Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

14 March 2015

Ikutan Lomba Lari?

Ikutan lomba lari? Beneran?


Bahkan mungkin ayam pun tak akan berkokok di pagi hari, berganti dengan tawa ngakak saat tau aku akan ikutan lomba lari.

Getir sekali ya tampaknya perumpamaan di atas tadi? Banyak alasan sih kenapa aku bilang seperti itu. Bukannya underestimate pada diri sendiri, namun kondisi fisik dan keseharianku memang bisa dibilang sangat tidak mendukung untuk ikutan lomba lari.

Sebenarnya bukan lomba lari ala Ben Johnson ataupun Florence Griffith Joyner sih (angkatan tahun berapa sih kok taunya atlit lari yang sudah gaek begitu?). Cuma colour fun run yang nantinya pas sedang lari ada acara tabur-taburan tepung berwarna gitu. Ya tapi tetap saja kan harus lari meskipun mau jalan juga tidak ada yang melarang.

Biasa saja kan ya kedengarannya ikutan colour fun run? Bisa jadi biasa saja untuk mereka yang memiliki bobot tubuh ideal dan paling tidak sebulan sekali olah raga. Loh?

Jadi begini sodara-sodara.... ehm ehm.... *baca doa dulu....tabahkan hati....

Sejak lulus kuliah dan harus bekerja mulai tahun 1999 (omg ketauan umurku) bisa dibilang aktivitas fisikku ya hanya seputar berangkat kerja dan pulang ke rumah saja. Jaman masih single sih masih bisa ikutan senam aerobik pukul 17.00 hingga satu jam ke depan. Namun begitu sudah berkeluarga dan punya anak, praktis anggaran biaya dan waktu jauh lebih penting untuk anak-anak.

Lagipula aku ini rombongan penyuka bangun siang pas hari libur. Banyak baca sih artikel-artikel kesehatan maupun parenting yang mengulas manfaat olah raga di pagi hari sembari jalan-jalan bersama keluarga. Tetapi entah kenapa bentangan seprai dan dekapan guling jauh lebih nikmat di hari Minggu. Setiap pagi kan sudah kelabakan menyiapkan keperluan sekolah anak-anak dengan aneka macam kelengkapannya, plus mengurusi diri sendiri yang mau ngantor. Jadi wajar dong satu hari dalam seminggu aku mengganjar diriku sendiri dengan bermalas-malasan selepas sholat Subuh.

Jadi begitulah... berjalan terus bertahun-tahun hingga di akhir tahun 2014 booming banget yang namanya chat di grup whatsapp. Loh, apa hubungannya whatsapp (WA) dengan lomba lari?

Salah satu grup WA yang kuikuti tuh suka sekali membahas tentang lomba lari. Bahkan ada salah satu member grup yang tinggal di luar Jawa dibela-belain latihan khusus dan invest running gear yang komplit agar bisa ikutan Bajak Jakarta, lomba lari besutan Nike yang gaungnya luar biasa di kalangan pencinta lari. Kupikir-pikir ya, gila banget ini orang, wong cuma lari saja loh dibela-belain sampai ke Jakarta. Apa di tempat tinggalnya sana nggak ada tempat lari?

Ternyata tidak cuma dia yang gila, ada lagi member lainnya yang seneng ikutan lomba lari sampai Singapura juga. Udah capek, masih harus bayar mahal, mikirin transport plus nginep plus oleh-oleh juga kan pastinya? Duuuuhh rempong banget ya. Nggak masuk akal banget kalau menurutku ikutan yang seperti itu.Bahkan ada juga yang sampai ikutan trail run, event lari yang lintasannya ambil jalur pegunungan. Gilingaaaann.... top banget deh fisiknya. Aku cuma bisa elus-elus betis yang tiba-tiba berasa perih setiap kali baca pesan di grup itu. Cepet-cepetan lari di Gunung Tambora (Sumbawa) gitu apa enggak 'semplok' kakinya sih? 

