Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

02 May 2016

Ingat Pecel Madiun, Ya Ingat Mba Reni Judhanto

Bila ada yang menyebut nama makanan yang satu ini, memoriku seakan terbawa kembali ke tahun 1999, pertama kali aku menginjakkan kaki di bumi pecel yang satu ini ;)

PECEL MADIUN. Belinya harus di Madiun yak? *tanya sonoh sama sambel pecel 

sumber : faktakita.com

Berhubung susah banget nemuin Pecel Madiun yang bener-bener seperti apa yang pernah kucoba dulu di Madiun, pinjem gambar ya dari web lain. Secara umum orang makan pecel itu identik berlauk rempeyek. Paling ngehits memang rempeyek kacang sebagai teman kriyak-kriyuk si pecel ini.

Tapi, kalau teman-teman pernah menghabiskan waktu di Madiun, ntar bakalan tau deh kalau jodohnya pecel ini bukan rempeyek. Kata papa mertua yang asli orang Ngawi (Ngawi tuh tetanggaan ama Madiun) Pecel Madiun itu paling cocok ditemani oleh lempeng.

What? Lempeng?

Ini bukan lempeng yang bermakna pecahan kerak bumi loh. Jangan terlalu inget pelajaran sekolah ya, ntar jadi pinter loh ;)  Lempeng ini sebenarnya nama lain dari kerupuk gendar. Itu tadi di atas ada gambarnya. Di tempat tinggal teman-teman apa tuh namanya? Kayak kerupuk puli sih bentuknya. Tapi kalau pernah membandingkan secara langsung antara kerupuk puli dan kerupuk gendar ini pasti teman akan tau bedanya.

Sudah pusing dengan penjelasanku di atas?

Hahahahaa....nggak usah pusing lah. Dulu waktu pertama kali bekerja selulus kuliah, aku sudah pusing urusan Pecel Madiun ini. Setiap pagi, saat mencari sarapan, penjual makanan yang paling dekat akses ke kos ya penjual pecel ini. 6 kali seminggu nasi pecel setia menggelontor lidah dan lambungku. Bukannya nggak kreatif nyari sarapan ya, tapi emang penjual sarapan lainnya jauuuuhh banget lokasinya dari kos-kosan.

Hingga akhirnya ada satu masa aku berasa trauma gitu ketemu nasi pecel :))  Tapi nggak lama sih, wong pecel itu kan ya makanan yang sungguh eksotis, bikin rindu untuk bertemu lagi dan lagi.

Apa bedanya sih Pecel Madiun dengan pecel-pecel dari daerah lain?

Yang amat membedakan pecel satu ini dengan yang lain adalah taburan petai cina mentah di atasnya. Juga tambahan daun kemangi yang makin membuat aroma pecel ini terasa wangi. Di dekat rumahku sini di Semarang pernah ada penjual Pecel Madiun, tapi kok tampilannya tidak seperti pecel yang kumakan dulu di tempat aslinya.

"Orang sini pada nggak suka Mba kalau pecelnya ditaburi petai cina," begitu penjelasan penjualnya saat kutanya perihal tersebut. 

Nah, teman-teman sendiri suka nggak sih makan pecel dengan taburan petai cina plus kemangi? Kalau aku sih suka bangeeeettt... Petai cina dan kemanginya sih gampang saja beli di dekat-dekat sini. Sayangnya untuk sambal pecelnya agak susah nih ndapetinnya. Berbagai sambal kemasan yang dijual di supermarket masih kurang pas rasanya.

Untung saja aku punya teman yang tinggal di Madiun, blogger kalem yang biasa kupanggil Mba Reni. Reni Judhanto tepatnya nama beliau. Mba Reni ini baik banget suka bagi-bagi sambal Pecel Madiun ke teman-teman yang ada di grup whatsapp Embakceria. Aku salah satunya yang sudah pernah dapet kiriman sambal pecelnya yang memang kerasa banget kencur dan daun jeruknya itu. Syedaaaappp....

pinjam foto dari idahceris.com

Apalagi waktu kirim itu Mba Reni baik banget ngasih bonus krupuk jagung. Rasa jagungnya benar-benar nonjok deh kerupuk ini setelah digoreng. Kayak makan tortila chips itu loh, tentunya tanpa embel-embel perasa makanan ya. Udah sering keliling-keliling ke warung-warung kelontong untuk cari kerupuk jagung ini, tapi nihil nih. Mba... Mba Reni... ini kode garis keras looh :))

Walhasil ya setiap kali pengin banget menikmati Pecel Madiun, ya ingatnya ke Mba Reni Judhanto. Sepertinya Mba Reni ini layak deh mendapat predikat Blogger Sambal Pecel terheitzzz di muka bumi. Mba... aku padamu yo mbaaaaa....

