12 Agustus 2015

Kuliner Semarang (part 1)

Lawang Sewu, Semarang
Kuliner Semarang itu apa saja sih? 

Begitulah kira-kira yang dilontarkan oleh para blogger dari Tangerang, Batam, Yogyakarta dan Malang yang kapan hari berniat ingin berjumpa denganku yang ceria dan renyah ini. Iya...renyah... Serenyah kerupuk satu toples yang diremes-remes dengan gemes :D :D  *lalu mereka pun mengunyah2 diriku

Sebenarnya dari sobat-sobat blogger yang kopdar di Semarang itu hampir semua belum pernah kujumpa. Ada Mba Katerina Es yang kukenal via Lestari (sesama blogger Semarang), Mba Dee An dari Batam yang hanya kutau via dunia maya, Mba Primastuti dari Yogyakarta yang malahan baru kenal beberapa hari menjelang hari H via FB dan WA, serta pasangan suami istri Ihwan - Ivonie dari Malang yang cuma kenal lewat dunia maya pula saat aku pernah menjadi kontributor di buku My Wedding Story terbitan Mozaik Indie milik mereka. Ada pula Mba Diah Indri sesama kontributor di buku tersebut yang alhamdulillah bisa kujumpai secara nyata, yang ternyata beliau itu sekarang tinggal di Semarang juga. Yeaayy... lengkap sudah perolehan rejekiku berupa teman-teman baru.

Pada postingan sebelumnya sudah kuceritakan rute perjalanan kami. Mulai dari Lawang Sewu, Sam Poo Kong, Kota Lama dan Masjid Agung Jawa Tengah. Ketika baru satu tempat kami jelajahi, rasa lapar sudah mendera. Perut sudah minta diisi nih. Maklum, kami memang janjian di Lawang Sewu sebagai meeting point pukul 09.00. Kurang lebih dua jam jalan-jalan di sana tentu saja perut kami sudah meronta-ronta. Kami??? Kayaknya eike doang deh yang laper :D :D 

Pilihan jatuh ke makanan dengan cita rasa segar yang berbahan utama mie kuning nan lezat. Siapa sih yang enggak suka mie? Hampir semua orang menyukai hidangan dari mie. Maka dipilihlah Mie Kopyok Pak Dhuwur yang terletak di Jl. Tanjung No. 18 A Semarang. Kalau dari stasiun kereta api Poncol dekat sekali, tinggal lurus saja dari depan stasiun ada jalan bernama Jl. Tanjung. Ikuti saja jalan itu, jangan berbalik arah. Lha wong jalan satu arah masak mau berbalik arah gimana coba hehehehe....

Aku jadi ingat saat terakhir kali datang ke Pak Dhuwur ini pas libur lebaran kemarin. Byuuuhhh... antrian padat sekali. Faktor bosan opor plus belum banyak warung yang buka kali yaaaa... Mau makan aja ngantrinya sampai keringetan bak fitness bareng Matt Damon *ihiiiirrr.....

Meskipun kali ini antrian tidak mengular, namun warung mie kopyok tetap penuh. Rombongan kami pun dengan sabar menunggu giliran dilayani. Mas...massss.... layanilah kami maaasss....

markimampyok.... mari kita makan mie kopyok :)
Eitss...jangan ngeres loh... emang yang ngeladenin mas mas semua di warung ini. Kalau kami minta dilayani mbak mbak kan malah aneh :)  Maka mas-mas itu pun makin sibuk. Tidak hanya saat membuatkan hidangan untuk kami, tetapi juga sabar saat teman-teman blogger mengambil berbagai foto mereka dari segala penjuru. Mereka nggak tau tuh kalau fotonya bakalan jadi seperti di bawah ini hihihiii... Tiwas jungkatan lan mesem ngujiwat :D

Mie Kopyok Pak Dhuwur, Semarang
Yeaaayy... mie kopyok kami sudah siap. Mie kuning, tahu, dan lontong ini disiram kuah bening plus air bawang mentah. Dengan tambahan kecap manis, potongan seledri, bawang goreng plus remasan kerupuk gendar, hidangan ini sukses membuat kami cleguk cleguk tak sabar. Eh, kami?? Eike aja deh kayaknya. Selagi yang lain sibuk memotret (lumayan ntar bisa dipinjem fotonya hehehee...), tanpa babibu langsung kuserbu mie kopyok di depanku. Nggak pakai lama piringku pun licin tandas. Rasa segar mie kopyok yang dipadu dengan imbuhan sambal cabe rawit ini mantep banget.

Kenyang? Sebenarnya enggak sih, cuma kalau mau nambah kan malu bhahahaa... Masak sekar kedaton makannya setampah :D :D 

Berapa harga seporsinya?

DUA BELAS RIBU... mantep banget aku jawabnya saat mau itung-itungan di kasir. Loh ternyata seporsi sepuluh ribu. Dua belas ribu itu kapan hari pas masih libur lebaran. Hahahaha... udah teriak salah pulak ngasih taunya. 

Berhubung porsi makanan ini antara kenyang dan tidak, tentunya kurang afdol lah ya kalau tidak melanjutkan ke menu kuliner berikutnya. Apakah itu? 

