Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

24 January 2015

Haruskah Mahal Agar Menjadi Istimewa?

"Liat donk kado yang kuberi pada pacarku, cincin bertatahkan berlian boooo..."

"Haisshh...baru segitu sudah sombong. Gue donk, villa seluas 2 hektar aja bakalan gue kasih ke pacar gue tersayang."

Widiiwww... suka denger 'gedabrusan' alias obrolan melayang tinggi gitu gak siiihh... Aku sering banget gemeteran loh kalau denger yang begitu. Villa 2 hektar.... coba aja tuh berapa duitnya. Hiiiy...ngeriiiyyy... 

Pemberian atau kado kita kepada orang lain, haruskah mahal agar menjadi istimewa

Memang sih banyak barang spesial yang mengharuskan kita menebusnya dengan harga lumayan tinggi. Namun saat kantong sedang sobek memilukan dan pengiiiiinnn banget ngasih kado terindah untuk samwan spesyel gimana dooonkkk....

Aku punya nih samwan, bukan orang tua, saudara, suami ataupun anak. Bahkan bisa dikatakan tidak kenal sama sekali sebelumnya. Looohh... piye kuwi maksude?

Jadi begini..... *pake gaya story teller paling ngetop sekamar mandi :D

Sudah sekitar dua tahunan ini aku punya hobi baru : tuker-tukeran kartu pos. Sebenarnya dari kecil sudah hobi kirim-kiriman surat. Namun rupanya kemajuan teknologi berkirim pesan seakan menghajar habis kenikmatan proses komunikasi era kertas dan bolpen. Ada seonggok personal touch yang makin tergerus oleh fasilitas teknologi yang makin memanjakan kita. Maka, menjauhlah diriku dari kedekatan personal dengan teman-teman di seberang lautan, yang sebenarnya bisa saja membawa banyak kabar bahagia dibandingkan surat elektronik yang rata-rata malah membawa kabar nestapa. Yang jatuh tempo tagihan lah, buyer membatalkan order lah, komplain dari customer, penolakan naskah, pokoknya sesuatu yang ANDA BELUM BERUNTUNG gitu deeehh....

Nah, dunia lain yang bernama swapping postcards alias tuker-tukeran kartu pos inilah yang bisa menjembatani antara realitas kehidupan dan keinginan untuk di-accept secara personal. (jan-jane ngopo to ket mau nggaya banget sok filosofis nulise)  Meski metode pengiriman tidak menggunakan jasa kurir handal, namun kirim-kiriman yang lebih dikenal sebagai snail mail ini asyik banget.

Di antara sekian banyak teman bertukar kartu itu, ada seorang ibu bernama Birgit dari Althena (Jerman) yang entah mengapa jadi begitu dekat. Saat aku kepengin banget mendapatkan kartu pos bergambar Black Forest (bukan roti looohh... ada di sini nih ceritanya) dengan usaha yang gigih dia mendapatkannya di Ebay untukku. Huhuuuu... I love her so much. Dudu sanak dudu kadang, tetapi Birgit telah menguarkan aura hangat dan kekeluargaan dari jarak ribuan kilometer.

Lalu apa donk kado terindah untuk samwan spesyel seperti Birgit ini?

kartu posku di kotak pos Birgit
Sempat kuceritakan di sini tentang kado terindah itu. Hanya selembar kartu pos bergambar wedang teh susu jaheee.... Yang membuat lembaran kartu pos itu menjadi amat indah adalah manakala seorang ibu di daratan Eropa itu penasaran sekali mencoba resep wedangnya. Recipe postcard memang mencantumkan bahan dan urut-urutan pembuatannya di bagian belakang.

Birgit menceritakan bagaimana dia harus pergi keluar kota untuk belanja sereh / serai yang menjadi salah satu bahan Ginger Milk Tea tadi. Walaaahh... lha wong di kebun belakang rumahku saja ada, ngapain sih jauh-jauh pergi ke luar kota, jeng? *ploookk.... kapyuk ampas teh :)

Sungguh membuatku merasa diistimewakan saat Birgit dengan ceria menceritakan keberhasilannya membuat wedang teh susu jahenya yang pertama dan bilang kalau minuman itu enaaakkk sekali.


Jadi kembali lagi ke pertanyaan semula, haruskah mahal agar menjadi istimewa? Enggak kaaannn.... Kado terindah itu ya yang bisa membawa manfaat meskipun harganya ra mbejaji ;) (red : harganya tak seberapa). Salah satu manfaatnya ya itu tadi, menuntun seseorang ke jalan yang benar halaaaahh... Birgit, ibu dari seorang jejaka ganteng, selain suka memelihara unggas ternyata hobi ngoprek dapur juga. Klop banget kan dapet kartu pos dengan resep begini.

Nah, sudah bermanfaatkah kado terindah untuk samwan spesyelmu?

http://dzofar.com/2015/01/05/kado-terindah-untuk-samwan-spesyel/

8 comments:

  1. Sipp Mbak, tergantung bagaimana kita mengemasnya hingga terkesan istimewa :))

    ReplyDelete
  2. hahaha jadi kadona wedang jahe ???

    ReplyDelete
  3. Maaaak...jadi ingat hobiku waktu sd-sma surat2an plus ngumpulin perangkonya. Punya teman dr seluruh indo..sayang ga dipertahankan silaturahimnya

    ReplyDelete
  4. kayaknya jaman dulu dapat kiriman surat / kartu pos dari teman rasanya spesial banget. sampai sekarang aku album2in tuh surat yang aku pernah dapat. sama ada foto-foto artis juga, dulu kan kalau mau punya foto artis harus kirim surat dulu. hehehehe... *sekarang mah tinggal donlot*

    ReplyDelete
  5. Huwih, ceritane menarik sekali mbak. Aku tau dikirimi kartupos pas menang lomba giveawayne duniaely, langsung tak pigura loh hadiahe haha, soale adoh banget soko Jerman hahaha..

    Saatnya ngasih sekor..

    ReplyDelete
  6. wuih Mrs. Birgit rajin bgt yaa~ sampe belain cari sere dan jahe ke luar kota.

    ternyata bule bisa juga suka sama wedang teh susu jahe... kok aku malah gak suka ya sama minuman yg ada jahe-jahenya, padahal orang jawa hehehe *salah fokus*

    ReplyDelete
  7. Anget tenan kui wedang jahe ne hehe.. Pantesan jadi "anget" persodaraane hehe
    "Dudu sanak, dudu kadang" iki kata-kat quotes maring simbahku jan melegenda hehe

    ReplyDelete