26 Mei 2015

Ada Syukur?

Kira-kira pada tau kan ya iklan yang ngehits dengan "Ada Aq*a?"nya sembari selfie-an bareng Nardji Sandoro? ;)

Nah kali ini aku mau tanya : ada syukur?

pic source : saatteduh.com
Yup, syukur terhadap apa saja yang kita nikmati saat ini. Mensyukuri semua keadaan yang sedang kita alami. Bukan tanpa sebab tiba-tiba terbetik pikiran seperti ini. Bukan sekedar latah dengan iklan orang kejedot pintu kaca itu.

Pernah suatu kali pas mau pergi aku pakai oversized blouse, yang meskipun sudah kupilih yang warna merah tua tetap saja tak mampu menyembunyikan berbagai kelebihan yang kupunya. Eh ini bukan kelebihan yang mengundang decak kagum loh ya. Kelebihan di sini benar-benar bermakna apa adanya ;) 

Itu tas pinggang jadi kelihatan jelas, belum lagi punggung jadi kian nyata bak landasan pesawat. Byuuuhh... jadi deh ngomel panjang pendek, nggak terima sudah beli baju tapi ternyata tak bisa nampak oke di badan. Mau nyalahin siapa cobaaaaa... Beli beli sendiriiiiii....

Pemikiran seperti tadi masih terus diam bercokol di sudut hati meskipun aliran kalori berlebih terus menyusup masuk di setiap aliran darahku. Ngomel doang tapi nggak mau diet. Pecahkan saja gelasnyaaaaa....

Ya gimana mau diet kalau hidup di tanah air yang merupakan surganya kuliner. Pernah ngerasain pergi ke negara antah berantah yang selalu menyajikan telur rebus dan berkeping-keping roti tawar dengan segala isiannya untuk sarapan membuatku sangat mencintai nasi pecel, nasi gudeg, nasi goreng sambel terasi dan aneka sarapan kaya kalori ala negeri sendiri.

Lalu... kalau menikmati itu semua kenapa harus ngomel bila akumulasi hasilnya tersaji di dalam diri?


Ada. Setipis-tipisnya rasa syukur, selalu akan muncul kesadaran itu manakala dialog Sang Penguasa  tertangkap oleh 'radar' kita. Dan aku baru mengalaminya di minggu-minggu terakhir ini. Hanya lewat fenomena kecil saja sih sebenarnya, namun beneran tamparannya sangat terasa di hatiku.

Saat berangkat bekerja aku memang jarang sekali bisa membawa bekal untuk dimakan di siang hari. Lebih sering beli di warung dekat tempat bekerja dengan mengandalkan jasa office girl untuk membeli ini dan itu. Tiap hari harus memutar otak antara pilih nasi padang, pecel, mie surabaya, nasi sop, gudangan dan menu-menu lain yang akan kembali berotasi di periode berikutnya. Merasa paling apes saat nggak ada ide dan memutuskan membeli nasi rames lauk kerupuk.

Tau kan apa itu nasi rames? RaMes alias ra mesti bin nggak pasti lauk pauknya ;)

Nah, kenapa si nasi rames plus kerupuk itu bisa menampar hatiku dan bertanya : ada syukur?

Nasi rames yang selalu kulecehkan itu ternyata membuatku rindu. Sudah seminggu lebih ini aku terserang batuk pilek yang lumayan dahsyat. Tumben-tumbenan penyakit ini kerasan banget di badanku. Badan sih sudah pulih, tapi entah kenapa nafsu makan tak jua beranjak naik. Indera penciuman dan perasa belum bekerja seperti semula. Semua makanan masih terasa pahit.

Kemarin dapat bonus sedikit, dimasakin ibunda tercinta daging rendang kesukaanku. Enaaaaakkk... Harusnya sih enak. Berhubung hidung dan lidah belum bisa kompromi, rutinitas makan hanya sebatas penunaian kewajiban saja. Dan bayangan nasi rames tak berdosa tadi tiba-tiba menghampiri. 

Nah loh, pas sehat saja gaya banget menganggap nasi rames itu sekedar 'daripada nggak makan'. Padahal komplit lauknya, mulai dari oseng-oseng (bisa kacang panjang, kangkung, sawi putih, dsb), kering tempe, mie goreng, lauknya bisa pilih antara ayam atau telur, mana masih ada sambalnya yang pedas menggigit pula. Sedap kan?

Sekarang? Rendang endang bambang level antariksa pun tak bisa terdeteksi kelezatannya oleh indera. Mau ambil lauk kerupuk pun tak berani gara-gara leher masih rentan batuk. Kira-kira masih berani untuk tidak bersyukur lagi kah di hari-hari berikutnya?




64 komentar:

  1. Dari rasa sakit bisa memunculkan rasa syukur ya mak.... syafakillah, cepet sembuh mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, klo nggak pernah sakit memang jadi kurang menikmati indahnya sehat bersama nasi rames *halaaahhh

      Hapus
  2. Harus selalu ada rasa syukur dalam situasi apapun ya mb ...

