19 September 2017

Yakin Indonesia Bisa Bersatu?






Dasar lo Ci*a pelit, tak tau diuntung.

Daripada lo Jaw* males, ga mau usaha....

*lalu berantem... bawa genk masing-masing... kerusuhan... blow up di sosmed.. WA group isinya repost repost beginian 😢


Duh suka miris nggak sih saat mengetahui kejadian seperti ini? Ada beneran yang kayak gitu di negara tercinta kita Indonesia ini? 

Kadang nggak habis pikir deh, yang pada suka ribut itu udah mengerjakan apa saja sih untuk dirinya sendiri? Untuk diri sendiri loh, belum lagi untuk keluarga. Yang lebih besar lagi skalanya adalah untuk bangsa dan negara yang selama ini sudah menjadi tempat tinggal. Nggak harus hidup penuh tekanan seperti pendahulu bangsa yang bersakit-sakit menghadapi penjajah Belanda maupun Jepang kan?

Nah iya, jaman udah merdeka gini loh kok ya masih saja mengungkung diri dalam sempitnya pandangan yang terlalu meng'aku'kan dunia. Self confidence sih memang perlu ya gaes, tapi kalau selfish jelas BIG NO dooongg...

Yuk kita coba lihat sekeliling kita, apakah semua orang yang kita temui berasal dari agama ataupun etnis yang sama dengan kita. Ini Indonesia loh gals (karena men udah terlalu mainstream), alias Nusantara, jajaran ribuan pulau yang membentuk satu Negara Kesatuan Republik Indonesia. Penduduk Indonesia yang tersebar dari Sabang sampai Merauke itu jelas memiliki keistimewaan masing-masing. Segala macam etnis berbaur menjadi satu saat sedang berinteraksi dalam level nasional. 

Berkaitan dengan kemajuan teknologi, interaksi tanpa batas kini sudah ada dalam genggaman. Bermodalkan smartphone termurah sekalipun, sekarang hampir semua orang bisa mengakses berbagai web, kanal, sosial media maupun berbagai chatting platform

(forward info 'asyik' di WA group)
Eh gaes, liat ni kyai brainwash santrinya supaya sapu bersih agama lain.
Ah masaaaa... ngaco lo.
Nih, loe baca sendiri aja klo ga percaya.
Haish... jangan sembarangan ya lo ngehina agama gw.

Endebreee.. endebreee... dan bincang-bincang hangat berdasarkan sepotong informasi di WA group (WAG) itu terus berlanjut. Makin panas dan kian meruncing manakala di WAG itu isinya orang-orang yang berasal dari berbagai jenis agama dan suku. Ada yang senang karena bisa menggosok info tidak jelas tadi, ada yang merasa tidak terima karena agamanya dilecehkan. Unsur utama tentang kebenaran dari sepenggal forward-an broadcast tadi menjadi tidak penting lagi untuk ditelusuri.

Masih ada yang kayak gitu? Jika ada, apakah lalu yakin Indonesia bisa bersatu?


Peran Netizen untuk Persatuan Indonesia

Makin mudahnya kita mengakses segala macam informasi yang tersedia di dunia maya bukan berarti kita bisa sembarang menyebarkannya secara auto mode ya. Klik dan share tanpa dipertimbangkan terlebih dahulu manfaat dari informasi tersebut, bahkan yang paling fatal saat kita tidak memperhatikan kebenaran dari isi berita tadi. 

Sekretaris Jendral MPR RI Bp. Ma'ruf Cahyono

Berbagai kasus penyebaran hoax yang berpotensi ke arah perpecahan bangsa memang memprihatinkan. Berangkat dari kondisi ini MPR RI menginisiasi netizen gathering di berbagai kota di Indonesia. Pada tanggal 16 September 2017 yang lalu, bertempat di Hotel Grandhika Semarang, MPR RI mengajak netizen Semarang untuk ngobrolin bareng soal 4 Pilar MPR RI dan peran netizen dalam penyebaran informasi yang bermanfaat di dunia maya.

