19 May 2017

Berkah Nasi Berkat

Helooo.. ada yang tau kah apa itu nasi berkat?

Nasi Bancakan Sedap - sumber gambar : kampungnasi.com

Iyes, bentuknya kurang lebih seperti foto di atas. Sayang banget pas nulis ini lagi ga ada yang ngirimin nasi berkat 😁

Jaman sekarang sih paling umum nasi berkat berupa nasi putih dengan lauk ayam, baik itu ayam goreng ataupun ayam bakar, plus sambal dan lalapan. Simplify the berkat rice kalau kata simbah sih 😉 Ya kan sekarang orang sudah pada repot lah ya kalau harus memasak sendiri nasi dengan lauk aneka rupa.

Hanya saja kalau di kampungku, masih sering beredar nasi berkat dengan lauk dan sayuran macem-macem. Nasi putih, tumis buncis (yang biasanya pedesnya nampol kayak bakiak mampir di jidat), sambal goreng kentang (yang kadang-kadang ada ati dan ampela ayamnya), telur rebus utuh masih sekulit-kulitnya, mie goreng dan kerupuk udang. Kalau dulu banget sih kerupuk udangnya digantikan oleh the legendary gereh. Si makhluk super asin yang tiada tanding tiada banding 😃

Lalu kenapa tiba-tiba membahas soal nasi berkat nih?

Jadi begindang.... eike dapet tantangan dari 2 orang GRes (sebutan untuk anggota komunitas blogger Gandjel Rel) yaitu Nia Nurdiansyah dan Anjar Sundari. Diminta nyeritain apa pengalaman masa kecil yang paling membekas. Nah, di keluargaku yang notabene anaknya banyak, berebut makanan sudah jadi hal yang lumrah. Dan luar biasa lumrah ketika yang paling kecil alias bungsu tuh selalu teraniaya.

Paling keliatan nih saat penganiayaan pada saat rebutan isi kotak nasi berkat. Oya, buat yang tidak tau apa itu nasi berkat, atau lebih sering disebut bancakan, adalah hantaran makanan yang diberikan kepada tetangga kiri kanan dan sanak saudara saat salah satu keluarga memiliki hajat. Syukuran kelahiran bayi lah, memperingati weton (ini susah sekali terjemahan Bahasa Indonesia-nya, maaf), dan beraneka kenduri lainnya.

Biasanya kalau di desa/kampung, hantaran ini bisa berupa makanan yang diletakkan dalam kotak kardus, bakul kecil, atau bahkan dalam piring. Seperti ini nih :

nasi gudangan idola - sumber foto : uploadfromblackberry.wordpress.com

Yak, persis seperti itu. Kadang malah enggak 2 piring. 1 piring penuh sesak dengan nasi putih, gudangan/urap dan telur rebus. Kalau beruntung bisa dapet tambahan beberapa keping kerupuk bawang warna-warni. Duuuhh... glek bener ini nulisnya.

Kalau dipikir-pikir sederhana banget kan ya makanannya. Saat ini kalau misalnya nongkrong di warung ataupun resto pasti ga bakalan kepikiran beli yang beginian. Udah begaya banget beli makanan yang kekinian. Hahhaaa iya lah, yang kekinian pun penting sekali untuk di-unboxing *opoooo kuwi istilahe

Yang paling memorable nih soal nasi berkat adalah saat aku terintimidasi untuk suka dengan nasi putih yang sepertinya dimasak dengan sedikit air. Kalau orang Jawa bilang itu nasi pera. Jadi kalau makan terburu-buru gitu bisa bikin tersedak karena nasinya bisa berhamburan kemana-mana alias kayak kurang air gitu.

Berkah banget loh untuk kakak-kakakku saat aku nerimo makan nasi berkat ini sementara mereka dengan lincahnya mengambil berbagai lauk yang ada dan memakannya dengan nasi yang dimasak oleh ibu. Dan karena telur rebus menempati ranking terbawah dari top ten lauk ngehits di jamannya, sudah bisa dipastikan telur rebus itu jadi bagianku.

Yah, namanya adek bungsu soleha lah ya, nerimo deh dikasih bagian seperti itu. Udah girang banget loh jaman itu. Benar-benar tidak merasa kalau sedang teraniaya. Jadi kadang-kadang ya, saat dirimu tidak merasa dianiaya padahal sesungguhnya sedang dianiaya, di situlah letak berkah yang layak disyukuri. Engkau termasuk orang yang tahan uji. Ya, ini memang ujian. *ngelantur tak berkesudahan 🙈


Namun sesungguhnya semua ini perlu disyukuri. Berkat kebiasaan makan nasi berkat itu, sekarang aku woles saja kalau pas dapet suguhan nasi yang model kurang air begini. Malah terus terang kalau makan nasi yang rada lembekan dikit gitu malah sedih. Udah berasa kayak nyai-nyai aja yang kudu ngirit kerja gigi. Aku masik kuat mengunyahnya, teman..... aku kuaaaattt....