33 comments:

  1. Hmm saya masih penasaran nih mbak dengan rasanya apa sih yang membedakan pecel madiun dengan pecel kebanyakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha kan sudah ditulis di atas Kang ;)

      Delete
    2. Hmm maksud saya rasa seperti apa yang membuat orang ingin terus berkunjung kesana selain yang sudah ditulis oleh mbak diatas apakah pelayanan dari pelayan disana atau ada bumbu lain yang membuat rasanya lebih muantappp gituh mbak, ahi hi hi.

      Delete
  2. Huaaa jadi laper deh baca postingan ini hihihi, katanya pecel madiun jauh lebih enak ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masing2 memiliki cita rasa sendiri2 Mba, kebetulan aja aku suka banget sama pecel yg ini.

      Delete
  3. Hahahahaaa aku jadi identik dg sambel pecel dan krupuk jagung ya?

    Itu krupuk jagung emang sepertinya ga ada tuh di tempat lain. Cuma ada di Madiun #bangga

    Btw emang rasa pecel di luar madiun kok ga ada yg seenak di Madiun ya? Aku tuh ga pernah bosan lo makan nasi pecel, saking enaknya hehehee... #biarmupengsekalian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Konsekuensinya ya kalo pamer2 gini ya langsung kirim 1 paket sambel pecel plus krupuk jagung. Ditunggu ya mbaaaa :))

      Delete
  4. duh,mendadak jadi kangen pecel madiun

    ReplyDelete
  5. ah aku pingin kruppuk jagungnya

    ReplyDelete
  6. Di pati ada yg jualan pecel madiun. Waktu pertama kali coba memang ada petai cina dan daun kemanginya. Tapi akhir2 ini, kok tinggal kemanginya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal petai cinanya itu yg memberikan rasa berbeda ya mba

      Delete
  7. Pecel Madiun memang enak.
    Dulu suka beli nasi pecel jika naik kereta api dan berhenti di stasiun Madiun.
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa enaknya makan Pecel Madiun kalau nggak bareng aku Pakdhe? *dikethak Budhe :))

      Delete
  8. Emak saya tukang bikin sambel pecel, tapi waktu kopdar di rumah ortunya Mbak Reni dibawain oleh2 sambel pecel juga. Tapi kalao punya emak saya tidak ada mereknya seperti sambel dari Mbak Reni ehehe

    Petai China kalau disini namanya lamtoro Mbak :)

    ReplyDelete
  9. Sambal pecelnya memang enak, cocok banget dimakan dengan kerupuk jagungnya itu. Nikmat!

    ReplyDelete
  10. jadi pengen nyoba dehhh, hehe krupuknya dipaketin aja ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kerupuk jagungnya wajib nyobain, enaaakk banget.

      Delete
  11. Huaa... aku juga mau dong dikirimin pecel madiun sama Mba Reni Judanto, hehe..

    ReplyDelete
  12. kalau sama aku ingat apa.....hahahha....

    ReplyDelete
  13. waktu di Semarang,aku nemuin pecel Madiun yang enak Mbak, di deket RSU Ketileng *setiap minggu pagi, aku diajak sama suami ke sana.



    ReplyDelete
  14. Di dekat Prambanan ada pecel Madiun, tapi saya belum pernah mencobanya. :)

    ReplyDelete
  15. Pecrl madiun kalo di semarang yg jual dimana ya mbak?

    ReplyDelete
  16. Saya suka makan pecel
    Dulu juga beli di stasiun Madiun, hanya 3 ribuan.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  17. wah enaknya mba.. pantas ingat mba reni ya

    ReplyDelete
  18. Naaah aku lagi makan pecel juga selalu inget mba reen hehehe

    ReplyDelete
  19. kemarin saya Kopdar sama mbak Reni.. orangnya ramah dan baik ^^

    ReplyDelete
  20. Belum pernah menang kuis dan dapat hadiah pecel Madiunnya Bunda Reni *arrgh kapan ya, mupeng banget nih :D

    ReplyDelete