Apa saja sih 4 Pilar MPR RI itu?
  1. Pancasila
  2. Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945
  3. Negara Kesatuan Republik Indonesia
  4. Bhinneka Tunggal Ika

Enggak perlu disebutin satu-satu kan ya sila-sila yang ada di dalam Pancasila? 😉

Bukan tanpa alasan loh kenapa Ketuhanan Yang Maha Esa itu dijadikan sila yang pertama. Masing-masing dari kita yang mengaku beragama, diharapkan melakukan tindakannya berdasarkan ajaran kebaikan dari masing-masing agama yang dianutnya. Bukan untuk saling tanding antar agama. Nggak bakal selesai lah bila saling mengunggulkan agama masing-masing. Seperti yang kita tau selama ini, manakala seseorang telah meyakini ajaran tertentu, pasti menurutnya itulah yang terbaik untuknya.

Lalu apakah salah bila kita menganggap agama dan keyakinan kita itu yang terbaik? Tentu tidak, dong. Mengamalkan segala kebaikan yang diajarkan oleh agama yang menurut kita terbaik itu justru menunjukkan pemahaman yang lebih hakiki. Nggak ada kan agama yang mengajarkan kita untuk berbuat kejahatan?

Trus jadi pertanyaan besar manakala di sosial media seru sekali baku hantam dengan bawa-bawa sensitivitas agama? Karepe opo?




Pada netizen gathering tersebut hadir juga Ibu Siti Fauziah SE, MM selaku Kepala Biro Humas Sekjen MPR RI dan Bp. Bambang Sadono - Ketua Badan Pengkajian MPR RI. Secara khusus kepada netizen Bp. Bambang Sadono mengingatkan tentang posisi sosmed dan peran sosmed dalam memperkuat posisi bangsa. Sadar kan jika sosmed itu selain memiliki pengaruh luar biasa juga memiliki daya rusak yang hebat?

Salah satu contoh daya rusak tadi ya seperti contoh di atas. Sepotong hoax yang tersaji di sosmed, dalam kecepatan yang melebihi kecepatan maksimum pesawat tempur melintasi perbatasan, dalam sekian menit sudah sampai kemana-mana. Dari sumbernya yang mungkin saja berada di pelosok desa, berita hoax itu tersebar ke seluruh penjuru negeri, bahkan bisa jadi telah mencapai belahan bumi yang lain.

Yang jauh lebih menyedihkan dari itu, penerima hoax yang tanpa babibu sudah sedemikian bangga membagikannya kemana-mana. Hal seperti ini lah yang terus menerus harus diedukasikan kepada masyarakat. Dari substansi informasi yang diberikan saja jelas kelihatan loh kalau hoax ini, belum lagi etika cara penyampaiannya. Aroma hasutan dan kebencian bakalan terasa sekali dalam sepotong berita hoax. Kita harus makin waspada pada hal-hal semacam ini.

Yakin Indonesia bisa bersatu meski perpecahan timbul di sana sini?

Sejak jaman Indonesia belum berdiri, wilayah kita ini sudah dikaruniai keistimewaan sebagai negeri dengan ribuan pulau. Beraneka ragam suku dan budaya membangun kita menjadi satu kesatuan. Para pendiri negeri pun dengan percaya diri mencetuskan Bhinneka Tunggal Ika. Meski berbeda-beda, kita ini tetap satu.

Lalu relakah kita, yang menjadi inspirasi bangsa-bangsa lain soal toleransi, jika harus terpecah-belah hanya untuk kepentingan segelintir orang? Segolongan orang yang menangguk keuntungan dari kehebohan di dunia maya. Hih, kita hajar bareng yuuukk yang model-model begini. Hajarnya dengan cara yang beradab dooong tentunya. Kita lawan semua konten negatif ini dengan menyemarakkan dunia maya dengan konten-konten positif. Bersuka ria di sosmed toh bisa sembari nge-share informasi yang penting dan bermanfaat kan?




Aku Jawa, kamu Sunda, kamu etnis Tionghoa, kalian beragama Budha, kalian pemeluk Nasrani, Indonesiakah kita? Jelas dong. Kita semua orang Indonesia yang cinta pada NKRI dengan semangat Bhinneka Tunggal Ika tadi.



