27 July 2015

All You Can Eat yang Kebablasen


Akhirnyaaaa..... bisa kembali online dan sharing tulisan plus bewe bewe niiiihh...

Kalau mau ngucapin met lebaran berasa udah basi kayaknya ya hihihiii... Namun mohon maaf atas semua kesalahan tak dilarang kan? Beneran nih teman-teman semua, tolong maafkan diriku bila banyak salah selama berteman di sosmed, blog maupun di dunia nyata. Apalah aku ini yang seringnya komen asal saja plus berpendapat yang lebih banyak sok taunya ;) Beneran yaaa... maapin yaaakkk....

Bulan puasa belum lama kita tinggalkan, jadi masih kerasa banget nih suasananya. Begitu damai, begitu indah, begitu bersemangatnya semua orang dalam berlomba-lomba meraih kebajikan. Semoga ya selepas Ramadhan tahun ini kita tetap terpola seperti itu dalam bertutur, bertingkah laku maupun beribadah.

Ada satu yang sampai sekarang masih mengganjal dalam hati nih. Saat puasa kemarin kan banyak ya ajakan untuk buka puasa bersama teman-teman. Seringnya sih ya berbuka puasa dengan keluarga. Namanya juga emak-emak, selain melatih anak-anak untuk berpuasa, tentunya jadi penanggung jawab juga dong atas menu buka puasa mereka. Nyiapin minum dan makanan yang harus terus berotasi menunya dalam sebulan. 

siomay sehat ala tokopedia.com
Tak perlu berlebihan sih kalau menurutku. Di keluargaku yang biasanya dicari oleh suami dan anak-anak justru teh hangat dan camilan. Setelah minum air putih, biasanya kedua menu tadi jadi incaran. Jarang pake banget sih bikin sendiri karena keterbatasan waktu dan kemampuan masak ;) Lebih sering beli jajanan macam martabak mini, arem-arem, kue ku, maupun siomay.

Nah, jajanan yang terakhir ini favorit suamiku. Kalau pas bisa beli di lapak dimsum gitu bisa sampai habis 4 atau 5 biji yang gede-gede. Tapi kalau pas mepet waktunya antara pulang kantor dan beli jajanan, maka siomay ala ala yang dijual di gerobak jajanan buka puasa pun cukup sudah ;) 

Selain buka puasa di rumah, ada beberapa kali aku dapet ajakan untuk bukber alias buka puasa bersama teman-teman. Pilih tempat yang ada layanan all you can eat

Bukber sahabat dengan sajian All You Can Eat

Sesuai dengan ritme perut saat puasa, aku tetap cari air putih, teh manis hangat dan cemilan. Eh luar biasa ya ternyata kalau buka puasa di resto atau hotel yang menyajikan menu all you can eat. Para pengunjungnya kayak orang kalap, ambil makanan segunung ibarat besok nggak bisa makan lagi.

Di situlah rasanya sedih banget ngeliat all you can eat yang kebablasen itu. Bukannya pada ngambil seperlunya saja, tapi banyak yang berlomba-lomba untuk banyak-banyakan ngambil. Kupikir ya urutannya membatalkan puasa dengan minum yang manis plus nyemil. Lanjut maghriban dulu, baru kemudian bisa makan berat kan. 

Yaaahh... kalau nggak ambil duluan bisa kehabisan dooonkk....

Ealah, seberapa kuat sih sebenarnya lambung kita bisa menerima makanan pasca seharian kosong? Justru dengan berpuasa perut kita jadi disiplin kan. Makan secukupnya saja. Bukan malah jadi semua-semua dimakan ;)

Semisal makanan yang diambil habis sih tidak masalah. Yang bikin sedih nih ya, saat selesai dengan minuman, buah dan makanan kecil, kulihat banyak sekali sisa makanan di piring orang-orang itu. Gorengan yang tadi pada ngambil empat sampai lima biji, masih sisa dua biji. Nasi di piring yang tadi disendok dengan gegap gempita, hanya dimakan separuhnya saja. Hih...gemes banget nggak sih. Apalagi saat aku sadar, aku nggak kebagian lauk lagi :(  Semua sudah habis tak bersisa gara-gara aku terlalu lemah lembut dan gaya, buka puasanya kayak putri keraton ;) 

