03 May 2021

Persaingan Tukang Sayur di Kampung

 

Mbak Adele (bukan nama sebenarnya) sudah lewat?

Begitu biasanya rutinitas sekitar pukul sembilan pagi, ibuku bakalan bertanya tentang salah satu tukang sayur yang biasa lewat dan mangkal persis di depan jalan keluar rumah kami. Ada tiga orang tukang sayur yang berkeliling di kampung tempat tinggalku.

Tadinya hanya Mbak Adele ini saja yang berjualan. Beberapa tahun yang lalu, dia masih keliling menggunakan gerobak dorong. Seiring dengan perkembangan jaman dan tingkat efektivitas, Mbak Adele sudah mengganti gerobaknya dengan motor yang disambungkan dengan bak terbuka. Apa sih ya itu istilahnya....

Lalu kemudian muncul tukang sayur yang lain, Mbah Rocelle (bukan nama sebenarnya juga) yang menggunakan kendaraan plus bak terbuka gitu juga. Bedanya, si mbah ini diantarkan oleh anaknya. Jadi anak perempuannya yang mengemudi, Mbah Rocelle duduk di bak belakang, bercampur dengan dagangannya dan yang nantinya akan melayani para pembeli.

Gimana tuh persaingan kedua tukang sayur itu?

Tadinya sih kukira ya baik-baik saja ya, namanya juga berdagang, tentunya tidak akan terjadi hal yang macam-macam. Jam kemunculan mereka berdua pun berbeda. Mbah Rocelle yang tinggal hanya terpisah 2 gang dari rumahku bakalan datang lebih awal, sekitar pukul delapan gitu lah. 

Kalau dari sisi variasi sayuran dan belanjaan lainnya, dagangan Mbah Rocelle ini kalah jauh dibanding Mbak Adele. Penataan barangnya pun acak adut, jadi kadang aku malas belanja di si mbah ini. Semrawut gitu lihatnya. Palingan nyamperin kalau pas butuh telur asin aja titipan ibuku di tempat Mbah Rocelle, soalnya Mbak Adele tidak jualan barang ini.

Lama kelamaan kok aku menangkap kecenderungan ibu-ibu di kampungku ini makin enggan membeli di Mbak Adele. Padahal sayur, buah, ikan, ayam dan pernak-pernik belanjaannya lengkap loh. Entah ya kok bisa gitu.

Para ibu tetanggaku ini lebih senang berkerumun di gerobak bermotornya Mbah Rocelle. Heran juga deh, padahal sayurannya cuma dikit. Ramai sekali ngobrolnya dibandingkan belanjanya, hadeeeww...

Aku sih malah senang kalau ibu-ibu lainnya belanja di tukang sayur lainnya. Jadi bisa tenang belanja sendirian di tempat Mbak Adele. Milih belanjaan ini itu jadi bisa lebih nyaman, tak harus meladeni pertanyaan khas tetangga yang kadang-kadang yaahh.. gitu deh. Enggak jawab dibilang sombong, tapi kalau diladeni bisa tujuh purnama enggak kelar. 😁  Yang satu server pasti paham kondisi ini. 

Lalu persaingan semakin membahana ketika tukang sayur baru muncul. Tidak lama dia pun menjadi primadono. πŸ˜‚

Tukang sayur ketiga ini bernama Mas Brad (lagi-lagi bukan nama sebenarnya). Pertama kali dia hadir, dia membawa motor yang diberi keranjang besi bersusun. Sayuran, ikan, ayam dan barang-barang lainnya bertumpuk tak keruan sehingga aku pun enggan belanja di tempat si mas ini. Plus, beliau agak ganjen kalau bicara dengan ibu-ibu. Duh maap ya mas terpaksa masuk dapur lambe lunyu nih. πŸ˜€πŸ˜€

Mbah Rocelle dan Mbak Adele pun makin ditinggalkan ibu-ibu kampungku, mereka lebih gegap gempita menyambut Mas Brad yang biasanya datang paling siang, sekitar pukul sepuluh pagi. Kayaknya hanya aku yang masih setia belanja di tempat Mbak Adele. 

