Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

26 March 2015

Si Merah di Kebun Belakang

Pagi-pagi selepas mandi biasanya aku suka banget tengok-tengok ke kebun. Ada si merah di kebun belakang lhoooo.... Si merah dambaan semua insan penggemar pedas ;)


Huhuuuyy nggemesin banget ya cabe rawit yang sudah memerah itu... Kalau sudah terlanjur jadi merah seperti ini ya pas banget dibuat sambel saja. Kalau untuk pelengkap makan gorengan sudah terlalu pedas jadinya. 

Cabai rawit yang ada di kebun belakang rumahku ini termasuk kategori yang sering disebut orang dengan julukan 'lombok setan'. Kenapa disebut seperti itu? Apakah ada setan di dalam cabenya? Tentu tidak dooongg.... Saking pedasnya cabai tersebut mungkin yang makan bisa jadi kesetanan gitu kali ya. Kesetanan buat minum segentong buat ngilangin pedesnya hihihiii...

Semua tanaman yang ada di kebun adalah hasil ketekunan ibuku. Beliau gemar sekali menanam aneka jenis tumbuhan di belakang rumah. Cabai rawit ala setan ini menggiurkan sekali loh penampakannya secara keseluruhan.


Masih ingatkah kala harga cabai melambung tinggi dulu? Para penjual makanan sampai harus menyembunyikan bungkus cabai rawitnya dari hadapan pembelinya yang suka maruk mengambil cabai sendiri. Kebalikan banget dengan keluargaku yang bisa mendapatkan belanjaan dengan menukar beberapa genggam cabai ini ke penjual sayur yang sering lewat di kampung kami. Aku masih ingat saat bisa menukar satu papan tempe dengan segenggam lombok setan ini. Hihihiiii... bahagia tiada tara loh.

Sambal korek paling mantap kalau dibuat dari cabai rawit jenis ini. Hmmm.... sambal secobek, nasi panas, dipasangkan dengan tempe dan tahu goreng, ataupun ayam goreng yang lengkap dengan kremesan, dahsyat banget lah tentunya. Hayoooo...dilarang ileran ya membayangkannya ;)

Terpisah dari rimbun pohon cabai rawit ini, masih ada lagi loh jenis cabai lainnya. 


Aduduuuuhh... si merah di kebun belakang satunya ini juga molek nian. Kalau yang ini sih pas banget untuk bumbu aneka masakan seperti sambel goreng dan oseng-oseng. Walaupun bukan selevel cabai keriting yang pedasnya 'ngampleng' itu, si merah ini sangat berperan menghemat uang belanja loh. Kan paling gampang ya bikin oseng, tinggal iris cabai, bawang merah dan bawang putih, dan sreng sreeeeng deh bercampur dengan aneka stok sayuran yang kita punya.

Di rumah juga ada loh aneka sayuran hijau yang siap petik agar majikannya terselamatkan dari kelaparan saat tukang sayur tak lewat di depan rumah. Mau tau?? Tunggu postingan berikutnya dong.

Kalau di kebunmu ada apa aja sih sobat blogger? Bagi sini donk ceritanya, aku mau ngemil bakwan dulu aaaah, pakai cabit rawit yang tadi tentunya. Huh haaah huuh haaaahhh...pedese ndaaaaa....

30 comments:

  1. Seksi begitu itu merahnyaaa... :)

    Disini pas musim panas saja bisa nanem cabe di luar, masuk gugur dan dingin, berguguranlah ... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah jadi orang sono masih suka cabe kah mba? ;)

      Delete
  2. Beberapa kali nanem cabe di kebun belakang, eeh..yang panen malah ayam sama kambing tetangga...mau nanem lagi wis kadung patah hati. Akhirnya nanem pisang aja...yang aman...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. duuuhh pasti gemes ya jadinya ama si ayam dan kambing

      Delete
  3. Nanem sendiri gitu, kerasa banget enaknya. gak perlu pusing harga-harga melambung yak :D

    Pohon cabeku kena hama nih, Mak. Pengen nanem lagi tapi belum sempet -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini di samping cabe pohon jeruk sambel yang digasak hama, Makte, jadi jeruknya pada ga mau nongol :(

      Delete
  4. Dulu sempat punya kebun cabe kecil.
    tp musuhnya kambing jadi malas makkk.. salam kenal makl

    ReplyDelete
  5. Dulu sempat punya kebun cabe kecil.
    tp musuhnya kambing jadi malas makkk.. salam kenal makl

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan ini di dalam mak, kambingnya udah diperboden hihiiii

      Delete
  6. Dikebun maya atau nyata mbak? aku gak punya kebun nyata :) itu warnanya merah banget ya . Kalau pohon cabe itu berulat gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di pohon yg ini ga ada sih mba, takut kepedesan kali ulatnya hihiiii

      Delete
  7. Cakep banget sih pohon cabenya, kalo pas ke sana bolehlah maak aku petik barang 10-20 biji huahaha malah ngerampok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh dooongg...ntar barter ama komik mak irits yo ;)

      Delete
  8. Warnanya menggoda banget, mak... Nyam..
    Sayangnya perutku ngga tahan kalau kena pedas :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga kuat pedes sama sekali mba? Iya mendingan ga usah maem cabe sih klo gitu.

      Delete
  9. tadinya akupunay tanaman cabe ayng disebut dg cabai rawit jawa, bentuknya kecil tapi gendut, rasanya pedas banget. Tapi cabai ini gak laku dijual ke pasar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan dong mba klo disambel cukup petik sedikit aja cabenya :)

      Delete
  10. Kenapa aku malah jadi bayangin lipstik yah. Hahaha. Ngelantur nih otak. Nyama-nyamain warna merah nya soale. Ngemengin kremesan. Aku abis dikirimin nih ama mamah dari Salatiga *pamer* :p

    ReplyDelete
  11. Aku kok gak pernah berhasil ya nanam cabe?

    ReplyDelete
  12. Aku penggemar makanan pedesssszzz. Itu fotonya cakep-cakep banget mbak..

    ReplyDelete
  13. Cabe setanku dipanen tetangga, gak sempat poto-potooo... Tanaman lain cuma daun-daunan kayak sirsak yang bisa direbus dan dimunum airnya untuk ngilangin capek :)

    ReplyDelete
  14. cabenya keliatan seger - seger banget mak :D
    resepnya apa tuh? jadi pengen nanam cabe sendiri jadi seandainya harga cabe naik gak bingung mak hehe

    ReplyDelete

  15. Itu kok bisa nanem sendiri :O aku pengen nyoba mba
    kenapa aku jadi pengen sambel ini jadinya...
    enak banget kayaknya kalau makan sambel bu rudy, sambel pecel dan krupuk jagung
    *kaborrr

    ReplyDelete
  16. aduuuuh, jadi pengen punya keboooon hehehehe..dan cabe adalah kesukaanku. Nanti di Jakarta deeh berkebun hehehe...boleh tuh diimpor mak si merahnya :)

    ReplyDelete