Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

07 November 2015

Alien kah Aku ?


I am Indonesian and speak English a little.

Tsaaahh...udah begaya banget nih aku nulis begini hihihii... Padahal kalau tau ya tadi bolak-balik ngegugel biar tau sudah bener apa belum itu susunan kalimatnya. Iya, sekedar satu kalimat begitu rasanya keringetan banget saat ingin memastikan sudah benar apa belum.

Sejak kelas berapa sih kita mendapatkan pelajaran Bahasa Inggris? Kalau aku sih baru di bangku SMP mendapatkan pelajaran tersebut. Beda sekali ya dengan anak jaman sekarang yang bahkan sejak di playgroup sudah dilatih untuk menguasai bahasa internasional yang satu ini. Nah, makanya ketauan toh kualitas berbahasa Inggrisku yang levelnya medok banget ini :)

Beneran loh, bagi yang sudah pernah ketemu langsung dengan diriku pasti bakalan ngikik mendengarkan logat bicaraku. Jangankan logat saat berbahasa asing, saat berbahasa Indonesia pun bakalan ketauan deh aku ini berasal dari mana. Ho oh, medok Jawa banget ndaaa... Jawa Semarangan to be precise ;) 

Malu ketauan medok? 

Enggak lah, setaraf bapak presiden tercinta pun beliau tetap melaju dengan kekhasan logat bahasanya. Ya kan memang orang Jawa, mau gimana lagi. Begitu pun diriku, sejak lahir ceprot sudah diayun-ayun dan dijaga dengan penuh kasih dalam nuansa Jawa. Berasa alien nggak sih kalau tiba-tiba enggak nJawani lagi? :)

Sebenarnya bukan mau ngebahas logat bicara nih. Kali ini aku ingin sedikit mengajak sobat blogger menengok sedikit ke asal muasal diri kita masing-masing. Setinggi apa pun kita terbang dan menguasai berbagai ketrampilan level internasional, masih teringatkah kita pada budaya dan bahasa daerah kita masing-masing.

Saat ini anak-anakku sudah tidak begitu fasih lagi berbahasa daerah. Salah siapa ini? Ihiks... ya salah siapa lagi kalau bukan salah orang tuanya *melipir.... Teringat di masa kecilku dulu betapa kuat usaha alm. bapakku untuk membuatku paham sepaham-pahamnya atas bahasa ibuku sendiri. Sampai-sampai beliau berlangganan majalah Panjebar Semangat untuk mematenkan bahasa tersebut di memoriku. Meskipun tampilan majalah ini so yesterday  tapi aku suka banget loohh... terutama dengan rubrik membaca tulisan Jawa dan cerita misteri. Huhuuyy... cerita yang beraroma horor gitu kan bila disampaikan dalam bahasa daerah sensasi merinding diskonya kerasa bangeeettt.... Ada istilah 'makdlewer' dan 'makjegagik' yang susah mencari padanan secara tepat dan singkat dalam Bahasa Indonesia.

Bagi yang berasal dari Jawa dan semasa kecil pernah mendapatkan pelajaran menulis aksara Jawa, coba sini mamak tjantik mau tanya, masih pada bisa apa enggak nulis Jawa? Oke...kalau menulisnya sudah tidak fasih, apakah membaca tulisan Jawa masih bisa?

Sumangga.... yuk melancarkan peredaran darah dikit yuuukkk :)


Itu huruf-huruf Jawa paling basic lho sodara-sodara.... nggak tau? Iiihh....alien darimana kah dirimu? :p

Bagi yang bisa membaca tulisan di atas tadi, yuuukk sedikit naik tingkat ke tulisan-tulisan berikutnya. Ini kubuat dengan font Jawa yang kuinstal di komputerku. Masih level elementary banget loh ini tulisannya, mestinya bisa loh bacanya ;)  


Yuukk seseruan dikit ya, boleh loh sobat blogger yang mau mencoba menulis dalam huruf latin bagi masing-masing nomer di atas di kolom komentar postingan ini. Hihihii... sedikit latihan sekaligus memanggil memori masa lalu. Bagi sobat blogger yang bukan berasal dari Jawa nggak pa-pa ya sesekali roaming nih. Boleh loh kalau mau sharing pendapat tentang fenomena 'alien' di diri kita masing-masing.

