Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

03 May 2013

Please Be Careful, All

     Tengah hari selepas waktu Jumat'an tadi aku terima broadcast (BC) dari beberapa teman yang mengabarkan tentang kecelakaan. Tragedi ini terjadi di Jl. Dr. Wahidin atau lebih terkenalnya dengan tanjakan Tanah Putih bagi warga Semarang. Tanjakan yang lumayan curam nih. Pada BC itu disampaikan pesan untuk kembali BC ke sesama pengguna hape tertentu, dengan tujuan agar keluarga korban bisa segera tau.
     Lah, darimana keluarga korban tau, wong korbannya siapa aja tidak tau. Kadang-kadang berita seperti ini ada juga yang hoax. Ragu deh untuk mem-forward ke teman-teman lainnya.
     Justru gara-gara BC itu aku jadi cemas sendiri. Buru-buru kutelpon rumah untuk mencari tau apakah sinangku di rumah, karena tadi pagi ada rencana mau pergi jalan-jalan dengan budhenya (kakak keduaku). Ternyata sinang tidak ada di rumah, telepon budhenya pun tidak aktif saat ku-dial dengan penuh kekhawatiran. Huhuuuu... makin parno aja deh. Telpon sana sini bingung sendiri.
     Yang pertama tentu saja ke ayahnya anak-anak, sekalian ngecek apakah si doi tadi lewat daerah situ. Ternyata teleponku dijawab, berarti doi aman damai saja. Kusampaikanlah kekhawatiranku tadi. Jadi enggak konsen kerja nih kalau begini caranya.  Mana liat juga foto-foto yang tersebar di BBM, twitter dan Tribun Jateng

kecelakaan di Tanah Putih, sumber @reshapradana

    Ayahe sinang berjanji akan mencari tau lewat temannya yang wartawan, sementara aku masih galau stadium akut gara-gara belum dapat kabar tentang sinang. Ya memang belum tentu dia dan budhenya tadi lewat situ, tetapi selama aku belum bisa kontak dengan budhenya tetep belum lega. Bolak balik ku-dial dua nomer telepon genggamnya namun nada tidak aktif terus terdengar. Hiks hiks, jadi bingung banget. Enggak karu-karuan perasaanku. Lebay ya? Biarin.
     Kutelpon lah mbakyu mbarepku, biasanya mbakyu keduaku ini suka janjian ama dia di seputaran Tanah Putih itu tadi untuk ambil barang dagangan di depo. Ternyata mereka tidak bertemu. Namun lumayan cerah kabarnya karena tadi mbakyu tertua ditelpon ama sinang plus budhenya dari masjid Baiturrahman, sinang diajak Jumat'an di sana. Pyuuhh... rada lega deh, berarti lintasannya jauh beda.
     Tetap khawatir belum hilang, siapa tau mereka habis Jumat'an trus klinong-klinong lagi brompitan. Hadeeehh... di berita Tribun Jateng tadi menyatakan kalau penyebab kecelakaan adalah bus yang kemungkinan remnya blong, menyambar 3 Avanza, 2 Jazz, 1 Accord, Livina dan beberapa sepeda motor. Kembali kutelepon lagi kakakku itu. Tetap non aktif hapenya. Hmmm....only pray, hanya itu yang kubisa.
     Aku kembali melanjutkan aktivitas di kantor dengan terus merasa gundah. Sesekali telpon ke rumah, namun sinang dan budhenya belum kunjung pulang. 
     Saat sudah mampu sedikit konsentrasi pada data-data yang harus kuselesaikan, tiba-tiba ponselku berbunyi. DARI KAKAKKUUUUUU.... ihiiirr... berarti she's fine, begitu juga dengan my lovely son. Ternyata tadi hape dimatikan saat Jumat'an dan lupa menghidupkan kembali. Mereka berdua setelah sholat Jumat asyik jalan-jalan di mall, lagi maem mie favoritku, dan baru ingat untuk menghidupkan kembali hape. Hmm... terlaluuuu.. sungguh terlaluuuuu... aku khawatir setengah idup ternyata mereka ketawa ketiwi. Eh, salah, tak boleh begitu ya? *self-kaplox, mustinya aku ucap Alhamdulillah ya untuk semua ini. Keluargaku selamat sehat sentosa. Alhamdulillah, sekali lagi Alhamdulillah.
     Sampai dengan saat kubuat tulisan ini, menurut kabar ada 3 orang yang meninggal di tempat, 2 korban dilarikan ke rumah sakit. Semoga diberi ketabahan bagi keluarga yang ditinggalkan. Dan bagi yang luka-luka semoga lekas membaik dan mendapat perawatan maksimal.
     Take care ya guys, selalu hati-hati lah di jalan. You'd never know what will happen, selalu berdoa sebelum pergi kemana-mana dan waspada di jalan raya. Dan kau wahai pengusaha bus maupun jasa transportasi lainnya, juga pengendara mobil, truk, sepeda motor, tolong secara rutin diperiksa tuh armadanya. Jangan karena tidak secara berkala dicek jatuh korban yang tidak semestinya.

