Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

05 September 2014

Kuis Best Rival - Aku adalah Musuhku

Seringkah kita melihat persaingan antar murid di kelas kita? Atau persaingan merebutkan kekasih di antara dua sahabat? Bahkan usaha merebut perhatian orang tua agar lebih sayang kepada kita dibandingkan dengan kakak dan adik. 

Persaingan cinta orang tua? Ada loooohh... Meskipun bersaudara dan saling menyayangi, tak jarang ada seorang adik yang pura-pura menangis agar kakaknya dimarahi oleh ayah ibunya. Sang kakak pun kemudian merasa bahwa adiknya ini adalah pesaing dalam memperebutkan kasih sayang orang tuanya.

Sepadankah hasil yang kita dapat dengan usaha dan perjuangan yang telah kita lakukan dalam menaklukkan persaingan itu?


sumber gambar : ruriresmawati
Nah, aku punya 2 kasus nih yang bisa menjadi ilustrasi tentang persaingan. 

CASE 1. 
Aku lagi kesengsem berat sama cowok cakep. Ngincer banget nih biar bisa jadian dengan dia. Eh ternyata si cowok justru memilih sahabatku yang menurutku cantik enggak pintar pun enggak. Panas gak seeehh....

Lantas siapa sebenarnya musuh yang kuhadapi saat itu?

CASE 2.
Ada lomba story telling dan teman-teman memintaku untuk ikutan. Emang sih sudah ikut les Bahasa Inggris, tapi menurutku aku belum mampu. Gila aja ntar kalau diketawain sama semua hadirin yang sedang menonton. Malu kaaannn....

Jadi, siapa yang sebenarnya menjadi rival utamaku?

Aku adalah musuhku. Aku dengan segala kecemburuan, kedengkian, ketidakikhlasan dan banyak atribut 'mempesona' lainnya yang membuat nuraniku menjadi padam. Tak bisa melihat segi positif dari hal-hal yang terjadi tidak sesuai keinginan.

Aku adalah musuhku. Sudah lancang memberikan penilaian bahwa aku tak akan mampu ikutan lomba story telling. Mendahulukan rasa malu yang sebenarnya tidak pada tempatnya.

Cukup kompleks kan ya masalah ini. Di suatu waktu, aku tidak terima saat sahabatku 'lebih unggul' dalam hal percintaan. Di saat yang lain, saat ada kesempatan untuk menjadi unggul, malah diriku sendiri yang sudah memutuskan untuk kalah sebelum bertanding.

Bukan orang lain sebenarnya yang menjadi rival kita. Ketakutan seringkali menjadi lawan terburuk kita. Takut disaingi sahabat, takut dianggap kalah dalam percintaan, takut ditertawakan oleh orang lain. Banyak lagi ketakutan yang sebenarnya hanyalah bayang-bayang kita sendiri.

Jadi, masih bisakah kita menganggap ada banyak rival yang selalu berusaha mengalahkan kita di luar sana?

7 comments:

  1. bener juga ya, kita (aku) harus bisa mengalahkan rival terberat yaitu diri sendiri

    ReplyDelete
  2. Mak Uniek, tulisannya makjleb banget! Thanks for share, ijin share ke ponakanku yg sdg krisis kepercayaan diri, Mak. :)

    ReplyDelete
  3. betul sekali rival yang terpenting untuk dikalahkan itu yang diri sendiri

    ReplyDelete
  4. Setuju banget Mba Unik, diri sendiri yang suka ngomporin lebih panas, sebaiknya memang harus evaluasi dan introspeksi diri sebelum menyalahkan pihak lain. Padahal rival yang asalnya dari luar itu bisa menguntungkan kita buat memotivasi.
    Great Post Mba :D

    ReplyDelete
  5. Setuju banget mbak. :D
    Semoga mbaknya bisa menang yah? hihiih... :D

    ReplyDelete