19 February 2018

Kuliner Khas Semarang Ya Lunpia Cik Me Me




Yuuukkk yang Semarang, kiri kiriiii..... πŸ˜‰πŸ˜

Semarang kian berbenah dalam segala aspek, termasuk yang berkaitan dengan dunia kepariwisataan. Berbagai tempat wisata yang ada di seputaran Semarang kian menarik untuk dikunjungi. Jika hanya punya sedikit waktu saat sedang melakukan perjalanan bisnis ke Semarang, berbagai tempat di pusat kota Semarang pun bisa banget disambangi. Boleh tengok loh tulisanku sebelumnya ini : Tempat Yang Perlu Kamu Kunjungi di Simpang Lima Semarang.

Berkunjung ke Kota Lunpia ini tentunya nggak bakalan komplit lah ya kalau belum mencicip lunpia. Salah satu kuliner khas Semarang ini bisa dengan sangat mudah didapatkan di berbagai penjuru kota. Maraknya penggemar lunpia yang mencari makanan ini, baik untuk dimakan sendiri ataupun untuk oleh-oleh, membuat perkembangan bisnis lunpia makin meningkat.

Apa enaknya sih lunpia? Ada yang bilang kalau makanan berbahan dasar rebung ini beraroma pesing dan bikin orang tidak tahan. Benarkah?

Kapan hari aku beruntung sekali bisa bertemu langsung dengan owner Lunpia Cik Me Me dan berbincang-bincang seputar lika-liku bisnis lunpia yang sudah ditekuninya sejak bertahun-tahun lalu. Beliau yang juga merupakan generasi kelima dari pelopor Lunpia Semarang menuturkan bahwa memang dari sononya rebung itu memiliki aroma yang cukup menyengat.

Nah, kalau begitu apa dong nikmatnya menggigit potongan-potongan lunpia seperti yang tersaji pada gambar di bawah ini?




Lidah memang tak bisa diajak berbohong. Ketika mencicip lunpia yang dihidangkan di Lunpia Cik Me Me, jujur aku tak merasakan ada sensasi pesing yang biasa tercecap kala lidah menikmati masakan berbahan dasar rebung. Dari kecil aku tidak begitu suka rebung karena ya itu tadi, selalu sensasi pesing lah yang kudapat.

Namun ketika bertandang ke outlet Lunpia Cik Me Me di Jl. Gajah Mada 107 Semarang, aku merasakan sendiri betapa sensasi 'menakutkan' yang sejak dulu kurasakan itu tak ada sama sekali di setiap irisan rebung yang ada di dalam lunpia yang kumakan di sini. Kok bisa gitu ya?

Rebung memang dari sononya mengandung banyak air dan beraroma pesing. Hanya tangan-tangan yang ahli saja yang bisa membuat aneka macam rebung dari berbagai daerah, yang memiliki tekstur warna berbeda-beda, dapat menjelma menjadi sepotong lunpia yang nikmat sekali untuk disantap.

Pemilihan rebung yang berkualitas juga menjadi salah satu faktor penentu nikmatnya olahan lunpia. Cik Me Me, owner dari Lunpia Cik Me Me, sempat menceritakan proses panjang penemuan rahasia dapur lunpia yang beliau miliki. Memilih dan meracik aneka bumbu lunpia ditangani oleh Cik Me Me sendiri disertai oleh sang ayah, Maestro Chef Tan Yok Tjay, keturunan asli dari pelopor lunpia Semarang.

Teman-teman mungkin perlu tahu sedikit sejarah tentang dinasti lunpia Semarang yang akhirnya bisa mewujudkan adanya Lunpia Cik Me Me yang lezat dengan berbagai menu pilihan. Berawal dari tahun 1870, pasangan suami istri Tjoa Tjay Joe dan Mbok Wasi memelopori pembuatan lunpia bagi warga Semarang. Keanekaragaman etnis Semarang yang terdiri dari etnis Jawa, Arab dan Cina membuat animo terhadap lunpia ini makin meningkat. Layaknya kota pelabuhan yang lain, akulturasi budaya dari aneka etnis tadi bersinergi dalam masyarakat.


Berfoto bersama Cik Me Me


Dari generasi pertama lunpia Semarang tadi, turun-temurun akhirnya ke master chef Tan Yok Tjay yang mengajarkan ilmu meracik lunpia ke putri bungsunya, Cik Me Me. Sejak remaja Cik Me Me tak pernah malu membantu sang ayah berjualan lunpia dengan gerobak di tepi Jalan Mataram. Jadi nggak heran dong ya jika akhirnya Cik Me Me menemukan aneka rahasia pengolahan rebung yang bisa dijadikan lunpia nan nikmat tanpa sensasi pesing sama sekali.

