10 January 2017

Resolusi Cepethe 2017

Helloooo... ini udah tanggal berapa ya? Perasaan Januari 2017 udah masuk di sepertiga awal tapi kok ya postingan blog kayak hidung bampet. Macet... nggak ngalir sama sekali nafasnya. Duh haduuuhh... 

Nah, kalau posisi awal tahun udah mager gini, gimana dong mau nentuin apa yang mau dilakukan selama satu tahun ke depan? Huhuuu... kudu buru-buru kulakan spirit ah biar semangat lagi nulis dan ngeblognya.

Bila teman-teman ditanya apa #Resolusiku2017 kira-kira bakalan gimana jawabnya?

Ya.. yaaa... aku sendiri sudah beberapa kali membaca resolusi dari teman-teman di berbagai media sosial. Lalu aku pun tergugu. Sejak itu aku pun menjadi murung dan makin menarik diri dari pergaulan *asli kalau ini dusta banget

Asli yaa... jujur yaaa... aku tuh malu banget loh kalau ditanya resolusi di tahun 2017 ini. Malu lah karena keinginanku sungguh cepethe. What is cepethe?

Cepethe (baca "ce"nya kayak kalau lagi baca "sebab" dan baca "pethe"nya seperti membaca "ikan lele") itu istilah Semarang-an yang berarti remeh, gak penting, gitu-gitu aja. Ya, bener banget, di saat yang lain punya resolusi beraneka ragam, aku malah berada pada standar yang satu ini : RAJIN BACA.



Hampir sebagian besar teman dekatku tau kalau aku memang hobi baca. Dan yang lebih parah lagi aku ini hobi banget numpuk buku. Numpuk dalam artian sebenar-benarnya. Tiap kali ada bazar buku aku bakalan cepet-cepetan mendatangi tekape dan memilih berbagai buku yang aku sukai. Kadang terlalu egois mengesampingkan jatah belanja bulanan dan semena-mena menyobek dompet demi mendapatkan buku idaman.

Lalu setelah buku didapat langsung dibacakah semua?

Ya enggak lah. Seperti yang aku tulis di atas tadi, aku nih hobi banget numpukin buku. Nafsu mendapatkan buku incaran rupa-rupanya berbanding terbalik dengan semangat membacanya. Payaaahhhh... Yang lebih parah lagi, beberapa kali aku mendapatkan buku untuk direview, namun ya gitu itu, aku mengecewakan yang memberi gara-gara reviewnya tak kunjung jadi.

Semalas itukah aku?

Meski mungkin bakalan terdengar membosankan, ijinkan aku bercerita lebih dahulu ya kenapa postingan di blog bukuku tertinggal jauh dibandingkan di blog utama ini. Saat akan mulai menuliskan review buku, aku sudah harus tau dari angle mana aku akan menyusunnya. Hal ini tidak mungkin dilakukan bila aku belum membaca buku itu dengan sungguh-sungguh.

Membacanya pun bukan sekedar membaca cepat seperti sprinter yang buru-buru menyelesaikan track seratus meternya. Aku adalah pembaca lambat, pembaca yang hobi sekali mengikutsertakan perasaan saat membaca buku fiksi. Ya, aku memang penggemar buku fiksi. Dan bila sudah berniat mereview, maka aku akan membaca buku tersebut dengan kertas dan alat tulis di sampingku. Ada banyak point yang tak mungkin kulewatkan demi mendapatkan angle yang presisi untuk tulisanku. Untuk itulah aku butuh penanda. Berbagai catatan kecil kutuliskan agar nantinya aku lebih mudah mengemas reviewku.

Gaya banget sih ya sepertinya hehehee... padahal review buku yang kutulis ya gitu-gitu doang. Lebih sering tidak mengikuti pakem. Malah menurutku lebih cenderung kayak bikin fiksi baru lagi :)) Ngalor ngidul ga jelas banget. Tapi ya gimana lagi dong, aku memang sukanya gitu nulisnya.




Dengan menyebutkan membaca ini sebagai hal yang cepethe, aku tidak bermaksud menyepelekan aktivitas membaca itu sendiri lho ya. Please teman-teman yang gemar membaca jangan tersinggung dulu. Aku menyematkan label cepethe ini pada diriku sendiri karena untuk sesuatu yang amat aku sukai saja aku masih bisa ogah-ogahan.

Ya kan numpuk buku ga ada ruginya, entar kalau tua ada tabungan buku banyak buat dibaca-baca.... PLAAAKKK... alasan absurd.

Selama ini aku masih belum bisa konsentrasi menulis review apabila pada saat sedang membaca terkena jeda. Apalagi kalau di rumah ya, krucil bakalan mondar-mandir dan tiada henti minta ini itu pada ibunya. Yang seperti ini paling bikin konsentrasi buyar. Hahahaa... iya, memang kebanyakan alesan lah aku ini. Tapi jujur saja memang begitu adanya.