Menurut sobat blogger gimana, apakah sepaham denganku tentang all you can eat yang kebablasen ini? Ataukah hanya aku yang terlalu melebih-lebihkan saja? Share donk opinimu :)

38 comments:

  1. Aku ga gitu lho kemarin mbak.. ambil scukupnya n smua tandas dgn sukses :p

    ReplyDelete
  2. pernah kaya gitu :( waktu makan di hotel ikut dinas suami. pikirannya mumpung gratis ternyata gaabis. pengennya sih bawa ke kamar, tp kata suami ga usah malu2 in

    ReplyDelete
  3. Klo di makan di resto yg All You Can Eat aku suka kalap mbak :D

    Tp memang gemes sih mbak klo ada yg makan kalap dan ngabisin jatah org2, seakan2 takut gak kebagian. Aku sering punya perasaan kayak gitu, Pengennya disisihkan dulu buat dimakan nnti, tapi alhasil krn nafsu doank, makannya gak jd dimakan krn kenyang. sayang banget klo nyisa. Jd sekarang aku berpikir gak mau kek gitu lagi,..haha.

    Inget org2 yg ngais2 sampah buat cari makanan, dan kita ngebuang2 gitu ajah :(

    ReplyDelete
  4. Iya yaa sedih ngeliat makanan sisa itu kira2 ada yang mau manfaatin ngga ya. Kalo aku sering kemana2 bawa tepak itu ya buat kalo semisal udah pesen makanan trus ngga habis, kumasukkin situ biar bisa dimakan lagi di rumah. Tapi kalo all you can eat kan harus dimakan di tempat ya, ngga boleh pada mbungkus hihihi

    ReplyDelete
  5. siomaynya lezat banget gitu mbak uniek..mbak uniek maaf lahir bathin ya...

    ReplyDelete
  6. Kalo aku sih...sok sok jaim...hihi, padahal pengennya bisa makan sebanyak-banyaknya *eh nggak ding. Makan secukupnya aja(cukup dua piring)...hihi

    ReplyDelete
  7. Ikutan bewe bewe juga mbak, bukankah puasa itu menahan hawa nafsu ya, termasuk nafsu ingin makan banyak setelah buka puasa datang... betul kan mbak...

    ReplyDelete
  8. kalo di rumah saya, bakwan adalah menu utama buka puasa mak... :)
    maaf lahir bathin ya...

    ReplyDelete
  9. Klo all you can eat aku belum pernah. Biasanya kalo nginep di hotel itu baru bisa makan all you can eat hahahaha. Ngeliat menu banyak, biasanya aku ambilnya secuil-secuil, biar bisa nyicip menu lainnya. Tapi tetep nggak semua bisa dicicip karena tau porsi perutku seberapa hihihi. Tapi memang suka jengkel juga liat org2 main ambil trus nggak dihabisin, sayang buang2 makanan.

    ReplyDelete
  10. kalau aku mungkin laper mata aja sih mbak, trus kalo udah "Dul" keburu kenyang ama air...padahal penginya ini itu semua dilahap, apa daya lambung udah gak bisa diajak kompromi. Nice picture yaa mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga pa2 sih mba pengin ini itu, yg penting makanannya belum ditaruh di piring kita. Klo sekedar pengin tapi enggak ngambil ga jadi masalah. Yg bikin sebel itu udah ngambilnya banyak, abis tuh cuma dimakan sebagian, sisanya ditinggal di piring. Kan lbh bermanfaat buat orang lain gitu.

      Delete
  11. kemarin aku makan di fastfood mbak, ada beberapa orang yang mengambil saos satu piring ternyata tidak habis. mubazir banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju Mba, Lia. jatuhnya mubazir.