Hilangnya rasa pesing tadi terletak pada lamanya pengolahan rebung saat dimasak. Pengolahan rebung agar bisa kering dan kesat ini memakan waktu hingga 3 jam. Memang sih ya, jadinya boros waktu dan bahan bakar. Namun menurut Cik Me Me, pengolahan rebung saat dimasak ini menjadi salah satu faktor penentu utama terciptanya lunpia yang lezat.

Dengan berjalannya waktu, Cik Me Me terus berinovasi untuk meramu berbagai varian rasa lunpia. Bermula dari lunpia original dengan cita rasa manis khas kesukaan orang Semarang, Cik Me Me kemudian menemukan berbagai variasi rasa yang belum pernah ada sebelumnya. Bahkan bisa dibilang, hanya di Lunpia Cik Me Me sajalah kita bisa menemukan variasi lunpia seperti di bawah ini :




Eh, harganya kok lumayan juga ya?

Ada harga ada rupa ya.... Seperti pepatah bijak bilang, untuk mendapatkan makanan dengan kualitas oke dan rasa yang nikmat, pemilihan bahan baku dan proses panjang pengolahan makanan tersebut menjadi kunci segalanya. Oleh karena itu, sesuai harga yang tertera di atas, kita bakalan menemukan lunpia nikmat yang sama sekali enggak pesing, plus pilihan rasa yang belum ditemukan di gerai lunpia yang lain. Terlebih lagi, Lunpia Cik Me Me ini merupakan pelopor lunpia halal di Semarang. Jadi saat teman-teman memiliki keraguan ketika akan membeli lunpia dengan pemikiran 'aaah...ini kan masakan Chinese', Cik Me Me sudah membuktikan bahwa gerai lunpia yang dimilikinya aman bagi lidah muslim yang mendamba varian lunpia nikmat plus halal. Lunpia Cik Me Me telah memiliki sertifikat halal dari MUI.



Bahkan Cik Me Me sudah memikirkan pula penggemar lunpia yang tidak menyukai tambahan udang maupun isian lunpia lainnya yang berasal dari bahan baku hewani. Bagi para vegan, di Lunpia Cik Me Me ada varian Plain yang bisa dinikmati sepenuh jiwa. Khusus untuk varian yang satu ini, pemilihan rebungnya amat diperhatikan oleh Cik Me Me. Tuh kaaannn.... meski Plain, tetap saja kualitas numero uno loh πŸ˜‰


Lunpia Raja Nusantara : Rasa Jamur Nusantara

Lunpia Cik Me Me favoritku di sini adalah yang varian Raja Nusantara, Rasa Jamur Nusantara. Lunpia yang berbahan dasar rebung, ditambah dengan isian jamur dan kacang mede, uaaaaahhh.... endeuz marendeuzzz boooo.... Boleh dikata ini lunpia gahol ya, banyak anak muda Semarang yang menyukai varian yang satu ini.


Lunpia KaJaMu : Kambing Jantan Muda

Bagi penyuka kemewahan rasa rempah-rempah, bisa pilih nih yang varian KaJaMu, rebung yang dipadu dengan potongan daging kambing jantan muda. Sensasi lada dan rempah-rempah lainnya terasa hangat di lidah ketika mencecap lunpia KaJaMu ini. Bagi penggemar daging kambing, hayoookkk... lunpia yang satu ini nikmat banget. Bahkan bagiku yang tidak gemar daging kambing, aku bisa loh menikmati potongan-potongan renyah lunpia ini. Khusus untuk penggemar cita rasa sea food, di Lunpia Cik Me Me ada varian Crab dan Fish juga. Komplit banget yaaaa... sesuai dengan selera masing-masih πŸ˜πŸ’•

Berbagai varian lunpia tadi bisa dipilih dengan 2 cara penyajian : basah dan goreng. Bagi yang tidak suka gorengan, lunpia basah tentu saja siap tersaji dengan segera. Dan bagi penyuka lunpia goreng, bisa banget menunggu lunpia yang langsung digoreng, fresh from the wok ya πŸ˜‰

Bisa delivery order?

BISA BANGET....