Nah, Mbak Adele nih pernah naik pitam gara-gara Mas Brad ini kalau datang jamnya persis sama dengan dia. Meradang banget sampai dihadang loh, dipisuh-pisuhi kalau orang Jawa bilang. Dianggap Mas Brad ini merebut semua langganannya. 

But life must go on... Mas Brad makin berjaya, bahkan sekarang sepeda motornya sudah berganti dengan mobil bak terbuka. Belanjaan yang dibawanya makin banyak. Segar-segar pula karena kulakannya langsung dari Bandungan, begitu sih ceritanya.

Lalu gimana nasib Mbah Rocelle dan Mbak Adele nih?

Dalam kehidupan memang akan seperti itu ya. Persaingan dagang selalu ada, dalam tataran apapun. Bahkan tukang sayur di kampung pun harus punya trik sendiri untuk menjaring dan mempertahankan pelanggan.

sumber foto : liputan6.com


Mas Brad punya terobosan khusus untuk bikin ibu-ibu lengket padanya. Setiap akhir sesi belanja, dia akan membagikan salah satu jenis sayuran secara gratis. Ada sawi putih, kangkung ataupun bayam. Yang belanja boleh ambil secara gratis 1 jenis sayuran itu. 

Ibu-ibu yang punya prinsip ekonomi sangat ketat tentu saja senang dong dengan layanan yang seperti ini. Makanya nggak heran kalau pada nungguin Mas Brad datang, sesiang apapun dia datang. 

Kupikir Mbah Rocelle dan Mbak Adele harus punya strategi sendiri kalau ingin tetap mendapatkan pembeli. Bukannya malah mengajak adu otot Mas Brad ini. Bahkan yang kurang tepat adalah cara bicara dengan pembeli yang kian hari kian ketus. Jengkelnya kan sama Mas Brad, mosok ibu-ibu juga kena imbasnya, ye kaaan...

Aku sih tidak termasuk yang mendapat perlakuan ketus dari Mbak Adele, soalnya masih sering belanja banyak di dia. Masih tetap kurang nyaman sih belanja di Mas Brad untuk satu dan lain hal. Hanya saja penginnya nih si Mbak Adele bisa memperbaiki cara melayani pembeli. Bisa juga menjual barang lain yang merupakan unggulannya, yang Mas Brad tidak punya gitu. 

Walah, soal belanja sayur aja bisa jadi satu postingan gini ya hehehe... Para mama lainnya yang masih beli sayuran di mbok blanjan yang lewat apakah punya kisah seperti ini juga?

27 comments:

  1. Dulu ibuku punya tukang sayur langganan Mbak. Masih keliling pakai bakul dipanggul. Kalau mampir ya selalu dibeli. Tapi sudah beberapa tahun ini nggak jualan lagi. Mungkin sudah capek. Kalau dipikir ya, keliling jualan di tempat yang jauh dari rumahnya. Berangkat naik angkot trus jalan pakai bakul. Sementara di gang rumah saya juga ada warung sayur. Yang bikin kasian itu kalau ada yang ngutang belanjaan atau nawar sadis.

    ReplyDelete
  2. Wkwkwkw, seruu amaat nih ceritanya mba Uniek :D
    Kalo aku biasanya belanja ke pasar kaget, jadi random aja pilih mlijo-nya.
    ga ada yg favorit bgt.
    so, no drama at all :D Etapi ga tau ya, kalo ibu2 tetangga aku.
    bisa aja sih, mereka mengalami drama per-mlijo-an

    ReplyDelete
  3. aku suka sebel sama ibu2 yang nawar di tukang sayur :( padahal mereka kan untungnya ga seberapa dan jauh lebih murah di banding di supermarket, masih juga di tawar, padahal di supermarket mereka ga pernah nawar hahaaa

    ReplyDelete
  4. Kalau di rumah saya tukang sayur yang lewat cuma 1. Tetapi, pernah gonta-ganti penjualnya, sih. Saya sempat mikir kayaknya mereka saling bersepakat punya wilayah masing-masing. Kalau saya perhatiin, biasanya yang jadi favorit para ibu dan asisten tuh tukang sayur yang memang ramah. Seneng ngobrol ma pelanggan

