Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

29 June 2016

Perempuan Renta di Shaf Depan




Sejak pertama kali duduk satu shaf dengan beliau, selalu ada saat dimana ujung mataku menangkap gerakan shalatnya yang aneh. 

Di masjid dekat rumahku, biasanya shaf paling depan akan berisi ibu-ibu sepuh. Sejak separuh Ramadhan yang lalu, para jamaah perempuan berlomba-lomba menata sajadah di shaf ketiga dan keempat, sehingga otomatis untuk dua shaf terdepan bakalan kosong. Mau tak mau yang datang belakangan akan langsung mengisi shaf depan tersebut. Sesuatu yang cukup membuatku mengernyitkan dahi. 

Ah sudahlah, sholat di barisan mana saja terserah mereka. Yang penting keutamaan shalat berjamaah dengan menyempurnakan shaf sudah kutunaikan. Jadilah tiap kali masuk masjid aku otomatis menggelar sajadah di shaf pertama lajur ketiga. Di sebelah kiriku selalu sudah ada dua sajadah tergelar, milik dua orang ibu yang sudah berusia renta. 

Salah satu dari ibu itu rupa-rupanya tidak bisa melakukan gerakan duduk di antara dua sujud. Setelah sujud pertama, beliau hanya akan mengangkat kepala sebentar untuk menunggu sujud berikutnya. 

Faktor keterbatasan fisik perempuan renta tadi membuat hatiku tercekat. Di antara ketidakmampuannya duduk di antara dua sujud, bahkan berdirinya pun sudah tak bisa tegak lagi, beliau masih bersemangat shalat tarawih hingga hampir di penghujung Ramadhan ini. 

Lalu kemanakah perginya jamaah muda lainnya yang di awal Ramadhan kemarin membanjiri masjid ini? Mengapa masjid ini kian kosong?


Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Menulis : 1001 Kisah Masjid 


  

*word count : 206
*photo ilustration : from pixabay.com under CC0 License

18 comments:

  1. Ya, semakin hari semakin kosong ya, menjelang lebaran malah tambah kosong :(

    ReplyDelete
  2. Aku sering bertemu dengan orang2 yang sudah tua tetapi khusuk beribadah di masjid.. Bahkan salut dengan kekhusukannya tetap bertahan melaksanakan tarawih hingga ramadhan berakhir..

    ReplyDelete
  3. Kebiasaan sholat taraweh memang gitu mbak Niek, kalau hari pertama jamaah bisa mundur sampai belakang trus kian hari justru mengalami banyak kemajuan, maksudnya jamaahnya makin maju kedepan alias tambah sedikit :)

    Salut pada ibu-ibu sepuh yang tetap semangat taraweh dengan khusuk :)

    Alhamdulillah di masjid dekat rumah saya sampai semalam masih lumayan banyak yang datang termasuk anak remaja, juga anak-anak kecil yang selalu bikin heboh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya itu Mba bikin sedih, bukankah justru di sepuluh hari terakhir dianjurkan utk makin giat ke masjid. Klo utk yg sedang perjalanan pulang ke kampung halaman sih ya beda lagi ya mba ;)

      Delete
  4. Yang muda tarawihnya di mall Mbak

    Kalau disini makin rame karna sudah mulai mudik yang kerja di kota2 :)

    ReplyDelete
  5. dari jaman saya abege...pas deket lebaran shaf salat semakin maju mba..

    ReplyDelete
  6. Aku termasuk anak muda itu :((
    Ramadan ini bisa diitung dg jari salat tarawih di masjid, sisanya di rumah kadang gak ditunaikan :(

    ReplyDelete
  7. Ternyata dimana-mana ya pemandangan yang sepuh-sepuh selalu di garda terdepan dalam shaf shalat.

    ReplyDelete
  8. Mbah-mbah sepuh itu adalah pelecut semangat tuk rajin ke masjid. :)

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah di masjid kami masih aja rame walau sudah di minggu-minggu terakhir menjelang lebaran. Anak-anak yang suka ribut juga masih rame haha

    ReplyDelete
  10. Saya sudah datang ke sini dan membaca tulisan ini
    Terima kasih telah berkenan untuk ikut meramaikan Lomba Menulis : 1001 Kisah Masjid di blog saya
    Semoga sukses.

    Salam saya

    ReplyDelete
  11. sedihnya memang begitu ya mba..semoga semangat ibadah kita tidak surut

    ReplyDelete
  12. disini juga gitu mbak, awal ramadhan penuh yang tarawih, namun kian hari jumlahnya kian berkurang.
    btw, sudah lebaran, selamat lebaran mbak Uniek, maaf lahir bathin ya :)

    ReplyDelete
  13. klo di tempat saya, 10 hr pertama ramai, 10 hari kedua sepi, 10 hari trakhir ramai lg

    ReplyDelete
  14. kondisi yang sama di hampir semua masjid :(

    ReplyDelete
  15. Kayaknya hampir semua masjid sama ya, mbak. Aku sejak pindah rumah, shalat tarawihnya nggak mesti di masjid dekat rumah sih. Karena seringnya keliling justru di akhir ramadan, ikut tarling suami :)

    ReplyDelete
  16. sama, apakah ini berlaku dimana-mana ya? sedih sekali.

    ReplyDelete