas, eeee... kok di beberapa ruas sendi terasa nyeri ya. Langsung deh keingetan cerita ibu tadi dan merasa berdosa banget pernah ngetawain teman beliau. Ternyata ya, bisa merasakan bebas gerak tanpa kaku di saat bangun pagi tuh memang benar lah adanya kalau disebutkan sebagai karunia. Dan ini berasa banget manakala ada rasa tak nyaman yang kurasakan ketika membuka mata pertama kali di saat fajar menjelang.

Loh loooh... aku kok kayak nyai nyai. Hiks, sedih deh rasanya. Masak sih mamah muda kinyis-kinyis kayak eike bisa mengalami hal seperti ini. Bagaimana dong nanti nasib generasi muda penerus bangsa kalau mamahnya udah semplok kek gini? Kudu gimana nih akyuuuu...



Nyeri Sendi di Usia 40-an

Usia emang ga bisa bohong deh. Meski selalu ‘menolak tua’ dan enggak mau dipanggil ‘ibu’ oleh mba-mba SPG, apa daya berbagai ‘mesin’ dan jaringan di tubuh sudah mengalami penurunan. Sekarang kalau pas ngobrol dengan eyang utinya anak-anak nih, pembahasan soal nyeri sendi udah jadi salah satu topik.

Bu, aku mau coba juga dong nutrisi sendi yang dipakai Ibu.



Lalu ibuku memandang dengan takjub, dilanjut dengan ngakak bersama. Sepertinya beliau senang karena ada teman senasib sepenanggungan hahahaaa... Welcome to the club, Nduk... begitu kata beliau.

Dih, anaknya sakit kok malah digituin. Please deh, utiiiiiii πŸ˜“πŸ˜΅

Lalu aku jadi ingat jaman masih anak-anak hingga remaja dulu, aku paling hobi olah raga lari. Bahkan teman sekelas di SMP, yang udah puluhan tahun tidak bertemu, saat jumpa reunian hanya satu yang dia ingat tentang aku : Ini Kaswarganti yang dulu kalau lari keliling sekolah selalu paling depan kan? Hehehee... jadi malu kalau ditanyain gitu.

Dari kecil memang almarhum bapakku gemar banget mengajak olah raga, mulai dari renang hingga atletik. Berhubung aku tipe orang yang tidak bisa melakukan percepatan lari di lintasan pendek, jadilah bapak melatihku untuk jadi pelari jarak jauh. Hosh...hosshhh... saat cewek lain bisa berkutat dengan dandanan dan mode terkini, aku sibuk dengan keringat dan debu di jalanan.

Nggak tau deh ada pengaruhnya atau gimana soal kerja berat tulang sendi yang terus-menerus digunakan untuk lari. Yang jelas, saat ini aku mulai bisa merasakan derita teman ibuku tadi. Iya loh, saat bangun tidur badan kok rasanya gimanaaaa gitu. Dipakai untuk bangkit dari tempat tidur berasa nyeeeerrr... hadoh, sakit euy.



Nyeri Sendi dan Viostin DS 

Terus gimana dong kalau sudah begitu, masak ya masih sekinyis-kinyis ini aku udah harus bergerak tertatih-tatih?

Tentunya ga mau dong ya... Aku sudah biasa bebas gerak kemana saja tanpa kaku untuk menghadapi aktifitas yang bejibun. Mulai dari enam hari seminggu kerja di kantor, tiap pagi harus bangun paling awal untuk menyiapkan segala kebutuhan keluarga, belum lagi kalau pas harus ikutan event blogger kesana-kemari. Masak dengan kegiatan seabrek gitu harus kujalani dengan rasa nyeri menusuk-nusuk sendi?




Untungnya di rumah aku sudah biasa menyediakan Viostin DS untuk ibuku yang memang telah mengalami nyeri sendi di usianya yang telah memasuki kepala tujuh. Saat ngobrol dengan ibuku, beliau menyarankan aku untuk mencoba juga suplemen ini.

Viostin DS merupakan nutrisi tulang rawan sendi dengan kekuatan ganda (Double Strength) yang bisa digunakan untuk mengatasi kaku dan nyeri sendi akibat penipisan atau rusaknya tulang rawan sendi (osteoarthritis).

Emangnya ada kandungan apanya sih kok bisa ampuh banget mengatasi nyeri sendi?



Dalam setiap 1 kaplet Viostin DS ternyata mengandung Glukosamin 500 mg dan Kondroitin 400 mg. Kandungan glukosamin dan kondroitin yang lebih besar ini membuat Viostin DS lebih cepat dan efektif dalam menstimulasi pembentukan tulang rawan sendi. Kedua penyusun nutrisi sendi Viostin DS ini sangat efektif membantu melumasi sendi yang telah aus tergerus usia, membentuk tulang rawan baru dan mengatasi rasa nyeri.