    ReplyDelete
  5. ya ampun ini cerita tukang sayur nggak mau dijadiin skrip FTV mbak? seru amat! hahaha
    kalau di desaku malah ada 4-5 tukang sayur. ada yg istrinya ngetem sementara suami muter di desa orang, ada yg motoran pake besi2 itu 2 orang di area beda dan jam yg sama. ada yg datangnya super siang jam 12. ini biasanya ngebantu yg misal lupa2 gitu paginya beli apa.

    Ada juga 1 lagi yg punya toko sayur dari pagi-malam buka di ruko depan desa. best banget tapi malah yg beli orang2 luar, karena ibu2 malas jalan jauh. hahahaha

    ReplyDelete
  6. lucu banget mba nama samarannya, ngakak aku bacanya..
    ternyata persaingan di antara tukang sayur ngeri juga yaa.. hihi..
    di rumah ku juga ada 3 tukang sayur, tapi mangkal di tempat masing-masing, gak keliling.. Alhamdulillah kelihatannya si adem ayem aja gak ada saing2an.. :D

    ReplyDelete
  7. Kalo di perumahanku juga banyak sih tukang sayur yang jualan, dan sudah ada pelanggannya masing-masing. Berhentinya ya di rumah langganannya itu biasanya. Aku sendiri ada bapak mlijo langgananku, berhenti di depan rumahku. Biasanya yang beli ya cuma bertiga, aku, tetangga kiri dan kanan. Enak kalo masa covid gini, gak ada kerumunan lah cuma bertiga. Tapi mereka berdua kadang belanja di mlijo lainnya, jadi gak rutin tiap pagi belanjanya. Jadinya yg rutin tiap pagi cuma aku sendirian. Udah gak pindah2 krn baik bapaknya, beli ikan mau bersihin, beli ayam seekor mau motongi, tinggal terima beres aku haha :D

    ReplyDelete
  8. Ya ampun seru banget ini ngikutin drama tukang sayur ibu-ibu komplek hahaha Emang persaingan ada di mana2 termasuk di ranah persayuran yaah

    Untunglah di komplek aku cuma ada 1 tukang sayur, tapi warung yang jualan sayur adanya di tiap belokan mbaak hahaha

    ReplyDelete
  9. Ak jadi ingat tukang sayur d rumahku mba, kalo beli harus banyak kalo kita beli cabe aja gak akan dilayani karna cuman dikit belanjanya πŸ˜‚

    ReplyDelete
  10. Jadi ingat sama cerita Mbak Sayur di mana aku belanja. Dia bilang, Bakul Sayur sekarang banyak

    Ya sadar sih bahwa otomatis memang pembeli jadi berkurang karena banyak yang dagang. Terus aku bilang, ya rezeki orang beda-beda, Mbak. Nanti pasti ada aja wong yang berumah tangga juga makin banyak kan

    Btw, aku udah jarang ke pasar desa. Mbak Sayur yang mampir ke rumah. Gak tahu deh heboh saingannya kaya gimana

    ReplyDelete
  11. tukang sayur yang lewat sih cuma satu jadi aman. Tapi tukang sayur yang magrok alias ada warungnya ada beberapa. Sempat juga sih dengar mereka menyindir saingannya, tapi ya disenyumin aja hihihi...

    ReplyDelete
  12. HAhhaaa Tukang sayur aja bisa jadi Primadono yaa..
    Iya kisah2 tukang sayur seperti mba adel uda biasa ada di setiap komplek. Ahh, aku punya langganna juga nih tapi MAmang cowo dari pertama pindah sampe sekarang masih ada, tapi jarang beli.
    Lebih sneneg beli sekalian di warung sayur/supermarket buat semingguen. Jadi aman hahaaa.

