Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

20 September 2014

Motorku Irit BBM Bangets

Tinggal di kota itu ada enak dan gak enaknya loh. Mau diceritain enaknya dulu atau gak enaknya dulu? *ih, siapa juga yang pengin diceritain? ;)

Meskipun hanya ibukota propinsi, Semarang terbilang kota yang cukup ramai, apalagi saat pagi di hari kerja. Terasa banget deh setiap kali berangkat ke kantor. Para pekerja dari pinggiran kota membludak, bikin macet jalanan setiap pagi. Untung deh aku berbeda dengan mereka. Kalau mereka dari pinggiran mencari kerja ke kota, sedangkan aku sebaliknya. Orang yang ngakunya tinggal di kota tapi kerjanya malah ke pinggiran ni yeee..... *melambai-lambai bangga kepada para fans :p

Agar tidak terjebak macet maka aku berangkat ke kantor naik sepeda motor. Irit bahan bakar boooo... *kayak punya mobil aja gayanya :)  Memilih jenis motor yang irit BBM adalah salah satu bahan perenungan yang cukup penting. Percaya deh.

Selain irit BBM, bila mengendarai sepeda motor, waktu untuk menempuh perjalanan ke kantor jadi lebih irit. Gampang nyempil ke kiri dan ke kanan saat terjebak macet. Kalau naik mobil mana bisa nyempil kan. Bener kan? Setuju kan?

Seminggu paling hanya dua kali saja aku mengisi BBM. Sekali isi sepuluh ribu. Cukup nggak cukup harus cukup buat 3 hari hehehee.... Dengan pemikiran seperti itulah aku sering memaksimalkan BBM yang ada di tangki motor. Kadang saat jarum sudah ada di batas bertuliskan E, aku belum juga mengisinya. Lha belum 3 hari loh, enak ajaaa.... Lagian motorku ini memang irit, meskipun jarum penunjuk BBMnya sudah di E, kadang masih bisa dipakai ke kantor pulang pergi.

virus irits yang melegenda
Berdasarkan pengalaman itulah, aku sering santai saja saat BBM sudah menipis. Toh bisa nyampe kantor juga. Saat berangkat kantor mepet, mana sempet kan ya pagi-pagi ngantri di pom bensin. Bisa-bisa telat lagi telat lagiiii... Iya nih, hobi telat sudah seperti virus irit dari Mak Irits. Sepertinya enggak #GueBangets deh kalau absennya bisa awal gitu. Hohohooo....sampai pernah disindir-sindir oleh pimpinan.

Akhirnya enggak enak lah bolak balik disindir. Berangkat lebih awal dong. Iya, tadinya berangkat sepuluh menit menjelang pukul delapan, agar lebih awal ya berangkatnya lima belas menit menjelang pukul delapan :) Daaaan... masa apes pun tiba. Dengan metode 'BBM maksimalis' tadi, suatu hari kena juga deh 'buntung'nya. Jarum di arloji sudah menunjukkan pukul delapan pas, eh masih setengah perjalanan. Buruan gas pol deh pokoknya. Nah, di situlah nasib putaran roda keberuntungan lagi ada di titik nadir terendah. Motor merah kesayanganku tiba-tiba terbatuk perlahan dan berhenti. Iya, kehabisan BBM. Duuuh....

Komik Mak Irits, hal. 76. Sepertinya niru kisah #GueBangets niiihh ;)

Jadilah dengan baju kantor bersimbah keringat, aku harus 'menggiring' motor kesayangan ke pom bensin yang letaknya hampir sampai ke kantor. Pas pak bos lewat menyalipku, langsung pura-pura nggak lihat. Motor distandarin dan pura-pura lihat busi atau karburator. Sekenanya deh, yang penting tidak ketauan kalau kehabisan bensin.

Malu nggak sih kalau ketauan gitu? Ya malu lah, nggak malu berarti nggak punya perasaan.