Ntar aja ya disambung ke episode selanjutnya. Masih terbayang-bayang nih segernya mie kopyok, kuliner Semarang yang sederhana namun ngangeni itu. Iya, ngangeni, sama dengan aku kan? *terima lemparan koin, uang kertas, bilyet giro, cek maupun gadget terkini :D :D 

-------
Terima kasih tak terhingga untuk Mba Katerina Es, pemilik travelerien.com yang berkenan meminjamkan foto-foto ciamiknya untuk kugunakan pada postingan ini.

45 komentar:

  1. bicara masalah kuliner aku nggak tahan...jadi apa yg aku lihat mesti kepengen mbak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini siniiii Mb Dwi, markimampyok :)

      Hapus
    2. duh aku yo jadi ngiler...boleh dong gabung walaupun ku belum blogger

      Hapus
  2. aku belum pernah makan mie kopyok, nanti traktir ya mbak

    BalasHapus
  3. widiih... mi itu makanan paporit.. kalo ke semarang ajakin jalan2 ya mbaaa #ngarep

    BalasHapus
  4. Kapan2 nyobain ahhh, kira2 jam berapa kalo mau ngga ngantri yo mak? hihihi

    BalasHapus
  5. Sebagai pecinta mie, aku harus coba nih yang ini.

    BalasHapus
  6. Setahuku yang paling ngetop itu kuliner Semarang yaitu Lumpia Semarang.. Aku bahkan sering beli di sebuah toko kue di kotaku.. Ternyata kuliner Semarang banyak juga ya, ada juga mie kopyok ternyata..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lunpia itu memang yg paling ngehits, Mba. Klo lunpia itu termasuknya kategori snack, nah klo mie kopyok ini satu kategori kayak bakso atau soto Mba, makanan berat lah istilahnya :)

      Hapus
  7. Ternyata semarang tak hanya terkenal akan Lumpia-nya. Banyak juga kuliner lainnya yang patut dicoba dan tentu saja tak kalah memikat juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas, ntar postingan berikutnya bakalan ada kulineran lagi nih hihiiii...

      Hapus
  8. saya baru tau Mie Kopyok. Ajakin saya ke sini kalau saya ke Semarang. Tapi trus kapan ke Semarangnya? *langsung mojok :D

    BalasHapus
  9. Aku taunya cuma pecel simpanglima hahaaa.... Pengin mie kopyoknya juga dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pecel untuk menu malam mba, klo siang lebih asoy ke mie kopyok. Dijamin gembrobyos :)

      Hapus
  10. Salam buat pak Dhuwur yoo... kapan buka cabang di Batam? :D

    BalasHapus
  11. Salam buat pak Dhuwur yoo... kapan buka cabang di Batam? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan2 ke sini lagi aja Mba Dee biar bisa tanya sendiri :D

      Hapus
  12. nice to meet you mbak uniek

    BalasHapus
  13. Wah belum pernah nyoba tapi kalau ada kata mie pasti aku suka banget. Suatu waktu harus bisa nyoba kuliner ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuuuk yuukkk mba, mari kulineran di Semarang :)

      Hapus
  14. kayanya enak banget tuh, saya belum nyoba makan mie kopyok

    BalasHapus
  15. aduh ngiler mbak..belum pernah makan ini di Semarang..biaanya berburu soto terus he he

    BalasHapus
  16. Kebetulan saya blm pernah ke Semarang makasih infonya sapa tau kalo kesana mau coba mie kopyok, soalnya yang saya tau kota ini identik sama lumpia

    BalasHapus
  17. yummiii pisan...sayang ngga pake sambal karena makannya bareng bocah

    BalasHapus
  18. Mie kopyoknya enak, mau dong...

    BalasHapus
  19. Baru kali itu makan mie kopyok, lumayan menambah khasanah kulinerku Mbak.

    BalasHapus
  20. Aku mau mie kopyok, traktir2 ya kalo ke semarang *tapi yah nggak tau kapan ke semarangnya :)

    BalasHapus
  21. Wahhh serunyaaaa. Aku kemarin sempet ke Semarang tapi malah ngga kulineran karena terbatas waktu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga lain waktu ada kesempatan lebih banyak ya biar bisa kulineran

      Hapus
  22. Mauuu mie kopyoooooknyaaaa heheheh

    BalasHapus
  23. Waaah harganya murah bangeeetttt :) mau nyoba mie kopyok ah kalau ke Semarang :)

    BalasHapus
  24. Makin pengen pindah ke Semarang ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk makte sini ke Semarang, kota yg adem ayem tapi sumuk hahahaha....

      Hapus
  25. Aku awalnya mengira harga per porsi mi kopyok itu antara 15 rb - 20 rb. Ternyata hanya 10 rb. Sudah enak, murah pula. Apalagi makannya bareng teman-teman baik :)

    BalasHapus
  26. Mie Kopyok, hampir saja mirip sama nama Es Kopyor.
    Di daerah saya hanya popular Mie Ayam aja. Ngak ada Mie Kopyok. Mungkin yang disemarang kudu ditranfer ke Sulawesi biar jualan Mie gini juga. Wkwkw...

    BalasHapus