Ada nggak sih teman-teman yang suka nasi mawur alias nasi pera kayak aku gini? Warbiyasak lho kalau makan pakai nasi model begini, bila dipasangkan dengan lauk gurih macam kering tempe ataupun rendang daging, waaahhh...bisa-bisa nambah terus ga brenti-brenti. Beneran, makan dengan nasi mawur a la nasi berkat gini bikin perut enggak gampang kenyang. Bawaannya pasti pengin nambah lauk, trus nambah nasi, tambah lauk lagi karena nasinya masih, terus..... gitu terus deh muter-muter. Tiba-tiba udah ga bisa bangun aja karena perutnya penuh 😬😌

Adakah team nasi mawur di antara teman-teman semua? Yuuukk...kita bikin club-nya 😎😎

17 comments:

  1. aku baru aja mikir kalau ada group pemakan nasi perak kegiatannya apa yah mba.. xixixi.. tapi aku termasuk orang gak suka sama nasi lembek. jadi kalau masak yaaa gak perak banget lah yaa.. tapi gak lembek juga..

    ReplyDelete
  2. aku suka semuanya mba Uniek, asal nasi ahahhaha.
    Ibuku biasanya malah kalo makan nasi, kebagian yang intipnya :-D

    ReplyDelete
  3. Jaman sekarang jarang orang ngasih nasi berkat yang orisinil ya mbak Uniek. Sudah diganti dg model yg lebih simpel misalnya : nasi ayam goreng/bakar + sambel & lalapan. Atau malah roti, baik satu rasa utuh besar atau beberapa buah roti ukuran lebih kecil dg aneka rasa :)

    Kalau nasi mawur atau pero saya nggak begitu suka karena bikin seret di tenggorokan. Kalau dapat nasi spt itu biasanya dijadikan nasi goreng mbak, enak :)

    ReplyDelete
  4. Sayangnya aku kurang suka nasi pera, lbh seneng yg lembut.cuman kl lauk berkat suka semua,rasanya kok nikmat bgt ya

    ReplyDelete
  5. Kami sekeluarga sekarang sueneng banget sama nasi berkat mak. Tempo hari dapet dari tetangga yang akikah anaknya. Wah kurang sampe mo beli ke dia lagi hehehe. Auranya beda, enak bingit pokoknya. Kl nasinya terlalu pera langsung digoreng, ganti nasi sendiri yg dimakan. Jd kpn kamu traktir aku di mamgut belut bu nasimah sampangan? ��

    ReplyDelete
  6. Sampai sekarang rebutan nasi berkat menurun di keluargaku. Justru si bungsu nih yang suka menang2an, lha di rumah gasik, kalo dapat berkat langsung dimakan. Kakaknya kebagian telur rebus sama krupuk :)

    ReplyDelete
  7. Kalau berkatan memang nasine pero Mbak. Pero opo pera ya? heheh itulah, tapi ya enak2 aja wong maemnya rebutan sama mbakyuku hehehe...

    ReplyDelete
  8. makan nasi pera sama2 sekampung pas ada acara bersama trus minumnya teh anget2 tapi telat diantar dimana sudah terlanjur makan...

    wah... memorable banget
    sekarang mungkin jarang acara begini, beralih ke snack dus

    ReplyDelete
  9. Entah kenapa, nasi berkat ini sangat nikmat yaaa..

    ReplyDelete
  10. moment paling mendebarkan adalah saat menunggu bapak pulang dari kenduri. begitu pintu rumah terbuka dan tampak sekelebat sarung bapak, kami the krucils langsung menyambut riang gembira. hahaa

    ReplyDelete
  11. Di Pekalongan, malem2 pinggir jalan banyak warung nasi berkat mba. Menunya ya kayak nasi berkat hihihi

    ReplyDelete
  12. Nasi mawur yang masaknya pake santan, aku hobiiiii banget. Kasih sambel terasi sama rempeyek teri, endeees.

    Di sini, nasi berkat masih lengkap, Mbak. Kebanyakan ya. Biasanya orang2 kaya itu lho yg praktis, biasanya ayam sama lalapan aja.

    ReplyDelete
  13. iya jd inget jaman kecil klo alm.ibu nawa berkat sudah dipastikan rebutan 😂🤣 tp klo aku ga bernasip ke mb masi mending sll disisakan yg enaknya 😂

    ReplyDelete
  14. Akuuuuuu... Aku suka nasi pera gt :D. Dr segi kesehatan nasi pera juga lbh bgs mba drpd nasi yg lembek.. Aku pernah baca kaandungan gula di nasi pera ga sebanyak di nasi putih yg lembek.. Makanya aku lbh seneng yg pera :D

    ReplyDelete
  15. Mbak, aku tu pemilih, nasi dingin aja gakmau. Tapi kalau nasi berkatan, walau pera dan dingin aku doyan. Terusya, apapun lauknya, nasi berkatan ini mesti habis. Padahal kn sama aja sm lauk biasanya. Aneh opo nggragas aku iki Mbak? :))

    ReplyDelete
  16. nasi berkat memang selalu nikmattt y mbaknik

    ReplyDelete
  17. Hihi makan nasi berkat itu nikmaat yaa, kenapa yaa..

    ReplyDelete