27 Oktober 2015

Gandjel Rel van Semarang


Hai haiii.... jumpa lagi dengan cewek cantik dari Semarang... *dijamin pada mual dan mules deh tuh :)

Masih pada inget kan postinganku yang berjudul Kopdar Blogger di Semarang dan Kuliner Semarang? Nggak inget? Belum baca? Halaaahh... klik dulu lah itu linknya hihihiii...maksa banget :) Pada kedua postingan tersebut (bahkan ada beberapa postingan lagi lainnya) aku bercerita banyak tentang kunjungan para sobat blogger ke kota kelahiranku tercinta. Di sela-sela padatnya aktivitas keseharian, mereka masih menyempatkan diri untuk datang ke Kota Lunpia yang memiliki suhu panas nan aduhai ini.

Berbagai tempat wisata telah kuceritakan di postingan-postingan tersebut. Semuanya menarik. Bahkan saking menariknya, sekeping memory card berkapasitas tinggi pun sampai tak kuasa  menyimpan hasil jepretan salah satu sahabat blogger yang jeprat-jepret tiada henti. Bukan jepret sembarang jepret looohh... hasil fotonya hampir tak ada yang tak memuaskan. Bagus bin perfect lah kualitas fotonya. Bagi yang bersangkutan, terima kasih banyak loh waktu itu bersedia menjadi juru potret para peserta kopdar yang ternyata maniak difoto semua ya.

Selain tempat wisata, tentunya banyak juga spot-spot kuliner yang menarik untuk dikunjungi. Mulai dari pedagang mie kopyok, lunpia, es pankuk hingga warung gudeg 'penuh kesabaran'. Hahaaa..yang tau yang tauuuu soal uji kesabaran ini ;)

Apa sih jajanan khas Semarang yang bisa dijadikan oleh-oleh untuk para sobat blogger yang datang berkunjung? Lunpia? Iya sih, memang makanan berbahan dasar rebung ini yang paling populer. Bisa dibawa ke luar kota dan tahan hingga 2 hari bagi lunpia basahnya. Nanti bisa segera digoreng bila telah tiba di tempat tujuan.

Tapi taukah sobat semua ada satu lagi makanan khas yang ada di Semarang? Ini nih ada kue khas bernama Gandjel Rel. Masih banyak orang yang tidak tau apa itu sebenarnya ganjel rel.



Kue bertekstur agak keras ini memiliki cita rasa kayu manis yang amat kuat. Paling asyik menikmati kue ini bila bersamaan dengan secangkir teh atau kopi panas. Hmm...bakalan nikmat sekali deh ngopi ataupun ngeteh dibarengi dengan cemilan berat ini. Ada yang bilang rasanya 11-12 dengan onbitjkoek.

Penasaran belinya dimana?

Di salah satu ruas jalan besar yang ada di Semarang, ada salah satu jalan yang sering kusebut sebagai 'Jalan Bandeng' ;)  Nama jalan itu sebenarnya adalah Jalan Pandanaran. Di sepanjang jalan itu bertaburan aneka toko yang menyediakan oleh-oleh jajanan khas Semarang. Dan yang paling menonjol di sana memang jualan bandeng prestonya. Hampir setiap toko memajang aneka rupa merk bandeng. Jadi ya kalau janjian dengan teman untuk membeli oleh-oleh tinggal bilang saja "Kutunggu di Jalan Bandeng."

Sebenarnya tak hanya melulu bandeng sih yang dijual. Berbagai penganan macam lunpia dan wingko babat juga ada di sana. Bahkan tersedia juga berbagai keripik, kue brownies segala rasa, sambal siap saji dengan beraneka rupa pilihan yang semua sama nikmatnya, hingga ganjel rel.



Apa sih istimewanya kue yang satu ini?

Paduan cita rasa kayu manis dan taburan wijen di bagian atas kue tersebut lah yang paling mengundang selera. Meskipun teksturnya padat dan cukup membuat kenyang di beberapa potong pertama, rasa kue nan eksotis ini sangat menawan saat dinikmati di sore hari bersama minuman hangat kesukaan kita. Teh hangat, kopi kental, maupun coklat panas. Hmmm... sedaaapp...

Ada yang belum pernah sama sekali mencoba ganjel rel ala Semarang ini? Yuuukk jangan lupa untuk mencicipinya ya manakala singgah di Kota Semarang :)

48 komentar:

  1. Baru tau kalo Gandjel Rel itu nama kue ternyata. Dan khas Semarang pula, ya. Eh, kalo aku nyebutnya bukan Gandjel Rel. Apa ya, lupa. Hahahahahaha. Tapi sama, teksturnya agak keras dan khas cinnamon baunya. Iiih apa sih ya, kok lupaaaaa. -_______-

    BalasHapus
  2. Baru tau kalo Gandjel Rel itu nama kue ternyata. Dan khas Semarang pula, ya. Eh, kalo aku nyebutnya bukan Gandjel Rel. Apa ya, lupa. Hahahahahaha. Tapi sama, teksturnya agak keras dan khas cinnamon baunya. Iiih apa sih ya, kok lupaaaaa. -_______-

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu udah kusebutin di artikel deksul, onbitjkoek...atau kue gambang kah?