Lelakon kehidupan memang tak sesimpel pemikiranku tadi. Seorang teman yang sama-sama tinggal di Semarang mengajak aku untuk ikutan colour fun run yang diadakan oleh salah satu koran lokal. Nah, ngember deh di grup WA penggila lari tadi. Semua menyemangatiku untuk ikutan. Maka babak baru kehidupan berolah raga pun segera dimulai. Tanpa pernah latihan apa-apa, baik jalan santai ataupun lari-lari kecil, aku dan kedua orang temanku yang ada di foto welfie tadi ikutan event lari ini.

Kuat nggak kuat yang penting poto poto duyuuu... Biarpun temanku ada yang menggunakan hape bagus yang bundling dengan smartfren itu, aku nggak mau kalah dong. Meski tanpa tongsis tetap berusaha mengabadikan muka cantik yang tentunya sebentar lagi akan bersimbah peluh, bedak luntur, dan lipstik akan berbaur dengan debu jalanan *yang kepengin nabok tolong antri dulu dengan tertib yaaaa.... Maka tampaklah pemandangan yang menakjubkan. Ada emak-emak ikutan berdesak-desakan dengan peserta lain yang kebanyakan ABG penggila selfie, ngikut selfie / welfie penuh kegembiraan. Anak di rumah belum sarapan saja sampai lupa tuuuhh...

Kalau untukku sih ikutan event ini lebih ke arah fun, lha wong olah raga saja tidak pernah. Tapi deg-degan juga rasanya, apa sanggup ya nanti sampai garis finish. Kalau tidak salah sih jaraknya sekitar 5 kilometer. Jaman masih muda dulu mah 5 kilometer apaaaaaann.... cetek. Tapi dengan over weight hampir 20 kg di masa sekarang, plus tidak pernah olah raga selama bertahun-tahun, jelang colour fun run rasanya dag dig dug juga. Takut ntar kalau pingsan ada yang sanggup gotong gak yaaaa... Malu-maluin banget kan bila kejadiannya seperti itu. 

foto pendukung saja biar ga dibilang hoax
Alhamdulillah, nggak sampai pingsan ternyata. Teknik menggabungkan lari santai dengan jalan nikmat membuatku jadi enjoy (maksudnya lebih banyak jalannya dibandingkan larinya). Paling-paling yang sedikit memalukan ya gara-gara sol sepatuku berulah. Mungkin karena terlalu lama beristirahat dan tidak pernah digunakan, sepatu olah ragaku pun mengalami penurunan fisik. Baru separuh jalur sudah menganga saja tuh depannya.

Mau nggak mau ya terpaksa berhenti di salah satu mini market yang ada di pinggir jalan lah. Beli sandal jepit sekaligus minuman, eeeh...plus jajanan juga ;)  Separuh perjalanan berikutnya sudah tidak bisa lari lagi deh karena menggunakan sandal jepit. 

Peserta lain pada ngeliatin apa enggak? Mungkin pada liat kali ya, tapi the show must go on lah. Medali finisher terlalu sayang untuk dilewatkan meskipun yang dipakai di foto ini ya cuma pinjaman :)  Yang penting sampai garis finish, bisa bangga pada diri sendiri yang ternyata baik fisik maupun mental masih sanggup bertahan menghadapi tantangan kehidupan. Sepatu jebol dan diliatin banyak orang itu sesuatu banget loh. Tidak semua orang sanggup menghadapinya. Kuat kan berarti diriku?

Ada hikmahnya juga kejadian di atas. Semangat olah raga kembali muncul dalam diriku. Suamiku pun turut mendukung. Sepatu jebol tadi diganti dengan sepatu baru merk Nike yang keren. Keren banget lah saat nongkrong setia di rak sepatu gara-gara habis ikutan lari itu sampai sekarang belum pernah lari lagi. Janji untuk olah raga dengan teratur kembali terbentur berbagai kepentingan yang silih berganti berlomba-lomba untuk menempati prioritas utama.