Bagi yang sedang sibuk dan tak sempat jalan-jalan, bisa banget loh menggunakan jasa delivery order dengan memesan minimum 10 lunpia. Jika ingin membawanya sebagai buah tangan (bagi yang tinggal di luar kota), Lunpia Cik Me Me ini buka dari pukul 05.00 hingga 24.00. Jadi, yang menggunakan first flight bisa banget membeli Lunpia Cik Me Me ini, di bandara juga ada outletnya kok. Adapun yang menggunakan kereta malam, bisa juga ngeborong lunpia untuk dijadikan oleh-oleh karena Cik Me Me buka dari pagi buta hingga tengah malam.



Saat merayakan ulang tahun pertamanya di 20 Februari 2015, Cik Me Me mendapat masukan dari Setda Kota Semarang Bp. Drs. Adi Trihananto, MSi tentang penamaan brand lunpia miliknya. Semula, Cik Me Me menggunakan merk dagang Lunpia Delight. Bapak Setda mempertanyakan, lunpia kan kuliner tradisional khas Semarang, kok pake nama yang mengandung bahasa manca negara. Berangkat dari masukan tersebut maka akhirnya Cik Me Me memutuskan untuk mengubah merk dagangnya menjadi Lunpia Cik Me Me.

Jadi, para penggemar Lunpia Delight tidak perlu khawatir, lunpia lezat dan nikmat kegemarannya masih ada kok. Hanya ganti nama menjadi Lunpia Cik Me Me. Nama doang yang ganti, tapi rasa lunpianya tetep dooonkk... masih tetap nikmat dan menggoda. Aku aja pengin banget balik ke sana lagi buat mencecap nikmatnya potongan kacang mede gurih di lunpia Raja Nusantara yang menjadi favoritku.

Oya, Cik Me Me juga menuturkan loh kalau ke depannya, beliau akan memproduksi sesuatu yang baru lagi di Lunpia Cik Me Me. Apa tuuuuhh ???


Paling nikmat menyantap lunpia favorit disertai bonggol daun bawang merah ini πŸ’•πŸ’–


Tunggu varian baru dari Lunpia Cik Me Me berikutnya yaaa... Semoga nanti aku bisa mereview produk baru tersebut dan menuliskannya di blog ini. Hokyaaa... salam lunpia πŸ˜‰

13 comments:

  1. Menggoda banget lunpianya^^
    Bolak balik lewat semarang kl pulkam tp belum kesampaian incip lunpianya

    ReplyDelete
  2. enak banget mbaaa, nampaknyaaaa hehe
    aku baru tau klo ada yg daging kambing. Penasaran.. Mauuuuu

    ReplyDelete
  3. Maaak aku ketagihan lunpia Cik Me Me..

    ReplyDelete
  4. Dari dulu udah ngebet banget pingin nyobain lunpia Cik Me Me ini, huhu. Tapi di Malang ada gak ya?

    ReplyDelete
  5. Hmm bikin ngiler nih lunpia Cik Me Me, emang lagi hits ya lunpia ini.

    ReplyDelete
  6. tiba-tiba langsung laper >_<
    aku baru tahu lho kalau lunpia itu pake rebung, berarti selama ini makan lunpia abal-abal dong hehehe

    ReplyDelete
  7. Wuih...modelnya bikin makin kemeceer ngicip lumpia Cik Me me niih..

    ReplyDelete
  8. Ada harga ada rupa ya mbak. Emang enak tenan si lunpia cik meme ni

    ReplyDelete
  9. Aaak...jadi pengen lunpia kajamu lagi..rasanya bikin nagih

    ReplyDelete
  10. Kalo saya karena banyak yang nggak suka dari sayur, buah dan teman temannya, jadi kurang tertarik sama lumpia karena ada rebungnya. Pas nyoba malah jado doyan.
    Kajamu enak tuh, ada pedesnya dikit

    ReplyDelete
  11. Tapi emang bener deh, ngolah rebung itu nggak mudah. Selain ngilangin baunya, gimana testurnya bisa empuk kaya lunpia Cik Meme ini yang butuh tangan ahli...

    ReplyDelete
  12. Jadi penasaran rasanya seperti apa, menggoda selera banget soalnya.

    ReplyDelete
  13. Bener banget ya mbak Uniek, ada harga ada rupa. Semua varian rasa Lunpia Cik Me Me memang juara dan enak semua mbak menurutku. Tapi aku paling suka yang Lunpia goreng original.

    ReplyDelete