BE SAFE, BE CAREFUL

*curhat dadakan

16 comments:

  1. memang betul mak, kekhawatiran seperti ini, ya kadang harus ada, ini jadi pengingat untuk kita semua ,, makasih sudah diingatkan ^_^

    ReplyDelete
  2. matur nuwun sudah mampir, take care ya mba...

    ReplyDelete
  3. Aqjuga denger kabar dari adek, Mbak. Duh, kasihan banget. Mana jalannya curam begitu :(

    ReplyDelete
  4. Iya mba Esti, tanah putih kan curam banget. mak dheg aq langsung kelingane anak lanang, kekabyak dewe golek kabar. mana kabar dan foto2nya beredar santer di twitter dan bbrp situs

    ReplyDelete
  5. wah bener2 up to date, diriku lihat foto itu jadi ngeri banget, makin keder berkendara di jalan raya,...
    tapi btw dirimu hebat juga ya, sempat2nya ngeblog
    *ngacir*

    ReplyDelete
  6. Paranoid aku mak...apalagi yg accident di banyumanik itu, beruntun jg...semoga kt semuadilindungi Allah aamiin...

    ReplyDelete
  7. kalau saya lihat langsung bukan saja khawatir malah sampai berhari2 terbayang kejadian tersebut

    ReplyDelete
  8. di depan rumah ortuku di kudus juga sering terjadi kecelakaan mbak, Pantura sih.. tiga mobil rusak parah, untung ga ada korban jiwa, serem ya, harus makin hati2 di jalan

    ReplyDelete
  9. ah... Tanah Putih kembali jadi lokasi terenggutnya nyawa ya... semoga keluarga korban tabah... hm, jd ikut deg2an bacanya... Alhamdulillah, ananda dan mbak Atik (?) baik-baik saja ya.. :)

    ReplyDelete
  10. mak Vetri : ini ngeblog setelah jagoanku "ketemu", jadi udah lega sekalian info ke pembaca tulisanku siapa tau berkepentingan utk mencari tau keluarganya

    mak Dew : aamiin

    mb Lisa : iya ya, pasti kebayang2 terus, moga2 cepat lupa ya mba :)

    ReplyDelete
  11. Rahmi : iya, kudu hati2, kadang sudah hati2 aja masih apes

    mba Mechta : jagoanku ama mb Atik baik2 saja, Alhamdulillah, meski sempat bikin sport jantung :)

    ReplyDelete
  12. Trimakasih mabak Uniek Kaswarganti yang telah mengingatkan .

    ReplyDelete
  13. wah ini rute aku berangkat pulang kerja, ngeri banget, ini udah kesekian kali kecelakaan di tempat yang sama, mudah2an segera ada penanganan biar ga terjadi kecelakan lagi ya

    ReplyDelete
  14. wah ngeri banget tuh mbak :) Titi Dj ya :)

    ReplyDelete
  15. mba Sari : iya, aq juga sering pindah jalur lewat siranda klo dari atas, emang curam banget turunan tanah putih ini.

    mak Tanty : terima kasih mak, take care juga yaaa...

    ReplyDelete