30 comments:

  1. Endebre...endebree....horo heree...:)

    ReplyDelete
  2. Sekali Indonesia tetap Indonesia.. I'm proud to be Indonesian :)

    ReplyDelete
  3. Bhineka Tunggal Ika, berbeda tetap satu jua

    ReplyDelete
  4. Love Indonesia bangeeeet, berbeda tapi tetap bangga Indonesia ya mbaaak

    ReplyDelete
  5. Indoneesiaaa... dung dung...dung dung.. dung.. aaah, dan lalu kangen denger kata indonesia di elu2kan kembali. Apapun yg terjadi aku tetp cinta indonesiaaaa... dan sudah seharusnya kita mmg mnjunjung tinggi 4 pilar untuk terus tetap bersatu y mbaknik. Terimkasih uda diingetin.

    ReplyDelete
  6. Yang kayak gini cuma ada di Indonesia. Harus dijaga selama lamanya

    ReplyDelete
  7. Alangkah indahnya jika semua rakyat Indonesia apapun suku dan agamanya bisa saling toleransi ya. Hayuk, tebar konten positif!

    ReplyDelete
  8. Suka deg-degan lalu bete kalau lihat atau dapat postingan "adu domba" di sosmed. Bijaklah wahai pemilik jempol budiman.

    ReplyDelete
  9. Suka bete kalo liat orang yang senengnya ngeshare berita-berita yg belum jelas kebenarannya. Apalagi yg menyangkut isu2 SARA. Huhuu...sedih liatnya

    ReplyDelete
  10. Setujuuu.. jangan diliat bedanya.. tapi bersatunya kita semua utk NKRI

    ReplyDelete
  11. Setuju pokonya mah,jangan asal share berita sebelum jelas kebenarannya

    ReplyDelete
  12. Yup setuju pake banget kalo ga beragam bukan Indonesia namanya. Justru itulah yg bikin Indonesia indah. Semoga makin bersatu kita ya

    ReplyDelete
  13. Isu sara emang endess dan nggemesin banget ya mba Un .. hmmm semoga netizen Indonesia semakin cerdas dalam bersosial media, apalagi sekarang iklan layanan masyarakat yang ttg hoax itu udah ada di TV dan kemasan iklannya juga bagus. Semoga dengan begitu makin banyak masyarakat yang teredukasi untuk tidak sembarangan sebar hoax.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ituuu... ojo asal klik dan share aja ya.

      Delete
  14. Justru yg bikin indonesia terlihat indah itu karena perbedaan itu tadi....

    ReplyDelete
  15. Justru yg bikin indonesia terlihat indah itu karena perbedaan itu tadi....

    ReplyDelete
  16. Walau banyak perang di socmed, tapi saat ketemu langsung pada bisa bersatu mbak, kita bisa bersatu kok

    ReplyDelete
  17. Ada yang bilang, orang kecil cuma bisa bicarakan kelemahan orang lain.
    Orang biasa-biasa aja cuma bisa bicarakan gosip kekinian.
    Orang besar lebih suka bicara tentang ide atau gagasan.

    Contoh ilustrasi yang diomongin Mbak Uniek di atas itu contoh pembicaraan orang biasa-biasa aja.
    Pembicaraan seperti itu nggak menghasilkan apa-apa selain ngegosipin kyai nggak jelas.
    Paling-paling jadi bahan tawuran keypad doang.
    Nggak bikin maju, malah merusak bangsa dan buang-buang kuota paket data.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mba. Ga guna ya perang keypad kekgitu, tak menghasilkan apa2 selain permusuhan.

      Delete
  18. di wa grup, aku males banget kalau ada yang begitu. atau debtain satelit itu hoax atau beneran adanya, wkkw..langsung tak semprit biasanya

    ReplyDelete
  19. Malesin banget deh liat socmed kalo isinya menebarkan kebencian. Pemgennya yang hepi2, bikin ketawa-ketiwi. Maksud hati mainan socmed kan buat represhing yo.

    ReplyDelete
  20. Tulisan mbk Uniek menginspirasi banget,semoga trus tercipta toleransi n kerukunan beragama NKRI ini deh.amin

    ReplyDelete
  21. Kadang suka langsung aku report mbak kalau nemu akun saling serang hehe. Kejam sih! Hahaha...Tapi males banget bacanya. Semoga netizen di negeri ini makin cerdas ya mba.

    ReplyDelete
  22. Aku kira bakalan nemu video boomerangnya di sini, wkwkkw dirimu Mbak paling heboh di pojok kiri,

    ReplyDelete
  23. kita terlalu sibuk memikirkan perbedaan, sehingga lupa dengan kesamaan yang ada.

    ReplyDelete