Untuk pencegahan terjadinya nyeri sendi, bisa loh konsumsi nutrisi sendi ini 1 x 1 kaplet per hari. Kalau untuk pengobatan atau perawatan bisa 2 hingga 3 kali 1 kaplet per hari. Diminumnya setelah makan yaaaa.. Viostin DS ini bahkan aman dikonsumsi penderita diabetes karena tidak meningkatkan kadar gula darah dan resistensi insulin. Jadi cocok banget nih buat aku yang memang secara genetik potensial terkena diabetes. Duh doain aja ya daku sehat terus biar bisa mengantarkan anak-anak hingga dewasa dan menimang cucu tanpa harus meringis-ringis menahan nyeri sendi *langsung berasa tuaaaaa banget kalau ngomongin cucu 😁


Itu tadi pengalamanku dengan nyeri sendi nih. Kalau teman-teman punya cerita juga kah soal nyeri sendi yang bikin tidak bisa bebas gerak lagi? Share yuuukk...

59 comments:

  1. Saya pun mau mengkonsumi ini. Lutut udah mulai sering protes, nih. Jangankan beraktivitas di alam bebas seperti trekking. Duduk di motor kelamaan aja udah bikin lutut nyut-nyutan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Koq sama ya, aku klo duduk kelamaan juga gitu.

      Delete
  2. Bapak ibuku juga aku lihat pernah minum ini. Emang nikmat banget yang namanya bebas gerak tanpa kaku. Bahagia itu sederhana, kalo kata Deddy qiqiqi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibuku minum ini Mi krn udah sering kerasa nyerinya.

      Delete
  3. Suamiku konsumsinya mak, kmren ngelu nyeri sendi bagian belakang itu, sakiiit bangett huhuhu bikin susah tidur nyerinya. Syukurlah ada suplemen ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga suamimu lekas baikan dan enggak kena nyeri sendi lagi ya mak.

      Delete
  4. Duh, aku jadi takut kualat kalau ngerasain orang tua. Hehehe. Mbaa, kebayang banget nyeri sendi yang buat kita nggak nyaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget Mb Lid, udah berasa nyai2 aja sebelum waktunya hihiiii

      Delete
  5. Aku kmrn smpt mnm saTu strip, skr alhamdulillah sdh enakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah klo sudah enakan ya mak. Emang ga enak banget klo kena nyeri sendi.

      Delete
  6. iya ya bangun tidur malah pegel2 , hayooo mbak uniek semalem ngapain :-D

    ReplyDelete
  7. Aku juga Mak, bangun pagi duduk lama.dulu baru beraktivitas. Rasa nyeri menjalar di bagian tumit huhu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, buruan pake Viostin DSnya maakk.. ga enak banget klo badan cenat-cenut begini.

      Delete
  8. Replies
    1. Tergantung ya, kalau linunya di lutut atau di pinggul, mungkin bisa dilatih sambil minum Viostin supaya nyerinya nggak mengganggu.

      Tapi kalau nyerinya di punggung, mungkin masalahnya lain.

      Delete
  9. Mbak.. umurnya berapa toh? kok udah nyeri sendi hahah #kabuuurr minta dong mba satu strip mau nyobain juga :D

    ReplyDelete
  10. Keep enerjik mbaknik.. Suka fotonya paling atas, keceeeee.. Sehat terus yaaaa kakak ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, makasih ya Manda, sehat juga untukmu :*

      Delete
  11. Pamanku pas kecelakaan, tangan sampai di gips, beliau rutin minum ini mbak. Katanya emang lbh cepat sembuh e

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyata banget ya khasiat Viostin DS nya, bisa mempercepat kesembuhan gitu. Semoga pamannya lekas pulih ya Ivon.

      Delete
  12. Wah saya kayaknya perlu konsumsi Viostin DS juga ini biar nggak gampang nyeri sendi... Jarang olah raga soalnye wkwkwkwwkwk... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar kuat ngegandeng si embak ya Tuxlin, uhuuksss...

      Delete
  13. Kayanya abangku harua nyobain nih udh sebulanan ini sering sambat lututnya nyeri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buruan direkomenin Viostin DS, Muna. Semoga lekas baikan ya si abang.

      Delete
  14. Aku beliin Viostin juga buat Bapakku

    ReplyDelete
  15. Masalah klasik perempuan. Dengkul nyeri kalau duduk berdiri. Untungnya aku masih muda, masih abege. Hahahaa.... KEbantu ya kita sama Viostin.

    ReplyDelete
  16. Aduuuh sama nih, aku pun mau masuk 40 tahun ini udah banyak keluhan. Termasuk nyeri sendi. Kudu mulai siap selalu Viostin DS nih di rumah. Biar nyaman aktivitas ini itu...

    ReplyDelete
  17. Suamiku bahkan sebelum umur 40 mak, gara-gara pernah cedera lututnya.