    BalasHapus
  3. Hahahaaha, baru tahu singkatannya Rames: Ramesti HAHAHAAHAHA...

    BalasHapus
    Balasan
    1. eiiihh tapi itu singkatanku sendiri loh Mba Isnu ;) kali2 di tempat lain ada singkatan yg beda :D

      Hapus
  4. kalo pake baju, saya suka serba salah, merasa ga proporsional badan karena perut lebih ndut hihi, tapi..dibalik itu ada rasa syukur dr perut ini keluar anak2 yg manis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mak... yah gimana lagi ya namanya udah pernah buat bertengger bayi inih perut :D

      Hapus
  5. Aduh mak, aku tadi pagi baru aja mikir gini. Masih untung gendut pendek tapi sehat, daripada kurus tinggi langsing tapi sakit2an (no offense). Pokoknya pengen sehat aja, bukan pengen berbadan seperti model :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh, bener banget Winda. Banyak loh yg pengin nambah berat badan kayak aq tapi tak berhasil, kenapa aq harus pusing yaaa hahahaaa *disiram teh sepoci2nya :D

      Hapus
  6. aku ini kurang bersyukur -___-
    cepet sembuh ya
    mijon mana mijon

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks Cha...drop sini dong mijonnya satu krat hahahaaa

      Hapus
  7. Nasi rames sih lengkap bgt itu mbak, lebgkap lemaknya:) tapi enaknha luar biasa. Mau kemana juga nasi rames juaranya. Aku milih aku aqua aja drpd mijon :-p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo de Lia, aq kangen berat nih ama si rames :( Semoga dia memaafkanku segera.

      Hapus
  8. Uniek, rasanya aku dendam banget yen sampeyan ngomonginnya makanan. Mbok ya nggak usah riweh sama BB sing penting sehat. Makan enak hati bahagia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini enggak riweuh loh Mamiiiii... justru itu tadi jadi merasa kurang bersyukur. Oversized blouse kan mestinya nggak usah menjadi beban pikiran *ngeliat cermin lagi

      Hapus
  9. Aku malah bingung mau komen apa, napa nulisnya kali ini khusuk gitu, hihihiii

    Ya gitu deh, kalo lagi gak doyan makan baru ingat segala makanan yg ditolak. Segala macam dipengeni, tapi males banget ngemplok :) cepet sehat ya, nulis yg bikin aku ngakak lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ora payu nulis seriyus yo mba? hiks.... *tambah ora doyan mangan tp mulut sibuk ngicipi brownies

      Hapus
  10. Aku mau nasi ramesnya Maaaaak ^___^

    BalasHapus
  11. Ini nih yang sering kejadian mbak : yang kurus pengen gemuk tapi gak gemuk-gemuk, yang gemuk pengen kurus tapi gak kurus-kurus :(
    emang kudu pinter bersyukur (dan sedikit ngeles kalo ditanya :P) dengan kondisi yang ada :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha tapi aq ga pengin gemuk koq malah gemuk ya mba? piye jal :D

      Hapus
  12. Ya ampuuuun aku bengong lihat baliho raksasa narji sama sandy di jalan pake baju sama. Kayak kembaran, mirip xixixiii.... 2 hari lagi suami pulang bawa bumbu rendang dr Pku. Kudu disyukuri :D

    BalasHapus
  13. yang susah itu memang menerapkan rasa syukur....tapi akan selalu belajar dan belajar.....sukur2 kalo ketemu narji sandoro.buahahahaha

    BalasHapus
  14. Hayoo mak un, mpga cpt sehaat trus bs makan nasi rames lagii... :)

    BalasHapus
  15. Iya nih, mbak. Kita suka ngeduluin komplain dan misuh. Bilang makanan ini ga enak, itu kurang dan bla bla bla... padahal mah buat orang lain makanan yang kita anggap biasa itu sesuatu banget, ya. kayak para pengungsi Rohingya itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali Efi, jadi ada hikmahnya nih sakit, sadar kalau hidup yang kita jalani masih jauh lebih nikmat dr orang lain. Jadi biar nggak gampang ngeluh lagi ya.

      Hapus
  16. MEmang selalu ada hikmah dari setiap hidup ini. dan kita haruslah bersyukur pada setiap kejadian. Karena ada hikmah dibaliknya.


    Kunjungan perana mbak. Salam kenal dari saya.
    Jazakillah khair

    BalasHapus
  17. Aku malah bingung mau komen apa, napa nulisnya kali ini khusuk gitu, hihihiii

    Ya gitu deh, kalo lagi gak doyan makan baru ingat segala makanan yg ditolak. Segala macam dipengeni, tapi males banget ngemplok :) cepet sehat ya, nulis yg bikin aku ngakak lagi.

    BalasHapus
  18. Betul, kadang justru di saat-saat sakit kita jadi merenung sendiri, enaknya kalo sehat. Nah saat sehat kita tak pernah mensyukuri kesehatan yg diberikanNya. Ada saja yg membuat kita mengeluh, ya. Btw jadi pingin makan nasi rames nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi mba...bawaan suka mengeluh itu loh yg nggemesin yah ;)
      Yuuukk maem rames bareng2.