Ini bukan berarti aku berpendapat bahwa menguasai bahasa asing itu enggak penting loh. Frame of thinking-nya bukan ke arah itu lho ya, semoga tidak ada yang salah paham. Postingan ini murni tercetus dari rasa kecewa penulis terhadap dirinya sendiri yang belum sukses mengajarkan bahasa dan aksara Jawa secara holistik kepada anak-anaknya.

49 comments:

  1. saya juga udah lama ga ngomong sunda nih mak, soalnya merantau. anak2 juga ga ngerti bahsa sunda karna sehari2 bahasa Indonesia. paling kalo pulang kampung dikit2 mereka nangkap kosakata bahasa sunda. abisnya galau natara bhs daerah atau internasional. di sekolahnya, anak pernah ngeluh susah belajar english, jadi belajar english duluan, daerah belakangan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ga pa2 mak, ini kan case nya kan beda. Seumur2 tinggal di Jawa, anak2ku juga lahir dan besar di Jawa, tapi aku sebagai ibunya blm sukses ngajarin Bahasa Jawa dg baik dan benar mak hehehee...

      Delete
  2. Makjembreeng, Makjenggirat, :D

    Aku udah lupa aksara jawa. Hiks. Tapi nyong si tetap bangga karo bahasa Ibu. Nang ngendi baen yaa metu ngapakke. Ngapak paling penak pokelah. . .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minta disetrap nih udah ga bisa baca huruf Jawa :p

      Delete
  3. bahasa jawa itu kaya pisan...banyak kosakata ajaib yang susah dicari padanannya tapi seruuu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahasa daerah yg lain mungkin juga gitu ya mak... hayuk sini mak bagi info bahasa daerah Makassar, Papua dan Sunda ;)

      Delete
  4. Hahahaha senasib mak Unieeek, bedanya aku ini Jowo-an khas Nonik2 Surabaya medokku -_- Padahal aku Arema asli. Btw, ini aku wis lupa kuabeh huruf Hanacaraka-ne T___T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo Arema medoknya beda kah dg Surabaya?

      Delete
    2. Ya berbeda mbak Uniek, sebenarnya hampir sama.. tetapi intonasi agak berbeda, apalagi di Malang ada kosakata "terbalik"

      Delete
    3. Iya klo kosa kata terbalik ini macem2 rumusnya, ala Malang, ala Jogja dan ala Semarang beda2 :)

      Delete
  5. Jadi inget sama simbah, waktu SD dulu kalo dapat pe-er ngerjain aksara jawa saya minta tolong simbah saya untuk ngajarin. #kangensimbah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihii aku paling seneng mas ngerjain tulisan Jawa, asyik otak-atik nyocokin dengan kepekannya :)

      Delete
  6. itu yang di atas: hanacaraka, hanacara, hanaraka

    ReplyDelete
  7. Jadi inget banget, pas SD sama SMP, bapak belikan pepak jawa dan ngasih cerita ini itu ttg wayang-wayang juga aksara jawa..

    ReplyDelete
  8. Saya juga orang jawa tapi nggak bisa bahasa krama jawa. Di sekolah dibanyakin bahasa inggris sih. Kayaknya ini bentuk dari penjajahan juga deh :((

    ReplyDelete
  9. Duh aku orang sunda jadi ra ngerti aksara jawane... wkwkwk ngrang bangt bhasanya..
    hadeuh, ajarin mba, hehe terlihat lemes alias ayu tenan re orang jawa tuh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Postingan ini kan sebenarnya enggak khusus membahas etnik Jawa, itu kan tadi kutanyakan juga utk teman di daerah lain bagaimana, masih memupuk bahasa daerah dan budayanya kah?

      Delete
  10. Iya anak-anak Jawa zaman sekarang sebagian besar sudah nggak bisa bahasa Jawa Halus, jadi kalau ngomong sama orang yang lebih tua pilih bahasa Indonesia. Hal itu bikin miris dan geli juga, ini alien dari mana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg jelas itu ada sebab akibatnya Wan, mereka ga bisa kan krn ga dibiasakan. Nah yg tidak membiasakan siapa coba? ;)

      Delete
  11. hahaha aku dulu paling seneng kalo disuruh nulis aksara jawa, daripada harus menghafalkan krama inggil. Tapi sekarang sudah lupa semua :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihiii iya sama mba, problem krama inggil vs krama madya itu selalu membuatku nge-hang :)

      Delete
  12. aku udah lupa mak...aksara jawa begini perlu dibuka lagi deh..hiks..mengenaskan nih dirikuh...