Trus kalau sudah punya alasan gitu jadi legal ya males bacanya tadi?

Ahaayy... jangan dimarahi dulu dong aku ini. Iya, iyaaa... aku bakalan berusaha melahap tumpukan buku yang ada di rumah biar blog buku yang udah susah payah kubuat itu tidak penuh sarang laba-laba. Mungkin dengan mengurangi jatah online dan mantengin sosmed aku bakalan punya waktu lebih banyak untuk membaca. Saat jam istirahat kantor, saat krucil lagi bobok siang di week end, saat menunggu makanan siap di warung, pokoknya kudu konsisten menjaga semangat bacanya nih.

Aku suka berasa kayak alien deh kalau pas nongkrong di tempat makan gitu ya. Bekal buku yang aku bawa kan udah kayak sahabat setia tuh ya, daripada bengong nungguin makanan siap mendingan baca buku dong. Tapi kok kayaknya pada ngeliatin aku dengan tatapan yang aneh gitu ya. Apakah aku seperti alien bagi kalian? Apakah aku terlalu manis untuk dijilat? Hoeeekksss...

Ih, kamu itu punya resolusi gitu doang aja udah berani-beraninya nulis di blog yaaa...

Waduuuhh... ini pun sudah berat untukku, kawan. Ada memang peribahasa berat sama dipikul ringan sama dijinjing. Tapi apakah kawan-kawan semua rela memikul resolusiku yang sepertinya cepethe ini? Enggak kaaaan? Jadi doakan sajalah semoga setelah ini aku makin rajin membaca buku dari tumpukan koleksiku yang sudah meluber dari raknya itu, okaayyy....





15 comments:

  1. sama mba niek, suka ngumpulin buku tapi aku ndak se rajin mb niek si. Sampe2 misua bilang "kalau beli buku buat koleksi mending ndak usah dl, uang nya buat yg lain", hiks dibilang gitu baper dah, sakjane bener omongane :) semoga tercapai mb harapannya.Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, jatah belanja jadi tersita ya utk koleksi buku. Tapi kadang ya, kalau udah berbulan2 ga pernah membelikan sesuatu untuk diri sendiri, tumpukan buku2 favorit langsung bikin khilaf deh. Mereka kayak memanggil2 gituh untuk dipeluk :))

      Delete
  2. Klo dlm Bhs Jepang, disebut Tsundoku, tukang numpuk buku alias hoarder buku, Mba..hehehe, tp mmg ada sensasi sendiri sih beli buku tp blm dibaca, ayem2 gimana gitu...toh nanti ada saatnya buku itu dibaca juga.

    Semoga tahun ini makin rajin baca dan bikin review ya Mba Unik 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin... makasih ya. Iya, kudu merubah mindset nih, ga cuma hobi berburu buku doang hehee...

      Delete
  3. Mau dong ikut ngebaca buku2 yg ditumpuk :D hehehe. Beberapa bukuku ketumpuk juga, tapi biasanya buku2 yg berat2 :D yg novel atau cernak biasanya lgs kujadwal buat ngebaca
    Aku follow ya Mbak, folbek ya :D

    ReplyDelete
  4. aamiin aamiin, mas sih cuma doakan semoga resolusi mbak terealisasikan tanpa ditunda tunda heheh. satu kamar menjadi full buku mbak

    ReplyDelete
  5. Sama banget permasalahannya nih, suka beli buku. Lapar mata trus sampe rumah lihat tumpukan buku lain yg belum dibaca... wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aseeegg...ternyata aku tak sendirian seperti ini hihii...toss ah. Tapi kudu segera diubah nih hobi lapar mata begini, energinya kudu dialihkan ke lapar baca ;)

      Delete
  6. Gapapa makniek aq juga suka nimbun...padahal skg waktu buat baca buku sangat berkurang weekend bisa baca satu buku aja alhamdulillah :D tapi blanja buku onlen kok jalan terus :(

    ReplyDelete
  7. Hihi siniii sinii bukunya pinjamkan ke akuhhh

    ReplyDelete
  8. samaa....suka menumpuk buku terlebih kalau liat sale, beli beli entah kapan di baca

    ReplyDelete
  9. Gpp numpuk buku dari pada numpuk batu, wkwkwk
    Makasih yo mbak udah ikutan GA aku, moga resolusi bacanya komit deh. Trus nanti bukunya lempar ke akuuhhh

    ReplyDelete
  10. semanagaaaaat...lama-lama nanti bisa beres dibaca semua satu-satu mbaaa hehehe

    ReplyDelete
  11. Kalau bukunya da numpuk dan tidak terpakai lagi, saya mau lho mbak menampungnya. �� kebetulan di rumah juga mengelola sebuah TBM

    ReplyDelete
  12. Suka numpuk buka juga yahh bund? huaa sama, kadang aku juga gitu #hikss

    ReplyDelete