      Hapus
  19. ketika dalam keadaan sakit, itulah saatnya kita bersyukur di saat sehat :D

    BalasHapus
  20. bingung mau komen apa? komen rendange aja lah...Alhamdulillah ya dimasakin rendang endang brambang gitu. hihiiii, sehat terus mamak Faris

    BalasHapus
  21. kadang, sakit memang menjadikan manusia lebih sadar diri ya, Mbak. kalo lagi sehat bisa2 jadi sombong, tapi kalo uda sakit ampun2 deh pengen ini itu belum tentu bisa makan langsung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Yu..bawaan sombong di diri manusia itu tebel banget, sampai2 kudu sakit dulu baru sadar :( *ngomong di depan kaca

      Hapus
  22. Rasa syukur harus selalu kita ucapkan, mau disaat senang maupun sedih

    BalasHapus
  23. Nasi rames sayurnya dikit2 tapi bermacam, ya. . .
    Si rames emang enak kok. . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah iki malah marai pengen maem rames 2 porsi dech ;)

      Hapus
  24. Aku bersyukur disini susah mau jajan ala kuliner Indonesia.. jadi hemat dan bobot tubuh naiknya tertahan (sedikit doang :D) Meski ya rinduuuu banget sama nasi Padang, pecel, mie, rendang... nasi rames..apalagi tuh tadi yang kesebut?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooooo jadi rahasia mempertahankan bobot tubuh tuh harus jauh dari tanah air ya mba? Aku pengin loh hidup di yurop yg makannya roti melulu itu biar nggak doyan makan. Masalahnyaaaa....sapa yg mau mempekerjakan aq di sana hahahaa....

      Hapus
  25. Iya ya, saat sakit, semua yang enak itu malah kita rindukan. Saat sehat, kadang kita lupa bersyukur dg enaknya makanan yg kita makan :)

    BalasHapus
  26. Alhamdulillah, wis sehat maknik dah bisa menari lagi jari2 lentiknya..mwah..mwah....be happy, mari bersyukur :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdulillah mak, tunggu kerusuhan yg akan segera beredar ya ;)

      Hapus
  27. Bersyukur emang penting, terutama jika mengalami kesulitan kita tak mampu untuk bersyukur. Salam kenal

    BalasHapus
  28. Alhamdulillah ... akhirnya bisa juga mampir di sini, langsung menyantap rendang plus nasi rames ..*eh
    Tuuh selalu ada yang bisa disyukuri ya, mbak. Semoga lekas pulih kembali nafsu makannya, ya. Soal ukuran tubuh mah, dinikmati sajaa hehe ... (secara, saya suliiit skali gemuk, nasiib ...nasiiib ...) Jadi inget juga tiap hari menu maksi saya juga berputardari nasi rames, padang, dan bakso.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, coba ada metode transfer 'tas pinggang', dengan sukarela kutransferi setiap saat ya Mb Ani ;) Makasih ya mba utk doanya.

      Hapus
  29. Ada yang mau ngajarin metode bersyukur biar ngga mengeluh?? YUk ah aku ngacung mau ikutan :)))

    BalasHapus
  30. RAMES. RAMESTI :)))))))))))))))))))

    BalasHapus
  31. aku baru tau ternyata rames itu asal muasalnya dari kata itu toh...

    BalasHapus
  32. cepet sembuh iya mba :)

    BalasHapus
  33. aaiihh iya ya kadang saya lebih suka ngedumelnya dibanding teringat dengan syukur..
    cepet sembuh ya mba :)

    BalasHapus
  34. salah satu rasa syukurku adalah ktmu dirimu dan embak cer lainnya...
    makasih KEB :*

    BalasHapus
  35. saya tadi pagi mensyukuri pagi ini dengan jogging2, alhamdulillah badan lebih enakan dan ngantuk, hehe

    BalasHapus
  36. Itu yang mungkin Tuhan sampaikan dengan memberi / mengurangi nikmat. Agar kita mendongak ke atas, melihat dan berdialog dengan NYA.
    *hari Jum'at baca kayak gini, berasa ada yang ngingetin.

    BalasHapus
  37. Sabar dan syukur pasti jos
    Salam kangen selalu

    BalasHapus
  38. dalam situasi apapun kita harus bersyukur ya mba :)

    BalasHapus
  39. Duh luar biasa banget ya antri mau komen di sini. Akhirnya kebagian nomor setelah Obat Tradisional Jengger Ayam *lirik ke atas* hihihihi

    Ngomongin syukur sama kayak ngomongin ikhlas emang. Gampang di lidah, tapi susah dipraktekkan. Ini mah emang pelajaran seumur hidup, ya. *mamah dedeh style*

    BalasHapus
  40. ketika sakit aja ada rasa sykur ya mbak,hehe itu perlu disyukuri lagi tuh mbak :)

    BalasHapus