      Hapus
  3. Kirain gandjel rel beneran deh...brarti di pandanaran situ ya nyarinya...coba ah..slama ini klo urusan roti belinya cuma roti boy..wkwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya di Dyriana ada Che...aneka macem kue ada di situ :)

      Hapus
  4. Dari penampakannya, aku kira empuk. Ternyata sebaliknya ya, Mbak. Aku pasti suka, ada wijennya pula. . .

    BalasHapus
  5. Peh.. Kayaknya enak rotinya, hahaha.. Aku kira gandjel rel apaaa ternyata nama roti :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, ini roti khas Semarang, Pi...jarang yg tau... kesian banget sih nih roti kagak ngetop :))

      Hapus
  6. Kirain mau ngomongin komunitas blogger gandjel rel hihihi. Kue gandjel rel kalo ngga salah disebut juga kue tempo doeloe ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mosok sih disebut gitu mi, malah baru tau hihihiii...

      Hapus
  7. kaya kue gambang gitu ya mbak, aku belum nyobain sih gandjel rel. Nunggu kiriman aja deh :)

    BalasHapus
  8. kudu dicelupin ke teh anget dulu yaa mak biar rada lembut hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang2 dinikmati dlm kondisi apa adanya juga enak koq mak

      Hapus
  9. Balasan
    1. teksturnya lebih padat dari brownies, rasa kayumanisnya kuat banget nih

      Hapus
  10. ga mual kok, kikikikik...
    itu topping wijennya minta dicongkel huihuihui

    BalasHapus
  11. Penasaran sama kue satu ini. Kapan iso neng Semarang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk monggo sini Mba Ety, takanter ke toko kue yg jual ini lalu kita lanjut nongkrong di Simpang Lima :)

      Hapus
  12. Aku belom pernah makan kue ini, taunya juga baru sekarang. Ada kayu manisnya ya mak Uniek, rasanya mirip nggak dengan Ontbejkoek? Ada kayu manisnya juga itu.

    BalasHapus
  13. iya mbak..pasti deh kalo aku ke Semarang mau mencobanya sekalian ketemuan ya mbak...

    BalasHapus
  14. Kalau main ke rumah Bude di Semarang pasti nyicipin nih kuenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan2 mainnya gantian ke tempatku ya mba ;) *modus kopdar

      Hapus
  15. ngomongin roti Gandjel Rel, ingat jaman Ospek kuliah yang disuruh nyari ampe muter semalaman

    BalasHapus
  16. Enaknya dimakan ato dicelupin ke teh dan kopi ya mbak biar ga seret ;)

    BalasHapus
  17. Kalau di lihat dr atas, penampakan taburan wijennya itu mengingatkan saya pd jenang ketan yg warnanya coklat tua.

    Eh, namanya unik banget ya Mbak Gandjel Rel. Awalnya kupikir itu nama tempat yg dekat rel KA. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan aku jadi inget suwargi bapak yg dulu suka pulang dari Jatim bawa jenang ketan yg ada wijennya itu mba :)

      Hapus
  18. ngeliatnya bikiiin ngileer maak...pasti enaaak yooo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk lah kapan2 klo pas mudik nyicipin ini ya Mama Bo...sekalian maen ke Semarang

      Hapus
  19. ngiler banget mbaa liat fotonya, aduh telat banget baca postingan ini, padahal baru aja kesemarang, tau gitu bisa nyobain :( :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar kapan2 lagi kontek2 dong klo ke Semarang ya biar kita bisa kopdar sekalian kulineran ;)

      Hapus
  20. oooo baru tau kalo ganjel rel itu ternyata kue.
    yg nama komunitas ganjel rel itu berarti dr kue kan? sempet bingung kok namanya ganjel rel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehee iya Emak Riweuh, nama komunitas Gandjel Rel ini diambil dari nama kue istimewa ala Semarang ini.

      Hapus
  21. Woh, aku baru tau ada kue namanya gandjel rel. Padahal aku orang Salatiga. Apa gak sampai Salatiga yah kue nya? Hehehe. Jadi pgn ke Semarang, tapi buat cari es puter conglik (gatau nulisnya gimana). :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayoklah klo cuma ke conglik aja kuanterin Ges, itu ada di seputaran Simpang Lima, tepatnya di depan RS Telogorejo. Sekalian ajak Ubii dan Aiden yaaaa... maminya masih ada utang kopdar lhooooo ;)

      Hapus
  22. Penasaraaan sama gandjel rel, kudu ke semarang nih. Hohohooo

    BalasHapus
  23. Aku kurang suka ama wijen nya hehe

    BalasHapus
  24. Enaaaakk loh. Seret-seret sedap. Hahaha :D

    BalasHapus
  25. baru deh aku nyobain gandjel rel, teg abanget ya orang semarang yang serumah aku gak pernah ngasih tau hahaha

    BalasHapus
  26. the articles that you make are so hypnotic to the readers, that they want to keep repeating them several times. success continues to make the article. we wait for the next article
    Pengobatan Ambeien Alami Terbaik
    Cara Mengolah Mengkudu Untuk Penderita Kolesterol
    Obat Gondok Alami Terbaik

    BalasHapus