Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

27 October 2014

Nyuci Yang Enggak Repot

Nyuci yang enggak repot? Seperti apa tuuuhh... Rasanya udah belasan tahun deh enggak nyuci *boong bangeeett  X_X

Etapi beneran loh, aku tuh paling mualeeess urusan nyuci dan seterika. Sampai pernah loh dapet wejangan saat pergi menjenguk tetangga yang sedang sakit. Ceritanya kami semua berangkat barengan naik angkot carteran menuju rumah sakit. Sembari bersenda gurau, bertukar ceritalah kami para ibu yang super kiyut ini. Dari A sampai Z, eeeh kok ya akhirnya ke masalah masak, cuci dan seterika. Kata seorang tetangga yang saat itu duduk di hadapanku, setiap keringat dan tenaga yang tercurah saat mencuci dan seterika itu akan menjadi pahala kita.

Duaarr... bagaikan tersambar petir di siang bolong nih. Nah loh, aku yang gak pernah cuci-cuci trus dapet apa dooonkk... hiks... masak si bibik asisten yang kebagian pahalanya melulu.</3

Hehehe...itu intermezo aja kok, biar enggak ngantuk yaaa... Biarpun selama ini urusan cuci mencuci sudah kupasrahkan pada ART, ada loh beberapa jenis baju yang tetap kucuci sendiri. Biasanya itu daleman, manset bajuku, ciput, hijab dan kaos kaki. ARTku kan tidak hanya cuci seterika saja tugasnya, dia juga membersihkan rumah dan menanak nasi. Saat cucian sedang digiling di dalam mesin cuci, dia bisa mengerjakan tugas yang lain. Bisa dibayangin kan hecticnya dia. 

Jadi sudah sewajarnya sebagai nyonya yang baik hati dan budiman, urusan mencuci ribet mendingan kukerjakan sendiri deh. Takutnya kalau masuk mesin nanti bisa molor semua itu jenis cucian yang sudah kusebutkan tadi. Sudah banyak mansetku yang akhirnya kendor dan letak bahunya melorot gara-gara keseringan masuk mesin cuci #:-s

Semua 'barang berharga' tadi kurendam jadi satu di dalam ember. Setelah kira-kira setengah jam, kucek-kucek dikit, lantas kubilas. Nguceknya juga gak perlu pakai tenaga ekstra, nyantai ajaahh kayak di pantai :)  Asyiknya nyuci yang enggak repot ini.

Oya, aku punya sabun cuci baru looohh... Rinso deterjen cair konsentrat dengan aroma essence energizing. Saat tutup botol dibuka, wanginya yang seger itu bikin ceria banget momen mencuci ini. Cara pakainya gampang sekali dan super irit.


Tuh, aku cuma pakai seiprit untuk rendaman yang tidak begitu banyak ini. Haruuuumm banget. Sebenarnya deterjen cair ini aturan pakainya adalah 1 tutup botol untuk kurang lebih 20 pakaian. Tapi kan ya gak perlu nunggu 20 potong persis to? Kucuci aja seadanya dan seperlunya. Oleh karena itu jumlah deterjennya juga kukira-kira saja. Setengah tutup juga sudah oke kok.

Cuma menurutku deterjen cair konsentrat ini agak membingungkan. Bisa dipakai untuk mencuci di mesin cuci apa enggak ya?

Beda banget dengan deterjen cair serupa yang sudah kupakai selama ini, ada tuh petunjuk gambarnya di depan seperti ini :


Di botol yang depan ada gambar mencuci tangan dan mesin cuci. Nah kalau yang satunya lagi itu kan enggak ada. Jadi masih menjadi semacam misteri nih, boleh nggak kalau bibik ART mau pakai deterjen cair yang baru tadi.

Apa mungkin karena limpahan busanya yang cukup banyak makanya gak boleh untuk mesin cuci ya? *nanya pada rumput yang bergoyang

Iya nih, saat mencuci kucek seperti yang sudah kusampaikan di atas, cucian ini kubilas hingga dua kali loh. Nggak pakai pewangi lagi seperti biasanya, kan deterjen cair ini sudah mengandung aroma essence energizing dari Molto.

Nah setelah dibilas itu, busa sabunnya masih banyak aja nih, padahal kan tadi pakainya cuma sedikit.

jemuran yang beraroma wangi

Tapi beneran wangi banget deterjen cair konsentrat ini. Sampai saat dijemur, kerudungku pun masih menguarkan aroma wangi dari deterjen ini. Huhuuuyy... terima kasih ya Rinso, kini acara mengkucek 'barang berharga'ku menjadi momen nyuci yang enggak repot.(y)



18 comments:

  1. Detergent sekaligus pewangi gini jadi lebih irit kali ya mbak..

    ReplyDelete
  2. Wangi mbak rinsonya.ntar kalau udah ada di supermarket,aku mau coba ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihiiiii lumayan nih mba dapet jatah sebelum beredar di pasaran ;)

      Delete
  3. Cieee yang dapet tester buat di review :D

    ReplyDelete
  4. pernah nyoba ini wangiiiiiii banget

    ReplyDelete
  5. Masih bikin galau mbak yang banyak busanya ituuuh. :(

    ReplyDelete
  6. Pas menuangkan deterjen itu fotonya bagus banget. :D
    Beneran wangi rinso cair ini. Aku juga udah nyobain.

    ReplyDelete
  7. Mak, Toss dulu! Aku juga paling males urusan cuci mencuci, dan jadi kayak kesambar petir baca intermezomu ituh. Hadoh, bisa-bisa si Bulan [ART] dunk yang selama ini dapat pahalanya. Hihi... Etapi, khan 'barang-barang' berharga dikucek sendiri, jadi masih kebagian pahala khan ya? *OOT

    Aku jg suka banget nih sama wangi dan kinerja rinso molto ini, cepat dan wanginya suegerrrr. *Ngucek lagi ah!

    ReplyDelete
  8. Wuiih bener2 ibu-ibu keren nih, Mak Uniek. Lagi ngucek masih sempet bikin foto cakep ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihiks, berasa kesambar petir lagi baca komen makte ;) yuk yuukk ngopi aja maak ~o) (y)

      Delete
    2. iyaaa...fotonya cakeppppp apalagi yang lkagi nuangin deterjennya

      Delete
  9. mbak uniek jadi ketagiahn nyuci ya sekarang, boleh nitp gak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh...titip kartu atm sekalian ama pin nya kan ;)

      Delete
  10. boleh juga nih review sabun cucinya

    ReplyDelete
  11. ini salah satuuuu favoritku juga niiiih...wangi dan lembuuut di tangan hehehe...udah kaya iklan yaaa...tapi beneran, sabun cuci andalan musti yang begini niiih :)

    ReplyDelete
  12. mak...
    bagus fotonya. ky di iklan, lg nuang rinso. hihihi...

    ReplyDelete
  13. Aku selama ini pakai rinso cair yang hijau mak, baik untuk cuci tangan atau mesin.
    Tangan nggak panas ya, cepet bersih lagi :)

    ReplyDelete