Featured Post

#UsiaCantik dan Mengapresiasi Diri Sendiri

Bu, sekarang umur Ibu sudah berapa?   Pernah sesekali waktu anak keduaku nanyain umur model petugas sensus begitu. Iya sih, jawabnya me...

29 June 2015

Menu Baru Berbuka Puasa

Halooo... bagaimana puasa hari ini?

Diihh... berasa basa-basi banget deh sapaannya. Garing ya? Ya iyalah garing, enggak minum ini ;)

Di postinganku sebelumnya, aku pernah menulis tentang yang favorit untuk berbuka puasa. Ada teh hangat, kurma, hingga mendoan tersaji di sana. Kalau untuk orang tua sih yang mainstream macam itu memang sudah cukup. Lantas bila si kecil yang baru belajar puasa mulai menunjukkan gelagat bosan dengan menu berbuka, harus gimana dong?

Beberapa kali aku berkomunikasi dengan teman-teman yang pintar menyajikan aneka menu berbuka puasa untuk keluarganya. Pada bikin berbagai penganan dengan bahan dasar yang diganti-ganti. Misalnya hari pertama membuat makanan kecil dengan bahan dasar tepung terigu yang digoreng, lain hari ia akan membuat lagi adonan terigu namun dimasak dengan cara dimasukkan oven. Untuk menu berikutnya dia bisa juga mengkukus penganan dari tepung ketan. Jadi ya jenis jajanannya bisa bervariasi mulai dari bakwan, mendoan, donat kentang, macaroni schotel, combro, lapis ketan, dan masih banyak lagi.

Jidatku langsung berkerut, keringat dingin mulai menetes deras, jantung berdebar *mulai limbung

Jadi selama sebulan puasa itu aku harus belajar masak dengan intensif gitu agar keluargaku bahagia dan sejahtera saat buka puasa?

Sebenarnya keinginanku kuat sekali untuk belajar. Sayang, waktu jua yang memisahkan *apasiiiiyyy....  Membuat makanan kecil sih sesekali kulakukan, namun seringnya memang membeli saja yang praktis sepulang dari kantor. Si kecil ingin jajanan apa, ya itu yang kubeli.

Saat aku browsing di salah satu e-commerce yang cukup ternama, mataku tertumbuk pada makanan ini :


Hmmm... cake in jar, looks yummyyy... Sebenarnya kue yang dikemas dalam toples ini sudah lama sekali beredar. Namun karena lokasi tempat tinggalku masih di desa, gaungnya kurang terasa ;) Oleh karena itu aku berencana bikin surprise untuk anak-anak dengan menyajikan menu baru berbuka puasa ini.

Duuuhh... jadi ngiler sendiri saat browsing aneka macam rasa cake in jar yang terpampang di layar monitor. Sabar...sabaaarr... Kuatkan iman ;) Berhubung krucilku gemar aneka macam rasa coklat, akhirnya kupilih yang Black Forest dan Monster Chocolate. 

Senang nggak anak-anakku saat kue pesananku datang?

Jangan ditanya deh.... sekedar menunggu kuenya agak dingin biar lebih maknyus saat dimakan saja mereka tak sabar.


Serutan coklat masak bertabur di lapisan paling atas. Krim yang rasanya seperti ada aroma kopinya itu sungguh bikin lidah bergetar. Brrrrrr..... Enak banget deh. Si kakak dan adek sampai rebutan meskipun sudah kuminta untuk menikmati bersama-sama dengan tenang.

Gimana mau tenang ya kalau lihat penampakan seperti ini.


lapis demi lapis Black Forest in jar ini memang enak sekali
Disendok sedikit demi sedikit nikmat sekali. Aku jadi ngiler melihat mereka berdua makan rebutan gitu. Nggak sabar kepengin lihat lapisan bawahnya apaan. Irisan black forest yang lembut dan 'nyoklat' banget itu rasanya kurang banyak deh. Baru sebentar disendok kok sudah habis ;)

Lanjut dong ke yang rasa Monster Chocolate. Yang ini rasa coklatnya lebih pekat lagi. Sungguh membuat tekad dietku hancur berantakan tak bersisa ;)

"Beliin lagi dong, Bu. Enaaakkk...." pinta anak-anakku.

Kali ini aku sudah bertekad untuk diet. Tak boleh gagal lagi. Diet dompet maksudnya ;) 

24 comments:

  1. Wah bikin pengen aja itu cake in jar nya. Duh tutup laptop segera ahhh

    ReplyDelete
  2. mak Uniek...kau membuatku nyam nyam aja sih...alhamdulillah puasa lancar tapi kalo lihat makanan kok yo merem melek..opo iki artine mak...

    ReplyDelete
  3. Glek! Pingiiin... Cake in jar

    ReplyDelete
  4. duhh, jadi tepok jidat deh, ada ya menu berbuka yg asyik bgitu? secara, selama ini menu andalanku tatkala buka puasa slaluuuu saja jatah takjilan dari mushola kampung, jadinya pasrah wae gak bisa milih...hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihiii...sekali2 pengin beda aja nih mba buat nyenengin anak2

      Delete
  5. salah liatnya jam seginiiii..berbahaya hehehe..tapi memang dari fotonya aja enaaak bangeet :)

    ReplyDelete
  6. apalagi nyemilnya pas baru keluar dari kulkas,ademmmm....

    ReplyDelete
  7. Eyampuuun...
    Bikin ngiler banget sih itu mbaaak..
    Aku mauuu!!

    *lagian aku bisanya cuma bikin pisang goreng doang sih..bhahaha..*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini aq ga bikin lho bi...hayuukk atuh ikutan ngecake in jar ;)

      Delete
  8. bagus untuk menu buka puasa karena mudah dicerna...lezaat :D

    ReplyDelete
  9. Harusnya kasih peringatan dulu tuh mbak, kapan boleh baca ceritamu ini, hahaha
    pindah baca yang lain ah ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oalah iya ya mba, ntar kapan2 kukasih peringatan deh. KALO INGET hahahaa...

      Delete
  10. aku juga punya cake in Jar :) enak ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. siipp..sok atuh dibikin postingan, mau ngintip juga cake in jarnya :)

      Delete
  11. Hag hag hag...waktu ngga mengizinkan untuk belajar masak. :D

    Saya mah belum punya cake in jar. Kapan2 mau beli ah. Lagi diet dompet juga soalnya.

    ReplyDelete
  12. Buu aku juga beliin lagi dung cake in jar nyaaa... Jadi kepo belinya dimana

    ReplyDelete
  13. aaah mak Uniek, mau dong cake in jar nya. Kirain mak Uniek bikin sendiri cake in jar, mau nyontoh resepnya, eeh taunya beli hehehe *digetok mak Uniek :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. masak mba uniek bikin sendiri mba li....*kaborrr

      Delete
  14. ENAKKKKKK cake in jar apalagiii dingin2 nyam nyam
    yang bikin enak itu moussenya itu looohhh

    ReplyDelete