19 October 2017

Belajar Memahami Kejiwaan Anak Melalui Film My Generation




Kenapa sih orang tua itu nyebelin?

Grrrhh... 😒😓 Berasa pengin nampol deh tuh anak yang berani ngomong seperti itu. Normalnya saat denger anak ngomong semacam itu bakalan merasa : hellaaaww... sapa lo? Ya gimana, bocah dilahirin, dibesarin, disayang-sayang, masak malah bilang kita orang tuanya nyebelin.

Hohooo... be patient, parents... Hyuukk coba kita flashback sejenak jaman kita kecil sampai remaja dulu, gimana sih kejadiannya? Nggak pernah mengalami perasaan seperti itu? Yakin? Beneran? Okay, kuakui hatimu memang hati yang seluas samudra, numpang berlayar pake kapal pesiar gretongan dwonkzz 😉

Jujur aja aku dulu ngerasain banget gimana tertekannya harus ngelakuin ini itu yang disuruh oleh orang tua, terutama bapakku. Waktu itu  rasanya kok semua hal di dunia yang paling bener ya yang dilakuin oleh bapakku. KZL KZL KZZZZLLLL dweehh...

Nah setelah sekarang jadi orang tua gini, baru deh nyadar, ooowww iya ya, niat bapakku dulu baik. Kok aku suka berburuk sangka ya sama bapak sendiri. Merasa beliau diktator lah, tak mengerti perasaan anak muda, dan endebre endebre lainnya. Maafkan aku, Pak 😩

Iya beneran, aku pernah mengalami sendiri. Berada di bawah didikan penuh disiplin dan memang ada beberapa paksaan, membuatku jadi bocah yang tertutup. Nggak mau cerita apa-apa ke orang tua kalau ada masalah. Untungnya sih enggak ngelakuin hal-hal yang merugikan diri sendiri ataupun orang lain. Hanya saja ya itu tadi, jadi tertutup. Dan itu sungguh tidak menyenangkan. Sampai sekarang pun ngebayangin misal anak-anakku jadi tertutup dan ga mau cerita apa-apa ke aku itu rasanya bakalan nyesek deh.

Usia remaja adalah masa-masa dimana semuanya seharusnya terasa indah. Baru saja lepas dari masa bocah kanak-kanak, masuk ke dunia baru yang penuh petualangan dan pencarian jati diri. Semua hal pengin dicoba, semua hal bikin penasaran. 

Di lain sisi, orang tua yang terbiasa menyayangi anaknya semasa kecil, serasa nggak rela kalau bakalan terjadi sesuatu hal yang buruk pada buah hatinya. Maka muncullah sikap over protective, sibuk menasehati ini itu, mengatur ini itu, yang pada akhirnya justru dipersepsikan oleh si anak menjadi sesuatu yang negatif.

Susah ya jadi orang tua... mana gak ada sekolahnya lagi.



#FilmMyGeneration by IFI Sinema

Konflik keseharian antara orang tua dan anak tadi, yang oleh sebagian besar orang dianggap bukan hal penting, justru ditangkap oleh seorang sutradara sebagai ide paling realistis untuk diangkat ke dalam film. IFI Sinema menghadirkan film segar yang akan segera tayang, ditangani oleh sutradara kece Mba Upi Rocks yang sebelumnya telah sukses mengantarkan My Stupid Boss ke tanah air, menjadi salah satu film Indonesia yang sangat menghibur. Nah di film yang baru ini Mba Upi menyajikan potret keseharian kids jaman now versus parents jaman rada now 😉 *gw ga terima lah dibilang jaman old 😜

Mba Upi memang nggak pernah setengah-setengah saat sedang menggarap film. Untuk film yang diberi judul My Generation ini Mba Upi melakukan riset social media listening sampai 2 tahun. Penggarapan filmnya pun memakan waktu setahunan.

Tak tanggung-tanggung, pilihan beresiko diambil saat mencoba talent-talent baru yang hadir sebagai tokoh utama film ini. Biar cocok gituh dengan karakter generasi milenial yang berusaha diangkat pada film My Generation.





Ada 4 orang anak remaja bernama Suki, Orly, Zeke dan Konji yang menjadi dekat satu sama lain gegara memiliki masalah yang sama : orang tua yang riweuh. Suki adalah seorang grunge girl, ngefans berat saman Nirvana dan Kurt Cobain. Cewek berambut pink ini memiliki passion luar biasa pada gitar. Dia pengin banget jadi gitaris handal. Sayang sekali orang tuanya tidak suka dengan aktivitas Suki ini. Apa yang mau dibanggain jadi gitaris cobak? *ih orang tua Suki yang bilang, bukan eike booo... Kalau buatku sih Lilo KLa Project keren dan membanggakan sekali hahahaa... malah ngelantur.

Lalu ada Orly, penggemar science dan history yang lagi keukeuh-keukeuhnya berusaha menghilangkan pelabelan negatif yang sering diberikan kepada perempuan. Orly bermasalah dengan ibunya yang single parent, nggak mau dicap sebagai anak yang suka melakukan seks bebas, dan tidak suka dengan ibunya yang sedang menjalin hubungan cinta dengan seorang lelaki yang usianya lebih muda.

Ada lagi nih Zeke, cowok cakep yang selalu merasa orang tuanya curiga tak menentu pada semua yang dilakukannya dan teman-temannya. Zeke ini cowok aktif, paling bandel dan kreatif di antara teman-temannya. Sebagian besar aksi The Gank adalah ide dari Zeke.

Trus satu lagi anggota gank ini adalah Konji, remaja pemalu dan paling pendiam di antara The Gank. Ini semua karena orang tuanya terlalu berlebihan dalam membatasi pergaulannya. Boom banget deh ketika suatu hari Konji berani menyuarakan pendapatnya yang selama ini dipendamnya rapat-rapat.




