07 December 2017

Cinta Bahasa Jawa Berkat Ibu Guru Tuaku



Setiap kali melihat kain jarik yang dikenakan oleh wanita sepuh (tua), entah kenapa aku selalu ingat guru Bahasa Jawaku di SMP dulu. Saat pertama kali mendapat pelajaran Bahasa Jawa di SMP, semua murid kaget semi semi kayak geli gitu. Ealah, masak dikasih guru yang sudah sepuh. Kasihan beliau maksudnya. Bocah SMP itu kan lagi aktif-aktifnya dan rempong-rempongnya.

Kenyataannya pun memang akhirnya memprihatinkan. Ibu Guru sepuh tadi seakan-akan enggak diperhatikan oleh murid-muridnya. Wanita tua yang selalu mengenakan kebaya sederhana dan kain jarik itu mungkin selalu mengelus dada saat menghadapi murid-muridnya yang super duper nakal. Mana beliau suaranya pelan pulak.

Trus, apakah aku ikutan ramai dan enggak memperhatikan pelajaran Bahasa Jawa itu?

Mungkin akan terkesan memuji sendiri ya postingan berikutnya ini hihiii... Tapi beneran deh, dari semua mata pelajaran yang kuterima selama di SMP, aku hanya suka pelajaran Bahasa Indonesia, Bahasa Jawa dan Bahasa Inggris. Yang soal bahasa bahasa gitu deeehh memang kesukaanku. Aku selalu enjoy setiap kali ketiga mata pelajaran itu diajarkan, padahal teman-temanku lainnya sudah setengah mati bosan mengikutinya 😁

Ya namanya kesukaan yaaaa... Aku hobi banget baca-baca majalah berbahasa Jawa ataupun buka-buka buku pintar bahasa Jawa. Segala macam pepatah, peribahasa, apa nama biji dari buah tertentu, apa nama anak dari binatang tertentu, dan segala macam printilan lainnya dalam pelajaran tersebut aku sukaaaa sekali bacanya.

How about you, teman-temanku yang selama SD dan SMP mendapat pelajaran Bahasa Jawa? *jujur aja deeehh... 😉

Nah cucok banget nih ngobrolin seputar pengalaman mengesankan dengan guru. Pas banget ada tema ini yang dilemparkan oleh Relita Aprisa dan Yuli Arinta di #ArisanBlogGandjelRel. Bagiku, belajar Bahasa Jawa, menulis huruf Jawa dan semua seputar kebudayaan Jawa jadi makin melekat berkat Bu Kom (maafkan aku Bu, aku tak ingat kepanjangan dari namamu). Bu Kom dengan segala kesederhanaan dan kesantunan suaranya, memang harus bersabar menghadapi ratusan murid SMPnya yang rata-rata memang masih dalam tahap 'taunya hepi' itu. Setelah puluhan tahun berlalu, baru deh kini aku paham, yang namanya belajar mencintai bahasa daerah itu memang penting banget.

Coba deh para daddy and mommy yang asli orang Jawa dan tinggal di Jawa, seberapa bisakah anak-anakmu berbahasa Jawa? Bisa pake krama inggil?

Bahkan diriku yang dulu ngakunya suka pelajaran Bahasa Jawa pun tak pandai mengajarkannya pada anak-anakku sendiri. Duhh... itu baru dua anak ya, gimana dengan Bu Kom yang dulu harus mengajari ratusan anak gitu. Semoga segala pahala melimpah padamu ya Bu atas kesediaanmu bersusah payah mengajarkan bahasa daerah tercinta itu pada kami semua.

Kalau aku dulu senang sekali pelajaran Bahasa Jawa, tidak seperti itu yang dialami oleh teman-temanku yang orang tuanya bukan asli Jawa. Bak tersesat di padang tandus tanpa oase, mereka kebingungan mencerna setiap kalimat yang keluar dari mulut Bu Kom. Belum lagi kalau harus mengikuti sesi menulis Jawa. Ibaratnya nangis darah deh mereka. Dijamin nilainya nol mulus heheee... Duh sebenarnya kasihan juga ya mereka. Soalnya memang dari nol sih mereka belajar Bahasa Jawanya. Ngomong Jawa saja tidak bisa, eehh... harus menghapalkan banyak sekali pengetahuan baru di pelajaran yang satu ini.