    ReplyDelete
  13. Hahahaah drama tukang sayur aja bisa seseru ini, aku yang nggak ngalami ada tukang sayur lewat depan jadi menikmati banget mba :)) Btw, aku juga ngga suka tukang sayur laki-laki yg agak ganjen, dan makin sebel lagi kalo ibu-ibunya ngeladenin juga.

    ReplyDelete
  14. Wah bagus nih ulasannya mbak. Ternyata ada nulis yang begini. Hihi. Unik. Jadi inget saya sama Ibu mertua pun belanja suka beda penjual. Tapi yang paling terakhir itu yang jualannya lewat bak terbuka si Mang nya memang suka ngasih bonus sayur ke ibu mertua. Itu ya yang jadi berkesan buat pembeli

    ReplyDelete
  15. Mas Brad inovatif juga ya. Aku punya langganan belanja sayur tapi ya belanja saja sih nggak ada cara persaingan seperti yang mba tulis :)

    ReplyDelete
  16. Ya ampyuunn...
    ternyata pedagang sayur pun ketat saingannya... nggak habis thinking saya...
    Namanya juga nyari nafkah untuk keluarga sih ya...

    ReplyDelete
  17. Jadi ingat tukang sayur yang lewat. Di sini ada tiga Mba Uniek hahahah. Yang oing komplit datangnya jam 2. Kalau puasa begini oke. Kalo pas ga puasa ya kawanen masak. Seruu ya Mba jadi cerita blog

    ReplyDelete
  18. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  19. hahaha seru pisaaan memang dinamika per-tukangsayur-an ini yaaa mba Un. Di aku juga banyaak tukang sayur tapi langgananku cuma satu. Yang baik, lengkap, ramah dan bisa di WA hehehe

    ReplyDelete
  20. sama deh mba disini juga gitu, termasuk mahal kalo di area rumah ku, karena ngga boleh ada pedagang yang masuk perumahan jadi harus nyari yangterdekat tapi harganya mwahal dan jutek bener.

    ReplyDelete
  21. Kalau di rumahku, mereka kayanya sudah menentukan batas daerah jualan masing-masing. Jadi gak ada yang berebutan. Kalau mau lengkap (banget), kudu sedikit effort dengan jalan beberapa gang, ada ibu warung yang jualannya supeeerr lengkap plus pelayanan maksimal.

    Minta digimanain aja, BISA.
    Layanan antar pun, OK.

    Aah....belanja sayur ini bikin kangen ke pasar yaa...kak Uniek.
    Sayangnya aku belum pernah ke pasar sejak pandemi.

    ReplyDelete
  22. Penataan barang dagangan juga berpengaruh ya ke pembeli, kita kadang maunya lihat yang enak dipandang dulu. Tos dong lebih suka belanja yang sepi aja kalau di pasar sih gitu aku. Kalau Penjual sayur yang lewat harus nunggu kadang barang dagangannya ada yg gak komplit.
    Ini pemilihan nama tukang sayurnya keren-keren hahaha, aku milih mbak Adele deh mbak, eh mas Brad ganteng gak?

    ReplyDelete
  23. Aku tinggalnya di tepi jalan protokol gitu, jadi jarang banget ada yang pedagang sayur yang mampir, padahal suasana belanja sayur di pedagang keliling kayaknya seru ya

    ReplyDelete
  24. iyaa pernah dengar cerita serupa dari abang2 mlijo di sekitar rumah ortuku, mba. kalau aku sendiri sejak corona lebih nyaman belanja di pasar untuk seminggu.

    ReplyDelete
  25. Wihh pedagang sayur aja harus ada trobosan ya mba biar gak ditinggal pelanggan, tapi mas brad bagus sih trik nya ngasih sayur gratis buat pelanggan walau katanya ganjen tapi untuk ibu yg mau ngirit mas brad jadi pilihan mba

    ReplyDelete
  26. biasanya nih kalau emang ada tukang sayur yng udah mangkalnya langganan gitu biasanya pesaingnya akan tau diri ga mangkal di tempat yang sama wkwkkw

    ReplyDelete
  27. Untung masih persaingan tukang sayur. Kalau persaingan tukang tikung bahaya! 🀣

    ReplyDelete