Paling tidak aku sudah pernah ikutan lomba lari. Kalau sobat blogger sendiri gimana?

http://www.smartfren.com/ina/home/

37 comments:

  1. Terakhir ikut lomba lari waktu SD mbak uniek..hehe...
    Seru gt kayaknya ya mbak, rame2 gt larinya...
    Sukses ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho oh seru banget jajan sepanjang jalannya hehehe... thks ya mba

      Delete
  2. Nike barunya buat aku aja, maak. Sayang, daripada dianggurin doang :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran mau? nomor 42 nih mak, kekecilan kan? ;)

      Delete
  3. Aku lomba lari terakhir SMA, mak Uniek...
    Juara ketiga paling akhir hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pas SMA anteng dan rajin belajar mak ;)

      Delete
  4. Lari sambil rumpies, makanya kuat #eh

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. Citra bodilosen :p pencitraan opo to maaakk...jelas2 critane sandalan jepit ngono loh :)

      Delete
  6. lain kali larinya barneg matt damon mbak :)

    ReplyDelete
  7. suka banget lari c karna kebetulan jg badannya kecil jd ringan hahahha tp udah lama banget gak lari :(

    wah seru nih kontesnya :D

    mampir2 yaaaaaaa ada yg kece lhooooo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaahh ngomong badan kecil jadi bikin aku frustasi nih :(

      Delete
  8. Aku terakhir ikut lomba lari waktu SMA, hahaaa...
    Sekarang, jangankan lomba lari, olahraga aja nggak -_-

    ReplyDelete
  9. belum pernah ikut lomba lari mbak,tapi kalau jalan sehat sering hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku blas ora tau loh Mb Is, sekalinya ya langsung ikutan yg ini

      Delete
  10. Aku dulu terakhir ikut lomba lari marathon ya...pas SMP... sekarang kayaknya gak kuat deh

    ReplyDelete
  11. Lari?aku paling ngga suka jenis olahraga ini mak..mending olahraga catur aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ga paham catur mba, taunya cuma L buat kuda, jalan miring buat mentri, jalan lurus buat pion plus miring klo mau makan lawan hahaa... strateginya blas ga mudeng

      Delete
  12. Aku lebih suka jalan daripada lari, hehe... Kayaknya terakhir ikut lomba lari SD juga krn ada pelajaran penjaskes :D

    ReplyDelete
  13. Ahahaha lari juga akhirnya. Untung nggak pingsan. Sopo sing nggotong *kabuuur

    ReplyDelete
  14. Cobak larinya bareng aku, pasti berenti2 mulu :D :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha apa dikira ini ga pake brenti2 mak? hehehe...full santai plus jajan2 cimol dan segala macemnya :)

      Delete
  15. lari sambil narsis kayaknya lebih have fun ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini juga narsis banget mba, makanya juga fun banget hihiiii

      Delete
  16. mbaaak...aku kalo lari pagi kadang2 suka kalo lagi gak males siiih...
    Tapi kalo lomba lari mah belum pernaaaah...

    Tapi itu seriusan sepatunya jebol waktu lagi ikutan lombaaa?
    Aduuuh, drama sekali sih mbaaak...hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu memang sudah disetting sedemikian rupa sehingga sepatunya bisa jebol mba. Klo nggak gitu ntar gak ada bahan postingan blog kan ahahahaaa....

      Delete
  17. Aniweeeei...
    padahal aku udah follow blog ini dari lama lho, tapi kenapa kok gak pernah nongol apdet nya yah?
    Aku pikir dirimuh emang udah lama gak posting lho mbak...huhuhu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya makasih infonya Mb Erry, coba nanti aku cari tau kenapa bisa begitu ya...

      Delete
  18. hihihi, saya nyerah kalau disuruh lari. PAs SMA suka disuruh keliling GOR, saya diam-diam milih naik becak. Kira-kira mendekati finish, turun biar gak ketahuan :D

    ReplyDelete
  19. suatu saat pengen juga ikutann, mak. dulu suka banget lari pas masih sd, cepet2an ke toilet :)

    ReplyDelete
  20. Mbak, sepatunya bagussss...suka aihh lihatnya. Pengen :3 saya juga ikutan nih.www.novawijaya.com/2015/04/selfie-story-in-beautiful-island.html

    ReplyDelete