    ReplyDelete
  18. Wuihh ternyata dirimu dulu atlet larii, selalu yang terdepan ey...

    ReplyDelete
  19. Wah, kamu enerjik sekali yha mba wkwk. Aku yang muda merassa tersaingi nih hahahah

    ReplyDelete
  20. Aku nyeri sendinya pas itu mbak mendaki gunung, karena kaki dibawa beban banget, untung ada viostin ya sekarang

    ReplyDelete
  21. Aku rekomenin ke mamah dan adikku yang suka sakit lutut dan cedera lutut jiga 😊

    ReplyDelete
  22. Dulu ibuku juga suka minta dibeliin viostin ds ini..

    ReplyDelete
  23. Aku masih kepala 2 mba.. menuju ke kepala 3.. tapiii akhir2 ini aku mulai ngerasain pinggang ku udah ada rasa2 nyeri dibagian tulangnya, apalgi pas aktivitas pagi atau pas kerja.. padahal kerja ku dikantor duduk aja. apa aku termasuk calon yang join to the club ya? hiks.. aman ga sih kalo di usia aku udah minum viostine DS?

    ReplyDelete
  24. adikku yang suka sakit lutu minum ini... baru kenalan jugaaa

    ReplyDelete
  25. sedih ya kalo radang sendi, langsung berasa nyaiii!

    ReplyDelete
  26. Pamanku juga kalau nyeri sendi, minumnya ini mak

    ReplyDelete
  27. Menjaga supaya sendi gak lekas lelah berfungsi, salah satunya olah raga ya, Mbak? duh akupun gak pernah olah raga. paling cm gerakin badan klo pas badan rentek. Tapi skrg gak perlu khawatir ya, ada Viostin DS. Suamiku jg pakai nih, Alhamdulilah lekas baik. sekarang udah stop pakai.

    ReplyDelete
  28. Rasanya aku yg baru masuk kepala 3 pun kadang nyeri sendi 😒😒
    Kurang asupan kalsium kali ya..
    Jd ingat mbahku yang sering ngeluh nyeri sendi dan ujung2nya kalau datang kerumah ketiban sampur mijitin. Hihi

    ReplyDelete
  29. Buat usia 20an aman nggak mba uniek? hihi

    ReplyDelete
  30. Suami kemarin nyeri sendi di bagian belakang, sakitnya sampai nggak bisa tidur. Minum ini alhamdulilah sembuh, emang bener bagus suplemen ini.

    ReplyDelete
  31. Karena bobot ga sehat jd sering nyeri boyok niih.. Kadang sampai susah bergerak. Kudu siapin suplemen ini dah.

    ReplyDelete
  32. Kayaknya aku kudu minum ini deh. Sejak melahirkan kmrn ak sering nyeri sendi

    ReplyDelete
  33. Aku udah lama stock di dalam tas, meski belum parah tapi pernah ngalami yang namanya nyeri dj bagian lutut sebelah kanan. Karena terbentur dulunya, kalo hawa dingin suka kambuh nyerinya, hikss

    ReplyDelete
  34. sepertinya enak nih obat ini. pingin nyoba. kebetulan aku juga udah osteopathy ini lutut kiriku

    ReplyDelete
  35. Aku baru minum sekali lumayan jadi enakan. semoga pakai Viostin jadi tambah sehatan ini nyeri-nyeriku

    ReplyDelete
  36. wah pas dah ni..
    sedang berasa lina linu sana sini..
    ih, rimanya bagus..:p

    ReplyDelete
  37. aku tuh lututku ngilu kalo dipake jalan kaki terlalu jauh, batal deh kayak orang2 yang mau traveling kemana-mana. harus nyoba Viostin nih kayaknya

    ReplyDelete
  38. Aku gara2 kemo jadi suka nyeri hiks.. sementara ini ngg minum apa-apa.. kalau ada ini enak yaa

    ReplyDelete
  39. oh mbak uniek udah mulai stok viostik ya:) buat menjaga stamina gpp mbak biar greng :-D

    ReplyDelete
  40. Wah, bbrp hari ini, aku bangun tidur tp bodi masih pegel2. Kayaknya patut dicoba nih

    ReplyDelete
  41. cocok nih buat ibuku yang kerap kali ngalamin nyeri sendi

    ReplyDelete
  42. ibuku pas nyeri sendi direkomendasiin temene ini. alhamdulillah kok cocok. jadi nyetok deh dirumah

    ReplyDelete
  43. Bapak suka ngeluh nih nyeri sendi jugaaa...aku cb rekomendasiin deh

    ReplyDelete
  44. Bapak suka ngeluh nih nyeri sendi jugaaa...aku cb rekomendasiin deh

    ReplyDelete
  45. Kl nyeri bin pegel2, itu tandanya pengen pijet. Syukur2 spa #eh :D

    ReplyDelete