    ReplyDelete
  13. Aku keturunan jawa, bisanya aksara lampung krn belajarnya itu di sekolah. :D lha sekarang tinggal di banten, mulok anakku bahasa sunda. Bingung aku njukan. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihiii...ya kudu belajar sunda juga klo gitu noe

      Delete
  14. Ho no co ro ko do to so wo lo, po do jo yo nyo.....aku dulu apal banget sampai pas pelajaran nilene mung limo, ngesek enggak to mbakyu....apane sing salah, apane sing ra mudeng, hiks...emang saiki ngeroso kek alien aku mba..kagok boso jowo, ya ampun mesake leluhurku yo, lah piye nech...bojoku ra iso boso jowo jew

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga pa2 Astin, pelan2 tetap nguri2 budaya Jawa.

      Delete
  15. jadi inget pas ke museum ullen sentalu, tulisannya itu mba

    ReplyDelete
  16. Mbuh, mbak..hihi
    Ga ngerti aku aksara Jawa, pusing liatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti Melly ga baca semua nih, kan aslinya enggak ngebahas tulisan Jawanya

      Delete
  17. Aku tau aku tau aku tau....

    Wani piro?? Ahahahahaha

    ReplyDelete
  18. Medok ya? gak enak kalo dimakan *eh bukan ngomongin mie instan ya? hahaha*

    Aku juga gak jago bahasa Inggris mbak. Jagonya bahasa Palembang ajaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ajarinlah daku bahasa Palembang Cek Yan :)

      Delete
  19. Aku asli orang gresik jawatimur dan bahasa jawa ku kasar banget, pilih aman yaa pake bahasa indonesia tapi banyak yg mengira kalo aku ada darah ambon atau batak kalo dari logat nya hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oooo Kak Cumi orang Jawa Timur toooh... sama nih klo org Semarang juga kasar koq bahasanya, tapi tetep dooonkk daku klo bicara lemah lembut mendayu *lalu ada yg sebel baca komen ini :))

      Delete
  20. Waktu Eyang masih ada, aku harus ngomong pakai bahasa Jawa kromo inggil. :D Aku juga suka baca PS, cerita misterinya bikin ketagihan hehe. Sekarang anak-anakku boro-boro bisa kromo inggil, ngoko aja nggak bisa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya nggak tinggal di daerah yg mengharuskan mereka berbahasa Jawa ya Fit, mmg rada sulit jadinya mengajarkan bahasa tsb klo tdk digunakan sehari-hari.

      Delete
  21. saya termasuk keukeuh nih belajar hanacaraka magabatanga hahahaha scara begitu pindah ke Jawa trus ada pelajaran Bahasa Daerah, nilai ini matpel 5! huhuhuhu tapi sayang selepas lulus SMP kemudian di SMA nggak ada matpel ini saya jadi lupa lagiiii itu tulisan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, masuk SMA ga ada lagi mapel favoritku ini :(

      Delete
  22. Aku ga tau honocoroko, belum pernah diajarin Malah kalo huruf lontara (Makassar) kayaknya maish apal deh

    ReplyDelete
  23. Aku belajar bahasa Inggris sejak TK mbak Uniek, tapi bahasa Jawa juga gak ketinggalan. Honocoroko dulu paling suka nulis huruf basicnya, tapi kalau sudah kena paten wuku dan sebagainya udah puyeng. Sayangnya, pas SMA udah dihapus. Padahal asyik kalau disuruh maju sama guru nulis nama pakai hanacaraka. Sekarang ? Harus buka pepak dulu.

    ReplyDelete
  24. hiks aku juga gak ngerti aksara begini mbak

    ReplyDelete
  25. Kok gak enek njawab blas sih? Iki komentatore sampean podo wis lali jawane kabeh. HAHAHAHA

    AKu tak njajal njawab:

    1. Ono opo
    2. Tuku Gulo
    3. Joyo Rini
    4. Sate Sapi
    5. Siwo Tuwo
    6. Doso nomi?
    7. Parti Tumini
    8. Doso nomi <-- dibaleni maneh
    9. Sudo wolo
    10. Loma Cuwa?
    11. Nyabu Roso
    12. Weruh Tani
    13. Toni karo Tatik
    14. Praturani?
    15. Ngaji Rake Rake?
    16. Tukar Roti
    17. Ngopo Dewe
    18. Niluh karo Buwi

    Piye? Bijiku piro?

    ReplyDelete