Bahkan ada nih temanku yang tiap kali pelajaran Bahasa Jawa selalu pamit ke UKS. Alesannya apa coba? Lagi M, bu. Waduuuhh... dahsyat amat ya M-nya sampe kudu ke UKS mulu 😀

Yuuk yang SD dan SMPnya di Jawa Tengah, yang pasti pernah dapet pelajaran Bahasa Jawa, gimana kalau reunian sebentar dengan yang ini :


Itu tulisan huruf Jawa yang pernah kuposting di grup FB Ajar Nulis Jawa. Grup ini kubuat dengan alasan yang mungkin sama dengan yang ada di benak Bu Kom puluhan tahun yang lalu. 'Wong Jawa kudu ngerti jawane' alias orang Jawa harus paham dengan bagaimana semestinya yang dilakukan. Yang terkait dengan pelestarian budaya Jawa ya salah satunya dengan belajar menulis Jawa itu secara reguler.

Bahasa nasional pasti semua orang tau ya. Dari Sabang sampai Merauke semua orang pasti menggunakan bahasa tersebut. Mau medok kek kayak orang Jawa, atau menghentak-hentak seperti orang Batak, ataupun berbagai dialek sesuai daerah masing-masing, Bahasa Indonesia hampir dikuasai oleh semua orang Indonesia. Nah, jika sebagai orang Jawa memilih untuk berbahasa Indonesia saja, ataupun berbahasa Inggris demi mengikuti perkembangan dunia global, bagaimana nasib ini bahasa daerah?

Ini bukan berarti aku menyepelekan bahasa nasional ataupun bahasa internasional yang sudah makin menjadi tuntutan kids jaman now loh. Sebenarnya apapun bahasanya bisa kok selalu dipelajari dan di-'uri-uri' (dilestarikan). Tinggal mau apa enggak. Benarkah seperti itu?

Boleh kok kalau memiliki pendapat yang berbeda. Ayo dong share di kolom komen, aku bakalan seneng banget jika bisa saling bertukar wacana.

Oyaa... jangan lupa, yang masih bisa membaca huruf Jawa boleh loh nulis terjemahan sesuai gambar di atas tadi di kolom komentar. Nggak ada hadiah apa-apa sih, just for fun ajah. Belajar bahasa kan harus fun to? 😉


8 comments:

  1. Ana apa, tuku gula, sate sapi, ngaji rame-rame, tukang roti. Udah. Nyerah aku mbak. Hohoho

    ReplyDelete
  2. Aku waktu SMP jatuh cinta sama hanacaraka. Tiap ulangan punya target dapet nilai sempurna, kalo meleset dikiiit aja rasanya nyesel setengah mati. Tapi sekarang akeh laline, soalnya lepas SMA nda pernah dipakai lagi.

    ReplyDelete
  3. Hihihi.. Anak2ku ga bisa bhs jawa. Bhs ibunya adalah bhs indonesia :p

    ReplyDelete
  4. Nyerah aku mbak kalo bahasa jawa apalagi hanacaraka. Nilaiku paling elek mesti

    ReplyDelete
  5. Mba..ajari aku boso jowo, ndak mudeng ki mb. Dulu pas smp ada pelajarannya tapi gurunya ndak profesional og,pelajaran boso jowo kadang diisi tata boga, pkn, hiks..tapi mmg walau tinggal di brebes, boso ku sunda og mb. Tapi aku pengen anak2ku bisa boso jowo :D

    ReplyDelete
  6. aku inget pas kecilku belajar bahasa dan aksara Lampung di SD dan SMP :)..seru bangeeet

    ReplyDelete
  7. Aku bahasa jawanya gak bisa mbak niek, bisanya bahasa sunda dan indonesia hehehe

    ReplyDelete
  8. Bahasa jawa juga salah satu pelajaran favoritku mbak, soalnya Bapakku jago banget. Jadi sering diceritain wayang dll & bkin makin penasaran.
    Anak skrg jarang yg bisa bahasa jawa, minimal jd bisa ngajari k anak sendiri..

    ReplyDelete