Cerita diawali dari gagalnya mereka berempat pergi liburan gara-gara video yang mereka buat untuk memprotes sekolah, guru dan orang tua jadi viral. Mereka dihukum untuk tidak ikut liburan bareng teman-temannya.

Meski gagal liburan, empat sekawan ini justru menemukan berbagai petualangan dan kejadian yang memberi pelajaran sangat berarti bagi kehidupan.

#MyGenerationFilm ini bakalan tayang serentak di bioskop-bioskop kesayangan tanggal 9 November 2017 loh, teman. Cucok banget nih ditonton biar pada tau dan belajar memahami kejiwaan anak muda jaman sekarang. Jadi enggak cuma selalu memberikan cap negatif aja pada generasi milenial, tapi juga mencoba introspeksi udah sejauh mana sih selama ini merengkuh anak-anak kita sendiri biar mereka tidak melakukan 'perlawanan' khas anak muda.

Ada banyak bintang remaja nan kinyis-kinyis loh yang hadir di film ini. Ada Lutesha yang memerankan Suki, Alexandra Kosasie sebagai Orly, Arya Vasco sebagai Konji dan Bryan Langelo yang memerankan Zeke. Buat kaum oldies goldies juga ga bakalan kecewa deh karena bisa ngeliat akting mantapnya papa Surya Saputra, Tio Pakusadewo, Karina Suwandi, Indah Kalalo, Joko Anwar dan Aida Nurmala

Mau lihat trailernya? Monggo....




10 Oktober 2017 lalu trailer ini release di Qubicle Center Kebayoran Jakarta. Aku mupeng euy sama teman-teman blogger yang bisa ikutan langsung ketemu sama bintang-bintang muda kece ituh. Lebih envy lagi saat liat ada Surya Saputra. Auuuwww... Mama Cinthya, aku mau dooonk foto sama papa satu ini 😎

Jaman papa dulu, semua anak muda bisa diandalkan.
Jaman mama dulu, yang namanya cewek ya enggak pethakilan gitu.
Jaman perjuangan dulu pahlawan kita mempertaruhkan nyawanya loh.
*enggak sekalian jaman brontosaurus aja, parents?

Contoh parahnya sih seperti itu ya, dear parents. Terkadang membandingkan jaman kita muda dulu memang selalu lebih oke dibandingkan dengan masa-masa anak sekarang. Tapi ingat dong, jaman dulu kakek-nenek dan bapak kita ndengerin klenengan dan kita malah gandrung sama NKOTB, apa yang mereka bilang ke kita coba? Inget?

Astaganaga <<<NKOTB>>> *sembunyiin keriput

Well, roda selalu berputar. Memang bakalan selalu gitu ya, masing-masing era punya preferensi yang berbeda. Nggak bisa kita menutup mata soal ini. Coba yuk kita kosongkan pikiran dulu untuk mencari tau hal-hal yang anak kita suka tanpa buru-buru menghakimi. Sambil teteup dong pendidikan akhlak dan komunikasi yang hangat dalam keluarga terus terjalin.

13 comments:

  1. Film ini buat belajar orang tua baru kayak aku nih... Selain itu yaa belajar bagaimana kita untuk tidak buru-buru menghakimi...

    ReplyDelete
  2. Bener banget, jadi orangtua itu susah. Mana ga ada sekolahnya..
    recommended film niy kayany..

    ReplyDelete
  3. Keren kayanya filmmnya. Biasanya film upi sih jempolan2. Tapi memang ya Masa remaja ki Masa penuh pemberontakan yaa :)

    ReplyDelete
  4. Aku juga baru menyadari kalo yg orangtuaku lakukan dulu semata demi kebaikanku setelah punya anak. Beruntung anak-anakku masih bisa lah dibilangin untuk ga usah gini gitu. Semoga kita bisa jd orangtua yg bijak ya mb Niek

    ReplyDelete
  5. Walah-walah riset sampai 2 tahun bener2 serius nih penggarapannya. Penasaran hal berarti apa yg didapat 4 orang ini gegara gagal liburan

    ReplyDelete
  6. Memahami anak jaman now berarti juga jadi orang tua jaman now, karena beda jaman sudah beda cara menangani masalah anak. Jadi penasaran ma film nya

    ReplyDelete
  7. Entah kenapa 9 November terasa sangat lama ya mba. Dan pastinya tak sabar untuk tahu dan nonton film ini bersama anak :)

    ReplyDelete
  8. Dulu, sebelum punya Yasmin, aku kerap bilang gitu. Orang tuaku suka ngeselin. Apalagi kalau lagi cemas yang berlebihan. Uwwhh..Btw, karakter Konji miri aku. Pemalu. :P

    ReplyDelete
  9. Jaman old aku udah pethakilan manjat pohon, asik naik turun tebing, huahahahaa *ups

    ReplyDelete
  10. Wuah penasaran banget ini sama filmya. Jadi mbatin, apa yang ada di pikiran anak2ku tentang mamanya ya, semoga aja nggak dianggap nyebelin :D

    ReplyDelete
  11. Nampol dah, eits gak kena jawab anak sekarang. Karena zaman millenial beda. Daripada berantem terus mendingan Nonton yuk

    ReplyDelete
  12. Menarik! Sisi lain kids jaman now memang tidak banyak yg tahu..

    ReplyDelete
  13. Karena belajar nggak harus di sekolah terlebih menjadi orangtua memang nggak ada sekolahnya. Jadi kepikiran mau quality time bareng ortu sambil nonton film ini :)

    ReplyDelete