      Delete
    2. pasti Lia pengin lelet2in saos ke orangnya ya hahahaa

      Delete
  12. suka berlebihan kalau makan makanan kesukaan :)

    ReplyDelete
  13. ngambil sebanyak2,itu saya bangett...padahal nantinya g bakal habis sendirian hehehehe..
    mbak,mohon maaf lahir dan batin yaa^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah waaahh njaluk diseblak arek iki maeme ora entek hahaha...
      Iya mba, maaf lahir batin juga yaaaa... Semoga ibu dan debay di perut sehat semua :*

      Delete
  14. Mauu doong siomay sehatnya ituuh... Cari aah ke tokopedia ;)

    ReplyDelete
  15. walah mbak, saya jadi inget waktu ikut acara kantor di hotel waktu puasa, bener2 kebablasan saya mbak, kebanyakan makan karena aji mumpung hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo diabisin sih ga pa2 mba, tp klo nyisa di piring itu loh sing njengkelke :(

      Delete
  16. bener mak uniek, seringnya kalap karena kesannya bisa makan apa saja, tapi kalo liat makanan sisa terus terbuang gitu sedih juga ya..

    ReplyDelete
  17. Saya tuh yang makannya ngukur banget, mending nambah dibanding nyisa, kalau malu buat nambah ya udah.. prinsipnya tetap harus ambil makanan sesuai perkiraan, walaupun sudah kenyang saya paksa masuk, ga boleh nyisa... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget... memang harusnya gitu. Semua orang kan kudu bisa nakar kemampuan perut masing2 ya.

      Delete
  18. Selamat idul fitri, heheh meskipun sdh telat :)

    VONNYDU

    ReplyDelete
  19. Aku paling malas sama all you can eat saat bulan puasa. Soalnya kayak buru-buru banget. Gak diambil karena kita mau salat magrib duluan, eh tinggal sisa sedikit.
    Yang lain ngmabil sampe berlimpah-limpah sh, tapi ternyata gak abis, huhuuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya itu mba, aku juga kepikiran hal yg sama. Koq justru kebanyakan orang malah kebablasen makan dg servis all you can eat ini.

      Delete
  20. Maaf lahir batin mba antagonisku *eh
    aku juga seneng makan all you can you eat...tapi aku apa aja seh..asal dibayarin g pernah nolak :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga po2 kabeh dimaem Cha...yg penting jg buang2 makanan :)

      Delete
  21. Taqabbal minna wa minkum, shiyaamana wa shiyaamakum. Di resepsi perkawinan juga banyak yg kayak gini yaa... sayang banget nggak bisa diselamatkan. Kalau snack di acara seminar, saya nggak malu pilih dan ngumpulin makanan yang masih utuh lalu kasih buat tukang sapu, pedagang asongan, atau siapa saja yang pantas menerima di jalanan. Nice share, mbak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya itulah....ada orang yg bener2 butuh makan, ada juga yg dg mudahnya buang2 makanan :(

      Delete
  22. Sayang nggak boleh dibungkus wkwkwkkk

    ReplyDelete
  23. Ngga tahu kenapa ya, padahal kita harusnya paham porsi perut sndiri. Tapi yaaa gitu, deeeeh. Suka pingin nyoba dan ambil banyak. :D

    ReplyDelete
  24. iyy seperlunya ajaa.. kalo masih kecil mungkin kali ya masih lapar mata..
    tapi kalo ud dewasa harusnya bisa lebih mengontrollll

    ReplyDelete
  25. Ngambil banyak habis itu ga dimakan..mubadzir banget.belom lagi kasihan yg ambil terakhiran gtu...malah gak dapet...pernah juga ngalamin kek gtu.hahahaaha....saking menggodanya makanan :D

    ReplyDelete
  26. sebetulnya gak cuma di bulan puasa aja, sih. Seringkali saya melihat kalau di resto all you can eat itu orang ambilnya banyak banget. Padahal yang bener itu ambil sedikit-sedikit kalau kurang tinggal ngambil lagi. Daripada ambil banyak trus gak habis.

    Makanya saya setuju kalau ada resto all you can eat yang punya aturan denda untuk makanan yang tidak dihabiskan

    ReplyDelete
  27. Memang bener kebanayakan orang pas lagi puasa itu, kalau lihat makanan pengenya nanti pas buka puasa semua langsung dimakan, padahal kan belum tentu bisa habisin makanan yang kita ambil terlalu banyak itu,

    ReplyDelete