Trus, habis itu sudah nggak telat dan kehabisan BBM lagi? Ooooo...tunggu dulu. Kurang asyik lah ya kalau tidak ada tantangan. Perkiraan cukup atau enggak BBM di tangki motor itu bisa menaikkan adrenalin loh. Lumayan lah buat obat awet muda  :)   #GueBangets





22 comments:

  1. Wkwkwkwk. "Pak Bos, kelakuan anak buahmu kiy." :p

    ReplyDelete
  2. Biasanya ada bensin cadangan, ada knop yang bisa diputar naik kan
    Semoga berjaya dalam GA bersama saya
    Salam sayang dari Surabaya

    ReplyDelete
  3. Hihi mirip sama ponakanku, Mak. Pernah dibonceng, pas habis pula bensinnya. Untung jalan kaki ke tukang bensin ecerannya deket. Kalo ga, aku ngomel2 dah sepanjang jalan :D

    ReplyDelete
  4. pakai bensin campurannya ya mak? bensin campur dorong, hihi

    ReplyDelete
  5. wah, sebelum ngantor jadi olahraga dulu ya mak..:)

    ReplyDelete
  6. yang parah ada lg mak. kl di tmpku bensin dijatah kantor, maklum kerjanya keliling kebon. biasanya habis ngisi, bensin diambil sebagian (besar) buat simpanan. parahnya kdg hbs disedot lupa ngisi lg besoknya. pernah tuh kehabisan d tngah jalan. malu2in bgt, bensin jatah aja segitu menghematnya

    ReplyDelete
  7. Kasian kendaraannya mbak, bagan bakar dibutuhkan untuk pembakaran dalam mesin. Kalau ngisi tangkinya nunggu habis bahkan sampai gbs nyala, mesinnya bs cepet rusak. Karena waktu bensin mepet, mesin tetep request bensin dari tangki, alhasil yang dikirim malah angin karena bensin habis. Mesinnya bisa cepat aus.... Kalau bisa pastikan volyme tangki terisi terus minimal setengahnyA

    ReplyDelete
  8. Hahahaha.... pura2 lihat busi dan karburatorrrr....

    ReplyDelete
  9. mungkin jangan keseringan pakai mtor dan mobil biar bensin nya bisa irit :)

    salam kenal yah. kak :)

    yuk ikutan lomba yuk di blog saya :) dicuekin.com

    ReplyDelete
  10. Pakai bensin plus irit ya mbak Uniek. Plus dorong maksudnya :D

    ReplyDelete
  11. Padahal kalo Pak Bos tahu motor kehabisan bensin kali aja trus gaji dinaikkin karena merasa iba karyawanku kok bisa ngirit bensin sampe segitunya hihihi. Makasih Mak udah ikutan GA Mak Irits, TERDAFTAR

    ReplyDelete
  12. sama sama suamik, dulu pas pacaran nih, sering banget kehabisan bensin. Udah nongkrong motor keren2, euhh kudu turun cari penjual bensin. nggak berhenti sampai situ aja, setelah menjadi istri, pas lagi hamil di tanjakan jembatan, eh tuh mobil mogok karena --- lagi2 kehabisan bensin, diperempatan mau berangkat kerja, tuh bensin juga habis dan terpaksa nyender dibahu jalan. Malukk tau.. hahaha. sukses ya mak

    ReplyDelete
  13. Motornya honda pula ya Mak. Jadi inget dosen saya dulu. Naik motor honda kok bisa kehabisan bensin, kan katanya dah paling irit..hehehe..

    ReplyDelete
  14. hehe, boleh irit asal gak pelit! sukses GA-nya, Bu ... :)

    ReplyDelete
  15. pantesan kekar. Ternyata Mak Uniek pernah ngedorong motor :p

    ReplyDelete
  16. susah nih buat irit... bawaannya semua itu butuh.. butuh ini butuh ituu..
    *curcol nih*
    -_-

    ReplyDelete
  17. ... Aku harus 'menggiring' motor kesayangan ke pom bensin yang letaknya hampir sampai ke kantor ...

    Membayangkan aksi epik keles bingit aisbaket fix ini ...
    penomenal pasti ...

    (ngikik durjana)(om-om minta disambit kulkas)

    Salam saya Mbak
    (3/10 : 26)

    ReplyDelete
  18. xixixxi iritnya kebangetan mbak yach. hahahhah

    ReplyDelete
  19. Ga heran dirimu kekar nan berstamina prima ya, Jeng. Hag hag hag.

    ReplyDelete
  20. Jd inget, saya juga pengalaman "bergandengan" sama motor bebrapa kali. Yg pertama saat masih kuliah, kehabisan bensin sekitar jam 9 malam dan POMNya jauuuuuhhh. Untungnya saat itu sama teman jadi gak nelongso banget deh. Jadi bisa gantian deh

    ReplyDelete
  21. Ah kalau cuma gitu sih kalah ngirit dong sama aku. Aku pinjem mertua. Biasanya masih ada bensinya. :D

    ReplyDelete
  22. hahahaha itu kebangetan ngiritnya ... ngakak

    ReplyDelete